Duke’s Eldest Son Chapter 28

Rekrutmen Perang (1)

Jaiden akhirnya menghentikan latihan gilanya setelah dua burung yang menemaninya menghilang ke subruangnya. Alih-alih berlatih dengan gila-gilaan, dia menghabiskan sebagian besar hari-harinya dengan memegang pedangnya dan menatapnya dengan serius.

Siswa lain melihat ke atas dengan rasa ingin tahu tetapi mereka segera memecatnya dan menempatkannya di belakang kepala mereka untuk melanjutkan pelatihan mereka sendiri. Ini bukan pertama kalinya Jaiden melakukan hal gila sehingga mereka sudah terbiasa dengan kejenakaannya. Selain itu, Jaiden hanya akan melanjutkan apa yang dia lakukan dan tidak akan peduli dengan apa yang orang lain pikirkan tentang dia.

Namun, gerakan Jaiden benar-benar terlalu aneh. Hal itu mengundang rasa penasaran banyak orang. Bahkan ada beberapa profesor yang berpura-pura lewat hanya untuk melihat apa yang dia lakukan dengan serius dengan pedangnya.

Salah satu ksatria lewat dan menatapnya dengan ekspresi yang berteriak ‘Apa yang kamu lakukan?’. Tapi ekspresinya dengan cepat berubah ketika dia melihat dengan baik apa yang sebenarnya dilakukan Jaiden.

“Kompresi mana?”

Jaiden sebenarnya memasukkan dan mengompresi sejumlah kecil mana ke dalam pedangnya. Dia tahu bahwa mustahil baginya untuk membuat pedang mana yang terkompresi dengan mudah, jadi dia mencoba untuk meningkatkan kemahirannya dengan terus mengompres sejumlah kecil mana di pedangnya.

“Kamu sudah menetapkan arah untuk Tahap 4?”

Tahap ke-4 adalah tahap ketika seseorang perlu menerapkan mana dengan cara mereka sendiri pada ilmu pedang atau jalur yang telah mereka pilih. Namun, menemukan jalan yang benar melalui berbagai latihan akan membutuhkan latihan keras berulang yang tak terhitung jumlahnya. Jadi mengejutkan bahwa Jaiden sudah menemukan jalannya sendiri.

“Apa di dunia ini …”

Ksatria itu tercengang saat dia menatap kosong ke arah Jaiden. Tapi Jaiden terus mengompres mana dalam cuaca bersalju ini.

Ketika para ksatria melihatnya berlatih dalam ilmu pedang dasar, mereka berpikir bahwa dia hanya memperkuat dasar-dasarnya. Ini biasanya terjadi bahkan untuk orang-orang yang hanya mempelajari Ilmu Pedang Dasar Kekaisaran.

Namun, sepertinya dia sudah memilih jalannya. Dan jalan yang dia pilih sangat sederhana. Dia akan terus mengompres dan mengompres mananya sampai dia bisa membuat pedang yang lebih keras, lebih kuat, dan tidak bisa dihancurkan dibandingkan dengan pedang lainnya.

Jalannya mungkin terdengar sederhana tetapi sangat sulit untuk dicapai.

Bagi yang lain, mengulangi sesuatu yang sederhana berulang-ulang adalah sesuatu yang mudah. Namun, mengulanginya dari waktu ke waktu akan menjadi sulit. Begitu mereka mencapai tingkat tertentu, mereka akan mulai merasa sombong. Mereka akan berpikir bahwa mereka telah mencapai kesempurnaan untuk gerakan ini. Ini berarti mereka sudah bosan melakukannya lagi dan lagi. Pada saat itu, mereka sudah berhenti berlatih gerakan sederhana ini daripada tetap mengejar bentuk yang jauh lebih sempurna. Inilah alasan mengapa ada banyak teknik pedang yang rumit dan pemanfaatan mana yang telah dibuat dari waktu ke waktu. Menciptakan teknik yang rumit akan menghasilkan ilmu pedang yang lebih kuat sehingga dasar-dasarnya akan lama terlupakan.

Tetapi ada begitu banyak orang yang hidup di dunia ini sehingga tidak aneh jika orang yang tidak biasa muncul. Dalam sejarah panjang benua, ada juga makhluk yang telah mencapai tingkat grand master hanya dengan ilmu pedang dasar. Pedang baja, yang ingin dicapai Jaiden saat ini, adalah teknik yang diciptakan orang ini.

Dengan pandangan yang lebih dalam, ksatria itu dapat dengan jelas mengatakan bahwa inilah yang diinginkan Jaiden.

“Baja…”

Ksatria itu tersenyum ketika melihat Jaiden memegang pedangnya seperti itu. Dia merasa seperti sedang menatap pedang baja asli.

“aku harap Anda mencapainya.”

Sebagai orang dan seniornya yang berjalan di jalur pedang yang sama, dia berharap Jaiden bisa mencapai tujuannya.

Pelatihan Jaiden, sesuatu yang membuat ksatria itu terkejut, berlanjut hingga akhir tahun ke-5. Akhirnya, Jaiden dan orang-orang sezamannya menyelesaikan tahun ke-5 mereka dan melanjutkan ke tahun senior dan terakhir mereka.

Semua siswa yang masuk Akademi Timur Laut sangat takut dengan tahun senior mereka. Bagaimanapun, ini adalah tahun ketika mereka akhirnya akan dievaluasi dan ditentukan apakah mereka akan pergi ke unit elit atau ditahan dan tinggal di tempat ini. Selain itu, mereka akan dikirim ke garis depan dan akan direkrut sebagai magang dan bukan sebagai pejabat resmi. Biasanya, prajurit biasa sering mengabaikan mereka bahkan selama pertempuran nyata. Mereka akan sering diperlakukan sebagai bagasi ekstra juga. Semua itu digabungkan bersama adalah hal-hal yang mereka butuhkan untuk bertahan sebelum mereka berhasil lulus dari Akademi Timur Laut yang terkenal kejam.

Namun, sepertinya hal itu tidak menjadi masalah bagi siswa senior tahun ini.

Dentang! Dentang! Dentang! Dentang!

“Serigala yang mengerikan!”

Sekelompok besar serigala raksasa bergegas menuju benteng.

Serigala-serigala yang mengerikan masih menjadi ancaman besar meskipun ada tembok tebal dan tinggi yang mengelilingi mereka. Serigala mengerikan adalah monster yang dipengaruhi oleh mana sehingga mereka memiliki kemampuan melompat yang tidak normal serta cakar seperti baja. Ini mempersulit tentara dan tentara untuk membunuh mereka. Mereka harus berhati-hati setiap kali mereka bertarung melawan serigala yang mengerikan. Hanya satu langkah yang salah dan serigala yang mengerikan mungkin secara tidak sengaja memanjat dinding. Jika itu terjadi, maka bagian depan akan runtuh.

“Bendera! Hati-hati!”

Salah satu tentara meneriakkan peringatan kepada seorang anak laki-laki. Bocah itu dengan terampil melemparkan bom ke arah serigala mengerikan yang menempel kuat di dinding di bawahnya.

Bang!

Kaeng!

Serigala mengerikan yang berani menempel di dinding tiba-tiba dipukul dengan bom dan jatuh dengan teriakan. Hanya dengan satu bom, bocah itu dapat dengan mudah mengirim serigala yang mengerikan kembali ke tanah. Meskipun itu tidak akan mati karena ledakan kecil, itu lebih dari cukup bagi mereka. Membuat mereka jatuh dan kehilangan pijakan di dinding sudah lebih dari cukup untuk menghentikan langkah mereka. Selain itu, serigala yang mengerikan pasti akan menderita luka serius setelah jatuh dari ketinggian seperti itu.

“I…ada pelanggaran! Blokir mereka!”

“Dari mana pelanggaran itu berasal ?!”

“Hentikan mereka!”

Para prajurit meraih tombak mereka saat mereka menghentikan pendakian sengit serigala-serigala yang mengerikan itu. Mereka mampu bertahan melawan manusia serigala karena mereka mampu membangkitkan mana mereka, meskipun dengan paksa. Namun, karena perbedaan ukuran dan mana, mereka mulai terdorong mundur.

“Waaaah! Kami… Kami didorong mundur!”

Salah satu kaki prajurit hampir menyerah ketakutan ketika dia melihat bagian depan didorong ke belakang. Tetapi sebelum dia bisa kehilangan akal sehatnya karena ketakutan, seorang anak mendekatinya dari ujung lain dinding.

“Tenang.”

Sebelum prajurit itu menyadarinya, anak itu telah menembakkan peluru ajaib ke serigala-serigala yang mengerikan itu.

Bang, bang, bang!

Grrrr…

Serigala yang mengerikan secara naluriah tahu bahwa peluru mengarah ke mata mereka sehingga mereka segera mengangkat kaki depan mereka untuk menutupi wajah mereka. Karena itu, mereka kehilangan pegangan di dinding dan jatuh.

Setelah menerima nafas, prajurit itu dengan cepat menarik rekan-rekannya yang tergantung di dinding. Kemudian, mereka semua mengeluarkan pedang mereka untuk bertarung dalam pertempuran sulit lainnya.

Grraaawr!

Salah satu serigala yang mengerikan menerobos tombak mereka dan bergegas ke arah anak itu dengan raungan keras.

“En … Ensign!”

Tidak aneh jika anak itu dicabik-cabik oleh serigala besar yang mengerikan. Tapi anak itu bisa dengan cepat menghindari rahangnya yang besar dan membelah perutnya. Pedang anak laki-laki yang ditutupi dengan mana biru dengan mudah merobek kulit tebal serigala yang mengerikan itu dan memberikan cedera fatal.

Namun, serigala yang mengerikan adalah monster yang berperingkat aman di level menengah hingga tinggi. Menerima cedera seperti itu tidak cukup untuk menyebabkan kematiannya. Serigala yang mengerikan itu mengayunkan ekornya dan menangkis para prajurit yang mendekatinya. Kemudian, dengan cepat menerkam anak laki-laki yang melukai perutnya.

Tapi bocah itu dengan mudah menghindari gigitan dan gesekannya. Anak itu bergerak dengan kecepatan luar biasa saat dia meluncurkan serangan baliknya sendiri. Dia mampu menebas punggung, leher, pinggang, dan perut serigala yang mengerikan itu satu demi satu.

Grrrr…

“Kerja yang baik!”

Menusuk!

Bocah itu menghabisi serigala yang mengerikan itu dengan tusukan terakhir di dahinya. Dia memuji para prajurit atas kerja keras mereka sebelum pindah ke mangsa berikutnya.

Ada banyak serigala mengerikan yang mencoba memanjat benteng tetapi bocah itu mampu menghentikan mereka dengan gerakan paling sedikit. Bocah itu akan menembakkan peluru ajaib dan menargetkan mata serigala yang mengerikan atau menjatuhkan bom untuk membuat mereka jatuh. Meskipun serangannya sederhana, dia mampu membuat serigala-serigala yang mengerikan mundur dengan timing yang tepat dan akurat. Dia juga dapat membantu para prajurit dengan mudah membunuh serigala yang mengerikan yang membantu meminimalkan kelelahan fisik mereka.

“Jangan terlalu gelisah. Lemparkan bom pada mereka yang terlihat lebih mungkin untuk melompati.”

“Sisi ini akan segera mencapai kita.”

“Awasi mereka dengan tombakmu. aku berangkat sekarang.”

Bocah itu bergerak dengan sibuk mondar-mandir sambil membantu para prajurit yang tampak dalam bahaya.

Para prajurit memperhatikan anak laki-laki, nomor 1, berkibar-kibar dan menunjukkan penilaiannya yang luar biasa dan rasional. Mereka bisa melihat bahwa dia membimbing mereka seperti seorang prajurit yang berguling-guling di medan perang selama beberapa dekade. Karena itu, para prajurit mulai menganggapnya sebagai ‘Ensign’ yang sebenarnya.

Tapi itu bukan akhir dari semuanya.

Mereka telah mengakui bahwa Ensign 1 memiliki penilaian dan keterampilan yang luar biasa. Tetapi bahkan panji-panji lain seperti nomor 2 dan 3 juga menunjukkan penampilan luar biasa di medan perang.

“Jadi sudah berakhir.”

Para prajurit hanya mengangguk kosong ketika mereka menatap anak laki-laki yang sedang menyeka keringatnya di depan mereka. Mereka tidak percaya bahwa hal-hal itu terjadi begitu saja.

Berkat kinerja bintang dari lebih dari 300 panji, mereka mampu menghentikan serigala yang mengerikan hanya dengan beberapa luka ringan.

Para prajurit semua terkejut. Bahkan petugas yang ditugaskan yang bergegas untuk membantu menangani situasi semuanya terkejut melihat penampilan gila para pemula.

“Mereka benar-benar menghentikannya.”

Ketika Komandan Korps yang bertanggung jawab di garis depan menerima laporan dari akademi yang memintanya untuk meninggalkan seluruh area di bawah yurisdiksi tahun senior, semua perwira yang ditugaskan memprotes. Mereka berteriak-teriak mengatakan bahwa mereka tidak boleh bertaruh pada sesuatu seperti itu ketika mereka semua berada di garis depan. Namun terlepas dari protes mereka, mereka yang berada di puncak mendorong rencana itu ke depan.

Pada akhirnya, lebih dari 300 panji dan tentara dikirim ke daerah yang relatif lebih aman di garis depan. Tidak ada perwira atau ksatria yang ditugaskan menemani mereka. Hanya anak-anak dan tentara yang tersisa untuk menangkis monster dan melindungi daerah itu.

Namun, meskipun area tersebut relatif aman, serigala mengerikan yang cerdik mampu melihat peluang dan melancarkan serangan ke arah mereka. Lagi pula, hanya anak-anak yang melindungi daerah itu dan mereka akan dapat dengan mudah mengalahkan mereka.

Ketika para ksatria melihat ini, mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak tersentak. Mereka segera bersiap dan bersiap untuk membantu mereka kapan saja. Namun, anak-anak tidak memberi mereka waktu untuk bergerak. Mereka mampu menyelesaikan semuanya sendiri. Dan di tengah-tengah itu semua adalah anak laki-laki dengan nomor 1 yang menempel di helmnya.

“Gila.”

“aku tau? Apakah semua panji tahun ini monster?”

“aku pikir mereka adalah veteran.”

Yang bisa dilakukan para prajurit hanyalah menatap lebih dari 300 anak dengan mata terbelalak. Mereka benar-benar tidak percaya bahwa mereka mampu menangkis serangan serigala yang mengerikan itu.

Ketika para prajurit pertama kali mendengar bahwa mereka perlu melindungi tempat ini hanya dengan sekitar 300 pemula, mereka mengeluh dan berteriak keras. Mereka berpendapat bahwa setidaknya harus ada satu perwira veteran yang dikirim bersama mereka.

Mau tak mau mereka mengeluh ketika mendengar bahwa mereka akan menemani rekrutan baru dalam penempatan ini. Mereka semua merasa frustrasi. Mereka merasa seperti diberi tugas menjaga bayi ketika mereka diminta untuk membawa serta para pekerja magang ini. Tidak peduli seberapa aman daerah itu, mereka masih ditempatkan di garis depan. Benar-benar tidak ada area aman di tempat ini. Terlepas dari siapa yang ditempatkan di area tersebut, monster masih akan terus datang.

Seolah ingin membuktikan hal ini, para serigala yang mengerikan itu segera melancarkan serangan ke arah mereka. Para prajurit veteran berusaha menangkis mereka dengan ganas. Mereka percaya bahwa daripada melihat anak-anak yang gemetaran, mereka lebih suka mencegah serangan ini sendiri.

Namun, lebih dari 300 anak membuktikan penilaian mereka salah.

“Loyalitas! Ensign 1 Akademi Militer telah menyelesaikan misinya!”

“Loyalitas. Anda semua telah melakukannya dengan baik. Mungkin agak sulit karena ini adalah pertama kalinya Anda, tetapi ini adalah proses yang harus Anda biasakan karena Anda harus tinggal di sini selama tiga bulan ke depan. Jadi Anda tidak bisa mengeluh. Biasakan tempat ini sesegera mungkin. Memahami?”

“Ya!”

“Bagus. Semua orang pasti lelah jadi kalian semua harus istirahat untuk hari ini.”

Anak-anak santai hanya setelah mendengar kata-kata atasan langsung mereka. Masing-masing dari mereka bersandar di dinding dan mengobrol.

“Wow … Serigala yang mengerikan itu sangat besar.”

“Aku tahu. Ngomong-ngomong, nomor 1. Kamu benar-benar bukan lelucon, ya?”

“Nomor 168 juga memimpin para prajurit dan membunuh serigala yang mengerikan, kan?”

“Hehe~ Kamu lihat?”

Nomor 168 menggaruk kepalanya malu-malu. Kemudian, semua orang mulai membual tentang bagaimana mereka menangkis serigala yang mengerikan.

“Tapi setelah mengalami semua ini… aku pasti harus naik dan mencapai Tahap ke-3. Apa pun yang terjadi.”

“Ya. Kurasa kita tidak punya banyak waktu lagi… Ah. aku tidak tahu lagi.”

Para siswa merasa tidak sabar. Mereka ingin langsung naik ke Tahap 3 yang hampir dalam jangkauan mereka. Mereka sudah sekarat untuk mencapai panggung, tetapi rasa haus mereka tersulut lebih jauh setelah bertarung dengan serigala yang mengerikan hari ini.

Saat ini, hanya ada tiga orang yang telah mencapai Tahap 3 di kelas mereka.

Performa nomor 1 dan 2 sudah keluar dari grafik sehingga tidak termasuk dalam perbandingan mereka. Tetapi bahkan nomor 3, yang hanya nyaris tidak bisa menembus Tahap 3 setelah berjuang untuk mengejar keduanya, menunjukkan penampilan yang luar biasa hari ini. Nomor 3 baru saja menembus ke Tahap 3 tetapi hanya dalam waktu kurang dari sebulan, dia mampu memotong kulit tebal serigala yang mengerikan hanya dengan sedikit mana yang dimasukkan ke dalam pedangnya.

Para siswa tahu bahwa dia juga telah menerima bantuan dari para prajurit tetapi ada perbedaan besar antara bisa langsung melukai dan membunuh serigala yang mengerikan daripada hanya mendorong dan menyeret waktu sampai seseorang bisa membunuh mereka.

Karena kejadian ini, keinginan dan kerinduan para siswa untuk Tahap 3 semakin dalam.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset