Duke’s Eldest Son Chapter 184

Pertempuran Sengit di Tenggara (2)

Dengan laporan yang mendesak itu, Komando Lapangan Mobile dijebloskan ke dalam jadwal sibuk lainnya.

Dari korps Ariel sepanjang jalan di timur hingga korps Cardro dan Saeriden di perbatasan, semuanya diperintahkan untuk mengembalikan Komando. Bahkan semua divisi di bawah perintah langsung Komando ditugaskan untuk kembali dari pengintaian dan misi mereka. Iron memerintahkan semua pasukan kembali ke Komando berarti bahwa pertempuran skala besar dijadwalkan di depan mereka sehingga semua orang kembali secepat mungkin.

Mereka juga memberi tahu Komando Timur dan Selatan tentang situasinya. Namun, sulit bagi Komando Timur untuk mengirim bantuan karena mereka diikat oleh imoogi dan korps cacing raksasa. Korps cacing raksasa, yang telah berkembang dalam ukuran dan jumlah, sudah cukup mengancam tetapi fakta bahwa kekuatan utama Komando Timur adalah angkatan laut membuat mereka semakin sulit untuk bertahan. Ini berarti bahwa pasukan darat mereka harus bertahan dan mengerahkan semua upaya mereka untuk menghentikan korps cacing raksasa.

Satu-satunya tempat di mana mereka bisa mencari bantuan adalah Komando Selatan. Namun, Komando Selatan juga mengatakan bahwa akan sulit bagi mereka untuk mengirim bantuan kepada mereka. Itu karena mereka menerima laporan intelijen bahwa monster dari hutan besar tiba-tiba bergerak dalam skala besar menuju Kekaisaran.

“Monster dari hutan besar tiba-tiba datang …”

Iron menyipitkan matanya saat dia mengetukkan jarinya ke meja setelah membaca laporan yang baru saja dia terima. Ini adalah kebiasaan Iron. Itu selalu keluar setiap kali dia tenggelam dalam pikirannya.

Melihat ini, Carl hanya diam dan menunggu sampai dia membuka mulutnya untuk berbicara.

“Panggil kepala staf intelijen.”

“Ya!”

Carl dengan cepat meninggalkan Kantor Komandan setelah menerima perintah Iron.

Beberapa saat kemudian, Faulden masuk.

“Kau memanggilku?”

“Lihat ke dalam hutan besar.”

Faulden memberi judul kepalanya setelah mendengar perintah Iron.

“Kebetulan … apakah itu karena Komando Selatan?”

“Betul sekali. Ada sesuatu yang menggangguku.”

“Apakah karena waktunya?”

Iron mengerutkan kening pada pertanyaan Faulden.

“Aku tidak terlalu yakin, tapi aku yakin manticore terlibat dalam hal ini.”

Mata Faulden melebar pada dugaan Iron.

“Tidak mungkin … apakah kamu mengatakan bahwa manticore menciptakan situasi ini?”

“…Betul sekali.”

Faulden terdiam mendengar jawaban Iron.

Meskipun manticore dikenal karena kecerdasan dan kelihaiannya, ini masih terlalu berlebihan. Bagaimanapun, itu masih monster. Tapi Iron tidak berprasangka buruk dan hanya melihat situasi mereka saat ini.

Wilayah yang telah diperluas manticore telah membentang ke arah sekitar hutan besar. Pada awalnya, itu hanya tinggal di dekat perbatasan Kekaisaran dan kerajaan Selatan. Namun, kepercayaannya tumbuh sehingga secara bertahap memperluas lingkup pengaruhnya dengan melahap wilayah kerajaan yang hancur, secara efektif meningkatkan kekuatan dan kekuatannya.

“Kalau dipikir-pikir… tempat dimana manticore dan master Konfederasi bertarung tidak jauh dari hutan besar.”

Iron percaya bahwa pikirannya sebagian besar dikonfirmasi setelah mendengar kata-kata Faulden.

Bahkan imoogi, yang dulunya adalah cacing lapis baja raksasa, telah memperoleh kecerdasan setelah melahap energi kekosongan. Manticore apa lagi? Apa yang akan terjadi jika bajingan yang awalnya pintar dan lihai menyerap energi kekosongan?

Bajingan itu, yang dianggap sekuat imoogi, sudah pintar sejak awal, ditambah dengan evolusi dari energi kekosongan, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa itu sekarang dapat dianggap secerdas para jenius manusia.

Tapi apa yang akan terjadi jika ia bisa membaca situasi dan tahu bagaimana menggunakan taktik dan strategi?

‘Sepertinya pertarungan ini… tidak akan mudah.’

Iron memandang Faulden dengan ekspresi serius dan berat ketika pikiran ini melintas di kepalanya.

“… Selidiki segera.”

“Ya!”

Faulden0 segera menundukkan kepalanya setelah menerima perintah Iron.

Setelah melihat adiknya pergi, Iron juga pergi ke depan dan menggunakan jaringan komunikasi darurat dan memerintahkan Gaon untuk menghentikan semua pekerjaan di Selatan dan memfokuskan segalanya dalam penyelidikan hutan besar.

“Dari semua situasi… yang terburuk muncul.”

Seorang bajingan, yang tahu bagaimana menggunakan kepala mereka, tiba-tiba muncul dan membuat kepalanya sakit.

Jika itu hanya cacing lapis baja raksasa, maka dia hanya perlu keluar semua. Tapi sekarang, dia harus pergi dengan pasukannya dengan asumsi bahwa lawan mereka adalah ahli taktik yang terampil dan berpengalaman.

Jelas bahwa lawan mereka telah bersiap dengan mantap hanya untuk memberi mereka kesempatan besar.

1 Perluas ke arah selatan dan serap berbagai kekuatan untuk meningkatkan skala kekuatannya sendiri.

2 Hindari pertempuran skala besar hingga kekuatan mereka mencapai level tertentu.

3 Sembunyikan kemampuan mereka sampai saatnya tiba bagi mereka untuk menyerang.

Begitulah proses dan persiapan yang dilakukan manticore selama ini.

Manticore telah menyembunyikan kekuatannya sampai-sampai tidak ada yang tahu siapa sosok sebenarnya yang memimpin selatan. Itu hanya mengungkapkan kekuatan dan kemampuannya saat mereka memulai ekspansi mereka lebih jauh ke selatan. Bergerak seolah akhirnya menemukan kesempatan saat imoogi meninggalkan Tenggara. Itu juga mendorong lebih jauh ke selatan, mengamankan jalur pasukan utama Konfederasi Kerajaan Selatan dan mendorong mereka lebih jauh. Tapi pukulan terbesar yang dibuatnya adalah membuat semacam kesepakatan dengan monster di hutan besar.

Tembakan yang dibuatnya secara efektif mengisolasi Mobile Field Army.

1 Komando Timur terikat berperang melawan imoogi.

2 Komando Selatan mencoba menghentikan monster dari hutan besar.

3 Meminta bantuan dari Konfederasi Kerajaan Selatan saat mereka menyerang hanyalah sebuah tembakan angin.

Hal terakhir yang bajingan pintar, yang menciptakan situasi ini, telah memeriksa apakah itu bisa menang melawan individu peringkat master. Secara kasar bisa diasumsikan bahwa para master bukan apa-apa setelah bertarung dengan master konfederasi.

Seseorang yang bergerak setelah semua bidaknya ditempatkan dengan benar di papan tidak berbeda dengan ahli taktik berpengalaman. Lawan yang bekerja hanya untuk menciptakan dan mengerjakan papan ideal mereka sambil menahan dorongan untuk bertarung dan menaklukkan sampai semua bidak mereka ditempatkan dengan sempurna di papan adalah lawan yang cukup menuntut.

Namun, senyum masih muncul di bibir Iron.

‘…Ini akan menyenangkan.’

Dia merasa senang bahwa dia akhirnya akan melawan lawan yang tidak hanya kuat tetapi juga bisa menggunakan kepala mereka. Lagipula, sudah lama sejak dia menggunakan kepalanya untuk bertarung juga. Dalam kehidupan masa lalunya, dia lemah. Dia tidak punya pilihan selain terus memutar kepalanya mencoba memikirkan cara untuk bertahan hidup. Tetapi dalam kehidupan sekarang ini, dia kuat dan bisa mengandalkan binatang sucinya. Sebagian besar waktu, dia hanya bisa menggunakan kekuatan dan menyelesaikan masalahnya.

Tapi sekarang, lawan yang cocok untuk perang taktis tiba-tiba muncul.

Dalam sudut pandang Komandan, itu jelas merupakan lawan yang merepotkan. Tapi secara pribadi, dia menganggapnya sebagai lawan yang menarik dan menyenangkan.

“Karena kamu membuatku makan, aku akan memastikan untuk mengembalikannya padamu sepenuhnya.”

Iron berdiri saat dia menggumamkan kata-kata itu pada dirinya sendiri.

Ada dokumen yang tak terhitung jumlahnya di depannya tetapi mereka sudah tidak terlihat di mata Iron.

Iron menyuruh Carl untuk menyiapkan unit drake begitu dia keluar dari kantor Komandannya. Dia juga memanggil semua pemimpin divisi di bawah kendali langsung Komando, yang telah kembali satu demi satu.

“Pasukan Badai.”

“Ya pak!”

“Bisakah kamu menarik perhatian dari barat daya?”

“Kita bisa melakukannya!”

Iron mengangguk puas pada jawaban percaya diri pemimpin pasukan badai. Kemudian, dia berbalik untuk melihat pemimpin unit artileri.

“Bagus. Dominic, pimpin unit artileri dan berikan perlindungan bagi pasukan badai.”

“Ya pak!”

“Perintah ksatria, fokus untuk melindungi unit artileri dan divisi lain di bawah kendali langsung Komando.”

“…aku mengerti.”

Rodem menjawab dengan ketidakpuasan tetapi dia tetap tenang. Dia tahu situasinya dengan baik dan mengamuk dalam ketidakpuasan tidak akan ada gunanya bagi mereka.

Iron tersenyum pada reaksinya sebelum berbalik untuk melihat pemimpin penjaga.

“Para penjaga hutan akan bergerak bersamaku dan unit drake.”

“Ya pak!”

“Carl, hubungi Cardro segera dan katakan padanya untuk menekan lawan kita.”

“Ya pak!”

Operasi Iron akan memanfaatkan tekanan yang akan diberikan Cardro dan korpsnya di selatan bersama dengan keributan yang akan diciptakan oleh pasukan badai dan unit artileri di barat daya. Sementara perhatian lawan terfokus pada keduanya, Iron dan para penjaga akan masuk jauh ke dalam kamp musuh dan membuat kekacauan di belakang mereka.

“Korps ke-23 harus kembali langsung ke Komando dan membantu pasukan badai dan unit artileri membuat jalur aman untuk kembali.”

“Bagaimana dengan Korps ke-21, apakah kamu punya perintah untuk mereka?”

Iron mengangguk pada pertanyaan Carl.

“Katakan saja pada mereka untuk fokus kembali ke Komando. Serahkan pelabuhan ke Komando Timur dan bawa kembali semua pasukan kita.”

Butuh waktu bagi mereka untuk kembali ke Komando dari Pelabuhan Meindania sehingga dia tidak bisa memerintahkan mereka untuk melakukan operasi terpisah.

“Karena musuh kita memberi kita tembakan, bukankah kita harus memberi mereka satu sebagai balasannya?”

Semua komandan menyeringai saat mereka mengangguk pada kata-kata Iron.

“Bagus. Mari kita menghangatkan tubuh kita sedikit. ”

Semua komandan berhamburan ke pos mereka sekaligus setelah mendengar kata-katanya.

Yang pertama bergerak adalah Iron dan para ranger. Penjaga bersenjata lengkap saat mereka memanjat di belakang ksatria drake.

“Yang perlu Anda lakukan adalah sesuatu yang sederhana. Sementara aku menarik perhatian monster, pergi ke belakang mereka.

“Apakah kamu akan menarik perhatian mereka sendirian?”

Pemimpin ranger, Nyx Cole, memandangnya dengan cemas. Tapi Iron hanya tersenyum sambil berkata…

“Sepertinya manticore meremehkanku. Bukankah aku harus menunjukkan levelku?”

Iron mungkin mengatakannya seperti itu, tapi itu bukan hanya karena harga dirinya.

Butuh waktu bagi Ariel dan Korps ke-21 untuk kembali. Selain itu, Komando Selatan dan Timur sama-sama terikat, tetapi bukan Komando Timur Laut dan Utara. Butuh waktu bagi mereka untuk mengirim dukungan begitu mereka meminta dukungan tetapi mereka pasti akan mengirim dukungan. Ini berarti bahwa mereka dapat mendukung pertempuran jangka panjang.

Dengan kata lain, waktu masih berpihak pada mereka.

“Biarkan kami memberi tahu manticore bahwa kekuatan tentara kami tidak mudah untuk diabaikan.”

“Kami akan melakukan yang terbaik!”

Iron mengangguk pada jawaban Nyx Cole yang keras dan dapat diandalkan.

Para penjaga akan membuat kekacauan di belakang saat dia menarik perhatian. Dimuka adalah Cardro dan Korps ke-22-nya. Mereka akan terus menekan selatan sementara pasukan badai dan unit artileri, yang menarik perhatian di tempat lain, akan pergi dan bergabung dengan Korps ke-23 dan mengamankan jalan kembali yang aman.

Tidak peduli seberapa kuat korps monster mereka, begitu mereka menerima kerusakan, kecepatan kemajuan mereka pasti akan melambat.

‘Mari kita raih kemenangan atas pertempuran kecil ini.’

Pikiran ini terlintas di kepala Iron saat dia naik ke atas seekor drake dan terbang ke langit.

Sementara itu, Cardro dan Korps ke-22 mulai bergerak begitu mereka mendengar perintah Iron.

“Mulai serangannya.”

Dengan perintah Cardro, angkatan udara Korps ke-22, korps dengan jumlah kapal udara terbesar di Mobile Field Army, meluncurkan serangan sekaligus.

Ada banyak burung mutan dan harpy yang keluar untuk menghentikan angkatan udara Korps ke-22 tetapi kekuatan utama manticore difokuskan lebih jauh ke selatan sehingga bahkan jika mereka mencoba melawan dengan sekuat tenaga, mereka masih tidak dapat menahan serangan yang dilakukan Cardro. telah dikeluarkan.

Dengan kekuatan luar biasa dari angkatan udara, ia dapat dengan mudah menembus garis pertahanan monster di udara. Mereka mendominasi langit dan membantai yang ada di tanah. Mereka terus maju ke depan dan membantai monster yang menjaga garis depan monster dengan bom pesawat mereka. Menyadari situasinya, korps monster segera pindah ke tempat Cardro dan korpsnya berada.

Bertentangan dengan harapan tentara akan pertarungan yang sulit, celah mulai muncul di barisan monster saat mereka bergegas maju untuk menyerang Cardro dan korpsnya dengan kekuatan penuh mereka. Pasukan badai segera memanfaatkan celah yang muncul saat mereka menggali dan menyerang ke depan dengan ganas. Serangan sengit dari pasukan badai secara efektif menciptakan kehebohan besar di barat daya saat mereka menginjak-injak unit monster yang tersisa untuk melindungi area tersebut. Perangkap yang mereka pasang sama sekali tidak berguna di depan pasukan badai yang sembrono. Bagaimanapun, ratusan misi pengintaian sebelumnya telah mengidentifikasi di mana unit monster disembunyikan.

Sementara pasukan badai melahap rumah kosong tanpa kekuatan utama mereka, unit artileri dengan benar menahan monster yang mengikuti mereka dan mengalihkan perhatian mereka dari pasukan badai.

“Sudah lama sejak terakhir kali aku merasakan darah seperti ini.”

Ludem tampak sangat puas.

Sejak dia menjadi salah satu komandan dan pemimpin unitnya sendiri, dia diperingatkan untuk tidak berlari terlalu jauh ke depan dan hanya memberi perintah. Jadi, setelah akhirnya ditempatkan pada posisi di mana dia bisa menjadi liar dan bergerak langsung setelah waktu yang lama, suasana hati Ludem benar-benar mereda.

Melihat atasan mereka bergegas maju dengan gembira, anggota pasukan badai juga bersorak keras saat mereka bergegas lebih ganas.

Sementara monster dirusak seperti itu, unit monster kecil mulai berduyun-duyun ke tempat unit artileri berada. Sepertinya mereka ingin membuktikan bahwa tidak semua monster itu bodoh. Namun, mereka masih gagal untuk melewati dinding ketat ordo ksatria dan akhirnya runtuh.

“Sangat bersemangat.”

Rodem mau tidak mau mendecakkan lidahnya ketika dia menyadari bahwa dia bahkan tidak bisa mendapatkan beberapa pukulan pada monster.

Jumlah monster yang berbondong-bondong ke unit artileri terlalu kecil dibandingkan dengan yang mereka harapkan. Itu sama sekali tidak cukup untuk orang-orangnya yang bersemangat.

” Hmm … Apakah mereka bergegas ke Komando?”

Rodem bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat ke arah di mana Command berada.

Seperti yang dia prediksi, sekawanan kerbau telah membuat keputusan untuk menyerang Komando secara langsung dengan keyakinan bahwa itu akan kosong.

– Mooooooooo!

Kerbau air mutan, yang terlihat lebih mengerikan dan lebih kuat dibandingkan dengan penampilan aslinya ketika mereka pertama kali muncul di Tenggara, menyerbu ke arah Komando sekaligus.

Namun, terlepas dari ketidakhadiran Komandan, semua korps dan sebagian besar divisi di bawah kendali langsung Komando, Komando masih berhasil memblokir mereka. Sihir skala besar para penyihir, dukungan para spiritis, dan unit pertahanan yang tersisa bekerja sama hampir sempurna, berhasil memblokir serangan mereka di Komando.

Mereka menggunakan tanah yang licin dan tembok yang ditinggikan sebanyak mungkin untuk memperlambat serbuan kerbau. Setelah itu, mereka mengaktifkan jebakan dan membuat rawa di tanah untuk membatasi pergerakan mereka. Selain itu, unit artileri juga memastikan untuk mengebor lubang di tubuh mereka.

Moo … Mooo …

Kerbau tidak punya pilihan selain menderita.

Mendengar tangisan menyedihkan mereka, Peter Marvio, pemimpin unit sihir, menyeringai.

“Kami berbeda dari sebelumnya.”

Peter Marvio berbicara ketika dia melihat kerbau raksasa itu mundur.

Mereka bukan lagi orang bodoh dan naif yang hanya bisa bergantung pada Iron. Meskipun mereka masih kurang pengalaman, dia yakin bahwa mereka sebagus prajurit lain di ketentaraan saat ini. Mereka juga benar-benar meninggalkan obsesi mereka dengan sihir yang kuat. Mereka sekarang meninggalkannya sebagai kebiasaan yang seharusnya hanya ditinggalkan di masa kecil mereka.

“Hapus mereka sepenuhnya sehingga tidak akan mengganggu Komandan begitu dia kembali.”

Para penyihir segera melemparkan sihir mereka saat dia memberi perintah.

Bola api segera menutupi langit di atas kastil saat mereka terbang menuju kerbau raksasa yang terperangkap di rawa.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset