Duke’s Eldest Son Chapter 93

Pulau Hantu (2)

Dia merasa seperti sedang berjudi dengan kotak yang diberikan kepadanya. Tetapi dengan situasi yang mereka hadapi saat ini, Iron tidak punya pilihan selain menerima. Dia buru-buru memilih Ya segera setelah bayangan besar jatuh di atas kepala mereka. Seolah-olah Tuhan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya waktu untuk berpikir.

Kemudian, cahaya terang keluar dari tubuh Iron.

Anda telah memilih untuk membuka kotak. Mulai sekarang, berkat Tuhan menyertai Anda.

Saat dia menekan Ya , dia merasa seluruh tubuhnya dipenuhi dengan energi. Mana yang terkontaminasi di sekitar mereka langsung dimurnikan dari cahaya terang yang dipancarkan dari tubuhnya.

Saat cahaya bersinar, tentakel Thulhupus berhenti dan menjauh dari kapal. Sepertinya pemurniannya begitu kuat sehingga bahkan mempengaruhi Thulhupus yang besar. Tidak peduli seberapa salehnya seorang rasul, mereka tetap bukan tandingan Dewa. Mungkin karena perbedaan status yang sangat besar, tentakelnya yang besar lari dan menyusut kembali.

Sementara itu, notifikasi berdering satu demi satu di telinga Iron.

Anda telah membuka kotak Tuhan. Karunia Tuhan sekarang ada di tubuh Anda.

Kotak acak sedang bergulir.

(……)

Bbaambababaaam! Anda telah membuka kotak tingkat tinggi!

Selama tiga jam, Anda akan dapat menggunakan kekuatan ilahi yang akan Anda miliki di masa depan,

Ada kesenjangan besar dalam status. Anda akan pingsan untuk waktu yang lama setelah tiga jam selesai.

Seorang dunia lain telah mengalami Berkah Tuhan untuk pertama kalinya.

Anda telah menerima Gelar : Yang Mengalami Berkat Tuhan.

Efek pencapaian akan membangunkan binatang suci Anda dengan keilahian Anda yang lemah.

Besi dibiarkan linglung dari pemberitahuan terus menerus, cahaya yang menyilaukan dan kekuatan Tuhan yang luar biasa. Sementara dia dikosongkan, binatang sucinya muncul di atasnya.

– ppiiii ~

Phoenix terbang dengan sayap besarnya yang tertutup api. Burung hantu sedikit lebih kecil dari Phoenix tetapi kedua matanya masih sangat mengejutkan. Dan yang paling mengesankan di antara mereka adalah burung terkecil yang memancarkan cahaya hijau seperti makhluk suci dan dewa.

Dengan munculnya tiga binatang suci, cahaya yang bersinar dari tubuh Iron menjadi lebih kuat. Kekuatan suci begitu luar biasa sehingga mampu membersihkan makhluk atau benda yang tidak bersih, tentu saja mana yang terkontaminasi juga disertakan.

Berkat kekuatan ini, kapal mereka bisa maju ke depan.

Thulhupus juga tidak buru-buru mendekati mereka. Ini karena kekuatan berkah yang diberikan oleh Tuhan adalah kekuatan yang bahkan tidak bisa ditentang oleh rasul Cthulhu. Namun, ia tahu betul bahwa kekuatan ini tidak akan bertahan selamanya. Itulah mengapa ia menunggu dengan sabar saat melahap mana yang terkontaminasi di daerah sekitarnya. Yang perlu dilakukan hanyalah bertahan sebentar sebelum bisa memakan semua semut nakal ini.

Thulhupus dan serangga kekosongan segera mundur kembali ke Pulau Hantu untuk menghindari pancaran cahaya intens dari tubuh Iron.

Sementara itu, Baepsae terbang menuju Besi yang akhirnya rileks.

Tweet !

Baepsae, ditutupi dengan cahaya suci dan suci, menyapa Besi.

Apakah karena sudah lama? Sepertinya Baepsae sangat senang melihat Iron. Namun, Iron merasa canggung menghadapi Baepsae. Kelucuan telah menghilang dari Baepsae sebagai perasaan suci dan ilahi yang terpancar dari tubuh mungil burung itu.

“Senang bertemu denganmu?”

Saat Iron menyapa Baepsae dengan bodoh, Baepsae mematuk dahi Iron dengan keras. Iron dengan cepat menggelengkan kepalanya dan kembali sadar sebagai tanggapan atas tindakan Baepsae untuk membangunkannya dan menyatukannya.

Tweet ! Tweet, tweet, tweet!

Iron mengangguk kosong ketika dia mendengar penjelasan Baepsae. Mau tak mau dia menatap kosong kelucuan lama yang muncul kembali saat paruh kecil Baepsae terbuka dengan rajin untuk menjelaskan. Tapi teguran keras yang terbang di telinganya membuatnya kembali ke akal sehatnya dan mendengarkan dengan seksama.

Tweet !

Cahaya terang yang keluar dari tubuh Iron menghilang setelah penjelasan Baepsae.

“… Gurita raksasa itu bergerak lagi!”

“Semuanya, bersiaplah!”

Thulhupus bergerak cepat seolah sedang menunggu saat cahaya menghilang. Namun, kali ini, Iron tidak menunggu kematian.

Phoenix segera menghembuskan api besar yang menerangi langit untuk menghentikan Thulhupus. Kedua mata Owl bersinar seperti bulan yang terang saat menembakkan cahaya yang menyilaukan yang menghentikan banyak serangga kosong mendekat.

Kedamaian sekali lagi dipulihkan di kapal berkat kemampuan luar biasa dari dua binatang suci. Sementara itu, Baepsae, yang bersinar dengan cahaya suci, menyanyikan lagu yang menyebar dengan tenang di seluruh kapal.

Tweet , tweet, tweet, tweet, tweet~ Tweet, tweet, tweet, tweet~

Saat lagu Baepsae yang lucu menyebar ke seluruh kapal, mata para prajurit yang kelelahan menjadi hidup sekali lagi. Wajah pasukan mulai mendapatkan kembali energi saat luka dan luka mereka perlahan sembuh. Semua orang di kapal meneriakkan kekonyolan dari keajaiban penipuan ini.

Sementara itu, Iron mendekati Gustav dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Kami tidak punya waktu.”

“ Hah? Apa maksudmu?”

“Tiga jam… Anda harus memutuskan apakah kita harus menghadapi ini atau mundur.”

Carl Gustav menoleh untuk menatap Iron dengan serius.

“Kamu … apa yang kamu lakukan?”

Dia bisa melihat bahwa tubuh Iron tidak normal. Tubuhnya saat ini mengandung sejumlah besar sacred power dan divine power yang terlihat mirip dengan lingkaran cahaya yang mengelilingi Baepsae. Kekuatan ini tidak bisa keluar begitu saja dari tubuhnya sendiri.

“Anda! Apakah kamu mengorbankan dirimu lagi ?! ”

“Ini bukan waktunya bagi kita untuk mengkhawatirkan hal itu sekarang.”

Ekspresi Iron tetap muram saat Carl Gustav meneriakinya.

“Selama durasi kekuatan ini, apakah Anda akan memutuskan untuk membantu armada utama mengalahkan putri duyung, atau … untuk membalikkan pemanggilan makhluk itu.”

Carl Gustav menoleh untuk melihat gurita raksasa pada kata-kata Iron. Itu cukup besar untuk membuat kraken, gurita terbesar di dunia ini, terlihat seperti bayi. Namun, dia berpikir bahwa itu mungkin dengan Phoenix, yang dikelilingi oleh api sucinya, dan Dua Bulan, dengan cahaya sucinya, bekerja bersama.

“Bisakah kamu menyingkirkan itu dengan dua binatang sucimu?”

“Aku tidak tahu.”

Iron tidak tahu apakah kekuatan Dua Bulan dan spesies hantu cukup untuk memungkinkannya. Inilah alasan mengapa dia tidak bisa menjamin bahwa dia bisa menyingkirkan rasul itu. Tapi ada cara yang jauh lebih mudah dari itu.

“Tapi kita tidak perlu menyingkirkannya.”

“Apa?”

“Kita perlu menemukan thunderbird sementara divine beastku memblokirnya.”

Mata Carl Gustav bersinar di akhir kata-kata Iron.

“Itu juga cara untuk menghadapinya.”

Menyelamatkan binatang suci yang diikat dan kehabisan kekuatan. Sama seperti apa yang mereka lakukan di Pegunungan Musim Dingin dan Hutan Hitam.

“ Hoo… Kalau begini terus kita akan dikenal sebagai unit yang mengkhususkan diri dalam menyelamatkan divine beast…”

Carl Gustav tersenyum ketika dia berbicara seperti sedang mengeluh.

“Bagus. Para Hantu akan mempertaruhkan nyawa kami untuk membuka jalan bagimu.”

Seperti yang dilakukan Carl Gustav di Timur Laut, dia memutuskan untuk mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi Iron sekali lagi. Dia yakin bahwa pahlawan muda ini sekali lagi akan memberi mereka hasil yang baik sebagai imbalan atas kepercayaan dan kepercayaan mereka.

Gustav memanggil para Hantu dan pasukan di kapal untuk menjelaskan kondisi Iron dan operasi yang akan mereka ikuti di masa depan.

Setelah mendengar penjelasannya, semua pasukan melihat ke arah Iron. Semua orang melihat dengan kagum pada Iron yang mengorbankan dirinya sekali lagi.

“aku menghormati pengorbanan Anda.”

Kapten kapal meletakkan tangannya di dada kirinya dan menundukkan kepalanya ke arah Besi setelah mendengar penjelasan Gustav. Bahkan semua prajurit dan perwira di atas kapal memberi hormat dan memberi hormat kepada Iron. Mereka tidak tahu pengorbanan seperti apa yang telah dia lakukan tetapi mereka tahu bahwa itu bukan kebohongan. Lagipula, Iron sudah mengorbankan dirinya di Timur Laut. Dan karena itu, semua orang memandang Iron dengan kagum dan hormat.

“ Batuk, batuk… Ini bukan waktunya untuk ini. Kami tidak punya banyak waktu.”

Mereka semua mengangguk berat ketika Iron terbatuk dan menghindari tatapan mereka.

“Operasi dimulai sekarang. Pertama, Letnan Kolonel Iron Carter.”

“Ya pak!”

Iron menjawab dengan kaku pada panggilan Carl Gustav.

“Apakah kamu tahu di mana thunderbird itu?”

“aku belum tahu persis lokasinya. Tapi sepertinya aku akan tahu… begitu kita memasuki Pulau Hantu.”

Gustav mengangguk seolah dia sangat mempercayai kata-kata Iron.

“Lalu, Tentara Timur harus membawamu sedekat mungkin ke Pulau Hantu.”

“Ya. Begitu kita sampai di sekitar Pulau Hantu, Tentara Timur Laut akan memulai operasi. ”

“Kalau begitu, kami akan melindungimu sebanyak yang kami bisa saat kamu berada di kapal.”

Carl Gustav dengan cepat membicarakan detail operasi saat mereka maju ke Pulau Hantu.

Kedua divine beast harus bekerja sama hanya untuk memblokir tentakel raksasa Thulhupus. Serangga kosong mengambil kesempatan ini untuk berduyun-duyun menuju kapal.

“Hentikan mereka! Hentikan mereka mendekat! Kita harus sampai ke Pulau Hantu! Kita harus membawa mereka ke sekitar pulau!”

Kapten kapal berteriak keras saat dia mendorong pasukan Tentara Timur.

“Kau armada angkatan laut terkuat di Kekaisaran! Apakah kamu tidak ingin mengatakan sesuatu ketika kita kembali? ”

“Ya pak!”

“Misi kami adalah membawa Tentara Timur Laut ke Pulau Hantu. Apakah Anda dapat menyelesaikan misi? ”

“Ya pak!”

“Bagus! Mari mempertaruhkan hidup kita untuk menyelesaikan misi ini!”

Setelah suara kapten melayang di kapal, mata para prajurit Tentara Timur dipenuhi dengan keinginan untuk menyelesaikan misi. Tetapi tidak peduli seberapa kuat para elit Tentara Timur, serangan serangga kosong yang tak terhitung jumlahnya masih sulit untuk mereka tangani.

“Kami juga akan membantumu.”

Kapten menggelengkan kepalanya dengan kuat ketika Carl Gustav menawarkan bantuannya atas nama Tentara Timur Laut.

“Ini adalah misi kami. Anda harus berjuang keras di Pulau Hantu. Anda seharusnya tidak menyia-nyiakan kekuatan Anda di sini. ”

Kapten dengan tegas menolak tawaran Carl Gustav untuk membantu saat dia mencabut pedangnya alih-alih tongkatnya.

Serangga kosong yang tak terhitung jumlahnya memblokir jalur kapal menuju Pulau Hantu tetapi Tentara Timur berusaha sekuat tenaga untuk menerobos. Para prajurit menembakkan senjata mereka sementara para penyihir menembakkan sihir mereka sampai kelelahan. Bahkan para ksatria berjuang untuk melindungi para penyihir sampai mereka berdarah. Para perwira senior juga mencabut pedang mereka untuk mengalahkan satu serangga kosong lagi sambil mengarahkan bawahan mereka. Pertempuran itu sangat sengit sampai-sampai kapten kapal mengeluarkan banyak darah.

Tapi Tentara Timur Laut tidak bergerak. Jika mereka pindah ke sini, mereka akan meninggalkan kehormatan Tentara Timur. Mereka juga harus menyimpan sebanyak mungkin kekuatan dan mana untuk operasi yang lebih berbahaya yang akan mereka lawan di Pulau Hantu.

Apakah itu karena upaya Tentara Timur saat mereka bertempur dengan sengit dan putus asa? Mereka akhirnya menerobos serangga kosong yang tak terhitung jumlahnya dan tiba di Pulau Hantu.

“Ini cukup.”

Carl Gustav berbicara sambil berterima kasih kepada kapten yang berdarah.

“Mulai sekarang, kita akan memulai operasi Tentara Timur Laut.”

Para Hantu bergerak untuk memotong serangga kosong di akhir kata-kata Carl Gustav. Pada saat yang sama, Angkatan Darat Timur Laut mulai menurunkan kapal-kapal kecil yang akan membawa mereka lebih jauh ke pedalaman.

“Hormat aku untuk keberanian dan keberanian Tentara Timur.”

“aku berdoa untuk keberuntungan Tentara Timur Laut.”

Kapten berdoa agar Gustav dan pasukannya mendapat keberuntungan dalam operasi mereka. Setelah keduanya berjabat tangan, Tentara Timur Laut akhirnya mulai bergerak dengan sungguh-sungguh.

Hal pertama yang perlu mereka lakukan adalah sampai ke Pulau Hantu dengan selamat.

Tentara Timur terus menembakkan senjata mereka dan melindungi Tentara Timur Laut saat mereka bergerak maju.

“Misi kita belum selesai! Selimuti mereka sebanyak yang kamu bisa sampai mereka tiba di Pulau Hantu!”

“Ya pak!”

Semua anggota pasukan menjawab dengan keras saat mereka melindungi Tentara Timur Laut.

Bang! Bang! Bang!

Berkat artileri dan sihir angkatan laut kapal yang kelelahan, Tentara Timur Laut dapat tiba di Pulau Hantu dengan kerugian minimal.

“Kami sekarang akan memulai operasi kami untuk menyelamatkan thunderbird. Mari kita semua bertahan dan bertemu nanti!”

“Ya pak!”

Seluruh pasukan menjawab Carl Gustav dengan kepala tertunduk.

Dan begitu saja, seluruh pasukan Timur Laut berkumpul di pantai Pulau Hantu untuk memulai ‘Operasi Penyelamatan Thunderbird’ dengan sungguh-sungguh atas perintah Gustav.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset