Duke’s Eldest Son Chapter 98

Perang Besar Angkatan Laut (1)

Putri duyung memimpin monster yang terkorosi dan rusak oleh air hitam untuk menyerang ke depan dan menyerang bangsal medis sementara yang didirikan di pulau itu. Para ksatria melakukan yang terbaik untuk memimpin tentara yang dikerahkan dan menghentikan mereka dari bergerak maju tetapi secara bertahap menjadi sulit bagi mereka ketika serangga kosong muncul di langit. Sampai-sampai petugas medis dan yang terluka mengambil senjata mereka dan bertarung. Namun, tidak peduli seberapa keras mereka melawan, mereka masih didorong mundur.

Kemudian…

Shiiing!

Seberkas cahaya tiba-tiba terbang dari suatu tempat.

“ Gr… rrrrrr .”

Seorang manusia kepiting ambruk saat darah keluar dari tenggorokannya yang ditembus dengan sinar cahaya yang bersinar.

Semua orang tercengang ketika mereka berbalik untuk melihat ke arah dari mana sinar cahaya itu berasal.

Di sana, mereka melihat seorang manusia hiu bergerak dengan mulus di belakang orang yang mengeluarkan seberkas cahaya. Meskipun hiu itu tidak secepat mereka di laut, itu masih bisa memanggil tombak dan gelombang yang terbuat dari air hitam. Itu sedang berselancar ke arah pria yang mengeluarkan serangan itu. Tapi sebelum bisa mencapai mand, angin dingin dan beku bertiup yang segera membekukan air tempat hiu itu berselancar. Dan hanya dalam sekejap mata, manusia hiu itu telah berubah menjadi patung es.

“Lokasi … Letnan Kolonel Besi?”

Iron mematahkan lehernya setelah membunuh satu manusia kepiting dan satu manusia hiu dalam sekejap.

Putri duyung sangat marah saat mereka melihatnya bergerak dengan acuh tak acuh. Mereka mengambil tombak mereka, mengarahkan dan melemparkannya langsung ke arahnya. Namun, sebelum tombak air bisa mencapainya, mereka menguap dalam sekejap. Ini berkat satu petir yang muncul di depan Iron.

“Efeknya cukup bagus.”

Ini adalah kombinasi dari kemampuan bawaannya dan kemampuan Thunderbird. Dia mampu menghancurkan serangan putri duyung hanya dengan satu sambaran petir berkat perpaduan kemampuan mereka.

Melihat kekuatannya yang tidak biasa, putri duyung segera mengubah taktik mereka. Mayat hidup pergi untuk memblokir para prajurit sementara manusia kepiting, hiu dan putri duyung bergegas menuju Besi.

Namun, Iron bukanlah seseorang yang bisa dengan mudah dikalahkan oleh taktik bodoh seperti itu.

Crabmen, yang bertindak sebagai tanker, berlari di depan gerombolan itu. Tapi satu sapuan sinar biru dari mata Iron telah mengubahnya menjadi debu. Dia juga menjaga hiu di cek dengan petirnya.

“ Gaaaaack! ”

Putri duyung, manusia kepiting, dan manusia hiu menahan serangan Iron saat mereka mencoba untuk maju. Dan akhirnya, salah satu crabmen akhirnya berhasil lolos dari gempuran serangan Iron. Crabman segera mengayunkan dua cakar raksasanya ke depan saat dia menyerang Iron dengan pukulan full-frontal body. Dan Iron, yang gemetar dan hampir tidak bisa berdiri, tidak bisa menghindari serangan langsung dan brutal seperti itu.

“ Ugh! ”

Besi terbang kembali dan menabrak salah satu dinding bangunan. Dia hanya bisa mengerang kesakitan sebelum batuk dan berdiri kembali. Yang mengejutkan adalah fakta bahwa dia hanya mengeluarkan sedikit erangan kesakitan dan batuk setelah menerima serangan langsung dari manusia kepiting dalam kondisinya yang terluka.

Semua orang yang melihat ini tidak bisa tidak terkejut. Bahkan manusia kepiting, yang langsung berlari ke arah Iron, hanya berdiri di sana dan menatapnya dengan bodoh. Mereka tidak percaya bahwa orang yang terluka dan gemetar masih hidup setelah menerima serangan seperti itu.

“Mana baja?”

Ksatria itu bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat mana yang hitam dan kokoh yang melilit tubuh Iron.

Mata Iron bersinar sekali lagi saat seberkas cahaya menyapu putri duyung. Meskipun kekuatan berkas cahaya Iron tidak sekuat cahaya Two Moons, mana terkompresi yang dia keluarkan masih lebih dari cukup untuk menembus pertahanan manusia kepiting yang tidak dijaga. Ada juga petir yang menyerang mereka setiap kali mereka mencoba mendekatinya. Dan dia juga akan membekukan mereka jika mereka mencoba menggunakan air untuk melawannya.

Kekuatan dan kecakapan bertarungnya sangat luar biasa terutama ketika dia menggunakan kekuatan dan kemampuan yang berbeda. Sampai-sampai musuhnya merasa sulit untuk menentukan berapa banyak kekuatan yang dia gunakan dalam satu serangan.

Musuh-musuhnya bahkan tidak bisa menentukan apakah mereka bisa membunuhnya begitu mereka mendekatinya berkat mana baja lemah yang melilit seluruh tubuhnya.

Sinar cahaya.

Petir.

Embun beku.

Mana baja.

Siapa pun dapat mengetahui bahwa dia menggunakan empat jenis kekuatan yang berbeda hanya dengan melihatnya bertarung seperti itu.

Cukup mengejutkan, ada juga lampu hijau samar yang melilit lukanya. Sepertinya dia juga memiliki kemampuan untuk menyembuhkan.

‘Bukankah ini japtang ?’

Pikiran ini melintas di kepala ksatria tanpa sadar.

Meskipun ksatria itu tidak memahaminya, Iron sebenarnya juga menggunakan kekuatan Phoenix. Dia sebenarnya secara aktif memurnikan mana yang terkontaminasi di sekitarnya. Itulah jumlah kemampuan yang digunakan Iron dalam pertarungan ini.

Untuk para prajurit yang mengawasinya bertarung, mereka akhirnya bisa melihat mengapa kontraktor binatang suci sangat dihormati di zaman kuno meskipun kelangkaan mereka.

“Bukankah dia lebih kuat daripada ketika dia berada di Timur Laut?”

Salah satu ksatria lainnya menatap kosong ke arah Iron.

Tubuhnya gemetar dan gemetar karena dia masih terluka tetapi kekuatan yang dia tunjukkan saat ini sangat luar biasa. Namun, pasukan khusus yang dipimpin oleh putri duyung diblokir dengan kuat meskipun Besi tidak bisa menggunakan binatang suci atau pedang bajanya, kekuatan yang dikenal sebagai keahliannya.

Pada akhirnya, pasukan khusus putri duyung mundur setelah menyadari bahwa mereka tidak dapat menembus pertahanan mereka.

Sempoyongan!

Meskipun para ksatria dan tentara bekerja keras bersama untuk mengulur waktu, kekuatan utama yang menghalangi putri duyung, manusia kepiting dan manusia hiu adalah Besi saja.

“ Hek…hek… ”

Besi duduk di tangga dan bersandar di salah satu pilar saat dia mencoba mengatur dan menstabilkan napasnya yang tidak teratur. Dia menatap anggota tubuhnya yang gemetar bertanya-tanya apakah dia melakukan terlalu banyak ketika dia belum pulih. Tetap saja, dia senang dia bangun tepat waktu dan mencegah pasukan khusus putri duyung menerobos lebih jauh.

Mungkin karena semua orang termasuk petugas medis dan yang terluka menanggung dan memblokir musuh sehingga mereka semua merasa lega dan bahagia karena mereka juga selamat hari ini.

“Terima kasih atas kerja kerasmu. Aku selamat berkatmu.”

Ksatria itu keluar dan berterima kasih kepada Iron sebagai perwakilan semua orang. Bahkan para prajurit di belakang memberi hormat dan memberi hormat.

Iron mengangguk malu-malu ketika dia melihat mereka bertingkah seperti ini.

Ksatria itu menyadari bahwa Iron sangat lelah sehingga dia bahkan tidak bisa menjawabnya dan terima kasih mereka. Knight itu tidak bisa menahan senyum saat dia mengucapkan terima kasih sekali lagi sebelum melangkah mundur.

Besi dengan cepat menenangkan tubuhnya yang gemetar saat dia mengaktifkan kekuatan penyembuhan dan menerapkannya ke tubuhnya.

Ksatria itu kagum ketika dia melihat pemandangan ini.

“Aku dengar kamu bisa menggunakan kekuatan divine beast… itu luar biasa.”

Mereka telah melihat burung api besar dan burung petir di Pulau Hantu dari jauh. Ada juga seekor burung dengan dua mata besar yang menerangi Pulau Hantu seperti bulan di malam yang gelap. Serta cahaya kecil yang memurnikan seluruh Pulau Hantu.

Ksatria sekali lagi merasakan betapa menakjubkan dan kuatnya seseorang yang bisa meminjam sedikit kekuatan dari makhluk yang sangat kuat. Dan meskipun ksatria itu tidak cukup tinggi dalam hal kekuatan, dia masih bisa memahami fakta bahwa Besi sudah bisa menggunakan mana bajanya.

Dari apa yang dia lihat, dia yakin bahwa ilmu pedang Iron telah melampaui tahap awal Tahap ke-5. Lagipula, dia sudah cukup kuat untuk membungkus mana di sekujur tubuhnya. Selain itu, dia dapat mengetahui bahwa Iron dapat mengatur dan menggerakkan mana bajanya sesuai keinginannya setelah melihatnya memindahkannya untuk mengurangi dampak dari hantaman tubuh manusia kepiting tadi. Dengan kata lain, Iron sudah bisa menggunakan mana bajanya seperti itu hanya mana biasa.

Ksatria itu tahu bahwa jenius muda ini sudah bersiap untuk memasuki Tahap ke-6. Mampu memanfaatkan sepenuhnya mana yang dikaitkan seperti itu hanya beberapa mana normal berarti dia telah memenuhi salah satu dari dua persyaratan yang diperlukan untuk mencapai Tahap ke-6. Yang tersisa untuk dia lakukan hanyalah mengukir dan mencetak ilmu pedangnya agar sesuai dengan mana yang dikaitkan dengannya.

Tentu saja, ada banyak orang yang berkeliaran di dekat tembok ini sepanjang hidup mereka dan gagal melewati tahap ke-5. Namun, untuk beberapa alasan, ksatria itu percaya bahwa jenius muda ini akan mampu menembus tembok itu dengan cepat.

“aku iri.”

Ksatria itu tanpa sadar merasa iri saat melihat Iron seperti ini. Lagipula, Iron memiliki bakat luar biasa yang bahkan tidak berani dia kejar secara membabi buta. Ksatria itu akhirnya meninggalkan Iron untuk beristirahat setelah pikiran-pikiran ini melintas di kepalanya.

Apakah karena semua orang melihat keajaiban?

Hanya dalam sekejap, berita tentang pertempuran yang terjadi di bangsal medis sementara menyebar. Itu mencapai Tentara Timur, yang bertarung dengan penuh semangat dengan putri duyung. Serta Tentara Timur Laut bertarung melawan serangga kosong yang keluar dari celah dimensional. Bahkan mencapai personel pendukung yang bekerja keras untuk menyelesaikan benteng.

Semangat mulai meningkat ketika berita menyebar ke seluruh Pulau Hantu.

Di sisi lain, pasukan khusus putri duyung yang gagal menembus kedalaman Pulau Hantu menurunkan moral di pihak mereka. Pada akhirnya, mereka tidak punya pilihan selain mundur. Mereka ingin menjaga armada utama tetap terkendali dengan kraken, megalodon dan ular laut sementara mereka memfokuskan pasukan utama mereka di Pulau Hantu tetapi semuanya hancur pada awalnya. Mereka gagal menembus celah dan mengubahnya menjadi berkeping-keping sebelum Komando Timur datang.

Para Hantu bergegas ke tempat Iron setelah putri duyung mundur kembali ke rumah mereka, Atlantis.

“Yang termuda kami!”

Yang pertama tiba adalah Lintel.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Tidak. Aku masih tidak baik-baik saja.”

“Apa? Anda punk! Kamu terlihat lebih baik sekarang!”

Hantu lainnya tiba satu demi satu saat Lintel dan Iron bercanda dengan gembira.

“Kudengar penampilanmu sangat luar biasa?”

“Luar biasa…”

“Aku dengar kamu menembakkan sinar cahaya dengan matamu, menggunakan es dan bahkan kilat?”

“Itu benar.”

Iron menjawab dengan malu-malu ketika Lintel bertanya kepadanya tentang apa yang dia lakukan.

“Tapi… bukankah kamu tiba-tiba terlihat lebih kuat?”

“Aku menerima sedikit bantuan kali ini.”

Para Hantu memandang Iron dengan rasa ingin tahu. Iron tidak punya pilihan selain membuka mulutnya dan memecahkan rasa ingin tahu mereka.

“Mungkin itu karena divine powerku telah berkembang sehingga meningkat lebih banyak dari sebelumnya. Dan aku tidak tahu apakah itu efek samping atau bukan tapi…”

Mana hitam bergerak di sekitar tangannya saat Iron mengangkat mana bajanya sambil menjelaskan.

Semua mata Hantu melebar karena terkejut.

Mereka semua bertanya-tanya apakah rumor itu benar. Namun, sepertinya itu jauh lebih dari apa yang dilukiskan oleh rumor setelah memeriksanya dengan mata kepala sendiri. Lagipula, ada batasan untuk apa yang bisa dikonfirmasi oleh seorang ksatria, yang hanya berada di level yang lebih rendah.

Besi yang dilihat Hantu sekarang sudah berada di Tahap 5 lanjutan. Dia dekat dengan level Billy dan Lintel, dua yang terkuat kecuali kapten di tim.

“Kamu … kamu sudah berada di tahap itu?”

“ Ha! Bukankah kamu terlalu cepat?”

Bukan hanya Lintel, bahkan Billie Brandt sedang menggaruk rambutnya saat dia berbicara dengan frustrasi.

“Apakah kamu sudah memahami ilmu pedangmu?”

“Aku sedang berpikir untuk melakukannya hanya dengan Imperial Swordsmanship.”

“ Hmm… Yah, itu pilihanmu.”

Semua orang menganggukkan kepala mereka saat mereka mendengarkan percakapan Lintel dan Iron.

Lagi pula, tidak ada jawaban yang jelas dan pasti dari titik ini. Yang harus mereka lakukan hanyalah percaya pada jalan yang telah mereka pilih dan terus mengasah dan memoles diri mereka sendiri.

“Mungkin kamu akan menjadi orang pertama yang mencapai Tahap 6 di antara kami.”

Semua Hantu mengangguk setuju dengan Lintel.

Jika teknik pedang sederhana Iron benar-benar jawaban yang cocok untuknya, maka, dia akan bisa mencapai Tahap 6 lebih cepat dari siapa pun.

Kompleksitas teknik pedang hanya akan memberikan keunggulan jika mereka berada di tahap yang sama. Selain itu, ia memiliki banyak hal yang perlu dipahami dan dipelajari. Jika itu masalahnya, maka ilmu pedang sederhana akan menjadi pilihan yang baik.

Bukannya tidak ada yang diberi pilihan untuk mengambil ilmu pedang sederhana ini. Bagaimanapun, masih perlu bagi mereka untuk memahami arti dari ilmu pedang dasar untuk lebih memahami pengalaman dan esensi dari ilmu pedang mereka yang kompleks. Namun, mereka masih memilih ilmu pedang kompleks mereka sendiri.

Tapi itu mungkin alasan mengapa mereka bisa terkena Iron dan tertinggal.

Sebagai Hantu, dia akan diminta untuk pergi ke medan perang berkali-kali dan mendapatkan pengalaman. Selain itu, ia juga memiliki pengalaman yang diperoleh selama kehidupan sebelumnya. Memilih ilmu pedang dasar akan membantunya tumbuh dan menanamkan pengalaman ini ke dalam tubuh dan pedangnya. Jika itu masalahnya, Iron tidak akan memiliki masalah dengan ilmu pedangnya sama sekali.

“Bisakah kamu segera kembali?”

“ Ah! Tiba-tiba aku merasa pusing…”

“Berpura-pura sakit? Huh~ Melakukan ini saat seniormu memegang langit dan bekerja keras?”

“ Ck, ck! Pemula akhir-akhir ini tidak tahu sopan santun. ”

“Para senior berguling-guling tetapi yang termuda mencoba untuk beristirahat di tempat tidur?.”

Lintel tertawa dan terkikik ketika melihat Iron memegangi kepalanya. Para Hantu menepuk kepala Besi dan bercanda dengannya.

Iron and the Ghosts bercanda berbicara tentang kembali ke medan perang. Tapi mungkinkah keberuntungan mereka sangat buruk? Lelucon mereka segera berubah menjadi kenyataan.

“ Ah… ”

Iron menatap kosong ke laut saat dia naik kapal. Dia berdiri di sana dengan kosong bertanya pada dirinya sendiri …

Siapa saya? dimana saya?

” Batuk, batuk … Bergembiralah.”

Gustav menepuk bahu Iron saat melewatinya. Para Hantu juga menghindari Iron saat mereka melihatnya menatap kosong ke laut.

Hanya ada satu alasan mengapa dia segera ditempatkan kembali di lapangan …

“aku pikir Anda bisa bergerak dengan baik sekarang. Kembali.”

Inilah yang Crimson Halo, Komandan Timur Laut, katakan padanya setelah melihatnya bermain-main dengan para Hantu.

Carl Gustav hanya bisa menundukkan kepalanya dalam diam.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset