Duke’s Eldest Son Chapter 63

Putra Mahkota Mengunjungi Timur Laut (3)

Putra Mahkota tetap berada di Komando seolah-olah dia memberi tahu mereka bahwa dia akan tetap terjebak di Timur Laut sampai dia secara pribadi melihat Besi. Crimson bingung ketika Putra Mahkota, yang awalnya hanya akan melihat sekilas dan pergi, tiba-tiba memutuskan untuk tinggal di Timur Laut.

Sama seperti keturunan Keluarga Kekaisaran lainnya, Putra Mahkota juga orang yang membenci kenajisan dan memperlakukan manusia biasa sebagai hama karena silsilah mereka yang lebih rendah. Namun, Putra Mahkota masih tetap di Timur Laut. Dan dia tidak tinggal begitu saja. Dia sepenuhnya sadar bahwa dia akan diperlakukan sebagai pencuri yang ingin mencuri bakat bagus jika dia tinggal hanya untuk melihat Iron. Jadi, dia meminta maaf kepada semua orang yang dia temui saat berjalan di sekitar Command.

Para perwira Timur Laut malu melihat Putra Mahkota meminta maaf kepada mereka atas nama Keluarga Kekaisaran dan Pemerintah Pusat.

“Saya minta maaf. Saya akan melakukan yang terbaik untuk mendapatkan lebih banyak dukungan untuk Timur Laut.”

Putra Mahkota memegang tangan petugas dengan kedua tangannya dan menatap petugas yang malu lainnya. Dan bukan hanya ini, dia bahkan mengatakan kepada mereka bahwa dia akan pergi ke seluruh Timur Laut untuk meminta maaf.

“Saya tidak berpikir bahwa mereka akan dapat merasakan ketulusan saya jika saya hanya berkeliling Command dan meminta maaf seperti ini.”

“Apakah kamu benar-benar perlu melakukan itu? Hanya dengan melihat apa yang telah Anda lakukan sejauh ini, jelas terlihat bahwa para prajurit sudah sepenuhnya yakin.”

Crimson mencoba menghalangi Putra Mahkota, tetapi Putra Mahkota hanya menggelengkan kepalanya.

“Bagaimanapun, saya harus melihat seperti apa sebenarnya Timur Laut agar saya dapat meyakinkan Center untuk memberikan dukungan. Kamu tahu?”

Crimson tidak memiliki kata-kata lain untuk menghalangi Putra Mahkota. Pada akhirnya, dia terpaksa membawa Putra Mahkota berkeliling Unit Timur Laut.

Pada awalnya, mereka berpikir bahwa Putra Mahkota hanya akan secara kasar mengatakan permintaan maafnya dan pergi, tetapi dia tiba-tiba menyatakan bahwa dia akan melakukan tur dan mengunjungi semua unit di Timur Laut untuk meminta maaf dengan sungguh-sungguh. Dia bahkan memulai tur saat dia mengendarai drake keesokan harinya.

Dimulai dengan Komando, Putra Mahkota menundukkan kepalanya dan meminta maaf saat dia bepergian ke mana-mana. Dia mengunjungi akademi yang baru dibangun, pusat pelatihan dan semua unit militer. Akibatnya, tindakan Putra Mahkota di Timur Laut dijuluki sebagai ‘Jalan Permintaan Maaf’. Desas-desus ini melintasi Timur Laut ke Utara dan akhirnya menyebar ke Pusat.

Ada rumor lain yang beredar saat Putra Mahkota sibuk tinggal di Timur Laut. Dikatakan bahwa Putra Mahkota ingin bertemu secara pribadi dengan Pahlawan Pegunungan Musim Dingin.

“Apakah dia akan mengambil Pahlawan Pegunungan Musim Dingin?”

“Tidak mungkin Komandan akan membiarkannya. Dia seseorang yang pada akhirnya akan menjadi tokoh kunci di Tentara Timur Laut, kau tahu?”

“Saya tahu. Matanya untuk bakat mungkin bagus tetapi Putra Mahkota terlalu serakah. ”

“Saya berpikir berbeda. Saya percaya kita harus menumbuhkan pengaruh kita lebih jauh di Center. Akan lebih baik bagi kami untuk membangun jaringan sehingga kami akan menerima bantuan yang lebih baik di sini di Timur Laut di masa depan.”

Selain kebenaran rumor, mereka berpartisipasi dalam perdebatan sengit tentang apakah hasil yang lebih baik akan terjadi jika Iron dibawa pergi. Kedua pendapat mereka yang berbeda bentrok dalam perdebatan sengit.

Satu sisi mengatakan bahwa harus ada kekuatan yang kuat di Pusat dari Timur Laut sehingga mereka bisa mendapatkan dukungan yang lebih baik sementara sisi lain bersikeras bahwa tokoh kunci masa depan tidak boleh diambil.

Di tengah-tengah ini, Putra Mahkota mengirim surat kepada Iron, yang sedang melakukan operasi.

“Bajingan ini menjual narkoba .”

Kata-kata yang dilihat Iron ketika dia membaca surat Putra Mahkota berbunyi seperti ini…

[ Senang bertemu denganmu,

Saya Alexar sol de Granciel. Meskipun saya tidak cukup baik, saya adalah Putra Mahkota.

Ahem, ahem… Alasan kenapa aku mengirimimu surat ini adalah karena aku ingin bertemu denganmu sekali saja. Saya ingin tahu tentang pahlawan yang telah mencegah dan menghentikan retakan dimensi. Tapi nyatanya, itu karena aku ingin lebih dekat denganmu. Ha ha!

Aku belum pernah melihat pahlawan yang seumuran denganku. Jadi tolong jangan tolak permintaanku.

Putra Mahkota yang ingin menjadi temanmu]

Surat Putra Mahkota meneriakkan kelembutan dan keramahan. Sepertinya dia ingin mengambil rute persahabatan untuk mencoba dan lebih dekat dengannya. Namun, Iron hanya mendengus padanya.

Iron adalah seseorang yang telah sepenuhnya mengalami seperti apa Keluarga Kekaisaran di kehidupan sebelumnya. Jadi, dia sepenuhnya menyadari karakter Putra Mahkota dan bagaimana dia berurusan dengan bawahannya.

Dia bermuka dua sampai-sampai Iron percaya bahwa dia bisa menjadi bintang top jika dia adalah seorang aktor di dunianya. Dia juga memiliki keyakinan yang kuat pada silsilah dan garis keturunan. Bajingan sampah yang serakah sampai ekstrem.

Ini adalah evaluasi Iron dari Putra Mahkota berdasarkan pengalamannya dari kehidupan masa lalunya.

Di mata Iron, kecerdasan dan aktingnya adalah yang terbaik. Kecerdasan, mata yang tajam, dan bakat aktingnya adalah alasan terbesar mengapa dia ditunjuk sebagai Putra Mahkota di antara keempat pangeran meskipun tidak berlari dengan lebih banyak usaha. Selain itu, dia percaya bahwa dia seharusnya hanya melakukan politik karena dia adalah garis keturunan langsung Keluarga Kekaisaran. Masalahnya adalah dia hanya terus melompat-lompat mencoba membedakan apakah dia harus bertarung atau bergabung dengan musuh. Dia adalah tipe orang yang mendapatkan beberapa keterampilan melalui studinya tetapi gagal mencapai apa pun karena visinya yang sempit.

Ini adalah Putra Mahkota.

Meskipun adik-adiknya berusaha sangat keras untuk mengusirnya dari posisinya, dia masih duduk dengan kokoh di kursi Putra Mahkota dan melahap Empire berkali-kali. Bahkan jika dia diseret ke bawah, dia masih akan kembali untuk duduk dengan kokoh di kursi itu. Pada akhirnya, dialah yang membuat jalan pintas untuk kekalahan Empire.

“Kamu cukup cepat dalam menyerap.”

Iron dapat melihat bahwa Putra Mahkota secara naluriah merasa bahwa menanamkan dirinya jauh di Timur Laut baik untuknya dalam situasi saat ini.

Jika dia beruntung, dia akan menerima dukungan dari Timur Laut. Jika tidak, opini publik tentang Putra Mahkota masih akan meningkat karena dia mengorbankan dirinya sendiri dan pergi ke Timur Laut.

“Apakah aku beruntung hanya Putra Mahkota yang datang?”

Besi melihat ke Hutan Hitam yang jauh.

Jika seseorang selain Putra Mahkota datang, dia akan terpaksa mengabaikan misinya agar dia bisa mengurus mereka. Terutama Pangeran Keempat, dia sangat merepotkan.

Gol yang ditargetkannya tepat di tikungan. Dalam situasi seperti itu, dia tidak punya banyak waktu untuk memperhatikan Keluarga Kekaisaran. Jadi dia berpikir bahwa dia sedikit beruntung karena Putra Mahkota yang datang ke tempat ini.

“Apa itu?”

Iron menunjukkan kepada Lintel surat itu sebagai jawaban atas pertanyaannya.

“Yang Mulia Putra Mahkota ingin bertemu denganku.”

“Bukankah kamu harus pergi?”

“Aku sedang dalam misi, bagaimana aku bisa pergi dan mengasuhnya?”

“Tidak, tapi Yang Mulia Putra Mahkota ingin bertemu denganmu…”

“Misi datang lebih dulu.”

Iron menjawab Lintel sebelum mengirim balasan.

Dia mengatakan bahwa sulit untuk bertemu dengan Yang Mulia karena dia berada di tengah misi penting. Kemudian, dia memanggil seorang ksatria drake dan memintanya untuk mengirimkannya sebagai ganti dia.

“Wow… Apa livermu bengkak?”

“Apakah kamu memberitahuku bahwa dia akan membunuhku hanya karena menolaknya?”

Iron mengangkat bahu saat dia menjawab Lintel. Kemudian, mereka fokus pada misi mereka lagi.

Setelah retakan dimensional di Pegunungan Musim Dingin disegel, dia dipromosikan menjadi mayor. Karena itu, dia tidak bisa lagi menjadi pemimpin pos atau bahkan komandan kompi tim pencari. Jadi, dia kembali ke Ghost.

Mereka sekarang menjalani misi yang diberikan langsung oleh Komando dan saat ini sedang menyisir seluruh Timur Laut. Hantu memiliki dua prioritas utama. Yang pertama adalah menemukan dark elf dan yang kedua menghentikan retakan dimensi lainnya.

Setelah berguling-guling seperti anjing gila selama dua bulan berturut-turut, mereka akhirnya dapat menemukan beberapa petunjuk. Berkat ini, dia dengan cepat melupakan surat Putra Mahkota saat dia fokus pada misi. Setelah satu bulan lagi, mereka akhirnya dapat menentukan area yang berisiko mengalami retakan dimensi berdasarkan petunjuk yang mereka temukan.

Dan sekarang, para Hantu telah berkumpul di salah satu area itu.

“ Hoo… Ini wilayah Owl…”

Meskipun ini adalah wilayah lama, rumor tentang Black Forest masih beredar berkali-kali. Selama masa kejayaannya, Owl adalah eksistensi yang begitu kuat sehingga bahkan makhluk tingkat master harus melarikan diri dan menghindari wilayahnya di sini di Black Forest. Setelah Hutan Hitam dibuka, wilayah monster Timur Laut telah benar-benar berubah. Pada saat yang sama, monster dari Pegunungan Frost juga mulai menjadi masalah. Semua ini terjadi setelah Owl meninggalkan wilayahnya di Black Forest.

Ini juga alasan mengapa mereka harus mengambil alih Black Forest dan mencegah apa yang ingin dilakukan para dark elf di Timur Laut.

Mungkin ini akan terbukti menjadi operasi yang lebih menakutkan daripada yang mereka lakukan di Pegunungan Musim Dingin. Bagaimanapun, para dark elf telah memblokir rencana mereka di tengah saat itu, tetapi tidak ada yang datang untuk menghentikan mereka kali ini.

“Lagi? Ha! Bajingan ini…”

Iron sangat kesal ketika dia menerima surat lagi dari Putra Mahkota. Dia seharusnya sudah pergi setelah menghancurkan semua harapannya tetapi dia tidak tahu mengapa dia masih begitu terpaku untuk mengirim surat lagi.

“Dia tipe orang yang lelah.”

Lintel menatap Iron dengan meminta maaf. Dia masih mendekat tetapi sepertinya dia sudah tahu alasan mengapa dia bereaksi seperti itu.

“Dia lelah … karena Keluarga Kekaisaran.”

Billie Brandt juga tampak lelah. Dia tampak seperti dia juga mengalami seperti apa Keluarga Kekaisaran.

Mereka telah bersatu kembali setelah insiden dengan retakan dimensional. Dan karena mereka telah hidup bersama selama beberapa bulan terakhir, mereka semua menjadi lebih dekat. Bahkan hubungannya dengan Billie Brandt, yang terkenal sebagai orang yang paling sulit untuk didekati, telah berkembang hingga mereka dapat melakukan percakapan.

“Ini sedikit berbeda kali ini.”

[Yang Mulia Putra Mahkota datang ke Unit 3 Rangers untuk bertemu denganmu, jadi temui dia untuk sementara. ]

Lintel tidak bisa menahan diri untuk tidak menggaruk dagunya ketika dia melihat komandan memberi perintah secara pribadi.

“Kamu sekarang dipaksa untuk bertemu dengannya.”

“ Hoho… ”

Semua Hantu tersenyum pahit ketika mereka melihat Iron menghela nafas.

“Mungkin butuh waktu lama.”

Para Hantu yang berkumpul di dekatnya memandang Iron dengan aneh ketika mereka mendengar kata-katanya. Bahkan para Ranger memandang Iron dengan aneh.

“Ada desas-desus bahwa Yang Mulia Putra Mahkota terobsesi.”

“Terobsesi? Tidak bisakah kamu menolaknya saja? Apa lagi yang bisa dia lakukan jika kamu menolaknya?”

Iron menghela nafas pelan ketika mendengar Lintel berbicara seolah-olah ini tidak ada hubungannya dengan itu.

Lintel bisa mengatakan ini karena dia tidak tahu sejauh mana obsesi Putra Mahkota. Tetapi Iron tahu bahwa dia tidak akan bisa mengatakan ini lagi jika dia tahu bahwa obsesinya melampaui level normal.

“Saya mendengar bahwa obsesi dan keserakahan Putra Mahkota berada di luar imajinasi seseorang.”

“Di mana kamu mendengar hal-hal seperti itu?”

Lintel memandang Iron dengan tidak percaya. Dia bertanya-tanya di mana orang ini, yang selalu bersama mereka, mengumpulkan rumor. Namun, anehnya, rumor yang dia dengar biasanya benar.

“Pokoknya, saya pikir saya akan kelelahan.”

“Apa strateginya tanpamu?”

“Aku akan pergi dan kembali dengan cepat.”

Lintel menghela nafas dan menganggukkan kepalanya ketika dia mendengar kata-kata Iron.

“Jangan khawatir tentang kami. Fokus saja untuk bertemu dengan Yang Mulia Putra Mahkota dan kembali dengan selamat. ”

“Ya.”

Banyak kegiatan yang telah mereka lalui bersama. Jadi, setelah Carl Gustav menjatuhkan kata ‘aman’ bersama dengan Putra Mahkota, semua Hantu berbalik dan kembali ke posisi mereka. Bahkan Jim Rogers, yang memimpin para ranger, juga memerintahkan anak buahnya untuk fokus.

Iron mengucapkan selamat tinggal kepada mereka sebelum bergerak melintasi hutan sendirian.

Setelah berguling-guling dan bekerja seperti anjing di bawah pengawasan Kepala Keluarga Singa, Iron mampu membangun kembali jalannya. Dan saat ini, dia mengalami pertumbuhan eksplosif dalam kekuatannya. Pada keadaan ini, dia merasa seperti Tahap 5 tidak jauh dari genggamannya.

“ Fweeeeet! ”

Mendengar bunyi peluit Besi, seekor drake perlahan turun di zona aman. Karena ksatria drake siap dalam keadaan darurat atau permintaan dukungan, ia dengan cepat turun ke tanah hanya dalam satu panggilan.

Drake itu terbang begitu Iron naik. Begitu saja, Iron dengan cepat menuju ke Unit ke-3, tempat Putra Mahkota saat ini tinggal.

Unit 3 Ranger terletak di akademi tahun ke-3 akademi sebelumnya. Ketika dia tiba di sana, dia melihat Putra Mahkota menunggunya di kamp militer.

“Saya telah melihat Yang Mulia.”

Putra Mahkota tersenyum lebar ketika dia melihat Iron turun dari drake saat dia mendekatinya.

“ Ooh! Apakah kamu Pahlawan Pegunungan Musim Dingin?”

Putra Mahkota segera meraih tangan Iron.

“Aku tidak percaya kamu semuda ini … Komandan benar-benar menemukan seseorang yang dapat diandalkan.”

Mata Putra Mahkota bersinar seolah-olah dia cemburu pada komandan. Kemudian, Putra Mahkota melangkah mundur dan menundukkan kepalanya ke arah Besi.

“Yang mulia?”

Alis Iron berkedut ketika dia melihatnya menundukkan kepalanya padanya.

“Saya minta maaf. Ini salahku bahwa pria muda sepertimu bekerja di tempat berbahaya seperti ini.”

“Sama sekali tidak.”

“Saya mendengar bahwa Anda mengalami kesulitan di Pegunungan Musim Dingin karena kurangnya dukungan yang tepat di Timur Laut.”

“Rekan-rekan saya yang lain mengalami waktu yang lebih sulit daripada saya.”

Ekspresi Putra Mahkota mengeras untuk beberapa saat ketika dia mendengar jawaban Iron yang tajam dan blak-blakan. Namun, dia segera melepaskan ekspresi kaku ini.

“Jika perbuatanmu telah dilaporkan dengan benar ke Center, kamu mungkin akan menerima gelar kebangsawanan… Ini salahku bahwa kamu berhenti pada promosi dua langkah.”

“Saya yakin saya telah menerima terlalu banyak hadiah untuk layanan saya.”

“Sama sekali tidak. Tidak… Anda layak mendapatkan gelar. Komandan.”

“Ya, Yang Mulia?”

“Apakah tidak apa-apa bagi saya untuk meminjam Mayor?”

Ekspresi Crimson mengeras ketika dia mendengar kata-kata Putra Mahkota.

“Meminjam…”

“Aku ingin Mayor Iron menerima apa yang dia butuhkan sebelum mengirimnya kembali ke sini.”

Saat Putra Mahkota mengatakan ini, dia berbalik untuk melihat Besi dengan mata bersinar.

“Aku ingin memberimu gelar Count, tetapi dengan posisiku, memberimu gelar Baron adalah batasku. Tapi aku akan memberimu tanah milikmu sendiri meskipun itu kecil. Saya juga akan mencoba dan memberi Anda peringkat yang lebih tinggi. Jadi mari kita pergi dan melihat Yang Mulia bersama. ”

Putra Mahkota berbicara dengan ramah saat dia mencoba merayu Iron dengan gelar bangsawan. Dia sepertinya mencoba melakukan ini untuk Iron tetapi dia hanya mencoba memperkuat posisinya dengan menggunakan Iron, yang telah mendapatkan gelar pahlawan. Itu adalah triknya untuk meningkatkan penilaian ibu kota tentang dirinya. Meskipun dia melakukan semuanya untuk dirinya sendiri, ekspresinya tampak seperti dia mengasihani Iron karena diperlakukan tidak adil.

Ini adalah buah manis yang pasti akan dipegang oleh Iron dengan tangannya sendiri jika dia hanya melihat Putra Mahkota untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Lagi pula, tidak ada orang yang berada dalam situasi di mana dia ditahan oleh militer akan puas hanya dengan hadiah kecil itu.

Namun, untuk Iron yang telah dipukuli sekali ke tanah oleh keluarga tercela mereka, kata-katanya seperti gonggongan anjing.

“Berhenti bicara omong kosong.”

Meskipun inilah yang benar-benar dirasakan Iron, dia hanya menundukkan kepalanya kepada Putra Mahkota.

“Terima kasih atas tawaranmu, tapi aku menolak.”

Ekspresi Putra Mahkota mengeras ketika dia mendengar penolakan Iron.

“Misi yang kami lakukan saat ini sangat penting. Meskipun saya tidak cukup layak, saya masih memainkan peran penting. Jadi pergi dengan Yang Mulia untuk sesuatu seperti itu akan sulit. ”

“Apakah itu penting?”

“Begitulah bagiku.”

Putra Mahkota menoleh untuk melihat Komandan ketika dia mendengar ini.

Crimson menghela nafas saat dia berbicara dengan tenang.

“Ini terkait dengan retakan dimensi.”

” Hah… ”

Karena retakan dimensional telah muncul dalam percakapan mereka, Putra Mahkota tidak berani lagi menyarankan agar Besi dibawa pergi.

“Sayang sekali. Tapi setelah misimu selesai, datanglah ke ibukota. Aku akan menjadikanmu bangsawan tanpa gagal. ”

“Aku akan melakukannya, Yang Mulia.”

Putra Mahkota merasa kasihan dengan jawaban Iron tetapi dia tidak punya pilihan selain mundur saat dia berbalik dengan komandan.

Senyum terbentuk di mulut Iron ketika dia melihat ekspresi Putra Mahkota yang sedikit terdistorsi sebelum dia berbalik sepenuhnya.

‘Selama aku di sini, kamu tidak akan bisa mengambil apa pun dari Timur Laut.’

Besi tertawa jauh di dalam.

Komandan Crimson sudah mengikuti usulannya. Bahkan Utara dan Leonhardts juga mengikuti rencananya.

Iron telah meminta agar Kepala Keluarga Singa membantu Timur Laut sebagai syarat untuk memenangkan taruhan. Dan dia dengan setia menjalankan sisi taruhannya. Sementara itu, Crimson sudah mulai mengimplementasikan Operasi Kemerdekaan Timur Laut yang telah dia usulkan sejak lama.

Dengan kata lain, tidak masalah bagi mereka apa yang dilakukan Putra Mahkota di sini atau apa yang dia laporkan ke ibukota. Ini juga alasan mengapa Iron bisa dengan bebas menolak tawaran Putra Mahkota.

Bahkan, akan lebih baik jika berakhir di sini. Namun sayangnya bagi mereka, Putra Mahkota memiliki keinginan yang tidak normal untuk memiliki tangkapan terbaik dan bakat khusus sehingga dia tidak berhenti dan bahkan menjadi lebih lengket.

Dia mengatakan bahwa dia ingin tahu lebih banyak tentang Iron sebelum dia meninggalkan Unit ke-3. Jadi, dia mengikutinya berkeliling dari jarak dekat. Tapi jawaban Iron kepada Putra Mahkota, yang lengket seperti gula-gula, selalu tetap tajam dan tumpul.

“Saya minta maaf, Yang Mulia.”

“Sayang sekali. Kamu cukup tangguh.”

Setiap kali Putra Mahkota bertanya tentang sesuatu, Iron akan menjawabnya seperti ini dan tidak memberinya ruang untuk berdebat. Meskipun dia tinggal di Unit ke-3 selama tiga hari, dia tidak dapat menembus dinding besi yang tidak dapat ditembus Besi dan akhirnya gagal membujuknya.

Ketika Crimson memberinya petunjuk bahwa dia tidak bisa lagi terus seperti ini, dia terpaksa bersiap untuk segera pergi ke ibukota. Tetapi bahkan jika dia sudah akan pergi, Putra Mahkota masih mempertahankan tindakannya saat dia melihat mereka dengan kekecewaan.

“Sayang sekali saya harus kembali ke ibu kota sendirian seperti ini. Sayang sekali. Aku harus meninggalkan bakat sepertimu.”

“Jika saya memiliki kesempatan, saya pasti akan mengunjungi ibu kota dan bertemu dengan Yang Mulia.”

“Lakukan itu. Jika Anda datang, saya pasti akan memberi Anda keputusan sehingga Anda bisa datang dan mengunjungi saya kapan saja. ”

Putra Mahkota meninggalkan kata-kata itu seolah-olah dia sudah menjadi Kaisar sebelum berbalik dan memanjat di atas drake.

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihatnya terbang bersama kedua komandan itu.

“Dia masih pandai bermain-main dengan lidah peraknya itu.”

Iron hanya bisa tersenyum setelah melihat Putra Mahkota bertingkah seperti itu. Putra Mahkota bertingkah seperti pria yang ramah dan murah hati, tetapi dia tahu bahwa dia tidak akan bisa mengendalikan amarahnya begitu dia hilang dari pandangan.

“ Ah! Rasanya enak!”

Mungkin karena dia telah memberikan pukulan di wajah Putra Mahkota setelah lama tidak bertemu dengannya, Iron merasa baik-baik saja sekarang. Dengan perasaan yang tertinggal di kepalanya, Iron kembali ke misinya dengan ekspresi segar di wajahnya dan senyum mengembang di mulutnya.

Karena Putra Mahkota telah dikirim kembali dengan selamat, Timur Laut sekarang akan memiliki waktu untuk berkonsentrasi di Hutan Hitam untuk sementara waktu. Daripada mereka, itu akan menjadi ibu kota yang akan jatuh ke dalam kebingungan.

Tidak seperti di kehidupan sebelumnya ketika Timur Laut telah jatuh dalam krisis selama periode waktu ini, ibu kotalah yang akan jatuh ke dalam krisis kali ini. Meskipun Putra Mahkota pergi ke Timur Laut untuk mengendalikan sentimen publik sampai batas tertentu dengan meminta maaf, diskusi dan negosiasi untuk materi pendukung yang paling penting tidak diangkat sama sekali.

Komando telah melakukan banyak pekerjaan sebelumnya. Dalam situasi di mana mereka diam-diam menemukan lebih banyak petunjuk dan risiko retakan dimensional sekali lagi ditekankan, apa yang akan terjadi jika pengurangan pasokan dukungan telah menyebar? Pada saat itu, keluhan massa tentang para bangsawan akan terus tumbuh dan keinginan mereka untuk memberontak akan mencapai titik tertinggi sepanjang waktu karena pajak mereka melonjak semakin tinggi.

Pada akhirnya, apa yang dilakukan Putra Mahkota di Timur Laut hanya untuk sementara meningkatkan evaluasinya dari massa. Dia tidak melakukan sesuatu yang substansial.

Apakah mereka akan menerima tentangan dari para bangsawan atau keluhan dari orang-orang Kekaisaran, ketidakpuasan terhadap Keluarga Kekaisaran dan Pemerintah Pusat masih akan diungkapkan dengan satu atau lain cara.

Iron yakin bahwa kekuatan besar yang dimiliki Keluarga Kekaisaran di kehidupan sebelumnya tidak akan dipertahankan dalam kehidupan ini.

“Yah… aku cukup yakin mereka sudah tahu bahwa ada sesuatu yang mencurigakan di Timur Laut. Apakah mereka berhasil menemukannya?”

Iron tertawa sendiri.

Dia bertanya-tanya bagaimana Putra Mahkota, yang hanya meminta maaf dan memeriksa daerah itu, akan diperlakukan begitu dia kembali ke ibukota.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset