Duke’s Eldest Son Chapter 82

Pertarungan Kekuatan! (2)

Allan menaikkan mana dengan tajam setelah mendengar kata-kata provokatif Iron.

Dia segera mulai melemparkan sihir anginnya untuk membuat Besi jatuh dan berlutut di tanah.

“Berhenti membualku.”

Iron angkat bicara saat dia dengan acuh mengangkat mana miliknya dan menusuk sihir lemah Allan dengan mana miliknya sendiri.

Mata Allan melebar saat melihat itu.

“Jika kamu bajingan akan datang padaku, maka berhentilah bercanda. Datanglah padaku dengan benar. ”

Iron menaikkan mana lebih banyak saat dia berkata begitu.

“Di Timur Laut, anak-anak bahkan tidak akan melakukan hal seperti ini.”

Yang bisa dilakukan Iron hanyalah tertawa mengejek Allan. Lagipula, dia melakukan sesuatu yang bahkan tidak akan dilakukan oleh bayi di Akademi Timur Laut. Iron dapat mengetahui secara sekilas bahwa egonya telah meningkat setelah menerima gelar ace di wilayahnya.

“Jika Anda tidak datang kepada saya, maka aku akan datang kepada Anda.”

Iron menebas pedang mana saat dia berlari ke depan. Dia bahkan tidak harus habis-habisan melawan lawan-lawannya. Dia tahu bahwa mengirim serangan cepat dari pedang mana yang terkompresi sudah lebih dari cukup untuk menciptakan lingkungan yang tidak dapat ditanggapi oleh penyihir mana pun.

Tapi Allan membuktikan bahwa dia tidak dipuji sebagai jagoan Selatan tanpa alasan sama sekali. Dia mampu menarik sihir anginnya untuk menanggapi serangan Iron. Namun, mungkin karena kesombongannya yang tidak berguna, dia mencoba mengakhiri pertarungan tanpa menggunakan rohnya.

“Bukankah aku sudah memberitahumu para bajingan untuk tidak bercanda?”

Membanting!

“ Keok! ”

Kekuatan bertarung Allan memanfaatkan sihir anginnya untuk menjaga lawannya tetap terkendali. Kemudian, dia akan membidik pukulan besar dan segera mundur setelahnya. Namun, jika dia bertarung seperti itu, dia akhirnya akan dikalahkan melawan Iron yang telah melalui medan perang yang tak terhitung jumlahnya di kehidupan masa lalunya dan kehidupan ini. Pertarungan nyata dan berdarah yang tak terhitung jumlahnya itu telah memperkuat taktik bertarung Iron sehingga pola sederhananya adalah tiket sekali jalan menuju kekalahannya sendiri.

Membanting! Membanting!

Iron dengan ringan mengayunkan pedangnya.

Alan yang tidak bisa berbuat apa-apa dari rasa sakitnya, segera memanggil roh anginnya.

“Menggunakan semangatmu sekarang?”

Alan dengan cepat mendorong Iron ke belakang dan bersiap untuk menggunakan sihirnya.

Ketika Besi mencoba untuk bergerak dan mengganggu castingnya, roh itu bergerak dan memblokir Besi. Namun, Iron tidak bingung. Dia hanya mengangguk ringan ketika dia melihat hubungan antara penyihir dan roh.

“Aku akan mengakui yang ini kali ini.”

Sebagai ace, dia masih tahu cara menyerang dengan metode yang berbeda.

Allan berencana untuk menghubungkan serangan cepat rohnya dan serangan magis bersama untuk memamerkan kehebatan bertarungnya. Namun, itu adalah pola serangan yang bisa dengan mudah dilihat. Bagi yang lain, bahkan jika mereka dapat dengan mudah melihat melalui rencananya, kekuatan destruktif dari serangan Allan masih bisa meledakkan mereka. Satu-satunya masalah kali ini adalah lawannya. Bahkan jika Allan telah melemparkan bom udara dengan kekuatan penghancur yang besar, kekuatan serangannya masih belum pada tingkat yang bisa menembus baja Besi.

Poof! Poof! Poof!

“Itu terlalu buruk. Jika Anda menggunakan sihir api, ada kemungkinan itu akan berhasil. ”

Setelah mengatakan itu, Iron memotong sihirnya dan mendorong ke depan. Dia tampak seperti orang gila saat dia menerobos sihirnya satu demi satu.

Apa keuntungan dari sihir angin? Itu serba bisa. Itu adalah yang kedua setelah sihir ringan dengan kegunaan dan pemanfaatannya. Bagaimana dengan kekuatan penghancurnya? Ketika sihir angin digabungkan dengan sihir lain, itu bisa menyebabkan efek ganda. Tetapi menggunakannya sendiri akan terbukti sulit dalam hal mengumpulkan kekuatan penghancur yang cukup. Dan apa yang dibutuhkan seseorang untuk menghancurkan baja? Itu pasti tembakan besar dan destruktif. Serangan kecil? Itu hanya akan mudah ditahan oleh baja dan bahkan akan memberi mereka waktu untuk maju.

Dan Iron menunjukkannya kepada Allan tepat pada saat ini.

Bang! Bang! Bang!

“Apakah ini sudah berakhir?”

Iron mengayunkan pedangnya ke arah Allan setelah tiba di depannya. Dia melepaskan serangan pedang lagi dan lagi. Allan bahkan tidak bisa menanggapi karena dia secara sepihak menerima pukulan.

“Apa yang kamu katakan tentang Timur Laut? Hah?”

Bang!

“ Selamat! ”

“Baja hanyalah peninggalan kuno? Tapi apa yang membuatmu berada dalam situasi ini sekarang?”

“Jadi… Sor…”

Membanting! Membanting!

“Ayo, hei! Jika Anda sudah setua ini, bukankah Anda setidaknya harus sedikit masuk akal? Apakah aku benar?”

Membanting! Membanting! Membanting!

“Simpan… Simpan…”

“Apakah karena aku bodoh sehingga kamu dipukul seperti ini? Hah? ”

Iron mengeluarkan akumulasi stresnya saat dia mengalahkan Allan seperti orang gila. Dan Daniel, yang tidak tahan lagi, melangkah maju.

“Tolong hentikan.”

Iron menatapnya dengan muram setelah mendengar dia mencoba untuk mencegahnya.

“Kenapa harus saya?”

Ekspresi Daniel berkerut saat mendengar pertanyaan Iron.

“Tapi kaulah yang berkelahi denganku?”

“aku pikir Anda sudah melakukan cukup untuk melampiaskan kemarahan Anda.”

“Belum. Dia bukan satu-satunya yang berkelahi denganku.”

Mendengar kata-kata Iron, Daniel mencabut pedangnya. Dia tampak tidak tahan lagi. Pada saat yang sama, Allan juga menyerukan semangatnya untuk maju. Seolah-olah dia tidak pernah lengah meskipun dipukuli.

“Kenapa kamu tidak bergabung juga? Akan melelahkan jika aku harus menghajarmu secara terpisah.”

Ekspresi Peter Marvio berkerut ketika dia mendengar ucapan Iron. Namun, tidak seperti pertama kali dia menghinanya, dia tidak bisa mengabaikan kata-katanya. Bahkan jika mereka mengabaikan kekurangannya sebagai divine beast, ilmu pedangnya sendiri sangat kuat. Namun, sepertinya karena harga dirinya dia tidak menaikkan mana. Jadi, Iron bergegas menuju Peter.

“Bajingan gila ini!”

Bang!

Peter buru-buru mengeluarkan mantra petir tetapi Iron hanya mengayunkan pedangnya dan menerobos ledakan seolah-olah itu tidak berdampak sama sekali padanya.

“Tapi ini tidak cukup untuk pemanasan?”

Iron tiba-tiba mengayunkan pedangnya yang penuh dengan mana. Namun, Peter sudah memperlebar jarak di antara mereka dengan sihir gerakannya. Kemudian, dia dengan cepat memanggil roh petirnya saat dia menyatukan sihirnya dan kekuatan rohnya.

“Sihir fusi …”

Melihat sihir fusi adalah pemandangan yang cukup menarik tetapi itu adalah cerita yang berbeda jika dia akan terkena itu. Itu adalah sesuatu yang Iron tidak ingin alami. Iron berpikir bahwa dia harus menggilingnya terlebih dahulu sebelum dia bisa menyelesaikan sihirnya tetapi dia terpaksa berhenti.

“Hukuman penjara?”

Dia berbalik untuk melihat Daniel, yang telah mengikat tubuhnya dan membangun penjara di sekelilingnya dengan sihir dan roh airnya. Mereka mencoba memanggang Besi dengan kombinasi sihir petir dan sihir air.

Serangan ini mungkin membunuhnya dan itu akan menimbulkan masalah bagi mereka. Namun, mereka berpikir bahwa mereka bisa saja salah melaporkannya dan memberi tahu atasan mereka bahwa Iron memulai pertarungan saat dia memukul penyihir angin mereka.

“Sepertinya para elit itu kotor bahkan di masa lalu dan sekarang?”

Iron memandang Daniel saat dia mengatakan itu.

Daniel menggigit bibirnya. Namun, dia tidak melepaskannya. Dia percaya bahwa melakukan ini akan menghentikannya. Ide ini tetap tidak berubah.

Kemampuan Iron saat berhadapan dengan Allan tidak sesuai harapan mereka. Itu melukai harga dirinya, tetapi dia tidak punya pilihan selain bekerja sama dengan yang lain. Meskipun harga dirinya terluka, Daniel terus meraih Iron dengan penjara airnya yang mengayunkan pedangnya mencoba melarikan diri dengan sekuat tenaga.

Sementara itu, sihir Peter yang telah selesai…

Baaang!

Penjara dibebaskan segera setelah ledakan terjadi. Mereka yakin setidaknya Iron akan terluka akibat ledakan itu. Saat itu, Allan berdiri dan menggunakan sihir anginnya.

“Mati!”

Sihir badainya menciptakan angin puyuh besar yang memperkuat sihir air dan petir.

“A… Alan! Apa yang sedang kamu lakukan!”

Daniel menatap Allan dengan bingung.

“Apakah kita menang atau kalah, kita masih akan bertanggung jawab jadi aku tidak akan membiarkan dia keluar dari sini!”

Allan menggertakkan giginya sambil terus merapalkan sihirnya. Sepertinya dia sedang melampiaskan semua kekesalannya.

Badai luar biasa yang diperkuat oleh kekuatan roh berputar-putar di sekitar Besi. Petir, angin dan air digabungkan bersama untuk menghilangkan Besi. Daniel menatap kosong.

“Aku tidak bermaksud melakukan ini… aku tidak berpikir…”

Sementara Daniel menatap kosong mencoba memikirkan cara untuk menjelaskan kepada Komandan Timur …

“Gila…”

Mata Allan melebar saat dia menatap di depannya. Daniel mengikuti pandangannya. Di sana, mereka melihat Iron menerobos badai besar.

“Ini sedikit lebih sulit.”

Iron mengungkapkan niat membunuhnya.

Dia berpikir bahwa tidak perlu menahan diri karena orang-orang ini telah mencoba membunuhnya secara terbuka. Niat membunuhnya yang hebat yang telah dilatih dan dibentengi di Timur Laut meresap ke udara di daerah sekitarnya. Kemudian, mana yang menutupi seluruh tubuh Iron menjadi hitam saat pedang mananya berubah sepenuhnya menjadi baja.

“Ke-5 … Tahap 5 …”

Ekspresi Daniel mengeras ketika dia melihat mana baja Besi.

“Kamu harus menggertakkan gigimu mulai saat ini.”

Begitu kata-katanya yang penuh dengan niat membunuh keluar, Iron menghilang dari tempatnya. Kekuatannya begitu besar sehingga mereka yang mengawasinya tidak bisa mengikuti gerakannya sama sekali. Ketika dia muncul, dia sudah berada di depan Daniel.

Iron memilih Daniel sebagai target pertamanya.

Iron membenci mereka yang berpura-pura menjadi bangsawan dan bermartabat saat melakukan trik kotor di belakang punggung orang lain. Dia paling menderita dari mereka di kehidupan sebelumnya jadi merekalah yang paling tidak bisa dia tahan. Itu juga alasan mengapa dia memukulnya tanpa menahan diri. Dia tidak bersikap mudah padanya sama sekali.

Ketika dia melihat Peter mencoba melarikan diri, dia membanting dagunya dan menyeretnya bersama dengan Allan dan Daniel saat dia menginjak mereka.

Sejujurnya, Iron ingin melakukannya secara moderat untuk memberikan wajah kepada Komandan Timur tetapi dia tiba-tiba ditempatkan dalam situasi di mana mereka ingin membunuhnya sehingga dia tidak punya pilihan selain menunjukkan kepada mereka kekuatannya.

Dia memukuli mereka seperti orang gila sampai-sampai mereka berharap mereka mati saja.

Sudah berapa lama?

Iron menghentikan aliran mana dan memutar kepalanya setelah menghancurkan tiga bintang baru dari setiap wilayah dan mengubahnya menjadi kekacauan berdarah.

“Apakah kamu juga akan datang padaku?”

“Tapi aku tidak ingin dipukul seperti itu?”

“Kalau begitu, tersesat.”

“Tapi akan sangat memalukan untuk pergi begitu saja.”

Kim Jungtae tampak kecewa saat mendengar nada meremehkan Iron.

“Aku masih bertanya-tanya tentang hal-hal yang kamu sembunyikan. aku tidak berpikir aku akan bisa tidur di malam hari. ”

Kim Jungtae tersenyum sambil menatap Iron.

“Aku sudah merasakan ini sebelumnya, tetapi kamu benar-benar terlihat seperti seseorang yang aku kenal.”

Iron mengerutkan kening mendengar kata-kata Kim Jungtae.

“Dia suka menyembunyikan kekuatannya dan menggunakan otaknya lebih banyak, tetapi dia akan melepaskan kartu trufnya satu per satu dalam keadaan darurat.”

Besi menutup mulutnya.

“Dan ketika aku melihatmu menggunakan kekuatanmu seperti itu, aku teringat seseorang yang dulu mengacaukanku…”

Mendengar kata-kata Kim Jungtae, Iron meningkatkan niat membunuhnya.

“Jika kamu akan datang padaku, maka datanglah. Jika tidak, tersesat.”

“ Ck! Aku akan mencari tahu lebih banyak ketika kita pergi ke Pulau Hantu. aku harap binatang suci Anda sudah bangun saat itu. Mari kita bertengkar hebat ketika saatnya tiba. ”

Kim Jungtae mengundurkan diri dengan mulus setelah meninggalkan kata-kata itu. Iron tampak kecewa saat melihat dia mundur begitu saja. Dia ingin mengambil kesempatan ini untuk mengalahkannya juga tetapi pembenarannya akan lemah, jadi dia terpaksa melepaskannya.

“Yah, aku akan punya kesempatan nanti.”

Kim Jungtae mungkin menjadi lebih kuat seiring berjalannya waktu tetapi saat itu, dia yakin bahwa Two Moons sudah bangun. Jadi, jika dia berkelahi, Iron yakin dia akan bisa menginjaknya dan menjatuhkannya sampai darah keluar dari tubuhnya.

Begitu saja, Kim Jungtae dan Iron berpisah dengan kecewa. Mereka kembali ke akomodasi mereka sambil meninggalkan bintang-bintang baru yang tergeletak di tanah, berdarah dan dipukuli.

Kemudian, dua sosok tiba-tiba muncul dalam kegelapan.

“Dia di Tahap 5 pada usia itu … monster.”

“Itu benar, dia monster. Apakah Anda tidak tahu alasan mengapa Timur Laut tidak ingin membiarkannya pergi? ”

Ksatria itu mengangguk pada kata-kata Komandan Timur.

“Itukah sebabnya kamu menghentikanku?”

Jorg, ksatria yang memimpin Ordo Ksatria terkuat di Timur, menatap komandan dan bertanya. Richard Burton tersenyum dan mengangguk.

“Tahap ke-5 adalah tahap yang bisa berbahaya jika Anda lengah.”

“Itu bukan satu-satunya kekuatan yang dimiliki teman.”

Komandan Timur segera menutup mulutnya seolah-olah dia tidak tahu lagi. Tetapi komandan tidak memiliki keluhan tentang kerahasiaan. Lagipula, orang itu adalah seseorang yang dimiliki oleh Ghost. Ini berarti bahwa semua kemampuannya terikat oleh kerahasiaan.

Faktanya, komandan itu sendiri yang menghalangi Jorg untuk ikut campur ketika dia melihatnya bergerak untuk menghentikan bintang-bintang baru ketika mereka menggunakan sihir fusi. Pada awalnya, Jorg bertanya-tanya mengapa komandan menghentikannya, tetapi setelah semuanya selesai, dia menyadari bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan.

Dia melihat bahwa Besi tampak santai bahkan setelah memblokir keajaiban semua bintang baru. Dan matanya… Matanya terlihat seperti mata orang-orang yang sudah lama berkeliaran di medan perang.

“Bahkan jika dia masih muda, dia masih seorang Hantu. Itu berarti dia memiliki cukup dasar-dasarnya. ”

Richard Burton berkata begitu ketika dia melihat bintang-bintang yang jatuh. Dia sedang menatap Daniel Cevaior tepatnya.

Dia berpikir bahwa dia bisa membesarkan dan mengasuh anak itu sebagai salah satu Pembisik berikutnya. Tapi seperti anak-anak lain yang telah mengambil kursus elit, dia menjadi sombong. Dia menjadi buta terhadap kekuasaan dan jasa tanpa mengetahui bahwa mereka adalah salah satu yang istimewa. Dan karena itu, dia makan banyak sekali hari ini.

Sejujurnya, komandan ingin mencegah hal itu terjadi. Dia mencoba membentuk tim dengan elit dari seluruh benua untuk menunjukkan kepada mereka terutama para jenius dari Timur bahwa mereka tidak boleh sombong dan belajar dari satu sama lain sambil memelihara mereka menjadi orang-orang berbakat yang dapat mencegah retakan dimensi berikutnya. Namun, sepertinya itu sudah gagal bahkan sebelum dimulai.

Whisper adalah otoritas kuat yang bisa memanggil armada besar kapal udara. Itu adalah unit yang harus diambil alih oleh orang yang berkepala dingin dan rasional sebanyak mungkin. Itulah mengapa hanya ada dua orang yang masuk dalam kategori itu dari Timur. Tetapi mulai hari ini, komandan tidak punya pilihan selain membuka matanya terhadap kebenaran. Dia tidak bisa lagi mengabaikan ini.

“Hapus Daniel dari nominasi ke Whisper.”

“…Ya.”

Jorg menundukkan kepalanya sebagai jawaban kepada Komandan. Dia memandang Daniel seolah-olah itu sangat disayangkan.

Tidak apa-apa untuk berkelahi dengan Iron. Bahkan jika dia dibutakan oleh prestasi, dia akan mampu memimpin dan meyakinkan sang komandan entah bagaimana caranya. Namun, dia seharusnya tidak melakukan sesuatu yang begitu kotor. Jika dia bertarung dengan Peter tepat di awal, komandan mungkin masih memahami posisinya. Namun…

“Sayang sekali.”

Komandan menghilang dalam sekejap mata. Dan Jorg, yang ditinggalkan sendirian, memandang Daniel yang pingsan dengan kasihan.

Motivasi Daniel ketika dia pertama kali muncul di Tentara Timur telah menghilang dan sekarang digantikan oleh keserakahan. Sikap baru melamar ke Tentara Timur hanya untuk kehormatan telah menghilang. Dia sekarang hanya tersisa dengan cangkang yang pengecut dan dibutakan oleh jasa.

“Begitulah masa depan Tentara Timur menghilang.”

Dengan itu, Jorg membereskan semuanya dengan anak buahnya dan menghilang.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset