Duke’s Eldest Son Chapter 61

Putra Mahkota Mengunjungi Timur Laut (1)

Semua pasukan utama di Utara diikat ke Pegunungan Musim Dingin selama dua tahun karena retakan dimensi. Banyak hal telah berubah di Kekaisaran dalam dua tahun itu.

Kekaisaran mulai gemetar ketakutan begitu berita tentang retakan dimensional mencapai Center. Tentu saja, Pemerintah Pusat mengumumkan bahwa mereka telah mengirim pasokan besar sebagai dukungan ke Timur Laut. Ini agar Timur Laut bisa memberi mereka waktu sebanyak mungkin. Center ingin menggunakan mereka sebagai kambing hitam sehingga mereka memiliki cukup waktu untuk bersiap menghadapi gelombang monster yang datang.

Keluarga Kekaisaran melihat ini sebagai peluang dan memanfaatkan celah dimensi untuk merenggut kekayaan dalam jumlah besar dari keluarga bangsawan. Tentu saja, para bangsawan adalah orang-orang yang hanya bisa mendapatkan uang dan tidak pernah kehilangannya sehingga mereka mengumpulkan semua jenis pajak dari rakyat untuk diberikan kepada Keluarga Kekaisaran dengan kedok mengirimkan pasokan terus menerus ke Timur Laut.

Tetapi ketika mereka berada di tengah-tengah mengambil keuntungan satu sama lain, berita tentang penyegelan retakan dimensional mulai menyebar di ibukota. Dengan risiko retakan dimensi hilang, orang-orang mulai bangun satu per satu.

“Keluarga Kekaisaran harus menjelaskan diri mereka sendiri!”

“Ke mana perginya semua uang kita!”

“Para bangsawan harus menjelaskan diri mereka sendiri!”

Orang-orang berkumpul dalam kelompok dan berteriak untuk keadilan.

Mereka mencoba membubarkan mereka pada awalnya namun ide ini tidak bertahan lama. Jadi, mereka tidak punya pilihan selain memperbaikinya segera. Mereka tidak berani menggunakan tentara untuk menghentikan orang-orang ini berkumpul. Lagi pula, begitu mereka menggunakan kekuatan, orang-orang dari seluruh Kekaisaran akan menggunakan ini sebagai tanda untuk memulai pemberontakan.

Pikiran membunuh pemimpin untuk membunuh keinginan rakyat untuk memberontak melewati kepala mereka, tetapi mereka segera menyadari bahwa hal itu akan mengakibatkan ekonomi Kekaisaran mandek. Jika itu terjadi, maka mereka akan menderita kerugian besar.

Pada akhirnya, yang bisa mereka lakukan hanyalah menahan diri saat mereka terus mengadakan pertemuan tanpa benar-benar melakukan apa-apa.

Kemudian, surat kabar mulai menerbitkan artikel tentang Timur Laut, retakan dimensi dan penggelapan persediaan seolah-olah mereka tidak peduli lagi.

[ Kemana semua perlengkapan pendukung yang seharusnya dikirim ke Timur Laut? ]

[Apakah pajak yang dikumpulkan oleh keluarga bangsawan dari kita dibenarkan? ]

[Ini tidak adil untuk para bangsawan juga. Mereka telah dikeluarkan dari Center dengan tujuan semata-mata untuk melindungi diri mereka dari retakan dimensional! ]

[Kekaisaran, apakah kamu benar-benar baik-baik saja dengan ini? ]

Saat artikel-artikel ini mulai bermunculan hari demi hari, sejumlah besar pasokan dukungan mulai dikirim ke Timur Laut. Mereka menggunakan alasan kurangnya sistem logistik sebagai alasan penundaan dan mengirim dua kali lipat jumlah persediaan yang dijanjikan yang tidak mereka berikan sebelumnya.

Dan bukan hanya Timur Laut yang diuntungkan dari ini.

Angkatan Darat Utara mengambil kesempatan ini untuk menyelesaikan masalah kronis mereka, kekurangan pasukan. Mereka memilih beberapa pasukan pendukung dari berbagai wilayah Kekaisaran. Bagaimanapun, risiko dari retakan dimensi Timur Laut serta para dark elf, yang telah mereka laporkan secara resmi, masih belum terselesaikan. Masalah-masalah ini terus meneror mereka.

Karena artikel yang diterbitkan tentang Timur Laut, para sarjana dari seluruh benua, yang tertarik pada retakan dimensional, mulai berbondong-bondong ke Timur Laut. Bahkan para penyihir, ahli geologi, peneliti mana, peneliti dimensi, sarjana sejarah dan intelektual dari berbagai bidang di seluruh benua juga bergegas ke Timur Laut untuk mempelajari retakan dimensi. Ketika Menara Penyihir Utara membual tentang pencapaian besar mereka dalam pertemuan Menara Penyihir, perwakilan Menara Penyihir lainnya kembali ke Menara Penyihir mereka sendiri dengan wajah bengkok.

Pusat percaya bahwa tidak ada yang berani datang ke Utara dan Timur Laut yang telah menjadi daerah paling berbahaya di Kekaisaran. Namun, bertentangan dengan apa yang mereka harapkan, orang-orang berbondong-bondong ke Utara untuk mempelajari retakan dimensional. Bagaimanapun juga, mereka sepenuhnya sadar bahwa mereka akan aman karena Tentara Utara telah memblokir dan menyegel celah dimensional dengan sangat baik.

Pada saat semua orang sibuk berbondong-bondong ke Timur Laut, Komandan Timur Laut melemparkan bom yang tidak diharapkan siapa pun dalam konferensi pers.

“Kami hanya menerima sedikit atau tidak ada dukungan dari Pemerintah Pusat.”

Kata-kata Komandan Timur Laut Crimson Halo yang pernah menjabat sebagai Panglima Tentara Daerah Pusat, staf operasional dan bahkan sebagai Panglima Utara sebelumnya, sudah sangat mengejutkan. Tapi bom yang mereka terima jauh lebih besar ketika dia menunjukkan bukti kuat atas klaimnya.

Pemerintah Pusat akan mengabaikan kata-kata mereka di masa lalu, tetapi ini adalah saat ketika semua perhatian terfokus pada Timur Laut. Mereka tidak bisa lagi menutupinya dan menutup mata terhadap penderitaan Timur Laut.

Mereka mati-matian berusaha mengendalikan informasi apapun tentang Timur Laut dan menghentikan berita agar tidak sampai ke telinga orang-orang dan mengusik kepentingan mereka. Mereka ingin menghentikan informasi dan hanya membocorkan beberapa yang dapat mereka manfaatkan untuk menekan Tentara Utara dan Timur Laut. Namun, prestasi ini adalah sesuatu yang tidak dapat mereka capai dengan mudah lagi.

Mereka tidak tahu apa yang terjadi tetapi singa yang sedang tidur itu merentangkan cakarnya untuk mendukung Timur Laut dan meminta mereka untuk mengungkapkan informasi tersebut.

Ada desas-desus bahwa salah satu tentara Timur Laut berasal dari Keluarga Singa dan keluarga itu telah menerima permintaan bantuan dari keturunan mereka. Namun, hal-hal itu tetap sebagai rumor.

Bagaimanapun, setelah keluarga Leonhardt meminta penjelasan tentang masalah ini, Center tidak dapat menutupinya lagi.

Karena perhatian terfokus pada segala macam hal yang berhubungan dengan Timur Laut, mencoba untuk memotong ekor yang longgar tidak akan berhasil sama sekali.

“Kita harus memberi mereka sepotong daging kita.”

“ Ha… Apa menurutmu itu mudah? Bagaimana jika itu datang jauh-jauh kepada kita? ”

“Persetan! Aku sudah menyuruhmu untuk berhenti melahap uang dengan sembarangan! ”

“Mengapa melakukannya saat ini … aku akan gila!”

Para bangsawan dibagi menjadi faksi-faksi yang berteriak bahwa itu adalah kesalahan yang lain dan sebaliknya. Namun, mereka semua hanya mengangkat suara mereka saat mereka melatih mata mereka pada Keluarga Kekaisaran.

Tatapan mereka berarti bahwa Keluarga Kekaisaran harus bertanggung jawab karena merekalah yang paling banyak makan. Secara alami, Keluarga Kekaisaran menarik garis yang mengatakan bahwa mereka tidak dapat melakukannya. Para bangsawan juga berusaha menghindari tanggung jawab yang menambah kebingungan di Center.

Sial bagi mereka, bukti bodoh yang jelas dari para bangsawan yang mempermainkan persediaan yang seharusnya dikirim ke Timur Laut mulai muncul satu per satu. Begitu banyak hal kotor yang mereka lakukan sehingga hanya sedikit penyelidikan menghasilkan banyak informasi tentang korupsi mereka.

Ini adalah salah satu alasan utama mengapa mereka mencoba untuk mengontrol informasi entah bagaimana.

Namun, meskipun mengendalikan informasi, begitu para sarjana mulai memuji seluruh wilayah Utara atas pekerjaan luar biasa mereka dalam menyegel celah dimensional, minat orang-orang terguncang sekali lagi. Akhirnya informasi tentang Timur Laut menyebar seperti api ke seluruh Kekaisaran.

Siapa bilang koran itu hantu uang ?

Sama seperti nama panggilan mereka, perusahaan surat kabar mencium bau uang dari informasi tentang Timur Laut. Jadi, mereka diam-diam mengumpulkan informasi tentang Timur Laut dan menyebarkannya di ibu kota, meskipun ibu kota memberlakukan Kontrol Kekaisaran atas informasi tersebut.

Akibatnya, berbagai masalah seperti perbekalan dan dukungan militer untuk Timur Laut mulai bermunculan satu demi satu.

Center sekarang tidak punya pilihan selain secara ekstensif mempromosikan keberhasilan Timur Laut dalam menghentikan retakan dimensional. Dan bagi mereka untuk dapat memecahkan dan menyembunyikan berita tentang rantai korupsi bangsawan Pusat dengan benar, mereka perlu mempromosikan para pahlawan yang menyumbangkan banyak perbuatan baik dan mendorong mereka ke garis depan. Mereka membungkusnya sebagai pahlawan yang menyelamatkan Kekaisaran. Pada saat yang sama, mereka mencoba meredakan kemarahan massa dengan menjanjikan sejumlah besar dukungan dari Pusat ke Timur Laut sambil meminta maaf karena tidak dapat melakukannya sebelumnya.

Namun, ini saja tidak cukup untuk menenangkan kemarahan publik dan simpati mereka untuk Timur Laut. Keluarga Kekaisaran dan para bangsawan semuanya setuju bahwa setidaknya harus ada orang terhormat yang perlu maju.

Dan orang yang mereka pilih tidak lain adalah Putra Mahkota.

“ Ha… Apakah aku harus pergi ke Timur Laut hanya karena serangga kecil seperti itu?”

“Namun, Yang Mulia … Jika Yang Mulia tidak pergi maka Yang Mulia akan dalam masalah.”

Putra Mahkota melihat ke luar jendela dengan kesal ketika dia mendengar kata-kata kasim itu.

Massa yang marah mendorong para prajurit pergi saat dia lewat di keretanya yang dihiasi dengan emas dan permata saat dalam perjalanan ke gerbang warp.

Namun, alih-alih mengangkat tongkat dan tombak mereka, para prajurit hanya menggunakan perisai mereka untuk menerima kemarahan orang-orang. Lagi pula, respons berlebihan apa pun akan menghasilkan opini publik yang terburuk.

“ Ck! Hama ini selalu menjadi masalah ke mana pun Anda pergi!”

Putra Mahkota, yang tersembunyi di balik tirai merah, mengerutkan kening dalam-dalam saat dia menyesali situasinya.

Mengapa saya, seseorang dari garis keturunan paling mulia di Kekaisaran ini, harus meminta maaf kepada orang-orang barbar di Timur Laut?

Ini adalah pikiran yang berputar-putar di kepala Putra Mahkota. Namun, tidak ada kesalahan dalam penampilan luarnya karena dia adalah seseorang yang berpengalaman dalam politik dan keterampilan sosial sejak dia masih muda.

Setelah tiba di gerbang warp, Putra Mahkota turun dari keretanya dan memandang orang-orang seolah-olah dia benar-benar bersalah.

“Semua ini salah kami. aku minta maaf atas nama Keluarga Kekaisaran. ”

Ketika Putra Mahkota membungkuk dan meminta maaf, orang-orang yang telah bertindak kasar menjadi diam.

“Kami telah mengabaikan Korea Utara karena berbagai masalah diplomatik yang telah kami tangani, tetapi aku tahu bahwa alasan ini tidak akan meredakan kemarahan orang Utara. Bahkan jika aku harus berlutut dan meminta maaf, aku akan memastikan untuk memadamkan kemarahan orang Utara. Jadi tolong beri aku kesempatan, orang-orang terkasih di Ibukota. ”

Salah satu orang di antara massa meneteskan air mata ketika mendengar kata-kata Putra Mahkota.

“aku percaya pada Yang Mulia, Putra Mahkota!”

“Para prajurit dan warga Utara juga akan mempercayai ketulusanmu!”

“Tolong jaga dirimu dan kembali dengan selamat!”

“Yang Mulia adalah harapan Kekaisaran kita!”

Putra Mahkota tersenyum setelah mendengar dukungan rakyat sebelum berbalik dan mendekati gerbang warp.

“Orang bodoh.”

Putra Mahkota melirik orang-orang yang bersorak untuknya sebelum buru-buru menuju ke gerbang warp. Dia merasa seperti berada bersama hama menjijikkan ini sedikit lebih lama akan membuat kulitnya merinding dan membusuk.

“Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Putra Mahkota buru-buru menerima saputangan yang ditawarkan sopir untuk membersihkan dirinya sambil berdiri di atas lingkaran sihir gerbang warp.

“ Hoo… Apakah aku akan pergi ke tempat yang lebih menjijikkan sekarang?”

“Perjalanan kali ini akan memperkuat keyakinan Yang Mulia pada Yang Mulia.”

“ Ck! Baik. aku akan tahan dengan itu selama beberapa hari dan pastikan untuk menjatuhkan setidaknya setengah dari bajingan arogan itu. ”

“Ya. Kita harus mengambil kesempatan ini untuk sepenuhnya menekan Pangeran ke-4.”

Sopir buru-buru menambahkan kata-kata Putra Mahkota untuk memberinya kekuatan dan tekad. Putra Mahkota tersenyum seolah dia puas dengan kata-katanya.

“Tidak buruk untuk mendapatkan dukungan dari orang-orang Utara yang bodoh dalam jangka panjang. Bagaimanapun, Keluarga Kekaisaran pada awalnya adalah kelompok yang mereformasi hal-hal bodoh dan bodoh…”

Putra Mahkota menutup matanya. Sopir buru-buru mengedipkan mata pada para penyihir. Para penyihir buru-buru mendapatkan petunjuk dan memujinya seolah-olah dia benar tanpa syarat dan dia akan selalu hebat.

Wiiiiiii!

Mana di gerbang warp berputar dengan kencang saat lampu berkelap-kelip melilit tubuh Putra Mahkota.

Ketika Putra Mahkota membuka matanya, dia bisa melihat Komando Utara dengan banyak senjata yang tersusun rapat.

“aku telah melihat Yang Mulia, Putra Mahkota. aku Jayden Wicks, orang yang bertanggung jawab atas Komando Utara.”

“ Ooooh! Senang bertemu denganmu. Meskipun aku tidak cukup baik, aku Alexar, Putra Mahkota. Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu dengan pahlawan yang memblokir retakan dimensional.”

Jayden Wicks hanya tersenyum melihat keributan Putra Mahkota saat dia membimbingnya masuk.

“Yang Mulia, itu mungkin sedikit kurang tapi aku masih ingin memandu Anda ke kamar untuk istirahat. Silakan istirahat sejenak sebelum Anda berangkat ke Timur Laut. ”

“ Ho… Terima kasih atas keramahan Anda. aku pikir aku akan dikutuk segera setelah aku tiba di sini. ”

“Beraninya kami untuk Yang Mulia … Tentara Utara selalu dipenuhi dengan Loyalitas kepada Keluarga Kekaisaran.”

Putra Mahkota mengagumi kata-kata Jayden Wicks dan memuji keberanian Tentara Utara. Namun, Putra Mahkota dan Jayden Wicks tahu bahwa mereka berbicara omong kosong.

Putra Mahkota sangat menyadari kebencian Tentara Utara terhadap Keluarga Kekaisaran. Dialah yang paling mengetahui hal ini. Dan Jayden Wicks, melalui sumber terpercaya, tahu bahwa Putra Mahkota adalah rubah licik yang menunjukkan penampilan berbeda di luar.

Sementara keduanya melakukan percakapan yang melelahkan yang bahkan tidak mereka maksudkan, mereka mulai berbicara tentang Timur Laut.

“Kudengar bukan dua komandan atau Kepala Keluarga Leonhardt yang memberikan kontribusi paling besar?”

“Betul sekali.”

Jaiden Wicks mengangguk ketika dia menjawab pertanyaan Putra Mahkota. Melihat Jayden Wicks bereaksi seperti itu, mata Putra Mahkota berkilau penuh minat.

“Kudengar teman ini tidak jauh lebih tua dariku… Bisakah aku mengambil kesempatan ini untuk bertemu dengannya?”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset