Duke’s Eldest Son Chapter 178

Perombakan Pasukan di Tenggara (3)

Iron menggerutu sambil terus melihat situasi di depannya.

Berkat Korps ke-22 dan ke-23 serta dua divisi yang dikirim oleh Komando Selatan, monster tidak bisa mencapai dinding kastil sama sekali. Karena itu, tekanan untuk mempertahankan kastil terangkat dari pundak para divine beast yang memungkinkan mereka untuk terbang bebas di langit. Mereka seperti kuda-kuda liar yang berlari bebas sambil berjuang sepuas hati. Atau seperti anak-anak yang dibuang di taman bermain untuk bermain-main dan bersenang-senang.

Sementara itu, Iron masih belum bisa berbuat apa-apa apalagi setelah divisi-divisi yang berada di bawah kendali langsung Komando tiba.

“Teman-teman! Pergi ke sana! Kalahkan mereka!”

“Kami tidak akan kalah! Kami akan pergi ke sana untuk menang!”

Ludem, pemimpin pasukan badai, dan Rodem, pemimpin ordo ksatria, menggeram saat mereka mengeluarkan bawahan mereka langsung dari Komando.

Gerbang terbuka saat ordo ksatria menyerbu keluar dalam formasi V mereka dan pasukan badai bergegas keluar seperti orang gila. Ada juga unit sihir dan unit roh yang ingin membuktikan bahwa mereka tidak akan kalah dari mereka dalam momentum. Mereka menggunakan serangan gabungan yang menyapu bersih monster yang menghalangi jalan ordo ksatria dan pasukan badai.

Tapi tidak seperti keempat unit ini, yang membunuh monster seolah-olah mereka sedang bersaing, unit ranger diam-diam melakukan apa yang harus mereka lakukan. Mereka diam-diam akan muncul di semua tempat untuk menargetkan kelemahan monster dan membunuh mereka dalam satu tembakan.

Namun, tidak lama kemudian, mereka tidak melakukan apa-apa.

Bang, bang, bang, bang, bang!

“ Wah …”

Salah satu prajurit tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru sambil mendengarkan suara ledakan yang terus menerus.

Dengan perintah pemimpin unit artileri, bom dari senjata baru, peluncur bom multi-sihir, jatuh satu demi satu. Ada juga kapal udara yang berada langsung di bawah komando pemimpin unit artileri, yang menjatuhkan hujan bom, tanpa ampun menyapu monster-monster itu.

“ Hoo… Tidak ada yang bisa kulakukan.”

Iron tidak putus asa bahwa dia akan bisa bergerak juga, tetapi dia dipaksa untuk benar-benar menyerah setelah melihat putaran serangan ini.

Dia terlihat sedikit, hanya sedikit, kecewa setelah melihat bawahannya tumbuh lebih dari yang dia harapkan. Faktanya, itu sudah cukup mengejutkan bahwa mereka dapat tumbuh meskipun kurang percaya diri tetapi sepertinya mereka telah tumbuh sekali lagi saat mereka mulai memperluas wilayah Mobile Field Army di Tenggara. Melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya yang telah mereka alami, setiap korps mampu mewujudkan karakteristik mereka sendiri saat pasukan mereka bergerak dengan rapat dan rapi bersama untuk membantai monster.

Iron dibiarkan tenggelam dalam pikirannya setelah melihat bawahannya bekerja lebih baik dari yang dia harapkan.

Dia berpikir untuk membawa tuan untuk mendapatkan keuntungan yang luar biasa. Tentu saja, mereka tidak akan datang ke sini secara gratis. Lagi pula, tidak ada makanan gratis di dunia. Setiap Komando pasti akan meningkatkan kondisi mereka sendiri dan Iron harus memenuhi setiap kondisi dengan kemampuan terbaiknya.

Namun, melihat bawahannya tampil seperti ini sekarang, dia berpikir bahwa dia setidaknya bisa mengurangi jumlah master yang akan dia minta bantuan satu per satu.

Kebanggaan membubung di dadanya saat memikirkan bawahannya, yang bekerja lebih keras dari yang dia harapkan, bertarung dengan baik.

“Siapa yang harus aku keluarkan dari daftar?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat bibirnya tersenyum.

Dia harus merevisi rencananya tetapi dia merasa sangat senang melakukannya. Itu hanya alami. Lagi pula, akan ada satu orang yang lebih sedikit yang dia butuhkan untuk menyanjung dan menjilat.

Iron duduk kokoh di dinding saat dia menatap pertempuran, benar-benar lupa bahwa dia baru saja melewatkan kesempatan untuk pemanasan.

“Ariel tumbuh selama periode ini.”

Dia melihat kapal udara Korps ke-21 dari jauh.

Hal pertama yang dia lakukan adalah melihat berapa banyak kapal udara yang baru saja tiba sekarang datang.

Tetapi mereka yang turun dari kapal udara cukup kuat sehingga dia merasa sedikit kasihan dengan kata-kata ‘hanya’.

Yang pertama turun dari kapal udara adalah Ariel dengan pedangnya yang memotong leher monster saat dia turun. Para perwira dan ksatria yang mengikuti tepat setelahnya juga menunjukkan keagungan mereka yang luar biasa dan mengubah area di mana mereka turun menjadi dataran lumpur.

“Aku ingin tahu bagaimana reaksi para bajingan Center itu begitu mereka melihat ini.”

Salah satu artikel yang dia lihat di koran baru-baru ini terlintas di kepalanya.

[Tentara Lapangan Bergerak Iron, mungkin mereka hanya gelembung rapuh? ]

Surat kabar tidak hanya meremehkan Mobile Field Army yang terkenal. Artikel-artikel yang mereka tulis semuanya dengan dasar.

1 Korps masih belum lengkap

2 Keterampilan Komandan Korps tidak cukup baik.

3 Kemampuan divisi di bawah kendali langsung Komando jauh lebih rendah daripada pasukan lainnya.

4 Pasukan mereka lebih mengandalkan Komandan mereka daripada pasukan lainnya.

Empat fakta ini benar, mereka benar-benar kekurangan Mobile Field Army mereka.

Sementara Iron sibuk memblokir korps cacing raksasa, Komando telah mengalami kerusakan besar yang memaksa mereka untuk mengirim korps mereka yang tidak lengkap untuk operasi.

Lalu, apakah itu berarti pasukan badai dan perintah ksatria telah selesai? Sama sekali tidak.

Dengan standar Timur Laut, pemimpin divisi dari divisi yang berada langsung di bawah Komando harus berada di akhir Tahap 5 atau awal Tahap 6. Komandan Korps juga harus berada di Tahap 6 atau harus menjadi komandan yang telah membuat prestasi luar biasa di medan perang sampai-sampai siapa pun dapat mengabaikan level mereka.

Saat ini, semua komandan korps Mobile Field Army tidak mencapai kualifikasi ini. Dan, juga benar bahwa mereka masih sangat bergantung pada Komandan mereka, Iron.

Itulah mengapa ada banyak orang yang memberikan dua sen mereka mengatakan bahwa Iron seharusnya membongkar Mobile Field Army-nya dan pergi di bawah Komando Selatan untuk belajar sementara dia terus tumbuh dewasa. Beberapa bahkan sampai meremehkan Iron dan menyebutnya sebagai yang terlemah di antara para master.

“Menarik.”

Iron tersenyum dalam ketika dia melihat kristal video yang merekam semua pertempuran yang mereka lawan hari ini. Dia merasa bahwa video pertempuran hari ini adalah bukti yang cukup untuk menolak semua keberatan mereka.

Dia menyerahkan Komando kepada petugas operasi dan memasuki gedung utama saat dia tersenyum puas pada penampilan luar biasa dari divine beast dan pertumbuhan tak terduga bawahannya.

Semua petugas mengepalkan tangan mereka ketika mereka melihat Iron mempercayakan mereka dengan pertempuran dan akhirnya. Mereka akhirnya menerima pengakuan dari Komandan mereka.

Meskipun penampilan para divine beast benar-benar luar biasa, pertempuran yang tiga korps dan divisi di bawah kendali langsung Komando masih sangat mengesankan bahkan jika mereka mengeluarkan divine beast dari gambar. Mereka tidak menerima kerusakan yang signifikan dan kinerja mereka sangat luar biasa sehingga pantas disebut luar biasa. Faktanya, bahkan jika tidak ada divine beast, Iron percaya bahwa mereka saja sudah cukup untuk melindungi Command.

Setelah berhasil menghentikan gelombang monster pertama yang muncul di Tenggara, pasukan Mobile Field Army bersorak keras dengan kepalan tangan mereka yang terkepal. Itu bukan gelombang monster skala kecil tapi gelombang monster skala menengah dan mereka sangat senang bisa memblokirnya sepenuhnya. Namun, alasan kebahagiaan mereka bukan karena mereka memenangkan perang atau mengalami kerusakan minimal. Itu karena mereka menerima pengakuan Iron.

Iron memasuki gedung utama dan meninggalkan Pusat Komando sendirian kepada mereka adalah tanda kepercayaan penuhnya kepada mereka. Dan berita ini disampaikan ke semua unit. Kepercayaan Iron kepada mereka juga disampaikan kepada divisi-divisi yang berada di bawah kendali langsung Komando, logistik dan pasukan yang dipimpin oleh Carl dan Korps ke-21 yang dipimpin oleh Ariel yang merupakan yang terjauh dari mereka.

“Sudah lama sejak semua orang berkumpul seperti ini.”

Setelah pertempuran, para perwira tinggi Angkatan Darat telah berkumpul di kantor Komandan. Ketiga komandan korps serta para pemimpin divisi di bawah kendali langsung Komando semuanya duduk di kantor.

“Sepertinya kamu melakukannya dengan baik hari ini bahkan tanpa aku, ya ?”

Ketika Iron tersenyum pada mereka saat dia mengucapkan kata-kata itu, bibir semua orang juga tersenyum.

“Terutama Ariel. Saat ini, kami dapat dengan aman mengatakan bahwa Anda seperti komandan korps sejati. ”

Semua orang bertepuk tangan setelah mendengar kata-kata Iron yang tidak lebih baik dari ucapan selamat.

Dia mungkin masih kurang tapi dia sudah benar di sekitar Tahap 6. Beri dia sedikit lebih banyak waktu dan dia akan benar-benar menetap di panggung itu.

Cardro menggertakkan giginya saat dia melihat pemandangan itu. Bahkan Saeriden pun melakukan hal yang sama.

Iron menganggukkan kepalanya ketika dia melihat tatapan mereka yang membara.

“aku pikir itu masih terlalu dini … tapi mungkin itu salah perhitungan saya.”

Iron memandang para komandan saat dia berbicara.

“Ariel.”

“Ya pak!”

“Jalan dari sini ke Pelabuhan Meindania, bisakah kamu melakukannya sendiri?”

“Itu mungkin!”

Dengan jawaban Ariel yang dapat diandalkan, Iron menganggukkan kepalanya seolah dia percaya padanya.

“Kardo.”

“Ya pak!”

“Mulai sekarang, kamu akan memperluas wilayah kami ke selatan.”

“aku mengerti!”

Cardro menundukkan kepalanya saat dia mengepalkan tinjunya dengan erat. Akhirnya, korps mereka diberi misi korps yang tepat.

Iron berbalik untuk melihat Saeriden setelah melihatnya memandang dengan iri pada Cardro dan Ariel karena menerima misi solo pertama korps mereka.

“Tidak ada yang membuatmu cemburu, Saeriden.”

Saeriden menatap Iron dengan antisipasi.

“Korps ke-23 akan menjadi orang yang menjaga sisi utara tetap terkendali. Bisakah Anda melakukan itu?”

Saeriden tidak bisa langsung menjawab Iron.

Ini adalah korps cacing raksasa yang Komandan hentikan sendirian. Diberi ruang untuk tumbuh, mereka telah menjadi salah satu kekuatan terkuat di Tenggara. Menjaga mereka tetap terkendali dan menghentikan mereka untuk berkembang lebih jauh berarti ada kemungkinan mereka akan melawan mereka.

Saeriden hanya bisa merenung sejenak setelah ditanya secara halus ‘Bisakah kamu menghentikan korps cacing raksasa yang mencoba memperluas wilayah mereka?’ oleh Iron. Tapi dia segera menjawab dengan andal.

“Ya. Kita bisa melakukannya.”

Dia tidak menjawab dengan ‘Kami akan mencoba.’ tetapi dengan ‘Kita bisa melakukannya.’. Iron mengangguk puas atas jawabannya.

“Bagus. Aku akan mempercayaimu dalam hal ini. Semua unit langsung di bawah Komando akan kembali ke sini di Komando. Dan dalam hubungannya dengan Komando Selatan, Anda akan benar-benar membersihkan dan memurnikan daerah tersebut. Mengerti?”

“Ya pak!”

Iron mengangguk puas.

Tepat ketika para komandan hendak saling menoleh dan mengobrol, seorang pria, yang sudah lama tidak bertemu, datang bergegas masuk ke dalam kantor Komandan saat dia memberi hormat kepada Iron.

“Gaon! Sudah lama, kan?”

Pria itu tersenyum sedikit pada Carl, yang menyambutnya dengan cerah.

“Semuanya, izinkan aku memperkenalkannya secara resmi kepada Anda. Ini Kapten Raven, Gaon Tempet.”

Iron secara resmi memperkenalkan Gaon dan Raven, pasukan khusus Mobile Field Army, kepada para perwira lainnya.

Semua orang memberi selamat kepada Gaon setelah dia secara resmi diperkenalkan sebagai kapten untuk semua komandan.

Ariel berdiri untuk berjabat tangan terlebih dahulu. Dan saat Gaon dan Ariel berjabat tangan…

Berhenti!

Ariel sedikit gemetar saat dia menatap Gaon dengan heran.

Gaon juga terkejut saat melihat Ariel.

“Selamat. Sepertinya Gaon sudah melangkah di alam Tahap 6 juga? ”

Mata para komandan melebar ketika mereka mendengar Iron memberi selamat kepada Gaon. Cardro dan Saeriden, khususnya, terlihat paling terkejut. Mereka tidak begitu terkejut dengan Ariel tetapi yang mengejutkan mereka adalah kenyataan bahwa Gaon juga telah melangkah ke Tahap ke-6.

Namun, Iron telah mengharapkan hasil ini sampai batas tertentu.

Ariel dan Aiden adalah tokoh paling berbakat di Utara. Dan Gaon Tempet adalah satu-satunya orang di luar dua orang ini di Utara yang bisa menandingi bakat mereka. Bagaimanapun, Gaon adalah hasil dari dua Keluarga Utara yang bergabung bersama sehingga bakatnya benar-benar dapat dimengerti.

“Kalian berdua sadar bahwa kamu belum mencapai Tahap 6 sepenuhnya, kan?”

“Ya.”

“Aku akan melakukan yang terbaik.”

Iron memandang para komandan setelah mendengar jawaban Ariel dan Gaon yang diketahui.

“Ini belum terlambat untukmu. Jika Anda berusaha lebih keras, maka Anda mungkin yang mencapai level berikutnya lebih cepat dari keduanya. Jadi, lebih rajin dan sungguh-sungguh dalam bekerja.”

“Ya pak!”

Iron mengangguk pada mereka sebelum menoleh ke Gaon dan menatapnya dengan rasa ingin tahu.

“Tapi apa masalahnya? Kenapa kamu tiba-tiba ada di sini? Bukankah kamu masih dalam misi? ”

“Aku datang karena aku punya sesuatu untuk dilaporkan.”

“Laporan?”

“Ya pak.”

Datang secara pribadi untuk melaporkan dan melewatkan petugas komunikasi berarti informasi ini cukup serius.

Iron telah memberi isyarat padanya untuk mengatakannya tetapi Gaon ragu-ragu. Melihat hal itu, para komandan berusaha bangkit dari tempat duduknya.

“Tidak masalah. Katakan.”

Gaon berbicara dengan hati-hati setelah mendengar perintah Iron.

“Sejumlah individu dengan peringkat master… muncul di Selatan.”

“…Sebuah angka?”

Iron bertanya seolah-olah dia menganggap kata-kata Gaon konyol.

“…Ya.”

” Hoo… Tapi tidak ada berita tentang tuan baru di Kekaisaran ini?”

“Mereka muncul dari Aliansi Kerajaan Selatan.”

Iron memberi judul kepalanya pada kata-kata Gaon.

Mereka yang menjadi master pasti akan bersinar dan menonjol. Tapi dari apa yang Iron ketahui, tidak banyak orang dengan level itu. Faktanya, jumlah mereka terus berkurang setelah kehilangan nyawa mereka dari mutan yang muncul dari Lingkar Kematian Selatan. Jumlah mereka telah menyusut sampai-sampai hanya ada empat tuan yang tersisa di ujung selatan benua.

“Berapa banyak mereka?”

“Ada enam dari mereka.”

Gaon dengan tenang menjawab pertanyaan Iron.

Semua orang yang mendengarkan tercengang dengan peningkatan jumlah tuan mereka yang tiba-tiba.

“Benar-benar ada enam dari mereka?”

Gaon mengangguk untuk menjawab pertanyaan Cardro.

“Apakah kamu punya laporan?”

“Ya pak!”

Gaon menyerahkan laporan itu kepada Iron.

Semua orang menoleh untuk melihat Iron dengan cemas saat dia membaca laporan itu. Tidak lama kemudian, Iron tertawa terbahak-bahak.

“ Haha! Anda tidak perlu khawatir tentang ini. ”

“…Ya?”

Gaon mau tidak mau bertanya dengan bodohnya setelah dia melihat Iron tertawa begitu tiba-tiba.

“Orang-orang ini berbohong *.”

“Kau bilang… mereka berbohong…?”

“Betul sekali. Orang-orang ini adalah tuan palsu. Mereka memiliki artefak kuno dan alat sulap, kan?”

“Ya… aku percaya.”

Iron mengangguk seolah dia mengharapkan ini setelah melihat keraguan Gaon.

“Orang-orang berbakat khusus ini menciptakan tiruan dari kekuatan master dengan kemampuan bawaan mereka dan kekuatan alat sihir dan artefak.”

Semua orang merasa lega setelah mendengar penjelasan Iron.

Dan karena semua orang berkumpul bersama setelah waktu yang lama, Iron memutuskan untuk mengadakan pesta kecil untuk mereka setelah mengetahui bahwa tidak ada yang perlu mereka khawatirkan di Selatan. Dia juga memberi pasukan istirahat sebagai hadiah karena berhasil memblokir gelombang monster skala menengah dengan hanya kerusakan minimal.

Beberapa hari kemudian, pasukan Mobile Field Army memulai operasi mereka untuk mengambil kendali penuh dari Tenggara.

Dengan gerakan mereka, korps cacing raksasa juga memutuskan untuk mencapai cakar mereka menuju Pusat Kekaisaran dan berhasil memperbesar wilayah mereka.

Bahkan keberadaan tak dikenal yang mendominasi ujung selatan wilayah itu juga muncul. Itu tidak lain adalah manticore yang biasanya ditemukan di Dataran Selatan. Dan sekarang, berkat kekuatan dari kekosongan, itu telah menjadi keberadaan yang jauh lebih kuat dari sebelumnya karena mendominasi ujung selatan wilayah dan membawa semua monster terkontaminasi lainnya di bawah panjinya.

Akhirnya, wilayah Tenggara Kekaisaran akhirnya mulai dibagi menjadi tiga kekuatan.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset