Duke’s Eldest Son Chapter 186

Pertempuran Sengit di Tenggara (4)

Sementara Iron sibuk menarik perhatian manticore, para ranger bekerja keras dan menyelesaikan misi mereka sebelum mengusir monster yang mengejar mereka dari belakang.

Penjaga hutan melihat ke belakang dengan puas saat mereka mengendarai drake dan menuju ke tempat Komandan mereka sedang menunggu.

“Kami telah kembali dari misi kami. Kami berhasil merampok persediaan logistik dari tiga korps monster dan berhasil membuat gangguan di dua unit belakang mereka. aku yakin kami telah menunda setidaknya satu atau dua hari dari perkiraan tanggal pertemuan monster kami. ”

Iron mengangguk puas setelah mendengar laporan Kapten Ranger.

“Bagus. Kali ini, kami bisa memberi mereka pukulan ringan.”

Ini mungkin hanya pertempuran kecil tetapi sangat baik untuk moral pasukan mereka untuk mendapatkan kemenangan tepat di awal.

“aku yakin kami juga mendapatkan beberapa hari persiapan.”

“Sepertinya begitu, ya.”

“aku tidak berpikir Ariel akan menghadapi masalah apa pun saat dia kembali … satu-satunya hal yang tersisa untuk kita lakukan adalah mempersiapkan perang habis-habisan.”

Iron bergumam ketika dia melihat peta sambil menunggangi seekor drake.

Tenggara, yang sebelumnya dibagi menjadi tiga faksi, sekarang menghadapi jurang yang akan menyebabkan bencana atau keselamatan.

Korps monster dengan diam-diam maju menuju wilayah cacing raksasa sambil menggali celah di Pasukan Lapangan Bergerak Iron. Karena itu, status quo sebelumnya antara kekuatan telah dihapus dan menjadi tidak berarti, memaksa seluruh Tenggara untuk menghadapi perubahan besar.

Namun, perubahan ini dengan cepat dipaksa menjadi penundaan singkat.

“Dengan tembakan yang kami tangani, manticore tidak akan sembarangan menyerang ke depan.”

“Ya. Bagian belakang mereka telah dirampok dengan rapi oleh kami sehingga mereka harus berhati-hati untuk sementara waktu. ”

Iron menyeringai mendengar jawaban Nyx Cole.

Manticore tidak menyangka bahwa mereka mampu mengatur gerakan teliti ini di papan yang mereka sebut medan perang. Itulah alasan mengapa tentara mampu memberikan pukulan berat pada korps monster hanya dengan satu tembakan ini.

Kerusakan yang diterima korps monster dari pukulan berat yang diberikan tentara akan menghentikan mereka dari bergerak sembrono melawan mereka untuk sementara waktu. Dan Iron akan mengambil waktu itu untuk menebus kekurangan Mobile Field Army sambil mempersiapkan diri untuk perang habis-habisan.

Sulit untuk mengharapkan bahwa pertempuran hanya akan terjadi di satu tempat terutama dalam pertempuran di skala tentara lapangan. Akan aman bagi Iron untuk menganggap seluruh Tenggara sebagai medan perang mereka. Jadi, dia harus mendekati pertempuran ini sedemikian rupa sehingga divisi di bawah kendali langsung Komando dapat membantu setiap korps dan mengawasi setiap tempat di mana mereka ditugaskan.

“Para penjaga hutan akan memiliki banyak hal untuk dilakukan di masa depan.”

“Tolong beri kami perintahmu.”

Iron mengangguk ringan pada jawaban andal Nyx Cole.

Meskipun Iron-lah yang menarik perhatian, para ranger dan Nyx Cole adalah orang-orang yang dengan sangat baik menciptakan gangguan di belakang. Saat ini, sudah aman baginya untuk berasumsi bahwa ranger sudah naik di atas level tertentu yang tidak bisa diabaikan. Meskipun mereka masih kurang dibandingkan dengan penjaga di Timur Laut, mereka masih cukup dewasa sehingga dia bisa mempercayakan mereka dengan misi penting.

“Begitu perang habis-habisan dimulai, aku akan mempercayakan tugas menciptakan gangguan di belakang musuh kita kepada penjaga.”

“Ya pak!”

“Kamu tidak menerima kerusakan yang signifikan hari ini berkat kecerobohan musuh, tetapi itu akan berbeda di masa depan. Itu sebabnya… Anda harus menjadikan kelangsungan hidup sebagai prioritas utama Anda sebelum mengambil tindakan apa pun. Kita tidak perlu memaksakan diri sampai batas seperti musuh kita.”

“…aku mengerti.”

Nyx Cole menundukkan kepalanya setelah mendengar kata-kata Iron.

Melihatnya bereaksi seperti ini membuat Iron mengangguk puas sambil terus memberi perintah kepada para ranger.

Mulai saat ini, para ranger harus terus bekerja keras. Mereka ditugasi dengan banyak misi penting sampai-sampai orang bisa menganggapnya sebagai inti dari pertempuran ini.

Memotong pasokan musuh, membubarkan formasi musuh dan akhirnya memperlambat gerak maju musuh. Ini adalah hal-hal yang perlu dilakukan oleh para ranger. Dan ini semua berada di atas misi pengintaian asli mereka.

Tidak peduli berapa banyak mereka dianggap sebagai pasukan khusus di bawah kendali langsung Komando, mereka masih diberi terlalu banyak misi. Namun, tidak ada yang bisa mengeluh. Bahkan divisi lain juga dipaksa untuk mengambil banyak misi yang sulit.

“Ini rapi.”

Melihat ke bawah dari drake, dia bisa melihat apa yang telah dilakukan pasukan badai dan divisi lain di bawah kendali langsung Komando terhadap kamp monster. Bangunan yang runtuh di bawah serangan tembakan artileri dan mayat monster yang dibunuh oleh pasukan badai semuanya tertata rapi.

Iron tersenyum puas setelah melihat bagaimana mereka menangani dan mengatur unit monster di sepanjang rute pulang mereka.

“Aku benar-benar bisa mempercayai mereka sekarang.”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat mereka kembali ke Command.

Menurut laporan, sekawanan besar kerbau datang dan menyerang Komando. Namun, sepertinya mereka tidak menerima kerusakan signifikan sama sekali dari apa yang bisa dilihat Iron. Faktanya, mereka bahkan menyombongkan penampilan yang sangat rapi dan rapi sampai-sampai terlihat seperti buatan.

Iron baru menyadari bahwa pemandangan itu adalah hasil kerja keras unit sihir. Dia tidak bisa menahan senyum dalam-dalam.

“Komandan telah kembali! Semuanya, salut!”

Semua divisi di bawah kendali langsung Komando yang telah kembali ke Komando memberi hormat kepada Iron, yang turun dari drake. Salut mereka tetap sampai Iron menerima hormat mereka.

“Sepertinya semua orang telah melakukan misi mereka dengan baik. Itu keren.”

Sudut bibir semua orang yang hadir berkedut mendengar pujian Iron. Mereka tersenyum tanpa menyadarinya setelah menerima pujian Iron. Lagipula, Iron dikenal pelit dengan pujian.

“Bagaimana dengan Korps ke-22?”

“Mereka mempertahankan garis depan yang telah didorong mundur.”

Iron menganggukkan kepalanya setelah mendengar laporan Faulden. Kemudian, dia mengeluarkan perintah.

“Katakan pada mereka untuk mundur perlahan begitu mereka melihat musuh.”

“Ya pak!”

“Apakah kamu pikir kita bisa terhubung dengan Komando Selatan sekarang?”

Kali ini, dia sedikit berbalik ke arah Carl dan bertanya padanya.

“Masih agak sulit. Namun, kami akan dapat mengambil tindakan yang cukup dan memastikan bahwa pasokan militer dapat bergerak tanpa kesulitan dalam dua hari.”

“Bagus. Mulai saat ini, Anda harus bersiap untuk perang habis-habisan. Kumpulkan semua komandan serta komandan korps di kantor Komandan. Tanpa terkecuali.”

Iron telah mengadakan pertemuan tingkat komandan terakhir sebelum perang melawan monster. Itulah alasan mengapa mereka tidak bisa membiarkan pengecualian. Semua orang, mulai dari pemimpin divisi di bawah kendali langsung Komando hingga semua komandan korps, harus hadir.

Para perwira komandan mulai tiba di Komando satu demi satu. Yang pertama tiba di antara para komandan korps adalah Saeriden, diikuti oleh Cardro, lalu Ariel. Setelah semua komandan telah tiba di Komando, mereka segera menuju ke Kantor Komandan. Semua orang berjalan cepat, mereka tidak punya waktu untuk disia-siakan. Bagaimanapun, mereka masih harus pergi dan bersiap untuk pertempuran tepat setelah pertemuan berakhir karena perang sudah dekat.

“Waktunya akhirnya tiba bagi kita untuk melahap dan menelan seluruh Tenggara. Sayangnya, kami belum sepenuhnya siap, tetapi aku yakin kami telah memenuhi persyaratan minimum untuk meraih kemenangan.”

Semua ekspresi komandan menjadi cerah mendengar kata-kata Iron.

“Saat ini, yang perlu kita lakukan adalah meminimalkan kerusakan yang akan kita alami. Dan agar itu terjadi, kita perlu meminta dukungan dari tentara lain.”

Semua orang mengangguk dengan berat.

Mereka tidak meminta dukungan karena mereka tidak bisa menang dengan kekuatan mereka sendiri. Mereka hanya meminta dukungan untuk meminimalkan kerusakan yang akan mereka terima.

Iron menutup mulutnya beberapa saat setelah memberi tahu para komandan tentang fakta ini. Dia melihat sekeliling orang-orang yang berkumpul di kantor Komandannya.

“aku yakin beberapa dari Anda kecewa.”

Semua orang yang hadir menutup mulut mereka pada kata-katanya.

Mereka mungkin tidak menunjukkannya di ekspresi mereka tetapi Iron percaya bahwa beberapa dari mereka berpikir itu karena dia tidak percaya pada mereka.

Jadi, Iron membuka mulutnya lagi untuk orang-orang itu.

“Ariel, Cardro, Saeriden.”

“Ya pak!”

Orang-orang yang dipanggil Iron melangkah maju satu demi satu.

“aku telah menunjuk Anda untuk sementara sebagai komandan korps sebelumnya. Dengan otoritas saya, Anda akan ditunjuk sebagai komandan korps sementara selama perang ini.”

Mata semua orang melebar mendengar kata-kata Iron.

“Kamu akan melayani sebagai komandan korps sementara selama perang. Penunjukan resmi Anda akan dilakukan setelah kami menyelesaikan pertarungan ini. ”

Ekspresi tiga orang, yang ditunjuk sebagai komandan korps resmi selama perang, mengeras mendengar kata-kata Iron.

Komandan korps sementara. Itu adalah posisi yang hanya diberikan selama perang dan biasanya dikembalikan setelah perang. Tetapi Iron memberi tahu mereka bahwa dia akan secara resmi menunjuk mereka setelah perang. Ini berarti bahwa dia percaya bahwa mereka semua akan cukup aktif dalam perang ini sampai-sampai mereka bisa menjadi komandan korps resmi hanya dengan perang ini saja.

Hal yang sama juga berlaku untuk yang lain. Meskipun mereka tidak setingkat komandan korps, mereka untuk sementara masih diangkat ke posisi yang berada di level jenderal mayor bintang 2 dan diberitahu bahwa mereka akan diangkat secara resmi setelah perang.

Kantor Komandan terdiam sesaat setelah Iron untuk sementara menaikkan pangkat semua perwira komandan.

“aku tidak ragu bahwa Anda akan dapat tumbuh ke level yang sesuai dengan posisi Anda setelah perang ini berakhir. aku telah selesai melakukannya. Jadi, prajuritku juga harus bisa melakukannya.”

Iron berbicara dengan tenang saat dia melihat ke arah komandan.

Iron adalah seseorang yang dengan bangga mencapai level yang sesuai untuk posisinya sebagai Komandan Mobile Field Army melalui usahanya sendiri. Jasa dan kontribusinya tidak dapat diabaikan sama sekali sehingga mereka akhirnya mengangkatnya ke posisi ini. Namun, dia tetap bertahan sampai kekuatan dan kekuatannya layak menyandang gelar, Panglima Mobile Field Army, yang diberikan kepadanya.

Pada dasarnya, dia memberi tahu anak buahnya bahwa dia percaya pada mereka dan apa yang mampu mereka lakukan. Sama seperti apa yang dia lakukan, dia percaya bahwa mereka juga akan melangkah dan mencapai hal-hal yang lebih besar.

“Dapatkah engkau melakukannya?”

Para perwira komandan, yang menjadi bisu sebelumnya, menjawab sekaligus pada pertanyaan Iron.

“Ya pak! Kita bisa melakukannya!”

“Bagus. Mari tunjukkan pada Kekaisaran seberapa kuat kita melalui perang ini!”

“Ya pak!”

Para perwira komandan menjawab dengan keras.

Ini adalah pertemuan terakhir mereka sebelum perang habis-habisan dimulai. Menginstruksikan komandannya sampai ke detail pekerjaan mereka setelah mereka mengumpulkan beberapa pengalaman sendiri hanya akan menjadi racun bagi moral dan kepercayaan diri mereka. Tugas seorang Komandan Mobile Field Army tidak hanya menginstruksikan anak buahnya, tetapi juga memberi tahu mereka bahwa dia memercayai mereka saat dia mempercayakan misi penting kepada mereka. Inilah alasan mengapa Iron tidak banyak bicara selama pertemuan dan hanya menunjukkan kepada mereka bahwa dia percaya pada mereka.

Setelah berurusan dengan anak buahnya, Iron segera pergi untuk meminta dukungan dari Komando lainnya. Dia ingin menghubungi semua Komando dengan Komando Selatan dan Timur kecuali. Bagaimanapun, mereka masih di bawah banyak tekanan.

aku pikir itu akan sedikit sulit bagi kami.

“Apakah ada sesuatu yang terjadi di Barat?”

Para manusia burung dan unit monster udara skala besar telah mulai bergerak.

Iron mengangguk berat pada kata-kata Komandan Barat.

“Apakah kamu masih bisa menanganinya?”

Agak sulit untuk kita tangani sekarang.

“Bagaimana dengan Aliansi Bangsa Ilahi?”

Iron berpikir bahwa mereka dapat meminta bantuan dari mereka karena musuh bersama mereka adalah manusia burung, tetapi tampaknya tidak demikian.

aku tidak tahu . Tapi satu hal yang pasti, aku tidak berpikir mereka akan membantu kita.

“Aliansi Bangsa Ilahi … Bukankah mereka baik-baik saja akhir-akhir ini?”

aku pikir mereka memiliki masalah di dalam .

Komando Barat0 tidak mengetahui detail pasti tentang apa yang terjadi di dalam Aliansi tetapi mereka dapat menyimpulkan bahwa sesuatu yang setara dengan perang saudara akan segera dimulai di antara barisan mereka. Ini berarti bahwa Tentara Barat harus berurusan dengan manusia burung dan aliansi monster udara sendirian.

Tapi Komando Barat sudah setengah rusak dan mereka tidak bisa menangani musuh mereka sendirian. Jadi, mereka harus menerima bantuan dari orang lain.

“Kalau begitu, sepertinya kamu harus mendapatkan bantuan dari Tentara Pusat.”

Mendengar kata-kata Iron, Komandan Barat berbicara dengan nada meminta maaf.

Kita mungkin akan melakukan itu . Aku merasa sedikit kasihan padamu.

“Tidak, kamu tidak seharusnya begitu. Kami masing-masing punya alasan sendiri… Lalu, apakah Anda akan meminta bantuan dari Leonhardts dan Tentara Utara?”

Tidak . Kita tidak bisa mencapai sejauh itu.

Iron mengangguk ringan pada kata-kata Komandan Barat. Paling tidak, mereka masih belum mencapai situasi terburuk.

aku merasa menyesal terhadap Anda .

“Jangan. Wajar jika Anda mendapatkan bantuan terutama dengan birdman yang mencoba menyerang Anda sekeras ini. Jangan khawatir tentang kami. ”

… Terima kasih. aku pasti akan pergi dan membantu Anda setelah semuanya menjadi lebih baik di pihak saya.

Setelah mengkonfirmasi dari Komandan Barat bahwa dia tidak akan dapat mengharapkan bantuan dari mereka dan Tentara Pusat, Iron segera menghubungi Komando Timur Laut.

Namun, saat video itu, yang secara langsung menghubungkannya dengan Komandan Timur Laut, terhubung, dia melihat dua sosok yang dikenalnya. Salah satunya adalah Komandan Timur Laut dan yang lainnya adalah Komandan Utara.

“Kenapa kalian berdua bersama?”

Iron memandang mereka dengan aneh tetapi Jayden Wicks, Komandan Utara, hanya berbalik untuk menatapnya dengan serius.

Apakah Anda akan meminta dukungan?

“…Ya.”

Jawaban Iron membuat ekspresi di wajah kedua komandan menjadi gelap.

Melihat ekspresi mereka, Iron tiba-tiba mendapat firasat buruk.

‘Meminta dukungan… sepertinya tidak mungkin.’

Dia bertanya kepada dua komandan saat pikiran ini terlintas di kepalanya.

“Apa masalahnya?”

Mulut Crimson terbuka lebar pada pertanyaannya.

Sesuatu telah terjadi di luar pegunungan.

Ekspresi Iron mengeras.

“…Apakah situasinya serius?”

aku percaya kita mungkin perlu memobilisasi seluruh Tentara Utara dan Timur Laut .

“Apa yang sebenarnya terjadi?”

Crimson terdiam sesaat sebelum perlahan membuka mulutnya untuk menjawab pertanyaan Iron.

Frost Giants sedang bangkit.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset