Duke’s Eldest Son Chapter 91

Bencana Laut (2)

Putri duyung menciptakan gelombang. Masing-masing dari mereka memegang trisula saat mereka mengekspresikan kekuatan mereka di lautan luas. Seolah-olah mereka membuktikan bahwa mereka adalah ras tertinggi di laut. Begitu mereka muncul, ombak berubah menjadi ganas sementara angin laut bertiup kencang dan menargetkan manusia.

Laut tidak lagi berpihak pada manusia. Segala sesuatu di laut menyerang manusia seolah-olah mereka adalah musuh seumur hidup mereka. Gelombang besar, pusaran air dan angin puyuh muncul satu demi satu.

Sangat sulit dipercaya bahwa ini semua karena sihir putri duyung.

“Apakah ini karena berkah Dewa Laut?”

Iron mengerutkan kening saat dia meraih ke rel kapal. Dia tampak seperti akan muntah karena semua gemetar.

Tidak peduli seberapa kuat putri duyung itu, mustahil bagi mereka untuk mengerahkan kekuatan sebanyak ini secara normal. Dari kelihatannya, kekuatan mereka di laut begitu besar sehingga bahkan tiga tuan pun kesulitan menghadapinya.

Dia yakin bahwa mereka hanya bisa melakukan hal seperti ini karena berkah dari Dewa Laut.

Bahkan ada monster laut besar yang diklasifikasikan sebagai bencana laut. Mereka adalah bencana laut yang diciptakan oleh putri duyung dengan mana yang tak ada habisnya.

Sudah terlalu banyak bagi armada utama untuk menangani dua dari mereka sekaligus tetapi penampilan mereka sendiri telah semakin merusak kepercayaan pasukan sekutu.

“Lamia! Tentara Lamia telah muncul!”

Putri duyung adalah makhluk yang berukuran sama dengan manusia. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa tubuh bagian bawah mereka berbentuk ikan. Namun, mereka adalah makhluk yang sangat indah. Di sisi lain, lamias adalah ras yang lebih besar dan jauh lebih mengerikan dalam hal penampilan. Mereka adalah ras miskin yang hanya menyerupai bagian dari putri duyung tetapi lebih dari monster mengerikan.

Bahkan lamias, ras yang mencari kekuatan melalui kekuatan fisik, telah keluar selain putri duyung yang fasih dalam sihir. Lamia segera naik ke atas kapal dan mematuhi perintah putri duyung. Meski saling membenci, mereka tetap bersatu untuk mengalahkan musuh bersama mereka.

Dimulai dengan lamias, pasukan laut muncul satu demi satu.

“Kepiting!”

“Manusia hiu telah muncul!”

“Sebuah bintang laut raksasa sedang memecahkan dasar kapal!”

Laut segera berubah menjadi medan perang besar setelah monster laut muncul satu per satu. Selain menghadapi ombak besar dan angin laut yang kencang, mereka juga harus berhadapan dengan pasukan laut.

Ini adalah situasi terburuk bagi manusia.

Dalam situasi kacau ini, Iron and the Ghosts melakukan yang terbaik untuk melindungi armada. Mereka memotong dan mengiris lamias besar, manusia kepiting dan bahkan manusia hiu dengan hidung dan gigi mereka yang tajam.

Namun, mungkin karena mereka berada di laut, para elit Kekaisaran tidak dapat menahan diri untuk tidak berjuang ketika mereka mencoba untuk tetap berada di atas armada utama.

Tiga master sibuk berurusan dengan sihir laut yang diciptakan oleh putri duyung sementara master menara sibuk berurusan dengan monster berlevel tinggi, bencana laut. Selain itu, armada utama tidak punya pilihan lain selain bertarung melawan banyak monster laut yang berbondong-bondong ke kapal. Yang bisa mereka percayai hanyalah armada kapal udara. Namun, sepertinya mereka ingin menghancurkan harapan mereka sepenuhnya, karena banyak sirene dan drake laut muncul.

“Kita akan musnah bahkan sebelum kita sampai ke Pulau Hantu.”

Ekspresi para Hantu berubah kaku ketika mereka mendengar gumaman Iron.

Ketika Iron melihat armada pesawat pergi berperang melawan banyak sirene dan drake laut, dia menilai bahwa tidak ada solusi. Jika harapan terakhir mereka, armada kapal udara, juga diblokir, sebagian besar dari mereka mungkin akan mati pada saat mereka tiba di Pulau Hantu. Dan dengan hanya setengah dari pasukan mereka, mereka masih harus memblokir gerbang dimensi. Itu bunuh diri pada saat itu.

Saat sirene, yang mahir dalam halusinasi dan sihir ilusi, dan drake laut, yang memiliki ekor besar dan kuat seperti ikan, muncul untuk memblokir armada kapal udara dengan lagu mana dan serangan mental mereka, dia tahu bahwa situasinya telah berubah menjadi yang terburuk.

Dia berharap armada kapal udara akan mampu menembus sirene dan drake laut dengan meriam mereka yang kuat tetapi harapannya terlempar ke angin. Pada akhirnya, semua kapal armada telah diblokir.

Tetapi beberapa kapal tiba-tiba menerobos ombak yang diciptakan putri duyung dan bergerak maju.

“Itu?”

“Bukankah kapal-kapal itu yang membawa orang-orang dunia lain?”

Kapal-kapal yang dilihat Lintel dan Billie Brandt ditumpangi oleh orang-orang dari dunia lain. Cukup mengejutkan, mereka menghancurkan semua serangan gelombang putri duyung dengan kemampuan unik mereka. Bahkan aliran air tampaknya baik untuk kapal terkemuka. Sepertinya ada eksistensi yang bisa melampaui kendali putri duyung di laut.

‘Ini Kim Jungtae!’

Fenomena ini hanya mungkin terjadi pada Kim Jungtae yang memiliki kemampuan mutlak dalam air. Namun, Kim Jungtae masih lemah. Sepertinya dia hampir tidak bisa memelihara kapalnya sendiri. Ada juga beberapa kelompok cahaya halus di sekitar kapal yang tampaknya mendorong atau memurnikan mana yang terkontaminasi.

“Apakah itu sebabnya mereka disebut Paus Putih?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat Kim Jungtae dan guildnya bekerja. Tidak semua dari mereka dapat menerima serangan langsung dan melakukan hal-hal besar tetapi masing-masing dari mereka melakukan bagian mereka dengan benar.

Bencana laut tingkat tinggi memblokir Armada Timur sementara putri duyung memblokir para master. Dalam situasi ini, sepertinya tidak ada keberadaan yang bisa menghalangi kapal dunia lain.

Tapi itu hanya ilusi.

Gemuruh!

“Kotoran! Ada badai sekarang ?! ”

Lintel menatap kosong pada badai yang tiba-tiba muncul dan melanda kapal-kapal dunia lain.

Sambaran petir yang tak terhitung jumlahnya menghujani dan menghentikan Kim Jungtae dan Paus Putih. Selain itu, tornado melonjak dan sepenuhnya memblokir jalan Paus Putih.

Anehnya, petir dan tornado yang dihindari oleh kapal White Whale terasa cukup familiar.

“Apa?”

Dia tidak yakin karena jaraknya yang jauh tetapi perasaan aneh dan merangsang ini agak mirip dengan kekuatan sucinya. Namun, ada perasaan lengket sehingga dia tidak tahu harus berbuat apa.

Perasaan aneh itu terus melekat semakin lama mereka bertarung dalam pertempuran ini. Dan pada akhirnya, Iron, setelah menebas manusia kepiting di depannya, mendekati petugas yang bertanggung jawab.

“Kapten.”

“Ya.”

“Apakah kamu pikir kita bisa pergi ke sana?”

Tempat yang ditunjuk Besi adalah tempat Paus Putih berada.

Ekspresi kapten mengeras setelah diminta untuk pergi ke tempat di mana petir dan tornado merajalela.

“aku tahu ini sulit. Tetapi…”

“Apakah kamu merasakan sesuatu?”

“…Ya.”

“Apakah itu terkait dengan binatang suci?”

Ketika ditanya oleh kapten, Iron hanya menggelengkan kepalanya untuk memberi tahu dia bahwa dia masih belum yakin.

Kapten merenung sejenak sebelum menganggukkan kepalanya dengan berat. Bagaimanapun, kerusakan pada kapal mereka akan terus menumpuk jika situasi ini terus berlanjut. Ini adalah waktu bagi mereka untuk melakukan sesuatu.

“Kami bergerak menuju Paus Putih!”

Angkatan laut segera berhamburan setelah mendengar auman kapten sementara Iron dan para Hantu lainnya mengisi kekosongan mereka dengan rajin.

Para lamias, crabmen, dan sharkmen yang muncul di kapal mereka melarikan diri satu per satu ketika semua elit di Tahap 5 bergerak dengan sungguh-sungguh. Ini karena mereka telah menunjukkan sejauh mana kekuatan mereka yang mereka selamatkan sebelumnya. Lagi pula, mereka tidak yakin tentang serangan yang akan dicurahkan putri duyung pada mereka sehingga mereka masih perlu menghemat kekuatan mereka sebelumnya.

“Apakah kamu mendapatkan perasaan itu lagi?”

“Aku belum mengetahuinya dengan baik.”

Iron menggelengkan kepalanya pada Lintel yang tersenyum.

“ Hmm… Tapi maksudmu ada sesuatu di sana, kan?”

“Ya.”

“Kalau begitu, ayo pergi.”

Lintel memandang Carl Gustav ketika dia bahkan tidak ragu untuk menjawab Iron. Kemudian, dia mengangguk padanya dengan ekspresi yang jelas menunjukkan kepercayaan dan keyakinannya pada Iron. Lintel dan Hantu lainnya telah mengalami ini dengan Iron dua kali. Jadi, mereka percaya pada indra Besi saat mereka melakukan yang terbaik untuk mengusir tentara laut dari kapal mereka.

Perhatian semua angkatan laut Armada Timur tertuju pada mereka. Mereka semua berhenti sejenak ketika mereka melihat dengan terkejut pada pasukan Timur Laut ketika mereka dengan sepenuh hati percaya pada setiap kata yang dikatakan Iron. Mereka tidak percaya bahwa pasukan Timur Laut akan mempercayai kata-kata seseorang yang tidak berada di level komandan atau jenderal tetapi hanya seorang Letnan Kolonel seperti Iron. Namun, mengingat kedamaian yang dibawa Iron ke Timur Laut, mereka tidak berani mengejek mereka karena mempercayainya seperti itu.

Apakah ini karena kepercayaan yang kuat antara kekuatan Timur Laut?

Angkatan Laut Timur bergerak dalam sinkronisasi sempurna yang memungkinkan Hantu mencapai area di mana Paus Putih berada. Tentara laut masih terus berbondong-bondong ke mereka tetapi sudah saatnya mereka mengusir mereka dan pindah ke arah Pulau Hantu.

Gemuruh!

Petir menyambar kapal Iron segera setelah mereka melemparkan lamias dan manusia kepiting yang berlarian di kapal mereka. Sepertinya ada sesuatu yang mewaspadai mereka. Petir sepertinya memberi tahu mereka bahwa mereka tidak bisa melangkah lebih jauh dari titik ini.

Itu semakin buruk semakin lama waktu berlalu. Dan semakin buruk jadinya, semakin Besi tersentak. Pada pandangan pertama, orang akan berpikir bahwa dia hanya dikejutkan oleh sambaran petir tetapi Lintel hanya tersenyum padanya dan bertanya seolah dia tahu bahwa itu tidak benar sama sekali.

“Apakah kamu mendapatkan perasaan itu?”

“Ya.”

Lintel tersenyum lebih lebar ketika mendengar Iron berbicara dengan pasti kali ini.

“Apakah ini kemampuan binatang suci?”

Lintel bergumam pada dirinya sendiri ketika dia berbalik untuk melihat kilat, tornado, dan badai yang telah mengalir di semua tempat. Karena Iron telah merasakan sesuatu, kemungkinan fenomena ini diciptakan oleh kemampuan divine beast itu tinggi.

“Apakah itu akan menjadi burung lagi kali ini?”

“Mungkin?”

“ Hmm… aku harap kali ini ikan paus…”

Para Hantu memandang Besi saat mereka masing-masing memberikan pemikiran mereka sendiri. Mereka bisa melihat bahwa dia dalam konsentrasi yang dalam. Mereka semua bersemangat karena mereka tahu bahwa Iron selalu menunjukkan sesuatu yang hebat setiap kali dia memiliki ekspresi itu di wajahnya.

Kemudian, sambaran petir tiba-tiba mengarah ke Iron.

Ekspresi Carl Gustav mengeras saat dia secara refleks mencoba mencegah serangan itu. Tapi sambaran petir menghindari Besi dengan sendirinya dan terbang ke tempat lain. Fenomena ini terjadi terus menerus. Seiring berjalannya waktu, petir yang menghujani mereka mulai menghindari kapal juga. Petir hanya menyambar tepat di sebelah kapal dan bahkan tornado terbuka dan tidak mempengaruhi kapal.

Dengan fenomena aneh yang berulang kali terjadi, kapal Iron mulai berlari lebih cepat dari kapal White Whale Guild.

Di area di mana petir, badai, tornado, dan pusaran air merajalela, hanya area di mana kapal Iron berada yang tidak tersambar. Seolah-olah area aman telah dibuat di sekitar kapal mereka.

Armada utama dan bahkan putri duyung tampak dari jauh dengan kaget.

“Dewa Lautku … kenapa?”

Putri duyung bergumam pada diri mereka sendiri saat mereka menatap kapal yang membawa Iron yang linglung.

Saat itu, Iron mendengar suara notifikasi.

Kemampuanmu sebagai ‘Dokter Burung’ telah menghilangkan pengaruh kemampuan Dewa Laut pada ‘Burung Petir’. Anda telah berhasil menghubungi Thunderbird.

Kemampuanmu sebagai Dokter Burung dan kedekatanmu yang luar biasa dengan burung untuk sementara waktu telah menghilangkan kekuatan dan pengaruh Dewa Laut atas Thunderbird. Namun, karena kurangnya divine power, hanya area tertentu di sekitar kapal yang bisa menjadi area stabil yang dapat bertahan selama beberapa hari. Tolong hati-hati.

Selama Anda berada di kapal, kutukan Dewa Laut yang diekspresikan melalui Thunderbird tidak akan bekerja di kapal.

‘Thunderbird’ telah jatuh cinta pada pesona aneh dan tidak dikenal Anda. Pesona ini akan tumbuh semakin dekat Anda satu sama lain. Tolong mendekat♥

Iron terhuyung-huyung sesaat ketika dia mendengar notifikasi. Dia tidak bisa menahan diri untuk bergumam pada dirinya sendiri ketika dia mendengar kata-kata yang tidak mengesankan menjelang akhir notifikasi.

“…pesona?”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset