Duke’s Eldest Son Chapter 77

Resmi Dibuka! (2)

Berkat refleksnya, Lintel mampu mengangkat pedangnya tepat waktu untuk menerima dua berkas cahaya. Namun, meski bisa menerima serangan itu, dia masih didorong mundur oleh kekuatan cahaya.

“ Dapur! Kekuatan destruktif apa … ”

Tangan Lintel gemetar dan gemetar. Iron mengambil kesempatan untuk mendekatinya dan menyerang pedangnya.

Dentang!

Meskipun tangan Lintel masih gemetar, dia masih bisa menahan serangan Iron berkat pedangnya yang sangat cepat. Namun, kekuatan pedang Iron jauh lebih kuat dari apa yang dia pikirkan sehingga dia didorong mundur meski bisa menangkisnya dengan baik.

Lintel terpaksa membuang sikapnya yang santai dan percaya diri. Dia dengan cepat menarik mananya dengan sungguh-sungguh saat dia mengayunkan pedangnya ke arah Besi. Pedangnya bergerak dengan kecepatan yang luar biasa seolah-olah dia ingin menunjukkan kepadanya esensi sejati dari pedangnya.

“Kamu masih bisa menangkis ini?”

Mata Lintel melebar karena terkejut ketika Iron berhasil menangkis serangannya. Pertahanan Iron bahkan tetap kokoh dan kokoh.

Dia tahu bahwa pedangnya sangat cepat. Bahkan Carl Gustav mengalami kesulitan memblokir pedangnya jika dia memberikan semuanya. Jadi, Carl selalu membatasi radius tindakan Lintel dengan gelombang kejutnya untuk menghentikannya mengekspresikan pedangnya secara maksimal.

Namun, Iron dapat dengan mudah memblokir pedangnya tanpa mengambil tindakan pencegahan apa pun.

“Kamu punya sesuatu saat disegel?”

Dia berpikir bahwa keterampilan ilmu pedang Iron akan tetap sama karena dia mandek selama dua tahun itu, tetapi tampaknya itu tidak terjadi sama sekali. Dia ingin masuk lebih dalam ke pikirannya tetapi situasi saat ini tidak memberinya kelonggaran untuk melakukannya.

Sinar cahaya sekali lagi melintas dari mata Iron. Tapi kali ini, itu tidak keluar dalam garis lurus. Sinar cahaya mengikuti setiap gerakannya. Dia hanya memutar kepalanya ke arah Lintel tapi dari sudut pandang Lintel, tatapannya adalah sesuatu yang bisa membunuh. Dia harus menghindarinya jika dia tidak ingin mati.

Dentang! Dentang! Dentang!

Seolah membuktikan bahwa jjambapnya tidak diperoleh dengan sia-sia, Lintel menghindari sinar cahaya saat dia melepaskan satu demi satu serangan ke arah Besi. Dia mencoba memaksa Iron untuk membuat celah dengan menyerangnya dengan sungguh-sungguh. Tapi pertahanan Iron bukanlah lelucon.

Anehnya, perdebatan antara Lintel dan pedangnya yang sangat cepat dan Besi dengan matanya yang bersinar membutuhkan waktu lebih lama dari yang mereka duga.

“ Heok… heok… Ada apa denganmu?”

Lintel memandang Iron dengan kelelahan. Iron hanya tersenyum padanya saat dia menunjukkan lampu hijau yang menyinari tubuhnya. Lintel tampak terkejut hanya dengan melihat Iron memulihkan kekuatannya seperti zombie yang kembali ke permukaan.

“Itu adalah kemampuan Baepsae.”

“Apakah kamu dipenuhi dengan mana?”

Iron tersenyum ketika Lintel bertanya tidak percaya.

“Kekuatan surgawi dan mana berbeda.”

Lintel ambruk di lantai karena kelelahan saat mendengar kata-kata Iron.

Dengan kata lain, mana adalah mana dan kekuatan sucinya adalah kekuatan sucinya.

“ Fiuh… Jika kamu bertarung seperti ini, maka kamu akhirnya akan menang.”

Lintel memandang Iron saat dia berbicara.

Dia bisa melihat bahwa keterampilan ilmu pedang Iron masih sedikit tertinggal jika dibandingkan dengannya. Dia juga tahu bahwa dia bisa memblokir pancaran cahaya itu, kemampuan divine beast miliknya. Tapi itu hanya jika mereka tidak digabungkan bersama. Begitu mereka digunakan bersama dalam perkelahian, semuanya menjadi rumit. Bukannya dia tidak bisa menang, hanya saja dia tidak bisa langsung menang. Karena itu, pertarungan mereka berlarut-larut hingga menjadi pertarungan stamina. Dan sementara dia terus merasa lelah, Iron tetap energik seperti biasanya. Ini adalah faktor yang menentukan hasil pertarungan mereka.

“Kecuali kapten, semua orang akan kesulitan mengalahkanmu.”

“Itu karena kamu lemah.”

Billie Brandt muncul di belakang mereka dengan seringai menghiasi bibirnya. Jelas bahwa dia mengejek Lintel karena kalah. Billie Brandt jarang tersenyum, tapi setiap kali dia tersenyum, biasanya Lintel kalah. Jadi, Iron, yang menonton di samping, tutup mulut dan wajahnya lurus.

“Kamu sudah kalah dari anak bungsu kami? Itu menyedihkan.”

“ Ha! Apakah Anda pikir Anda akan menang?”

“Itu sudah pasti.”

Billie Brandt dengan percaya diri mengatakannya sambil menunggu Iron pulih sepenuhnya.

Menerima tatapannya yang bersemangat dan memberatkan, Iron tidak punya pilihan selain setuju. Dia segera menyerah dan setuju untuk berdebat dengannya saat dia dengan cepat memulihkan mana dan kekuatan sucinya.

Mendengar berita acara ini, banyak orang mulai berkumpul dan mengerumuni mereka. Hantu dan bahkan Rangers, yang mendekati mereka, datang untuk menonton. Bahkan Carl Gustav muncul dan secara pribadi setuju untuk menjadi wasit pertandingan mereka.

Carl Gustav menoleh untuk menatap tajam ke arah Billie Brandt dan Iron sebelum mengangkat tangannya.

“Awal.”

Billie Brandt bergerak begitu tangan Carl turun.

Mana miliknya, yang dikompresi hingga batasnya, terbang menuju Iron dalam tampilan serangan yang besar.

Billie memanfaatkan kelemahan Iron sepenuhnya. Dia tahu bahwa dia tidak bisa mengubah mananya menjadi mana baja secepat yang dia inginkan, jadi dia menggunakan kesempatan itu untuk mendapatkan kemenangan.

“ Boo! Kau pengecut!”

“Aku tidak percaya orang seperti itu berada di peringkat ke-2!”

“Kamu bermain kotor!”

Meskipun hujan kutukan, Billie Brandt terus bergerak dan mengirimkan serangannya.

Dia masih belum mencapai Tahap ke-6 jadi dia masih belum bisa menyerang dengan kecepatan tinggi dan mengurangi proses konversi dan kompresi mana ke atributnya sendiri sampai sekarang. Namun, dia masih bisa dengan mudah memanfaatkan kelemahan Iron dengan serangannya yang gesit. Dia bahkan tidak memberi Iron waktu untuk bernafas sambil terus melancarkan serangannya satu demi satu.

Meski mampu menghindari serangan Billie Brandt, Iron masih belum mendapatkan cukup waktu untuk melancarkan serangannya sendiri. Yang lebih buruk adalah kenyataan bahwa serangan Billie Brandt bisa terbang ke arahnya kapan saja. Semua orang dapat dengan jelas melihat bahwa Billie Brand akan menang mudah kali ini.

Namun, serangan tak terduga tiba-tiba terbang.

Shiiiiing!

“ Dapur! ”

“Ya! Itu dia!”

Lintel tertawa senang ketika melihat Billie Brandt terkena pancaran sinar yang membuatnya menderita dari spar mereka tadi. Dia merasa senang karena Billie juga dipukuli dengan cara yang sama seperti dia dipukuli sebelumnya.

Dan bersamaan dengan teriakan Lintel, para Hantu yang biasa dihajar Billie Brandt juga ikut berteriak keras.

“Kalahkan dia dengan baik!”

“ Keuhahaha! Lihat dia berguling-guling!”

“ Keke! Rasanya menyenangkan untuk mengejeknya sekali saja. ”

Billie Brandt bingung dengan serangan tiba-tiba yang tidak terduga. Yang bisa dia lakukan hanyalah berguling-guling di tanah untuk menghindari serangan beruntun dari sinar cahaya yang datang dari mata Iron. Dan para Hantu yang melihat ini tertawa sepenuh hati.

Sebelum mereka menyadarinya, Billie Brandt sudah tertutup tanah. Billie berdiri sambil menggertakkan giginya dengan kesal.

Sementara itu, Iron terbang masuk dan langsung menyerangnya dengan pedang baja mana. Sama seperti yang dilakukan Billie Brandt sebelumnya, Iron juga mendorong maju sekuat yang dia bisa. Dia tidak ingin melewatkan celah ini dan kehilangan kesempatan untuk menang.

Dentang! Dentang! Dentang!

Billie Brandt menangkis serangan Iron. Dia tahu bahwa Iron mencoba memanfaatkan kebingungan sesaatnya untuk menutup celah dan melawannya dari jarak dekat. Jadi, dia dengan cepat melompat mundur dan memperlebar jarak di antara mereka.

Tapi, tanpa henti, seberkas cahaya terbang dari mata Iron. Iron juga melengkapi serangan ini dengan pedangnya saat dia menyerang lagi dan lagi untuk menekan Billie Brandt.

Pada akhirnya, Billie Brandt yang lelah selama pertarungan mereka.

“Anda…”

Mata Billie Brandt melebar ketika dia melihat bahwa Iron masih baik-baik saja dan energik meskipun terus-menerus melawannya.

“ Fufufufu~ Kamu terlihat seperti makan kotoran setelah menderita?”

Lintel menggoda Billie Brandt, tetapi Hantu lainnya tidak bisa tertawa sama sekali. Ini karena mereka menyadari bahwa mereka juga bisa dipukuli seperti itu setelah menonton pertarungan antara Iron dan Billie Brandt.

Terlepas dari pengalaman Iron, yang lain tahu bahwa mereka tidak akan bisa mengalahkan seseorang yang bisa dengan mudah memperkuat dan memulihkan mana dan vitalitas mereka. Setelah pertarungan berlarut-larut, merekalah yang akan kalah. Bahkan ada sinar cahaya mematikan yang terbang keluar sesekali.

“ Ha… ”

Billie Brandt memandang Iron dengan kelelahan.

Jika mereka bertarung dengan nyawa mereka di telepon, dia mungkin memiliki peluang untuk menang terutama dengan pengalamannya. Bagaimanapun, variabel selalu terjadi selama pertempuran putus asa itu. Namun, dia tahu bahwa menang melawannya selama spar hampir tidak mungkin. Selain itu, seiring berjalannya waktu, dia akan terbiasa dengan Tahap 5 dan akan membuatnya semakin sulit untuk menang melawannya.

“Apakah kamu sudah menyusul?”

Billie Brandt memiliki ekspresi pahit di wajahnya saat dia bertanya pada Iron.

Dia berpikir bahwa dia masih memiliki cukup waktu tersisa meskipun Iron sudah mencapai Tahap ke-5. Mereka tidak dalam kondisi yang sama jadi dia berpikir bahwa dia masih membutuhkan banyak waktu untuk mencapai level mereka tetapi sepertinya itu tidak terjadi sama sekali. Besi itu kuat bahkan tanpa divine beast miliknya.

Billie Brandt akhirnya mengakui kekalahannya saat dia meminta jabat tangan pada Iron. Setelah berjabat tangan dengan Billie, Iron merasa malu setelah mendengar sorakan dan ucapan selamat dari rekan-rekannya.

“Ngomong-ngomong, apa yang terjadi dengan divine beastmu?”

Carl Gustav bertanya pada Iron dengan rasa ingin tahu.

“Karena segel itu… mereka masih tertidur.”

“Itu… Tapi bisakah kamu benar-benar menggunakan kekuatan sebanyak itu meskipun mereka sedang tidur?”

“aku pikir ini mungkin karena aku semakin dekat dengan binatang suci.”

Carl Gustav mengangguk pada Iron meskipun dia terlihat sedikit menyesal. Dia berpikir bahwa dia tidak akan bisa bersenang-senang jika binatang suci tidak ada di sini jika mereka bertarung. Tentu saja, dia tahu bahwa tidak mungkin baginya untuk bertarung melawan Two Moons, apalagi phoenix, tetapi semakin kuat lawannya, semakin banyak keinginannya untuk tantangan dirangsang.

Tidak diketahui apakah Hantu lain memiliki niat yang sama dengan Carl Gustav tetapi mereka semua tampak kecewa juga.

“Apakah kamu tahu kapan mereka akan bangun?”

“aku belum tahu. Dalam kasus phoenix, butuh waktu lama untuk membersihkan retakan dimensi sehingga butuh waktu lama untuk bangun. Dan untuk Two Moons, bertarung melawan penyihir dan disegel denganku menghabiskan kekuatannya secara berlebihan jadi kupikir masih butuh waktu lama sebelum dia bangun…”

“Sayang sekali.”

Carl Gustav meletakkan tangannya di bahu Iron seolah dia benar-benar kecewa.

“Jadi, aku harus membatalkan penyesalan ini dan meringankannya bersamamu.”

” …Ya?”

Carl Gustav tersenyum pada Iron ketika dia melihatnya menatapnya dengan tatapan kosong. Sepertinya bocah itu tidak menyadari niatnya.

“Kamu bertarung dengan cukup baik sebelumnya. Tapi… aku tidak berpikir keterampilan pedang Anda cukup baik… Jadi, mulai hari ini dan seterusnya, aku secara pribadi akan mengawasi Anda dan melatih keterampilan pedang Anda.”

“ Hah… kau tidak perlu melakukan itu…”

“aku merasa bertanggung jawab sebagai kepala Hantu. Jadi, segera setelah Anda memulihkan mana Anda, Anda akan melawan saya.

Ekspresi Iron mengeras ketika dia mendengar kata-kata Carl Gustav.

aku nyaris tidak menang melawan Tahap 5 yang dijanjikan penuh, tetapi Anda ingin aku menghadapi Carl Gustav sendiri?!

Ini seperti menyuruhnya pergi dan mati sendiri.

Dan seperti yang dia harapkan, Iron dipukuli seperti orang gila selama spar dengan Carl Gustav.

Ada celah besar antara Tahap 6 dan Tahap 5 yang tidak akan pernah bisa diatasi oleh kekuatan apa pun.

Tidak seperti mereka di Tahap 5 yang masih membutuhkan waktu sebelum mereka dapat sepenuhnya menggunakan kemampuan mereka, Tahap 6 akan memiliki gelombang kejut di setiap ayunan pedang mereka. Ini bukan sesuatu yang bisa dia atasi dengan mudah. Selain itu, dia tidak memiliki cukup waktu untuk memulihkan stamina dan mana menggunakan divine power miliknya karena serangan yang parah.

Carl Gustav tersenyum saat dia mengalahkan Iron di sana-sini untuk pertama kalinya. Dia tidak bisa menahan senyum bangga saat bocah itu bertahan dengan mana bajanya dan terus-menerus berdiri menggunakan kemampuan pemulihan mana dan staminanya.

Karena itu, orang-orang yang menonton di sekitarnya bersorak untuk Iron. Mereka berteriak keras seolah-olah mereka sedang bersenang-senang menonton pemukulan sepihak ini. Mereka terus berteriak, berharap dia bisa bertahan lebih lama di sana supaya dia bisa dipukuli lebih lama juga.

“Besi! Apakah Anda hanya di level ini? ”

“Hai! Ini baru 30 menit.”

“Kamu harus menahannya sedikit lagi! Bukankah seharusnya kamu setidaknya membiarkan kapten memakan satu serangan dari pedang manamu?”

Dengan dukungan para Hantu, pemukulan seperti neraka dengan kedok spar berakhir setelah tubuhnya diregangkan hingga batasnya. Mereka hanya berhenti satu jam setelahnya karena tubuh Iron sudah habis dan kelelahan.

“ Hoo… Sudah lama aku tidak melakukan pemanasan dengan baik.”

Carl Gustav memandang Iron dengan puas.

“Mulai sekarang, aku akan bertanggung jawab untukmu dan membimbingmu dengan baik.”

Iron tidak tahu apakah dia puas bahwa dia bekerja dengan tangannya setelah waktu yang lama tetapi dia hanya menghilang setelah memberi Iron tatapan penuh keinginan untuk membimbingnya.

Para Hantu berkumpul untuk menghibur Iron setelah mendengar bahwa dia dijadwalkan menjalani pertarungan neraka dengan Carl Gustav setiap hari. Tentu saja, Iron hanya memelototi para Hantu. Lagi pula, mereka tersenyum dan tertawa saat dia dipukuli seperti anjing.

Keesokan harinya, selama hari pertama spar mereka. Carl Gustav meluangkan waktunya untuk melatih dan melatih Iron. Iron mengira itu hanya kata-kata kosong tetapi dia benar-benar meluangkan waktu untuk membimbingnya dengan baik.

Latihan rutin Carl sederhana. Dia mendorongnya dengan keras untuk membuat Iron fokus dalam-dalam dan mengubah mananya lebih cepat menjadi mana bajanya. Hanya saja Carl terus mengatakan bahwa itu adalah bimbingan tetapi Iron sebenarnya baru saja dipukuli seperti semacam karung tinju.

Namun, itu bukan tanpa manfaat. Semakin dia dipukuli, semakin cepat konversi mana-nya berkembang. Dan tubuhnya mulai bereaksi secara alami. Mana-nya tidak cocok sebelumnya, tetapi dia sekarang bisa secara naluriah mengubahnya. Efisiensi dan manajemen mana-nya juga berkembang dan dipercepat.

Agar dia dapat mengatasi dan menahan gelombang kejut gila Carl Gustav, tubuhnya dengan sendirinya menyesuaikan dan beradaptasi dari mana, ke tubuh fisiknya hingga keterampilan ilmu pedangnya. Semuanya mulai berkembang satu per satu. Dan semakin Iron terbiasa dengan perasaan ini, semakin cepat kekuatannya meningkat. Namun, masih sulit baginya untuk menahan rasa sakit karena dipukuli setiap hari.

Suatu hari, dia tidak tahan dan bertanya kepada Carl Gustav kapan penderitaannya akan berakhir. Carl mengatakan bahwa mereka hanya akan berpisah begitu dia naik ke level rata-rata. Iron merasa putus asa ketika mendengar kata-kata itu. Dia merasa seperti dia akan berada dalam masalah setidaknya selama beberapa bulan.

Mungkin Tuhan merasa kasihan pada Besi?

Sebuah insiden tiba-tiba terjadi yang menghentikan bimbingan gila Carl Gustav.

“Apa masalahnya?”

Lintel bertanya kepada Carl setelah dia dan Hantu lainnya dipanggil dari pelatihan mereka sendiri. Mendengar pertanyaan Lintel, Carl berbicara dengan tatapan serius.

“Retakan dimensional telah terbuka… di tengah.”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset