Etranger Chapter 101


Penandatanganan kesepakatan ini di antara Wilayah Essen, Klan Han-Sung, dan Guild Kegelapan memiliki signifikansi diplomatik yang besar selama lima puluh tahun ke depan. Itu adalah contoh pertama dalam sejarah di mana  faksi Klan Absolut  tradisional , Klan Han-Sung, bekerja sama dengan faksi non-tradisional, Guild Kegelapan. Namun, tidak ada yang  bisa memperkirakan  seberapa besar kerja sama mereka akan memberikan pengaruh pada transformasi dan struktur kekuasaan dunia ini di masa depan.

Juga, itu adalah hari ketika Guild Kegelapan menjadi faksi guild utama. Mereka akan segera menjadi karakter terpenting  yang akan membentuk masyarakat. Ini semua karena dua orang yang pertama kali muncul di ‘sastra sejarah’  dunia ini. Nama mereka mulai tercatat dalam catatan sejarah dunia ini…

***

Karena itu,

Mereka berkumpul lagi.

Perlindungan Dewi membuka segalanya

yang disembunyikan manusia,

Teguh, teguh, dan teguh iman menopang kaki mereka,

Kuat, untuk menjadi kuat, dan kekuatan yang mau bekerja

membantu  mengangkat  tangan.

Ketika aku datang, aku datang lusuh,

tetapi ketika aku pergi, arak-arakan besar mengikuti.

Dunia utara memperhatikan mereka,

dan dunia utara takut pada mereka.

Klan Han-Sung berdiri di depan,

dan Guild Kegelapan yang ramping berdiri diam-diam di belakang.

Mereka berjalan di tanah manusia lagi,

membersihkan lima ratus musuh,

Hancurkan seribu tentara bayaran tiga kali.

Setelah melewati alam Akum lagi,

mereka  membunuh ratusan Akums yang terkontaminasi.

Di  tanah orang-orang Avian, mereka bertemu lagi dengan para malaikat.

Malaikat memberkati yang hidup,

Dan menghibur orang mati.

Mereka menyingkirkan lima ratus iblis darah,

Kapten membunuh iblis dari utara, Norian.

Karena itu,

Enam bulan setelah mereka pergi,

mereka mencapai tanah di mana mereka seharusnya berada.

Mereka mencium tanah

dan bersukacita dengan Count.

Tapi bagaimana orang bisa tahu…

Tentang nasib mereka

yang terpesona oleh Pahlawan!

Sudah menjadi ‘pejuang’ dan  ‘ rakyat ‘

Hari mereka pergi pasti akan datang…

** Seperti yang direkam oleh Cecil, sang penyair, dalam memoarnya “The Story of That Time”. **

[Akhir Episode 2]

 

Kebahagiaan – Bab 1

Poo-Ooh-

Poo-Ooh-

Suara tanduk anak laki-laki ‘  karena mereka menggiring kambing berdering di seluruh punggungan gunung. Sudah waktunya untuk turun setelah seharian penuh. Padang rumput yang menurun dari lereng bukit dan hutan yang luas ditutupi oleh cahaya merah matahari terbenam, meramalkan malam yang hangat dan nyaman. Gembala yang lapar bersenandung, menyanyikan lagu-lagu, dan menggiring binatang buas saat pulang.

Saat itu musim semi,  saat orang biasanya membutuhkan makanan karena bahan makanan yang mereka simpan biasanya akan habis, tetapi ada banyak makanan, sehingga pergerakan para pekerja menjadi mudah dan tanpa beban. Jalan-jalan aman dan ramai, dan orang-orang ramah dan bertetangga satu sama lain.

Wilayah itu ramai, dan  sepertinya ada banyak yang  harus dilakukan . Orang-orang yang penuh vitalitas dan kehidupan. Ini  tempat di mana perdamaian dan sisanya, yang tidak konsep umum untuk dunia ini, telah membentuk akar kuat. Dalam beberapa tahun terakhir, itu disebut ‘Wilayah Utara ‘ , dan namanya semakin dikenal sebagai negara bagian Count  Essen  .

“Huh- Ini kota yang sangat menarik.”

Seorang prajurit muda dengan rapi mengenakan topi biru langit memasuki pintu masuk wilayah Count Essen dengan menunggang kuda. Di belakangnya, kereta ringan dan empat kuda mengikuti dengan santai.

“Itu tidak akan sehebat rumor yang dikatakan. Desas-desus selalu dibesar-besarkan, ”seorang wanita dengan gaun ramping namun nyaman menjawab dengan ringan. Dia tampak lelah dari perjalanan panjang.  Ketika mereka tiba di pintu masuk, mata mereka secara bertahap dipenuhi dengan vitalitas. Penampilan wilayah Count memiliki nuansa yang berbeda dari awal.

Pintu masuknya didekorasi dengan taman berperabotan lengkap, bukannya tembok atau pos penjagaan yang angkuh, dan gedung kantor pintu masuk yang unik dibangun di atas jembatan lebar yang melintasi banyak sungai di taman itu.

“Menarik…”

“ Membatasi pintu masuk bahkan bangsawan …”

“Ini taman yang aneh …”

“Ini adalah desain pertahanan yang berfungsi ganda sebagai parit …”

Keenamnya melihat apa yang ingin mereka lihat dan menafsirkan desain yang terlihat dengan cara mereka sendiri. Mereka turun dari kuda mereka dengan bimbingan manajer wilayah dan berjalan menuju pintu masuk kantor.

Kantor pintu masuk terletak di struktur kayu tiga lantai di atas jembatan, tetapi interiornya ternyata luas dan cukup terang, jadi di dalam ruangan cukup terang. Para pengunjung perlahan-lahan melihat sekeliling ruangan dengan gaya berjalan yang tidak tergesa-gesa. Dekorasi tampak sangat aneh di mata mereka.

Peta yang dicat menunjukkan seluruh wilayah dengan deskripsi singkat yang ditulis dengan zat seperti arang . Banyak puisi ditinggalkan sebagai karya peringatan oleh penulis terkenal di sepanjang dinding, dan kerajinan yang tampaknya dibuat oleh pengrajin lokal berserakan di banyak pajangan. Selanjutnya, karya seni yang diukir dengan pola abstrak dipamerkan secara terbuka, mendorong pemirsa untuk lebih penasaran dengan maksud pencipta dan tempat ini.

‘Dengan cara ini, seseorang dapat menghiasi batas fisik dan budaya antar provinsi …’

Hal pertama yang mereka lihat adalah kertas pemberitahuan yang ditulis dengan minyak yang ditempel di dinding besar. Seorang pemandu berdiri di samping pemberitahuan untuk membantu orang-orang yang tidak bisa membaca.

“Dikatakan sebagai kota terbuka…”

“Tidak ada budak, tidak ada pembantu … Jika perlu, seseorang harus menandatangani kontrak kerja?”

“Apa itu sistem keanggotaan?”

“Apa ini tentang  proses masuk ?”

Mereka berjalan dengan kepala dimiringkan dalam kebingungan. Di ujung aula, ada lorong masuk, di  mana  mereka diminta untuk mengikuti prosedur masuk yang diperlukan.

“Kamu harus menulis namamu di buku tamu ini di sini. Anda juga akan menerima tag nama. ”

Resepsionis yang bergaya dan berpakaian rapi menyambut mereka dengan suara ceria.

“Kau tidak memeriksa identitas kami?” tanya pria berjas biru langit.

“Kami tidak. Bahkan jika kami melakukannya, itu tidak masalah, ”jawab resepsionis dengan senyum ringan.

“Ho… kau tidak peduli dengan identitas kami, tapi kami perlu menulis nama kami di buku tamumu? Apa artinya?” salah satu pemuda di  pesta itu bertanya.

Para pemuda itu memiringkan kepala mereka karena prosedurnya tampak berlawanan dengan intuisi. Ada yang aneh, tapi mereka tidak bisa benar-benar memahaminya. Sikap pemandu? Mereka sopan, tetapi itu tidak berarti mereka sangat patuh. Prosedur masuk dan keluar? Terlahir sebagai bangsawan, mereka tidak pernah melakukan hal seperti itu.

Tanpa memedulikan…

Mereka merasa perlu melakukan apa yang diperintahkan. Segalanya berjalan secara alami, tetapi ada sesuatu yang mengganggu dan mengganggu mereka karena suatu alasan. Mereka merasa seperti kehilangan entah bagaimana…

“Apa ini?”

“Ini adalah lanyard label nama. Anda bisa meletakkannya di leher Anda. Anda akan menerima satu dengan nama yang Anda tulis di buku tamu.”

“Apakah aku perlu memakainya? Aku tidak benar-benar ingin mengungkapkan namaku kepada orang lain … ”

“Maka Anda dapat melakukannya secara anonim menggunakan nama samaran.”

“Dan jika aku juga tidak ingin menggunakan nama samaran…?”

“Itu tidak masalah. Anda mungkin masih bisa masuk. Namun, Anda mungkin harus menanggung kehidupan yang agak tidak nyaman dan tidak menyenangkan di dalam wilayah. ”

“Hidup yang tidak nyaman dan tidak menyenangkan?”

“Anda tidak akan dilindungi. Anda dapat menganggapnya sebagai diperlakukan seperti seseorang yang tidak memiliki apa-apa. Selain itu, Anda tidak akan dapat membeli sebagian besar item. Anda memerlukan tanda tangan Anda untuk membeli sesuatu, tetapi tanda tangan Anda didasarkan pada label nama Anda.”

“Kami bukan orang yang membutuhkan perlindungan…  Apakah  ini peraturan tempat ini?”

“Tidak. Mereka hanya rekomendasi. Ini lebih dekat dengan etiket dasar untuk menikmati hidup di daerah ini. Sebagai referensi, ada suasana hormat di sini di mana kami tidak mengenali status sosial yang dimiliki orang di dunia luar. Tentu saja, tidak masalah jika Anda tidak ingin mengungkapkan identitas Anda, tetapi jika Anda ingin membeli sesuatu, menandatangani slip dengan nama Anda adalah aturan yang harus Anda ikuti. Ini ada hubungannya dengan pajak.”

“Etika dasar…”

Pria itu, ‘Gibin’ menatap lurus ke arah pemandu.

Ada dua pemandu. Salah satunya adalah seorang pria dan yang lainnya adalah seorang wanita. Mereka terlalu riang dan senang disebut pegawai negeri. Gaya pakaian mereka yang aneh terlihat segar dan rapi, dan cocok dengan cuaca musim semi yang cerah. Jelas, meskipun mereka orang biasa, tidak ada perasaan kesulitan dalam kata-kata atau tindakan mereka saat berinteraksi dengan bangsawan. Sepertinya tidak ada rasa takut juga. Jadi, bagi Gibin, mereka tampak sombong dan kaku.

“Bisakah kau berani melakukan itu? Aturan tanpa kekuatan tidak akan berguna?”

“Itu mungkin karena ada banyak orang yang ingin mematuhi aturan dan memiliki kekuatan untuk menegakkannya .”

“Benarkah? Sejauh yang aku tahu, tidak banyak orang seperti itu.”

Pria itu menatap pemandu, melambaikan label nama kosong di depan wajahnya. Dia kemudian berbalik ke anggota partynya di belakangnya.

“Hai! apa yang kalian pikirkan? Aku tidak merasa ingin memberikan namaku… ”

“Kami tidak bisa melakukan hal konyol seperti itu. Aku tidak akan memakainya. Kami tidak akan mengikuti aturan yang ditetapkan oleh Count sebuah wilayah pedesaan! Tidak peduli seberapa menarik atau menyenangkannya, aku tidak ingin mengikuti rekomendasi seperti itu  dan merendahkan diriku kepada orang lain . Aku juga tidak suka dipanggil dengan namaku oleh  orang asing , meskipun itu nama panggilan,” kata seorang  wanita, ‘Giyoung’ sambil menggelengkan kepalanya.

‘Dongha’, seorang wanita yang menemani pria lain, ‘Dongyoung’, juga menggelengkan kepalanya dengan sedikit cemberut. Dia telah pergi ke banyak tempat dan menghadapi banyak prosedur masuk yang berbeda, tetapi dia terutama tidak menyukai aturan pedesaan yang tampaknya kasar dan aneh ini.

“Apakah kalian berdua berpikir secara berbeda?”

Gibin menatap dua orang terakhir.

“Yah, kurasa itu akan menyenangkan. Lagi pula, bukankah itu tidak biasa?”

Seorang wanita berpakaian relatif sederhana mengambil selembar kertas dan menulis namanya. Dia menulis nama aslinya. Mengenakan gaun berwarna krem, wanita itu tampak sederhana, tetapi jika seseorang melihat pewarna biru laut terbaik di manset yang dia kenakan di pergelangan tangannya, orang mungkin akan memperhatikan bahwa wanita ini bukan orang biasa.

“Jika ‘Rain’  setuju , aku akan mengikutinya. Ini asli, jadi sepertinya akan menyenangkan…”

Seorang pria bernama ‘ Gun’ tersenyum cerah sambil menuliskan nama aslinya di secarik kertas. Dia melakukannya karena dia percaya bahwa tidak ada yang akan  mengenali  nama aslinya …

Pemandu melewati beberapa prosedur terakhir.

“Jika Anda ingin menukar uang, Anda dapat menggunakan ‘bank’ di sana.”

“Menukarkan? Bank?”

“Apakah Anda tidak di sini untuk membeli sesuatu?”

“Ya… tapi tunggu… bukan itu maksudku…?”

“Beberapa item tidak dapat diperdagangkan, dibeli, atau dijual dengan mata uang tertentu di sini.”

“Jadi?”

“Bank adalah tempat yang mengubah uang Anda pada tingkat yang sesuai.”

Keenam anak muda itu saling memandang dan memiringkan kepala mereka.

“Apa yang dia bicarakan?”

“Aku tidak tahu… Mengubah uang menjadi uang? Mengapa seseorang melakukan hal yang lucu seperti itu?”

Resepsionis memandang mereka diam-diam dengan senyum ringan.

‘Yah, tidak ada dari kita yang mengerti pada awalnya juga … bahkan pertama kali mereka menjelaskannya …’ pikir resepsionis sambil menunggu tanggapan mereka.

***

“ Ini  memalukan… Pernahkah kau mengalami situasi seperti ini?” tanya Gibin, terengah-engah karena frustrasi dan marah.

Giyoung menggigit bibirnya dengan kuat sambil menahan amarahnya. Teman mereka yang lain, Dongyoung dan Dongha,  memiliki  perasaan yang sama.

Namun, keadaannya sangat berbeda untuk Rain dan  Gun, karena mereka memiliki label nama di leher mereka.

“Kau tidak akan menjual barang kepada kami? Mengapa?”

“Ini tidak dimaksudkan untuk dijual kepada seseorang tanpa nama. Kami tidak bisa menahannya.”

“Bahkan jika kami memberimu uang?”

“Lebih baik tidak menerima uang Anda daripada dideportasi selama sepuluh hari dengan tuduhan penggelapan pajak. Bisnisku juga akan ditutup selama waktu itu. Selain itu, aku tidak membutuhkan mata uang kekaisaran. ”

“Juga, mengapa  kau  berbicara kepadaku seperti orang yang setara …”

“Kau juga tidak berbicara kepadaku dengan hormat …” penjaga toko itu dengan cepat membalas dengan gusar .

“…”

Pembicaraan terhenti beberapa saat. Mereka telah berkeliling di beberapa tempat dan menemukan bahwa mereka tidak dapat membeli barang apa pun tanpa label nama. Dan kemudian, di  sebuah penginapan…

“Aku adalah Gibin dari Klan Ki-Jang. Aku ingin kamar. ”

“ Kamar di sini hanya untuk pengunjung dengan nametag .”

“…”

“Maafkan aku. Ada penginapan terpisah untuk pengunjung yang tidak disebutkan namanya.”

“Di mana?”

Ujung jari pemilik penginapan itu menunjuk ke arah sebuah rumah besar di atas bukit.

“Pergi ke akomodasi grup di sana. Ada pemandian umum dan toilet. Itu tidak terlalu buruk.”

“Kenapa aku tidak bisa tinggal di sini? Aku bisa memberimu lebih banyak uang!”

“Ketika identitas seseorang tidak pasti, uang yang dimilikinya juga tidak pasti.”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset