Duke’s Eldest Son Chapter 41

Lingkungan Kerja Pegunungan Musim Dingin Istimewa (1)

Para kopral merasa bahwa mereka telah menerima cukup validasi dan dorongan setelah Iron menegur Sean sebagai gantinya. Karena itu, mereka semua dengan rajin mulai mencairkan suasana dan melakukan pekerjaan perbaikan.

Sejujurnya, pos jaga pertama tidak terlalu perlu diperbaiki karena itu adalah pos jaga yang terletak di dekat pos jaga kritis. Artinya, area tersebut relatif aman dibandingkan dengan pos jaga lainnya. Bahkan ada yang menganggap pos jaga ini sebagai tempat istirahat sebelum melanjutkan perjalanan ke pos jaga berikutnya.

Namun, meski mengetahui fakta ini, Iron tetap menyuruh mereka memperbaiki pos jaga pertama dengan sempurna. Alasan pertama adalah karena tempat ini adalah tempat yang paling mudah untuk diperbaiki. Lagi pula, mudahnya membawa perbekalan dan bahan ke tempat ini yang memudahkan mereka untuk memperbaiki pos jaga. Alasan lainnya adalah karena ini adalah tempat yang biasanya mereka awasi setiap kali atasan datang untuk memeriksa pos terdepan. Para petinggi sering memeriksa pos penjagaan ke-1 ~ ke-3 dan menilai situasi di pos terdepan melalui ini. Dan karena Iron juga seorang manusia, dia tidak lepas dari keinginan untuk dilihat secara baik oleh atasannya.

Karena alasan itu, pos jaga pertama diperbaiki dengan sempurna dan lengkap. Mereka bahkan melampaui dan menambahkan beberapa perangkat dan instrumen untuk perlindungan tambahan sebelum pindah ke pos jaga ke-2.

“ Hek…hek… ”

“Lelah?”

“Tidak pak!”

tanya Iron pada Sersan Sean. Dia tampak seperti kelelahan karena dia telah memecahkan kebekuan dengan sekuat tenaga tetapi dia masih menggelengkan kepalanya dengan kuat untuk menjawab Iron.

Sean bukanlah tahu yang lembut. Jika Iron bermain-main sambil menargetkannya, dia pasti akan meledakkan masalah ini. Namun, dia tidak bisa mengeluh sama sekali karena bocah itu juga bekerja keras untuk mencairkan suasana dengan mereka. Jadi yang bisa dia lakukan hanyalah bertahan dan bekerja keras.

Meskipun bekerja sepanjang pagi, jarak yang mereka tempuh hanya setengah dari total jarak ke pos jaga ke-2. Sebenarnya, kecepatan kerja ini sebenarnya bisa dimengerti. Karena mereka telah memecahkan kebekuan dan melakukan perbaikan yang diperlukan di sepanjang jalan, kecepatan mereka sangat terpengaruh.

Pekerjaan yang mereka lakukan sangat melelahkan dan berat. Untuk orang normal mereka seharusnya mengambil beberapa istirahat di antaranya tetapi mereka tidak melakukannya. Untungnya, tubuh mereka diperkuat dari kebangkitan mana mereka sehingga mereka bisa melewatinya, jika bukan karena itu maka mereka pasti akan jatuh karena kelelahan.

“Keluar … Pemimpin pos terdepan.”

“Mengapa?”

“Bukankah kita harus menghemat sebagian energi kita? Jika monster datang maka…”

“Disini? Hei, aku tahu itu aman sampai pos jaga ke-3. Apakah Anda mengatakan ini karena Anda merasa lelah?

“Tidak pak!”

Sean segera menggelengkan kepalanya dan menjawab dengan keras setelah melihat tatapan Iron.

“Kalau begitu, kita tidak perlu istirahat. Pecahkan es dengan rajin. Kita harus tiba di pos jaga ke-2 sebelum waktu makan.”

“aku mengerti!”

“Bagus. Senang melihatmu bertindak begitu disiplin.”

Iron tersenyum lebar ketika melihat Sean memecahkan kebekuan dengan rajin. Dia sangat rajin dan disiplin sehingga orang akan mengira dia adalah seorang prajurit baru yang baru saja bergabung dengan tentara.

Hasil ini sebenarnya tidak terlalu mengejutkan. Setelah para prajurit melihat Iron melangkah dan membunuh kelinci salju raksasa yang berkeliaran di depan mereka, mereka menjadi lemah lembut dan disiplin.

Besi cepat dan efisien ketika dia berurusan dengan kelinci salju raksasa. Dia juga memastikan untuk menunjukkan kekuatan dan gengsinya kepada para prajurit, terutama kepada Sean, saat dia meledakkan anggota badan kelinci salju raksasa sebelum menusuk lehernya dan mengulitinya tepat di tempat. Sean dan para prajurit diintimidasi oleh tindakannya sampai-sampai sikap mereka langsung berubah 180. Saat ini, mereka bertindak sangat berlawanan dengan sikap mereka sejak awal.

Faktanya, mereka semua hanya berbicara secara objektif ketika mereka mengatakan bahwa jalan menuju pos jaga ke-3 aman. Tempat ini adalah Pegunungan Musim Dingin dan tidak ada jalan yang benar-benar cukup aman. Monster akan terus muncul. Seolah membuktikan hal ini, kelinci salju raksasa tiba-tiba muncul lagi di depan mereka.

Para kopral mulai khawatir tentang keselamatan mereka ketika tiba-tiba muncul di depan mereka tetapi Iron dengan mudah mengatasinya. Dia menanganinya semudah dia menangani yang sebelumnya. Kali ini, dia menggunakan beliung sebagai senjatanya.

Retakan! Retakan! Retakan!

Kiwooo…

Ketakutan mulai mewarnai wajah para kopral yang menyaksikan Iron melubangi tubuh kelinci salju raksasa itu.

Mereka akhirnya menyadari sesuatu setelah menjadi saksi dari dua peristiwa ini.

‘Pemimpin pos terdepan kami berada di luar kategori manusia normal.’

Bahkan tatapan yang dia gunakan untuk melihat Sean saat dia membunuh kelinci salju raksasa itu menyeramkan dan menakutkan.

“Bagaimana kalau kita makan daging kelinci hari ini?”

Semua orang yang hadir memaksakan diri untuk tertawa ketika mereka melihat Iron berbicara seperti itu sambil menatap mayat monster beracun itu. Mereka bisa menetralisir racun dengan mana tetapi daging monster adalah sesuatu yang tidak ingin mereka makan jika mereka memiliki makanan sehingga mereka berpikir bahwa Besi hanya menghibur mereka. Jadi, para prajurit memaksakan diri untuk menertawakan humornya yang kering.

“ Tchaap. ”

Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak memukul bibirnya dengan kecewa ketika dia melihat para prajurit menganggap kata-katanya sebagai lelucon. Dia sangat serius dengan pertanyaannya, tetapi tidak ada dari mereka yang berpikir begitu. Dia merasa sangat disayangkan bahwa para prajurit di depannya tidak tahu jenis daging monster yang lezat itu. Itu adalah kelezatan kelas atas yang tidak akan pernah bisa ditiru oleh daging lain selama dimasak dengan benar.

‘Aku harus memasak daging monster dengan benar dan memberi mereka makan dalam waktu dekat.’

Iron memanggil Charles ketika pikiran ini melintas di kepalanya.

“Charles.”

“Kopral Charles!”

“Turun dan ambil mayat ini serta mayat yang aku rawat sebelumnya. Beritahu mereka untuk mengurusnya.”

“Ya pak!”

Anggota kelompok lainnya memandang Charles dengan iri ketika mereka mendengar perintah Iron.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Apa kau tidak akan terus bekerja?”

Iron memelototi prajuritnya yang menatapnya dengan linglung saat dia berjalan maju dengan beliungnya.

“Ada sesuatu yang datang.”

Iron tiba-tiba berhenti di jalurnya. Dia tiba-tiba merasa ada sesuatu yang mengawasinya dari jauh.

Iron hanya secara naluriah merasakan tatapan mencari sehingga dia berbalik untuk melihat ke bukit yang tertutup salju dari jauh. Namun, tatapan dan energi yang memata-matainya segera menghilang ketika dia berbalik untuk melihat ke arah umumnya. Sepertinya itu merasakan tatapannya dan mundur terlebih dahulu.

Iron dengan cepat mengumpulkan dan memusatkan mana di matanya, tetapi dia masih gagal mengikuti jejaknya. Itu telah menghilang tanpa meninggalkan jejak sama sekali. Dia bertanya-tanya apakah itu karena jaraknya yang sangat jauh darinya sehingga dia tidak dapat menemukan jejak apa pun. Meski gagal mengungkap jejaknya, Iron masih yakin akan satu hal. Makhluk yang memata-matai dia sangat tidak biasa.

“Apa itu?”

Iron diam-diam bergumam pada dirinya sendiri saat dia mengangkat mana di tubuhnya. Dia sedang mempersiapkan apa pun yang mungkin datang padanya dari bayang-bayang.

Akan berbahaya jika seorang pembunuh datang dan menyerangnya karena burung hantunya sedang tertidur. Jika pembunuhan terjadi, maka dia tidak akan memiliki kartu truf yang akan menyelamatkannya dari kematian. Akan baik-baik saja jika dia telah mencapai Tahap ke-4 tetapi itu adalah sesuatu yang belum dia capai.

Saat ini, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah meningkatkan kesadarannya dan mengulur waktu sebanyak mungkin untuk memastikan keselamatan dirinya dan bawahannya.

“Apakah itu monster? Seorang pembunuh? Atau seseorang dari perusahaan lain?”

Tidak ada hal baik yang akan terjadi jika pihak lain memusuhi mereka.

Namun, tidak peduli seberapa keras dia mencoba mencari, dia tidak dapat melacak keberadaan sama sekali. Dia bahkan tidak bisa merasakan bentuknya.

Akan mudah baginya untuk mengukur kelangsungan hidupnya jika dia bisa merasakan bentuk pihak lain. Tapi masalahnya adalah tidak ada sama sekali.

Namun, perasaan aneh yang dia dapatkan dari sekitarnya terus mengganggu Iron.

“Aku mulai kesal.”

Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening pada energi geli aneh yang sesekali berkedip dan menusuk bagian belakang lehernya.

Ketika Iron terus melihat ke satu tempat dengan cemberut, para prajurit di sebelahnya juga mulai mengerutkan kening.

“Apakah Anda menemukan sesuatu, Tuan?”

Iron perlahan meluruskan kerutan di dahinya saat dia menjawab Sean Wicks.

“Sesuatu telah menatap kita. Aku tidak tahu siapa atau apa itu tapi… mengingat dia mengawasi kita dari jarak itu maka bakatnya pasti cukup besar, kan?”

Ekspresi para prajurit menjadi gelap setelah mendengar kata-kata Iron.

“Di mana Anda melihatnya, Tuan?”

Iron menunjuk ke tempat terakhir kali dia merasakan tatapan itu sebagai jawaban atas pertanyaan Sean.

“Aku tidak melihat apa-apa.”

“Begitu juga dengan saya…”

Iron hanya menganggukkan kepalanya ketika semua orang mengatakan bahwa mereka tidak melihat apa-apa. Dia tampak seolah-olah dia tidak mengharapkan apa pun dari mereka. Dia jelas tahu bahwa akan sulit bagi para prajurit untuk melihat sesuatu pada jarak itu karena dia sendiri tidak dapat melihat sesuatu.

“Jika itu monster …”

“Maka itu berbahaya.”

“Bukankah kita harus berhenti bekerja?”

Sean gemetar saat berbicara dengan Iron. Semua orang mempertaruhkan diri mereka sendiri tetapi mereka percaya bahwa mereka setidaknya harus siap. Bagaimanapun, hidup mereka sangat berharga.

“Mari kita berhenti bekerja untuk saat ini. Dan, Kopral Brian?”

“Kopral! Brian.”

Kopral Brian segera menjawab panggilan Iron dan berdiri tegak.

“Pergi ke pos jaga ke-8 dan kumpulkan semua pasukan yang bekerja di sana. Setelah Anda mengumpulkan semua orang, pergi ke pos penjaga ke-3. Kalian semua, berkumpul di pos jaga ke-3, selesaikan pekerjaan perbaikan dan tunggu di sana. Sersan Sean.”

“Sersan Sean Wicks!”

“Komando pos penjagaan ke-3 akan diserahkan sementara kepada Anda sampai aku kembali. Dalam keadaan darurat, Anda dapat memimpin pasukan yang dikumpulkan. Apakah kamu mengerti?”

“Ya pak!”

Sean memberi hormat dan menerima perintah Iron.

“Persenjatai dirimu sepenuhnya dan tunggu dalam keadaan siaga. Jika situasinya berubah menjadi lebih buruk, apakah Anda tahu bagaimana harus bertindak?

“Ya pak.”

“Bagus.”

Besi mengangguk dan segera terbang ke bawah.

Sersan dan kopral lainnya gemetar ketika mereka melihatnya menghilang dari pandangan mereka dalam sekejap.

“Dia… Dia mungkin jauh lebih kuat dari yang kita kira?”

“Kau sudah melihatnya, bukan? Dia mungkin telah mencapai puncak Tahap ke-3. ”

“Betul sekali. Tingkat manipulasi mana itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditangani oleh sersan.”

Dengan sersan sebagai perbandingan, para kopral mencoba memperkirakan level Iron dari tampilan yang dia tunjukkan kepada mereka sebelumnya.

Sean juga mengangguk setuju. Dia akhirnya menyadari bahwa Iron adalah orang yang tidak bisa diatasi dan dibandingkan dengannya. Jika dia melewati batas sedikit lebih jauh, dia yakin bahwa Iron pasti sudah menanganinya menggunakan tangannya sendiri. Jika itu terjadi, maka neraka pasti akan menyambutnya sampai hari pelepasannya.

Dia merasa beruntung bahwa dia telah menyadari hal ini sekarang.

“Mari kita kumpulkan anak-anak dulu dan lakukan apa yang diperintahkan oleh pemimpin pos terdepan. Kita akan lelah jika dia memilih kita tanpa alasan sama sekali.”

Para kopral bergerak saat mereka menjawab kata-kata Sean dengan setuju. Namun, mereka masih menggerutu setiap kali Sean tidak melihat. Pertama-tama, semua ini terjadi karena saran Sersan Sean. Jika mereka hidup dalam kesederhanaan sejak pemimpin pos tiba, mereka tidak akan mengalami hal seperti ini. Ketika mereka melihat kembali perilaku pemimpin pos ketika dia pertama kali tiba di sini, mereka menyadari bahwa dia adalah orang yang masuk akal.

Jadi, para kopral terus mengeluh tentang Sersan Sean. Dan Sersan Sean sangat berharap Sersan Kelas Satu Maldini dapat melakukan sesuatu terhadap penilaiannya yang salah karena dia adalah pendukungnya.

Sementara para kopral dan Sersan Sean sibuk memenuhi perintah Iron sambil terkubur jauh di dalam pikiran mereka, Iron sudah turun ke pos terdepan dan mengumpulkan pasukan.

“Setiap orang! Hentikan apa pun yang Anda lakukan dan berkumpul di pos penjaga ke-3 dengan perlengkapan lengkap. ”

“Apa yang sedang terjadi?”

“Aku melihat sesuatu yang mencurigakan.”

Ekspresi wakil pemimpin pos terdepan berubah serius ketika dia mendengar jawaban Iron.

“Apakah itu monster?”

“aku belum tahu. Saat aku mencoba mencari tahu lebih banyak, itu menghilang. ”

Ekspresi wakil pemimpin pos terdepan berubah suram. Jika yang terkuat di pos terdepan mereka gagal menangkap ekor lawan maka itu berarti itu adalah sesuatu yang berbahaya. Paling tidak, dia yakin dia dan prajurit lainnya tidak akan mampu bersaing dan melawannya.

“Itu berbahaya.”

“Wakil pemimpin pos, tolong laporkan ini kepada komandan kompi segera.”

“Bukankah lebih baik jika pemimpin pos pergi ke sana secara pribadi?”

Iron dengan kuat menggelengkan kepalanya ketika dia mendengar pertanyaan Jack.

“Aku harus tinggal dan memimpin para prajurit untuk menyelidiki.”

“Itu berbahaya.”

“Jika itu akan menyerang, maka itu akan langsung menyerang kita. Jangan khawatir, kami hanya akan pergi ke pos jaga dan menyelidiki sekitar. Kami masih harus menyelesaikan semua konstruksi yang sudah lama tertunda juga.”

Yang bisa dilakukan wakil pemimpin pos terdepan hanyalah mengangguk setuju ketika dia melihat Iron tersenyum padanya seperti itu. Dia tampak seperti sudah menyerah untuk membujuk Iron. Dia tahu bahwa tidak ada yang akan keluar darinya bahkan jika semua air liurnya mengering.

” aku mengerti. Tolong hati-hati.”

Setelah mendapatkan persetujuannya, Iron segera mengumpulkan para prajurit di pos terdepan dan membawa mereka ke pos jaga ke-3.

Bang!

Iron segera mendongak ketika mendengar ledakan keras.

Sepertinya suara itu datang dari arah pos jaga ke-3. Namun, dia tidak bisa melihat situasinya karena pos penjagaan ke-2 menutupi pandangannya. Tapi suara ledakan yang terdengar di telinga mereka memberitahunya bahwa situasi di atas sana sangat berbahaya.

Kemudian, bel darurat dari pos jaga ke-3 berbunyi dengan keras.

Sekarang, dia yakin bahwa orang-orang yang dia tinggalkan di sana sekarang terlibat dalam pertempuran. Iron buru-buru melihat ke belakangnya.

“Kopral Charles.”

“Ya!”

“Aku akan naik dulu. Pimpin pasukan dan bergabunglah dengan kami sesegera mungkin.”

“Ya pak!”

Iron menuju pos penjagaan ke-3 tepat setelah persetujuan Kopral Charles.

Kecepatannya sangat cepat sehingga dia bisa melihat pertempuran hanya dalam beberapa lompatan. Bahkan suara tembakan yang terdengar samar-samar tadi kini terdengar nyaring di telinganya.

“Kelinci salju raksasa? Tapi kenapa jumlahnya banyak?”

Dari posisinya, dia bisa dengan mudah mengidentifikasi monster yang saat ini sedang dilawan oleh anak buahnya. Dia tahu bahwa level mereka tidak terlalu berbahaya. Namun, masalahnya adalah ada banyak dari mereka.

Besi buru-buru melompat ke depan. Dia melewati beberapa set tangga sebelum mendarat di dekat sekitar pos jaga ke-3.

Begitu dia menstabilkan pijakannya, dia segera mengeluarkan senjatanya dan menembaki monster. Prioritas utamanya adalah menarik beberapa monster yang menyerang pos penjaga ke-3 menjauh dari mereka dan menuju dirinya sendiri.

Bang!

Besi menembakkan senjatanya.

Sama seperti sinyal, tembakan pertamanya diikuti oleh beberapa tembakan. Suara tembakan datang dari atas pos jaga ke-3.

Untungnya, para prajurit yang dikumpulkan Kopral Brian dari pos jaga ke-8 telah turun dan mulai membantu para prajurit di pos penjagaan ke-3.

Tembakan terus berdering saat mereka memulai pertempuran melawan kelinci salju raksasa.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset