Duke’s Eldest Son Chapter 56

Pahlawan Pegunungan Musim Dingin (3)

Ekspresi Iron sudah terdistorsi dari rasa sakit ketika dia bangun tetapi mendengar omong kosong yang Crimson katakan padanya membuatnya semakin terdistorsi. Namun, bahkan jika dia tidak menyukai situasinya, dia tahu bahwa dia tidak bisa berdiam diri lebih lama lagi.

Dia tidak tahu kapan kepala keluarga akan datang sehingga dia perlu melakukan hal-hal yang perlu dia lakukan sebelum mempersiapkan dirinya untuk pertemuan terakhir mereka. Dia masih harus mengunjungi para Hantu yang mengorbankan diri dan memastikan pasukannya semua aman. Masih banyak yang harus dilakukan.

Jadi, Iron tetap diam sampai luka di tubuhnya sembuh dan pulih sampai batas tertentu. Dan begitu dia merasa tubuhnya bisa bergerak, dia segera mulai melakukan pemanasan dengan beberapa latihan sederhana. Dia ingin bisa bergerak normal secepat mungkin.

“ Mendesah… ”

Iron hanya bisa menghela nafas saat memeriksa kondisi tubuhnya.

Mungkin karena dia dengan paksa meningkatkan mana-nya meskipun mengalami luka parah di tubuhnya selama pertarungannya dengan para dark elf sehingga kondisi fisiknya sangat buruk. Dia bahkan tidak berani bermimpi tentang memindahkan mana-nya dengan kondisi yang begitu buruk agar dia tidak menimbulkan cedera yang lebih serius pada dirinya sendiri.

Tapi apakah ada trauma yang tertinggal? Tidak, itu juga tidak. Meskipun dia tidak mengalami luka serius, masih sulit untuk menemukan tempat di tubuhnya yang tidak babak belur dan memar karena dia berguling-guling menghindari tetapi akhirnya terkena panah dan segala macam senjata menjelang akhir.

“Sepertinya aku masih memiliki jalan panjang sebelum aku pulih.”

Meskipun dia telah menderita luka parah, dia dapat bertahan hidup berkat asimilasi sementara dan paksa dengan phoenix. Jadi, dia bersyukur masih bisa merasakan sakit ini.

“Apakah akan lebih baik jika aku membatalkan quest?”

Meskipun melakukan yang terbaik untuk mencegah retakan dimensi terbuka dan berjalan dengan sempurna, dia masih tidak dapat menyelesaikan quest sepenuhnya. Iron bertanya-tanya hadiah seperti apa yang akan dia terima jika dia telah menyelesaikan pencarian ketika dia pertama kali menerimanya. Tapi sepertinya memecahkannya jauh lebih baik daripada terjebak dalam situasi ini sekarang.

Ketika dia sedang sibuk berusaha untuk memulihkan diri, pengunjung tak terduga datang mengunjunginya.

“Pemimpin pos!”

Kopral Charles dan beberapa kopral datang mengunjunginya.

Iron mengetahui gaji para prajurit tetapi mereka membawakannya minuman dan bunga saat mereka duduk di kursi dan bahkan di sisi tempat tidur yang kosong. Dia merasa tersentuh dengan tindakan bijaksana mereka.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Ini layak untuk bertahan.”

“aku kira tidak demikian.”

Ketika Kopral Charles bertanya apakah dia baik-baik saja, Iron menjawab bahwa dia baik-baik saja tetapi Kopral James menggelengkan kepalanya dan tidak setuju dengannya.

Meskipun Iron telah mengatakan bahwa dia baik-baik saja, perban yang menutupi seluruh tubuhnya sama sekali tidak meyakinkan.

“Ngomong-ngomong, apakah kalian semua baik-baik saja?”

“Kopral Brian mengalami beberapa luka ringan. Dan aku telah mengirim prajurit dan kelas privat pertama yang terluka parah ke Komando.”

“Brian? aku pikir pria itu baik-baik saja? ”

“Monster menyerang kami setelah pemimpin pos pergi sendirian. Brian adalah orang yang memiliki kondisi terbaik di antara kita jadi dia rela menghentikan monster yang bergegas dengan pertarungan jarak dekat…”

“Sungguh melegakan dia masih hidup.”

Iron tersenyum ketika mendengar akhir dari laporan Kopral Charles.

“Bagaimana dengan pos terdepan?”

“Wakil pemimpin pos terdepan baik-baik saja.”

“Bagaimana dengan sersan?”

Iron bertanya pada orang yang paling dia khawatirkan, Sersan Sean Wicks.

“Dia bekerja keras. Setelah desas-desus tentang pemimpin pos terdepan mulai beredar, dia terus bekerja keras sehingga pemimpin pos terdepan tidak akan dapat mengambil cacat yang bisa Anda kritik. ”

“Rumor?”

Iron memandang Charles dengan aneh.

“Itu… Ada desas-desus bahwa pemimpin pos terdepan adalah Hantu dan bahwa kamu telah memberikan kontribusi besar dalam misi ini. Mereka mengatakan bahwa Anda mungkin akan menerima medali juga. ”

“Ada rumor seperti itu?”

“Ya pak. Komando bahkan datang ke pos terdepan dan bertanya tentang pemimpin pos.”

“ Hmm… Begitukah ?”

Iron mengangguk dengan serius ketika dia mendengar kata-kata Charles.

“Seperti yang diharapkan! aku tahu bahwa Anda luar biasa… aku tahu hanya dengan satu pandangan bahwa pemimpin pos kami adalah orang yang luar biasa!”

“T… Terima kasih.”

Iron bereaksi canggung terhadap pujian mereka.

Dia menghabiskan waktu mereka bersama bertanya kepada Kopral Charles dan James dan kopral lainnya tentang situasi mereka saat ini dan hal-hal lain yang berkaitan dengan pos terdepan mereka. Para prajurit hanya pergi sebelum malam.

Bertentangan dengan apa yang dia khawatirkan, sepertinya pos terdepan bekerja dengan baik dan berjalan dengan aman. Untungnya sepertinya tidak ada kematian di antara para prajuritnya. Semua ini berkat kedatangan bala bantuan yang tepat waktu.

Rasa lega menyelimutinya ketika dia berpikir bahwa tidak ada satu pun dari Hantu tersebut, meskipun mereka terluka parah, dan prajuritnya meninggal karena insiden ini.

“Hah?”

“Apakah tubuhmu bertahan dengan baik?”

Wajah yang familier muncul ketika pintu terbuka setelah dia mendengar seseorang mengetuk. Carl Gustav, yang terluka parah, memasuki ruang medisnya dengan perban yang melilit tubuhnya.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Lebih baik darimu, kurasa? aku mendengar bahwa Anda tidak akan dapat memindahkan dan mengelola mana Anda untuk sementara waktu. ”

“…Harga yang aku bayar cukup murah.”

Besi tersenyum pahit.

Dia mencoba bertahan dengan putus asa meskipun mana yang habis selama 20 menit. Ini agar phoenix bisa mengerahkan kekuatan penuhnya dan melampiaskan amarahnya. Karena itu, tubuhnya menjadi tegang dan sekarang dalam kondisi yang buruk. Cedera internalnya sudah cukup parah saat itu sehingga dia merasa beruntung bahwa dia masih hidup dan dia tidak jatuh dan mati.

“Apakah yang lain baik-baik saja?”

“Untung. Berkat Anda, para dark elf berlari dan berbondong-bondong ke lokasi Anda sehingga mereka dengan mudah diselamatkan oleh penjaga yang datang beberapa saat kemudian. Yah… Akan sulit untuk bergerak untuk sementara waktu, apalagi melakukan misi.”

Carl Gustav mengangkat lengannya yang diperban saat dia berbicara.

Ketika Iron melihat Carl dalam keadaan ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak meminta maaf.

“Kamu mengalami masa yang sulit tapi … misi itu akhirnya gagal.”

Carl Gustav menatap Iron ketika dia mendengar kata-katanya yang mencela.

“Tingkat misi ini sangat sulit. Tidak ada yang mengharapkan Anda, yang termuda dari para Hantu, untuk melakukan sebanyak ini. ”

“Apakah begitu?”

“Betul sekali. Sudah melegakan jika kamu bisa mengikuti di belakang dan menjadi ekor Ghost. Tapi Anda bahkan melakukan lebih dari kami. Prestasimu sudah lebih dari cukup.”

Carl Gustav dengan ringan menepuk pundak Iron.

“Kamu akan diberi istirahat, apa yang akan kamu lakukan?”

“aku pikir aku akan fokus pada peningkatan keterampilan saya.”

Besi mengepal dan mengepalkan tinjunya saat senyum pahit menggantung di wajahnya. Dia tahu bahwa dia tidak membantu apapun selama pertarungan mereka dengan dark elf.

Dia berpikir bahwa dia bisa membayar makanannya karena dia membawa divine beast bersamanya, tetapi ketika menyangkut keterampilan, dia hanya penghalang bagi para Hantu. Mungkin inilah alasan mengapa dia merasakan krisis yang sudah lama tidak dia rasakan.

Kejadian ini membuatnya sadar bahwa dia lega. Dia lega pada kenyataan bahwa dia pasti akan mencapai Tahap 5 sebelum dia mencapai usia 20 dengan keadaan saat ini. Dia akhirnya tahu bahwa dia sedang santai dan puas diri karena tujuannya dalam hidup ini sudah mencapai tujuannya. ujung jari.

Namun, setelah mengalami pertarungan dengan para dark elf, pola pikirnya yang santai benar-benar berubah. Tidak peduli apa, dia ingin meningkatkan keterampilannya.

“Meningkatkan skillmu… Kupikir skillmu sudah lebih dari cukup untuk saat ini, tapi jika kamu merasa seperti itu…”

Gerakan tiba-tiba datang dari balik pintu sebelum Carl selesai menyemangati Iron.

Mereka berdua berbalik untuk melihat ke pintu dengan bingung ketika mereka mendengar gemerincing kenop. Ketika pintu terbuka, mereka berdua melihat seorang pria paruh baya berambut pirang di luar.

Carl segera menyadari bahwa dia akan menjadi pengganggu terutama setelah melihat ekspresi kaku Iron. Jadi, dia berdiri diam-diam untuk pergi.

“aku pikir Anda memiliki tamu penting. Aku harus pergi. Jaga dirimu baik-baik.”

“…Ya. Kapten juga harus menjaga dirimu baik-baik.”

Carl menganggap Iron lucu ketika dia memanggilnya kapten. Dia tersenyum padanya sebelum berbalik untuk meninggalkan ruangan.

Pria paruh baya pirang itu memandang Iron dengan dingin saat dia menunggu pintu ditutup dengan tenang.

“Sudah lama.”

“Aku pergi ke sini untuk berjaga-jaga … tetapi kamu benar-benar menyembunyikan dirimu di tempat ini.”

Kepala Keluarga Singa, Lioner Leonhardt Rohr, menatap Iron dengan dingin.

“Jaidan.”

“Di tempat ini, aku dipanggil Besi.”

Alis Lioner berkerut saat mendengar kata-kata Iron. Namun, dia hanya mengerutkan alisnya dan menatapnya dengan tidak nyaman.

Iron tidak tahu tetapi dia menebak bahwa itu karena dia tidak membuat malu keluarga setelah pergi sehingga dia dibiarkan tanpa omelan. Dia merasa sedikit berterima kasih atas kontribusi utamanya karena dia tidak mendapatkan hak earful pada saat ini.

“Aku datang ke sini secara pribadi untuk menanyakan satu hal padamu.”

“Silahkan bertanya.”

“Alasan mengapa kamu meninggalkan keluarga.”

Iron terdiam setelah mendengar apa yang ingin diketahui Lioner. Dia berpikir dalam-dalam sejenak sebelum menghela nafas panjang dan membuka mulutnya untuk menjawab.

“Teknik pedang Keluarga Singa bukan untukku.”

“Baik. Itu juga yang dikatakan si bungsu kepada saya. Dia mengatakan bahwa Anda berada di jalan yang berbeda dari jalan Singa.

Lioner menatap tajam ke arah Iron seolah dia ingin menusuk dirinya sendiri. Tatapannya begitu tajam sehingga Iron merasa bahwa dia sedang diuji apakah dia benar-benar mengatakan yang sebenarnya.

Setelah menatapnya dengan mata yang tajam itu, Lioner membuka mulutnya sambil diam-diam meningkatkan momentumnya.

“Apakah itu benar-benar karena teknik pedang?”

Iron menganggukkan kepalanya dengan gigi terkatup. Dia mencoba yang terbaik untuk bertahan melawan momentum Lioner.

Tentu saja, ada berbagai alasan, tetapi Teknik Pedang Singa juga merupakan sebagian besar alasan mengapa dia meninggalkan keluarga. Jadi, secara teknis apa yang dia katakan juga benar.

“Teknik pedang… Jadi, ilmu pedang apa yang kamu pilih?”

“Jalanku sendiri.”

Iron menatap Lioner dengan tegas saat dia menjawabnya dengan keinginannya yang tak tergoyahkan.

Tatapan Lioner sedikit terkejut ketika dia mendengar jawabannya. Setelah beberapa waktu, dia akhirnya mengurangi momentum yang menekan Besi. Seolah-olah dia telah menerima alasannya.

“Jalanmu… Itu benar. Tidak ada jawaban benar atau salah untuk menjadi kuat.”

Lioner setuju dengan kata-kata Iron. Kemudian, dia merenungkan kata-katanya sebelum berbicara dengan tenang sekali lagi.

“Apakah ada alasan mengapa Anda memilih untuk berada di militer? Jika hanya ilmu pedang dasar, maka Anda bisa saja mempelajarinya dari keluarga, kan? aku pikir akan lebih baik bagi Anda dan kekuatan Anda jika Anda tinggal di keluarga?

Iron tersenyum pahit ketika dia mendengar kecurigaan yang jelas dalam kata-kata Lioner.

Seperti yang dia katakan, Keluarga Leonhardt bukanlah tempat yang buruk untuk dibesarkan. Tapi itu hanya terjadi jika dia memiliki dukungan yang diperlukan. Namun, masalah terbesar dari mereka semua adalah terlalu banyak faktor risiko di tempat itu. Bahkan Timur Laut, tempat yang dianggap sebagai salah satu daerah paling berbahaya di benua itu, adalah tempat yang akan memperhatikan dan memastikan bahwa anak-anak mereka akan bertahan hidup selama mungkin selama masa pertumbuhan mereka. Tetapi keluarga Leonhardt tidak memiliki belas kasih itu sama sekali. Itu adalah risiko yang tidak bisa dia ambil, terutama jika dia ingin bertahan hidup.

“Apakah kamu tahu berapa banyak anak yang mati di Keluarga Leonhardt?”

“…Jika kamu tidak bisa bertahan dan bertahan lebih lama dari itu, maka kamu tidak pantas tinggal di Keluarga Leonhardt.”

Lioner terdiam beberapa saat sebelum dia menjawab Iron.

Dia juga seseorang yang telah mengalami pelatihan keras dari Singa dan bahkan menjadi kepala keluarganya. Bahkan jika mereka tampak kasar kepada orang lain, mereka sangat percaya bahwa mereka harus meninggalkan yang lemah. Ini agar anak-anak mereka dapat dipenuhi dengan racun dan obsesi dengan kekuatan. Ini adalah gaya pengasuhan kuno Leonhardt. Sebuah gaya yang membuat mereka memerintah sebagai keluarga terkuat di Utara.

“Ya. Itulah alasannya. Dengan bakat sampah saya, aku tidak akan bisa bertahan dengan metode pelatihan yang keras dan langsung. Meskipun aku tidak kompeten dan hanya memulai pelatihan aku lebih lambat dari yang lain, aku percaya bahwa aku masih bisa bertahan. Tapi semua yang terasa kabur sebelumnya menjadi jelas ketika aku menemukan ilmu pedang yang tepat untukku.”

“Itukah sebabnya kamu meninggalkan keluarga? Untuk bertahan hidup?”

Iron mengangguk pahit pada pertanyaan Lioner.

Seperti yang dikatakan Iron, Lioner tahu bahwa dia akan menjadi lumpuh sekarang jika dia tetap berada di keluarga. Keluarga Singa pasti akan menjatuhkannya di hutan binatang untuk bertahan hidup sendirian jika dia diketahui sebagai orang yang sama sekali tidak berguna. Di sana, dia akan menjalani pelatihan keras dari keturunan langsung keluarga Singa. Dia bahkan akan dipaksa untuk melatih intuisinya melalui segala macam metode yang hampir tidak manusiawi. Pelatihannya sangat keras sehingga Lioner yakin bahwa Iron pasti sudah jatuh pada saat ini.

Bahkan setelah mengetahui fakta ini, keserakahan Lioner terhadap Iron masih tetap ada.

“Kembali.”

“Teknik Pedang Singa tidak cocok untukku.”

“Itu tidak masalah. Keluarga Singa adalah keluarga yang mencari kekuatan bukan hanya ilmu pedang.”

Lioner menatap Iron saat dia mengatakan itu.

“Apa yang akan aku lakukan di sana ketika aku kembali? Maukah Anda memberi aku kursi kepala keluarga? Atau maukah Anda memberi aku sesuatu yang cukup luar biasa sehingga aku bisa meninggalkan militer?”

“Tidak. Tapi aku bisa dengan paksa membawamu pergi.”

Iron mendengus mendengar ancaman Lioner.

“Kurasa militer semudah itu.”

“Tidak. Tetapi mereka harus jelas apakah mereka akan memilih tuannya atau mereka akan memilih seseorang dengan binatang suci.”

“Apa…”

“Dengan syarat aku bisa membawamu pergi, aku akan tinggal di sini secara pribadi selama 2 tahun.”

Iron terlihat kaget saat mendengar perkataan Lioner.

“Mengapa kamu bahkan bersedia melakukan itu?”

“Karena aku harus memperbaiki kesalahan saya. aku telah membuang Anda karena aku percaya bahwa Anda tidak akan berguna dengan bakat Anda, terutama jika dibandingkan dengan yang termuda. Tapi aku tahu sekarang bahwa kamu adalah orang yang berguna. Jadi, aku harus memperbaiki kesalahan saya.”

Besi menghela nafas.

“aku menolak.”

“Kalau begitu, aku akan memanggilmu dengan paksa.”

“Apa yang bahkan ingin kamu lakukan denganku!”

Lioner menatap sosok Iron yang marah.

“Apakah kamu ingin membuktikan bahwa alasanmu memilih militer daripada Keluarga Singa itu benar?”

Iron menutup mulutnya saat mendengar pertanyaan Lioner.

“Kalau begitu buktikan. Buktikan bahwa cara kita mengasuh dan mengasuh anak kita salah. Hanya dengan begitu aku akan memberimu kebebasan.”

“Aku hanya membencinya.”

Iron menggertakkan giginya saat dia menjawab Lioner.

“Apakah ada yang kamu inginkan?”

“Ya.”

Iron segera menjawab pertanyaan Lioner. Mendengar dia merespon segera, Lioner tidak bisa membantu tetapi menatapnya dengan penuh minat. Lagi pula, sudah lama sejak seseorang berani memberitahunya apa yang mereka inginkan.

“Apa?”

“Aku hanya akan memberitahumu setelah aku membuktikan bahwa pilihanku benar.”

“Apakah ini semacam taruhan? Menarik.”

Lioner menyeringai arogan padanya. Seringainya hanya lekukan kecil di sudut bibirnya tapi seperti singa, ekspresinya dipenuhi dengan kesombongan.

“Baik. Dalam dua tahun ke depan, buktikan bahwa jalanmu sendiri benar di sini, di Pegunungan Musim Dingin.”

“Dua tahun?”

“Ya. Batas waktu hanya selama aku tinggal di sini. ”

“Tidak mungkin. Apa kau akan tinggal bersamaku di sini?”

Lioner tersenyum saat melihat keheranan Iron.

“Aku meluangkan waktu dan membiarkan dua tahun itu kosong agar aku bisa membawamu pergi. Bahkan jika aku melakukannya dengan paksa. Jadi, aku harus menggunakan waktu itu dengan baik. Tidakkah menurutmu begitu juga?”

“……”

Dia mengatakan ini karena Lioner merasa senang melihat tatapan penuh kebencian dan ketidaksukaan terbuka dari putranya.

“Asal tahu saja, yang termuda baru saja memasuki Tahap ke-4.”

“ Ah… ”

“Jika si bungsu mengejarmu, itu artinya jalanmu tidak ada artinya. Buktikan bahwa Anda tidak hanya mengejar sesuatu dengan paksa.”

Lioner dengan santai membuka pintu kamarnya dan melangkah keluar saat dia meninggalkan kata-kata ini.

“Aku akan menunggu dan melihat seperti apa jalan yang kamu pilih.”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset