Etranger Chapter 10


Sambil mengembuskan asap rokok, dia mengangkat ponsel yang berkedip merah karena daya baterai rendah, dan membaca kembali pesan ponsel yang ‘tidak bisa dipercaya’. Tatapannya kemudian jatuh pada dinding gelap di depannya.

Biyeon, dengan tangan memegang lututnya, melihat ke luar tanpa daya. Dia ingin fokus pada sesuatu, apa saja, tetapi pikirannya kacau karena situasi dan pesan yang tidak terduga.

“Kenapa aku di sini?” dia bergumam dengan suara lemah. Dalam keheningan, jaring waktu dan tempat semakin terjerat dalam pikiran mereka berdua.

“Tempat ini disebut ‘Pian’,” gumam San. Dia mulai mengunyah puntung rokok yang terbakar. Dia menempatkan pandangannya di luar sambil tenggelam dalam pikiran di dalam pikirannya.

Tu-

Dia membuang puntung rokoknya ke luar. Rokok dengan cepat hancur di bawah hujan lebat. Dalam kegelapan, mata San bersinar seperti mata pemangsa.

“Spesialis Kim…”

“…” Meskipun suaranya rendah, dia mengangkat kepalanya dan mengakui San. Dia melihat seorang pria dengan ekspresi tegas dengan air mata mulai memenuhi matanya.

“Aku tidak tahu apa yang telah direncanakan para bajingan ini untuk kita, tapi mari kita pergi sejauh yang kita bisa. Mari kita cari cara. Rasanya kotor diperlakukan seperti serangga. Seluruh situasi ini menyebalkan…”

“…” Dia menjawab kata-katanya dengan anggukan diam. Pikiran yang tidak bisa dia pahami berteriak di dalam benaknya, menyiksanya secara internal.

Data yang tersedia langka, tetapi pikirannya terus mendorong ke sini untuk menemukan jawaban.

‘Namun, ada apa dengan ponsel yang tidak memiliki baterai ini?’

Keduanya, yang telah buta dan linglung selama satu jam, sekarang saling memandang. Mereka berdua marah karena marah. Namun, tidak ada target untuk melampiaskan kemarahan dan frustrasi mereka. Mereka hanya bisa dengan menyedihkan meninju udara. Perasaan tidak berdaya ini membuat mereka semakin lelah.

Namun, naluri seorang prajurit perlahan terbangun di antara keduanya. Mereka harus menemukan rasa realitas dalam situasi apa pun. Mata mereka perlahan mendapatkan kembali fokus dan menjadi sangat dingin, dan ekspresi mereka mencerminkan rasa tenang.

Mereka harus mengenali kenyataan yang ada. Apakah mereka menginginkannya atau tidak, untuk alasan apa pun, ‘misi’ sekarang telah ditetapkan. Menjadi jelas bagi mereka berdua bahwa misi tidak akan diselesaikan melalui kekhawatiran. Inilah saatnya untuk lebih kalkulatif dan logis. Mereka harus tanpa emosi dan berpikiran jernih dalam logika mereka seperti pisau berayun. Inilah yang dituntut oleh situasi.

Biyeon mengepalkan tangannya. Dia kemudian membuka folder pesan ponselnya. Dalam kegelapan, cahaya lampu latar LCD menyebar, memperlihatkan siluet wajahnya. Dia menelan ludah sebelum menekan pesan berjudul ‘Misi’.

Etranger
Pesan pertama bergulir dari kanan ke kiri.
Etranger
Etranger
Biyeon menekan tombol ‘Tugas’.
Etranger
San juga membuka ponselnya dan meninjau pesan yang diterimanya.
Etranger
Dia menekan tombol lain. Seekor binatang bernama ‘Algon’ muncul di layarnya. Pesan itu juga memiliki lampiran video.
Etranger

‘Algon’ mengingatkan pada dinosaurus, velociraptor, dari zaman dulu. Hewan itu tampak seperti sesuatu yang akan keluar dari film Jurassic Park. ‘Apakah kita berada di era dinosaurus?’ Informasi yang diperlukan untuk berburu spesies muncul di sebelah gambar.

– Nama Spesies: Algon

– Tinggi: 4 meter

– Panjang: 2 meter

– Berat: 1 ton

– Panjang Kaki Depan: 1,5 meter

– Kapasitas Lompat Vertikal: 3 meter

-Kapasitas lompatan horizontal: 7 meter

“Alangkah baiknya mereka menulis informasi penting seperti itu dalam bahasa Raja Sejong* kita. Bajingan…” gumam San. Kata-katanya dipenuhi dengan haus darah.

KuroNote* Raja Korea yang nyiptain huruf hangeul (Huruf Korea)

“Tangkap dua monster seperti ini, kan? Pertaruhkan nyawamu tanpa memberikan alasan apapun… atau aku bisa mati untuk semua orang yang peduli…” Kata-kata San mengalir seperti monolog orang gila.

“Kekeke… Ini bukan game online… Apa kau bercanda? Persetan. Aku akan menjadi gila.”

San menutup ponselnya. Dia telah mengacak-acak dan memelintir rambutnya sedemikian rupa sehingga citranya sekarang sangat cocok dengan citra orang gila.

Biyeon mengutak-atik ponselnya dengan tatapan muram.

‘Siapa yang mengirim ini? Nama pengirimnya adalah Nil dan Null? Apakah itu berarti pesan-pesan ini dikirim dari kekosongan dan kehampaan? Tapi bagaimana pesan itu mungkin? Apakah ada stasiun pangkalan ponsel di dekat sini? Apakah masuk akal bahwa itu berfungsi bahkan ketika tidak ada daya? Bagaimana kami bisa menerima pesan? Apakah prinsipnya sama dengan RFID Aktif? Dan apa-apaan ini? Binatang-binatang menjijikkan ini… Seseorang ingin kami menangkap dan menguliti mereka besok?’

Biyeon tanpa sadar menyentuh tombol panggil lagi dengan tangan gemetar dan terkepal. Dia bergidik sambil memikirkan kemustahilan itu semua. Memori neraka beberapa saat yang lalu kembali ke pikirannya. Mereka ‘disiksa’. Ketika dia sebelumnya menekan tombol panggil …

‘K-Ke-Kik-Kik-Kik-Ki-Ki-Ki-‘

Suara itu berdering di kepalanya, bukan dari ponselnya. Itu adalah suara dari neraka. Itu adalah suara kuku yang menggores papan tulis berkali-kali. Di dalam suara itu, suara teriakan yang dingin dan padat bercampur. Suara itu bergema di benaknya.

Bahkan sepuluh detik akan terlalu banyak untuk ditanggung oleh orang normal mana pun. Keduanya berguling di lubang seperti anjing gila. Meskipun berdering hanya satu menit, air liur mengalir dari mulut mereka dan menjadi berbusa. Setelah tepat satu menit, suara itu berhenti. Berapa kali mereka menggaruk lantai? Begitu mereka sadar kembali, kuku mereka patah, dan darah mengalir keluar dengan bebas. Setelah itu, mereka menghabiskan dua jam terakhir dalam keadaan vegetatif yang sunyi.

“Tapi, kita… harus bertahan,” kata Biyeon sambil mengarahkan matanya yang cerah ke arah San. Mereka secara bertahap mendapatkan kembali kesejukan mereka.

“Benar sekali! Kita tidak bisa hanya berguling sekarang, bukan? Bahkan jika aku mati, aku masih perlu tahu bajingan sakit apa yang menempatkan kita dalam situasi ini. Jika aku seorang prajurit dan seorang pria, aku tidak bisa hanya berguling dan mati. Ini terlalu tidak adil… Ini memalukan… Sial! Aku kesal hanya memikirkannya,” jawab San sambil menyentuh jarinya yang diperban.

“Ngomong-ngomong, itu hal yang nyata sekarang. Kita lihat saja besok seperti apa. Mari kita bersiap untuk pertempuran yang dia, dia, atau mereka inginkan. Aku tidak tahu binatang apa itu, tapi aku akan bertarung. Prajurit dimaksudkan untuk bertarung, bukan? Kita akan menjadi pemburu atau mangsa. Jika itu masalahnya, kita akan bersiap untuk lawan. Ayo ambil peralatannya dulu dan rencanakan operasinya.”

“Oke.”

Keduanya berdiri dan mengemasi barang dan peralatan mereka sendiri. Mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi jika pesan itu ternyata benar, mereka harus mempertaruhkan nyawa mereka. Ada banyak alasan untuk tidak mempercayai pesan itu, tetapi ada begitu banyak alasan untuk mempercayainya juga. Sekarang bukan waktunya untuk ragu. Mereka perlu mengatupkan rahang mereka dan bersiap secara menyeluruh untuk kemungkinan itu.

‘Bertahan … Mari kita anggap ini sebagai permainan. Apa yang mereka sebut ini? Benar, permainan bertahan hidup.’

San memeriksa senapannya dan magasin. Dia menyarungkan pistol di sebelah kanannya. Dia berpikir untuk memberikannya kepada Biyeon, tetapi pistol adalah beban daripada senjata untuk seseorang yang tidak memiliki pengalaman menembak. Sulit untuk mencapai target secara kebetulan.

Dia kemudian mengasah pisau bayonetnya, menarik sabuk kulitnya dengan kencang dan menggulung pisaunya ke kulit kulit mentah. Mempertimbangkan lawan, dia juga mengeluarkan helm parasut yang dia kemas sebelumnya. Dia mengeluarkan kacamata hitam Ray-Ban dan memasukkannya ke saku dadanya. Ray-Bans ini adalah ciri khas seorang perwira penerjun payung. Dia membawa kacamata hitam untuk berkoordinasi dengan baret dan seragamnya untuk keperluan fotografi. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa dia akan setia menggunakan kacamata hitam untuk tujuan awalnya melindungi mata dan penglihatannya.

Biyeon mengeluarkan senapan dan bayonet K-1 miliknya. Spesies yang harus dia buru relatif kecil dan lincah. ‘Alpin’ tampaknya adalah reptil yang tampak seperti burung unta, dan yang lainnya tampaknya adalah makhluk pertama yang mereka lihat di langit. Dia merasa bahwa persiapan peralatannya sudah selesai. Yang tersisa sekarang hanyalah menganalisis misi dan mengoordinasikan strategi serangan mereka.

“Kita harus merencanakan bagaimana menangkap mangsa kita,” kata Biyeon, suaranya berdering di dalam lubang.

San mengangkat kepalanya dan menatap Biyeon. Dia bisa melihat mata yang lebar dan jernih dari seorang prajurit yang kuat, bijaksana, dan cantik yang balas menatapnya.

 

Mengurai – Bab 5

“Ini adalah analisisku tentang situasi saat ini,” kata Biyeon. Dia merasa seperti baru saja menyelesaikan presentasi perencanaan strategis militer.

“Terima kasih. Analisismu sangat membantu, ”jawab San, sambil menatap Biyeon dengan kagum.

Dia harus menilai kembali pendamping wanita ini. Ternyata dia memiliki keterampilan observasi, analisis, dan penilaian yang hebat.

“Analisismu sangat bagus. Kau melakukan cukup banyak penelitian dan analisis dalam waktu singkat, ”lanjutnya.

“Tentu saja, itu adalah sesuatu yang harus kulakukan. Kita harus hidup dan kembali.”

Hujan turun deras di luar saat rapat operasi berlangsung di dalam. Keduanya menjadi serius dalam diskusi dan penilaian mereka, karena mereka berdua menganggap pertemuan ini penting untuk kelangsungan hidup mereka. Wajah mereka hampir bersentuhan saat mereka membaca pesan teks dan mengamati klip video di ponsel masing-masing. Mereka memutar klip video pendek berulang kali, melakukan pengamatan dan analisis terperinci tentang apa yang perlu mereka lakukan untuk menghadapi binatang buas ini.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset