Duke’s Eldest Son Chapter 22

Nilai Jaiden (3)

Penjaga hutan dengan cepat dan singkat menjelaskan situasinya kepada ksatria.

“Ada gangguan besar di habitat troll sekarang!”

“Jadi tiba-tiba? Tapi tidak ada masalah khusus saat kita sampai di sini, kan?”

“Hoo… Unitku mengatakan bahwa beberapa hal sepertinya telah pindah ke wilayah troll jadi ada cukup banyak kebingungan di sana sekarang.”

Ksatria itu tampak kaget dan bingung ketika dia mendengar kata-kata penjaga hutan.

“Dari mana mereka berasal?”

“Mereka diduga berasal dari Black Forest. Sepertinya monster datang dari tempat itu dan sekarang menyebabkan kehebohan di wilayah troll.”

Ksatria itu merasa bingung ketika mendengar asumsi mereka. Begitu kata ‘Hutan Hitam’ keluar, dia segera menyadari bahwa situasinya jauh lebih serius daripada yang dia pikirkan sebelumnya.

“Lalu … apakah kamu masih menyelidiki penyebabnya?”

“Ya itu betul. Saya pikir kami akan dikirim segera setelah kami mengirim anak-anak kembali. ”

“Saya mengerti. Kami akan bersiap untuk mundur segera. ”

Ksatria segera setuju dengan ranger saat dia memberi isyarat kepada anak-anak.

“Omong-omong tentang Hutan Hitam… Apakah orang itu mati atau semacamnya?”

Penjaga itu menggelengkan kepalanya.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi. Tapi kami yakin itu masih hidup. Binatang suci itu berada di peringkat teratas jadi dia tidak akan dibunuh hanya oleh beberapa monster, kan?”

“Itu mungkin benar tapi…”

Hutan Hitam menempati area terkecil di sekitar akademi. Namun, tidak ada monster berlevel tinggi yang bisa menyerang tempat itu dengan mudah karena binatang suci yang bersarang di sana.

Moniker ‘Dua Bulan’ telah diberikan kepada binatang suci yang beristirahat di sana setelah seseorang menyaksikan monster sekarat ketika dua lampu bundar bersinar terang di kegelapan Hutan Hitam. Bahkan seorang tokoh tingkat master telah mengakui bahwa dia tidak bisa bergerak dengan nyaman dan aman di wilayahnya.

Jadi monster yang melarikan diri dari wilayahnya berarti binatang suci itu mengalami beberapa masalah. Ini adalah fenomena yang menunjukkan kemungkinan perang monster besar-besaran di Hutan Hitam.

“Di mana nomor 1?”

“Dia pergi dengan terburu-buru. Dia mengatakan bahwa dia akan pergi ke suatu tempat untuk sementara waktu. ”

“Apa?”

Ksatria itu terkejut dan ketakutan ketika mendengar jawaban salah satu siswa. Dia dengan cepat berbalik untuk berlari dan menemukan Jaiden. Bahkan ranger di sebelahnya berbalik untuk bergerak. Tapi kemudian, semak-semak tiba-tiba berdesir.

“Kamu dimana…!”

Tepat saat dia akan mengeluarkan rentetan kata-kata dengan marah, ksatria itu melihat burung hantu yang terluka di lengan Jaiden. Tapi yang lebih aneh adalah burung kecil yang duduk di atas kepala Jaiden.

“Kamu … apa itu?”

“Aku akan menjelaskannya nanti.”

Jaiden menyadari urgensi situasi sehingga dia mengabaikan penjelasannya nanti. Ksatria itu hanya menghela nafas sambil terus mengumpulkan anak-anak lainnya.

“Misi telah berakhir. Kami akan kembali ke akademi sekarang. ”

“Apakah kita akan membuang tubuh troll?”

Ksatria itu mengangguk dengan tegas.

“Betul sekali.”

“Pindah.”

Para penjaga segera bergerak maju untuk membersihkan jalan setelah tanda ksatria untuk mundur. Lebih dari 300 siswa bergerak kembali ke akademi bersama para ksatria dan penjaga.

Mungkin karena situasi yang mendesak, tetapi mereka dapat bergerak dengan cepat dan tiba di zona aman akademi.

“Mulai sekarang, tolong pimpin jalannya. Saya pikir kita harus pindah sekarang.”

“Saya mengerti.”

Ksatria senior mengucapkan selamat tinggal kepada petugas yang memimpin penjaga saat dia memimpin anak-anak di jalan yang sudah dikenalnya kembali ke akademi.

“Kembalilah ke asramamu dan bersiaplah. Para ‘kadet’ tahun ke-4 akan berkumpul di sini lagi dengan baju besi lengkap.”

Segera setelah anak-anak tiba, para profesor mengambil alih mereka dari para ksatria dan meminta mereka untuk berkumpul lagi secepat mungkin.

Mengumpulkan mereka sebagai ‘kadet’ dan bukan sebagai siswa akademi militer berarti mereka diminta untuk terlibat dalam pertempuran yang sebenarnya.

Beberapa siswa segera menyadari arti kata-kata mereka sehingga wajah mereka mengeras. Saat suasana di sekitar mereka berubah tegang.

“Hoo… aku sudah selesai memberikan pertolongan pertama, urus dulu untukku.”

-Menciak!

Baepsae mengepakkan sayap kecilnya sambil menepuk dadanya dengan bangga. Burung itu tampak seperti memberi tahu Jaiden untuk tidak khawatir tentang apa pun. Jaiden menepuk kepala mungil Baepsae dengan jarinya saat dia mempersenjatai diri sepenuhnya sebelum berlari ke tempat latihan.

Tidak lama kemudian, para profesor tiba di depan lebih dari 300 siswa bersenjata lengkap.

“Mulai sekarang, kami akan menugaskanmu ke grup yang akan membela akademi. Ada kemungkinan besar monster berukuran sedang dan besar akan keluar, jadi Anda akan bertanggung jawab untuk menunda dan mengawasi mereka. Apakah kamu mengerti?”

“Ya!”

“Jangan biarkan kewaspadaan Anda turun dan tetap tegakkan kepala. Ini adalah pertempuran yang sebenarnya. Itu saja.”

Begitu kata-kata profesor berakhir, anak-anak dengan cepat dibagi menjadi beberapa kelompok dan menugaskan seorang ksatria sebelum pergi ke wilayah tempat mereka ditugaskan. Sama seperti yang mereka lakukan selama pelatihan praktis mereka sebelumnya.

Jaiden juga pindah di akademi dengan ksatria yang ditugaskan untuk menemaninya dan kelompoknya.

Saat mereka berjalan ke depan, mereka tiba-tiba mendengar dentuman keras dari ketukan drum dari suatu tempat di dekat zona aman akademi.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

“Ini … tidak mungkin …”

Jaiden dan ksatria itu saling memandang. Kedua wajah mereka diwarnai shock dan horor. Ksatria segera memberi tahu anak-anak tentang keseriusan situasi.

“Kembali! Ini bukan sesuatu yang bisa kamu tangani!”

“Jika kita mundur dari sini maka semuanya akan berakhir.”

“Kami tidak punya pilihan. Suara drum ini adalah suara yang akan dibuat para troll jika mereka bersiap untuk perang besar-besaran! Jika Anda mencoba menghentikan mereka di sini maka Anda akan dimusnahkan. ”

Jaiden setuju dengan penilaian ksatria tetapi juga benar bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk bertahan sebelum pasukan pendukung datang jika mereka memutuskan untuk mundur dari tempat ini.

“Bukankah lebih baik kita menghentikannya di sini jika kita tahu bahwa komando akan mengirimi kita pasukan pendukung?”

“Jika Black Forest telah dibobol… Waktu yang dibutuhkan komando untuk mengirim pasukan pendukung akan memakan waktu sekitar 30 menit hingga 1 jam. Apakah Anda pikir Anda akan dapat bertahan dan tinggal di sini selama waktu itu? ”

Wajah Jaiden berubah serius saat dia melihat ke bawah pada pertanyaan ksatria. Sepertinya percakapan antara ksatria dan Jaiden selama pelatihan mereka sekarang menjadi kenyataan.

“Kalian harus mundur dulu.”

Mendengar kata-kata ksatria, Jaiden tidak punya pilihan selain mundur. Jika benar-benar ada troll besar yang datang, maka mereka tidak lebih dari gangguan. Mereka mungkin memiliki peluang jika metode taktis yang dia usulkan telah dilatih dengan sempurna oleh para siswa, tetapi seperti yang terjadi sekarang, mereka tidak lebih dari gangguan.

Sadar akan situasinya, anak-anak buru-buru berlari kembali ke akademi dengan ketakutan menodai wajah mereka. Setelah semua anak memasuki akademi, garis pertahanan terbentuk. Namun, bukan hanya para ksatria yang berdiri untuk membela akademi, bahkan para profesor pun mengambil senjata.

“Apakah mereka berpikir bahwa kita tidak dapat melindungi tempat ini?”

“Apakah kamu pikir kita punya pilihan lain sekarang?”

Salah satu siswa meledak dengan marah. Namun, nomor 1 tahun ke-3, yang sekarang menjadi nomor 3 tahun ke-4, berbicara dengan cemberut.

Mereka harus setidaknya berada di Tahap ke-3 untuk memberikan kerusakan yang tepat pada troll. Namun, meski begitu, mereka hanya akan dianggap beruntung jika mereka berhasil mendaratkan pukulan.

Napas seseorang bisa dengan mudah diambil dalam pertarungan melawan troll. Dan jika mereka ingin setidaknya memiliki kesempatan untuk bertarung, maka mereka harus memiliki kekuatan sebesar itu. Tetapi bahkan dengan kekuatan itu mereka masih harus siap untuk kehilangan nyawa mereka.

Masalahnya adalah belum ada dari mereka yang mencapai Tahap ke-3.

“Ada sesuatu yang bisa kita lakukan.”

“Apa?”

“Ada.”

Jaiden menjawab pertanyaan nomor 3 dengan tegas. Sepertinya dia punya jawaban pasti untuk pertanyaannya. Ekspresi Nomor 3 berubah saat dia memelototinya.

“Selama kita memasang bom dan mengendalikannya dengan senjata kita, maka kita bisa mengulur waktu seperti sebelumnya.”

“Akan ada lebih banyak masalah jika kita keluar dan mati sia-sia! Inilah saatnya bagi kita untuk tetap diam!”

Kata-kata nomor 3 masuk akal. Namun, itu hanya mungkin jika pasukan pendukung dari Komando Timur Laut datang dengan cepat.

“Itu benar. Namun… jika troll besar benar-benar datang berbondong-bondong, maka semua profesor dan ksatria yang berdiri di garis pertahanan itu akan mati dan dimusnahkan bahkan sebelum pasukan pendukung tiba.”

“Bukan itu yang terjadi sekarang.”

“Troll hanya akan bermain drum jika mereka terlibat dalam perang besar-besaran.”

Ekspresi Nomor 3 mengeras ketika dia mendengar kata-kata Jaiden. Bahkan wajah siswa lain menegang. Mereka semua tahu fakta ini.

“Bahkan penjaga yang memantau situasi setiap bulan merasa bingung dan bingung. Saya cukup yakin Komando juga dalam hiruk-pikuk dengan situasi yang tiba-tiba ini juga. Dan jika kita menambahkan kemungkinan Black Forest dilanggar, maka situasi kita jauh lebih dari spesial… Ini berbahaya. Dan tampaknya jauh lebih berbahaya daripada yang kita duga sebelumnya.”

“Jadi? Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Mendengar kata-kata Jaiden, nomor 2 bertanya dengan tegas. Dia tampak seperti dia sudah mengambil keputusan. Tingkat keparahan situasi telah menyadarkan mereka dan sudah waktunya bagi mereka untuk melangkah sehingga mereka dapat bertahan hidup. Bahkan nomor 3 menggigit bibirnya saat dia menatap Jaiden.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, kita harus berkonsentrasi untuk mengulur waktu. Untungnya, kita semua berada di Tahap ke-2. ”

Mereka adalah siswa tahun ke-4 yang naik melalui pertarungan peringkat terberat dalam sejarah akademi sehingga semua siswa telah mencapai atau hampir mencapai puncak Tahap ke-2.

Dengan kata lain, mereka akan dapat memperkuat tubuh mereka untuk sementara dan bergerak cepat bahkan dengan mata tertutup. Terutama para elit di 30 besar. Mereka semua mampu memasukkan pedang mereka dengan sedikit mana meskipun itu hanya kabur.

Meskipun kekuatan yang akan terbuang sia-sia karena mereka masih belum mencapai Tahap ke-3, kekuatan mereka yang berada di puncak tahun mereka lebih dari cukup untuk menargetkan kelemahan para troll jika mereka mengatur waktu serangan mereka dengan baik.

“Apakah itu semuanya? Hanya menembak dan melarikan diri?”

“Ya. Tapi itu tidak seperti tidak ada cara bagi kita untuk menyerang dan membunuh troll sendiri.”

Nomor 2 tidak bisa menahan diri untuk tidak menggelengkan kepalanya ketika dia mendengar kata-kata Jaiden.

“Bagaimana kita bisa menyerang troll ketika kita belum berada di Tahap 3?”

“Faktanya, daerah ketiak dan selangkangan memiliki kulit yang tebal sehingga cukup sulit bagi kami untuk menimbulkan luka fatal dengan kekuatan kami. Tapi ada satu dan hanya satu tempat di mana kita bisa menimbulkan kerusakan dengan kekuatan kita. Dari saya ke nomor 30, itu. ”

Para siswa menatapnya dengan rasa ingin tahu, menunggu akhir dari kata-kata Jaiden.

“Anusnya.”

“Apa?”

“Jaringan di sekitar anus troll itu lemah dan rapuh. Itu mungkin ditutupi oleh pantat mereka yang tebal tetapi jika kita bisa membuat troll itu jatuh ke tanah, maka kita bisa menusukkan pedang kita langsung ke anus mereka. Dan efeknya akan lebih besar jika kita melapisi pedang kita dengan racun.”

Beberapa siswa mengerutkan kening ketika mereka mendengar kata-kata Jaiden. Mereka tampak agak kesal karena harus menargetkan anus troll. Namun, mereka akan bodoh jika mereka peduli dengan hal seperti ini ketika mereka sudah di ambang kematian.

Bang!

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Jaiden menatap anak-anak dan bertanya kepada mereka segera setelah ledakan besar dan dentuman keras drum troll terdengar keras di daerah itu.

“Apa yang akan kamu lakukan?”

Mendengar pertanyaan Jaiden, anak-anak mulai memeriksa armor mereka. Mereka telah memeriksa bom, senjata dan senjata yang diikatkan di tubuh mereka. Mereka menganggap diri mereka baik-baik saja dan bersenjata lengkap. Selain itu, ada persediaan darurat dan kotak berisi amunisi dan bom di salah satu sudut tempat latihan.

“Ayo lakukan. Seperti yang Anda katakan, kami akan menunggu kematian kami atau bertarung sampai mati. ”

“Benar.”

“Bagus! Ayo lakukan! Saya pikir kita bisa membunuh setidaknya beberapa troll. ”

Anak-anak mengepalkan tinju mereka dengan percaya diri setelah mendengar kata-kata percaya diri Jaiden. Sementara anak-anak bersorak, Jaiden mendengar nomor 2 bergumam pelan di sampingnya.

“Anus… Anus…”

“Hmm… Nomor 2?”

Jaiden melihat nomor 2 dengan cemas karena dia bertingkah agak aneh. Melihat ekspresi khawatirnya, dia buru-buru kembali ke akal sehatnya saat dia berlari mengejar anak-anak lain yang pergi ke pintu masuk utama akademi.

Ketika mereka sampai di sana, mereka melihat para ksatria dan para profesor berkelahi di semua tempat. Penyihir langka di Timur Laut sehingga mereka hanya memiliki satu di barisan mereka. Tetapi bahkan itu merupakan dorongan besar untuk kekuatan mereka.

Profesor teori binatang itu mengendalikan para troll dengan sihirnya sementara para ksatria dan profesor lainnya memberikan pukulan mematikan.

Namun, para troll juga menggunakan sihir sehingga garis pertahanan secara bertahap tertinggal dan didorong mundur.

“Dengarkan baik-baik. Mulai sekarang, yang harus kalian lakukan adalah memasang bom yang cukup untuk meledakkan gerbang utama akademi.”

“Bukankah lebih baik jika kita mempertahankan gerbang utama?”

Jaiden menggelengkan kepalanya dengan kuat pada pertanyaan nomor 127.

Gerbang utama cukup besar sehingga bisa menahan troll untuk sementara waktu. Namun, Jaiden percaya bahwa gerbang utama hanya akan bertahan selama beberapa menit. Jika itu masalahnya, maka dia lebih suka memaksimalkan penggunaannya dan mengubahnya menjadi jebakan.

“Setelah kamu selesai memasang jebakan, berkumpul kembali di sini. Kita harus mengulur waktu bagi para profesor dan ksatria untuk masuk dan mundur.”

Anak-anak menganggukkan kepala dan membubarkan diri untuk mengikuti perintahnya.

‘Kehancuran Timur Laut … Apakah saat ini tahun ini?’

Jaiden menyaksikan anak-anak berlarian untuk memenuhi misi mereka. Kemudian, dia melihat troll yang berbondong-bondong seperti anjing dengan tatapan serius.

Dia percaya bahwa melindungi akademi itu penting bagi Timur Laut untuk tetap berdiri dan tidak hancur seperti kehidupan sebelumnya. Itulah satu-satunya cara dia akan aman sampai kehidupan militernya berakhir.

Agar dia bisa hidup dan menjamin keselamatannya, dia harus melindungi akademi ini. Dan untuk melakukan itu, dia akan melakukan semua yang dia bisa di sini dan sekarang.

Akan ada peningkatan hadiah yang drastis setelah menyelesaikan quest karena meningkatnya kesulitan.

Lindungi burung hantu dengan menjaga akademi tetap aman. Setelah menyelesaikan, Anda akan menerima petunjuk yang terkait dengan kontrak binatang suci tambahan.

Anda akan dapat menerima gelar tambahan jika Anda menjaga akademi tetap aman. Bertahan dengan sempurna melawan serangan troll.

Jaiden menarik napas ketika suara mekanis tiba-tiba berdering keras di kepalanya.

Sepertinya tidak ada alasan baginya untuk mengendur setelah menerima dorongan yang luar biasa untuk tujuannya.

Dengan harapan tinggi tentang gelar baru yang akan dia terima dan binatang suci kedua yang bisa dia kontrak, Jaiden segera menggunakan otaknya hingga batasnya saat dia memikirkan cara untuk sepenuhnya mencegah serangan monster.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

Options

not work with dark mode
Reset