Etranger Chapter 102


“Apakah kau berani berbicara kepada kami seperti ini? Apakah kau tahu siapa kami? Apakah kau tidak tahu pakaian dan lambang ini? ”

“Aku tidak ingin tahu. Menurutmu mengapa aku harus penasaran tentang sesuatu yang tidak ingin Anda ungkapkan sejak awal? Bukankah Anda akan mengambil nametag jika Anda benar-benar ingin aku tahu? jawab pemilik penginapan.

“Kau? Apakah kau baru saja mengucapkan kata-kata itu kepadaku? ”

“Lalu aku harus memanggilmu apa? Bukankah Anda yang bahkan tidak menuliskan nama samaran untuk masuk ke kota? Oh, apakah Anda tahu cara menulis? Itu aneh… petugas meja informasi bahkan membantu orang yang buta huruf untuk menuliskan nama mereka… Bukankah pada akhirnya kau menolak? Tunggu, kenapa kau marah padaku?” pemilik penginapan itu melotot dengan ekspresi bingung namun frustrasi.

“Bagaimana jika aku menerobos masuk?”

“Prajurit Klan Han-Sung yang duduk di sana akan sangat senang memiliki pekerjaan. Mereka sangat bosan akhir-akhir ini.”

“Klan Han-Sung?”

“Jika menurutmu mereka terlalu sulit untuk dilawan, ada beberapa prajurit Guild Kegelapan yang lebih ringan di sana. Mungkin akan lebih seru ‘berdiskusi’ dengan mereka.”

“Guild Kegelapan?”

Gibin dan rekan-rekannya melihat sekeliling area resepsionis. Mereka merasakan aura asing yang masuk satu per satu. Aura ini juga bereaksi terhadap aura yang dikirim oleh Gibin dan rekan-rekannya. Seolah-olah aura asing mengundang pendatang baru ini untuk mengobrol ‘menyenangkan’.

Tampaknya juga para prajurit asing memohon kepada mereka untuk melakukan sesuatu sehingga mereka bisa berkelahi… Gibin mengedipkan matanya dengan cepat saat dia merasakan aura asing yang semakin banyak.

“Pemilik penginapan! Berapa harga akomodasi di sini?” Seorang wanita dengan nametag dalam kelompok bertanya kepada pemilik penginapan. Sikap pemilik penginapan itu tiba-tiba berubah. Dia membaca nama di nametag wanita itu dan segera menjawab dengan senyum cerah di wajahnya…

“Ah! Nona Rain. Harganya 1 Tongbo per hari. Menurut aturan, jika Anda membeli barang lebih dari 10 Tongbo di kota ini, kamar dan makan gratis untuk satu hari.

“Apakah ada kamar mandi di dalam?”

“Kami memiliki kamar mandi terpisah untuk wanita serta kamar mandi pribadi dengan air panas. Jika Anda mau, kami bahkan dapat melayani Anda dengan makanan yang diantarkan langsung ke kamar Anda.”

“Kedengarannya bagus… Aku akan tinggal di sini. Ini mungkin jauh lebih baik daripada akomodasi bersama di atas bukit. Jadi, apakah kita akan berpisah di sini hari ini?” kata ‘Rain’ , melihat sisa party. Senyumnya penuh keceriaan.

“Sialan … ayo pergi!” Gibin berteriak sambil tersipu.

“Pergi ke mana?”

“Untuk mendapatkan nametag sialan …”

Pemilik penginapan, yang melihat punggung mereka yang pergi, tersenyum lebar dengan gigi putihnya yang terbuka. San dan Biyeon mengatakan bahwa di dunia mereka, mereka menyebut proses identifikasi ini sebagai ‘login’. Kukira beberapa orang benar-benar mengalami kesulitan dengan konsep itu … ‘

Itu benar-benar pemandangan untuk dilihat, terutama karena…

Gibin muda, jenius paling luar biasa dalam sejarah Klan Ki-Jang dan salah satu dari ‘lima legenda’ yang akan memimpin generasi pejuang berikutnya di benua ini, bersama dengan ‘Hanjung’ Han-Sung dan Dong-Myung’ Dongin ‘, benar-benar malu di daerah pedesaan terpencil ini pada hari yang menentukan ini…

***

Rain menanggalkan pakaian di kamar penginapannya. Dia duduk di balkon dan beristirahat.

Teh sarong yang dia minta dan yang dibawa pemilik penginapan itu harum. Aromanya menyebar ke seluruh kamarnya. Kupu-kupu kuning menari-nari liar di dekat pot bunga di samping jendelanya. Dia menghirup napas dalam-dalam. Dia merasa jauh lebih baik.

‘Tempat ini- Lebih baik dari yang kukira. Mungkin aku bisa menemukan apa yang aku inginkan…’

Setelah mendengar cerita gurunya, dia memutuskan untuk datang ke tempat ini. Namun, dia tidak memiliki banyak harapan. Jalan di sini sulit, dan dia terus-menerus bertanya-tanya orang hebat apa yang akan mengurung diri di sudut dunia ini. Namun, dia sekarang merasa bahwa itu adalah pilihan yang baik untuk datang ke sini.

Dia sudah melihat dan merasakan jumlah yang mengejutkan.

Dia bersandar di kursi berlengannya dan menatap pemandangan pedesaan di malam musim semi yang meredup. Dia menyentuh wajahnya. Noda riasan bercampur debu muncul di jari-jarinya. Dia sudah makan malam, jadi dia tidak perlu keluar lagi hari ini. Sekarang, dia bisa beristirahat…

Angin musim semi malam yang hangat datang dari ladang dan meniup rambutnya dengan ringan. Dia dengan tenang mengatur banyak hal yang dia rasakan dan lihat sepanjang hari. Bagian dalam wilayah Essen adalah dunia yang berbeda. Pertama-tama, ada begitu banyak ras yang berbeda sehingga bisa dikatakan sebagai pameran ras dunia.

Selain itu, manusia dan semua jenis spesies cerdas bergaul dengan baik di sini. Spesies Avian terbang, spesies Akum amfibi, serta berbagai ras legendaris dan mistis dapat dengan mudah ditemukan di sini. Mereka semua melakukan bisnis di toko mereka sendiri di pekarangan wilayah. Itu saja memberikan pemandangan yang mengejutkan. Juga, semua toko sangat bersih dan didekorasi dengan baik.

Yang paling mengejutkannya adalah cara mereka berdagang. Harga disajikan secara transparan kepada semua orang. Semua informasi dirilis, bahkan ke toko pesaing. Selain itu, biaya pengemasan dan transportasi, dan harga untuk pembelian dalam jumlah besar ditentukan dalam tabel yang ditandai dengan jelas.

Anehnya, tidak ada pertengkaran di antara para pedagang. Itu juga merupakan kejadian umum untuk melihat satu pemilik toko membimbing pelanggan ke toko lain jika pelanggan tidak dapat menemukan apa yang dia cari.

Bagaimana ini mungkin?

Ada banyak hal yang dia lihat untuk pertama kalinya di dunia. Hampir semuanya adalah yang pertama baginya. Meskipun Rain membanggakan dirinya karena telah menyentuh atau mengetahui sebagian besar benda dan barang di dunia ini, semuanya di sini adalah hal baru baginya. Ini karena sebagian besar barang di sini bukan bahan mentah tetapi barang ‘olahan’. Dia tidak bisa mulai menjelaskan bahan dan proses yang diperlukan untuk membuat barang baru seperti itu. Namun, dia tahu bahwa semua barang yang dijual adalah barang yang sangat berguna bahkan dalam sekejap.

Selain itu, ada banyak guild pedagang besar di daerah terpencil ini, dan sangat umum bagi mereka untuk bernegosiasi dengan vendor individu ini. Bagaimana Count Essen mencapai ini? Dia bukan pejuang berpangkat tinggi, dan dia tidak memiliki kekuatan maupun kekuatan finansial untuk mempertahankan kesepakatan rumit yang terjadi tanpa henti di dalam wilayah. Rain mengetuk-ngetukkan jarinya di sandaran tangan kursi goyang yang dia duduki.

Apa yang terjadi di sini dalam beberapa tahun terakhir?

Saat ini, wilayah Count Essen sangat luas. Setelah Marquis Norian dipindahkan secara paksa, tanah miliknya diserap oleh Count. Meskipun tindakan tersebut dapat menimbulkan masalah diplomatik, Klan Dong-Myung dan Klan Han-Sung dengan senang hati mendukung pemindahan tersebut.

Untuk beberapa alasan, korban terbesar, Klan Ki-Jang, tidak mengajukan keberatan. Dunia luar berpikir bahwa kurangnya minat Klan Ki-Jang mungkin karena fakta bahwa wilayah Marquis Norian adalah daerah yang sangat tandus dan merepotkan, jadi tidak ada alasan bagi Klan Ki-Jang yang perkasa untuk peduli.

Wilayah Count terus berkembang. Selain aneksasi wilayah Marquis Norian, pasukan pemerintahan sendiri di sekitarnya yang membentang di area hutan dan gurun yang luas juga diserap ke dalam wilayah Count. Selama proses ini, pengaruh dan kekuatan Klan Han-Sung dan Guild Kegelapan sangat dimanfaatkan.

Dengan cara ini, wilayah pegunungan utara 100 km ke segala arah dan daerah sekitarnya bersatu untuk pertama kalinya sebagai satu kekuatan, dan mereka memasuki era stabilitas dan perdamaian yang belum pernah terjadi sebelumnya karena kepentingan bersama dari berbagai kekuatan kuat.

Dia mendengar bahwa ada makhluk khusus, namun tidak dikenal dunia, yang menyelaraskan dan mengarahkan semua ini. Makhluk ini berada di pusat jaringan kepentingan bersama ini.

Mereka yang tahu, tahu, mereka yang tidak tahu, tidak…

Jadi, itu bukan rahasia. Namun, tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya terjadi. Rain datang untuk memeriksanya sendiri.

Dia tidak tahu apakah tempat ini bisa memberikan apa yang dia cari.

etranger bahasa indonesia

etranger bahasa indonesia

 

Kebahagiaan – Bab 2

Masih banyak es yang belum mencair di pegunungan, sehingga air dingin terus mengalir di sungai yang lebih rendah. Airnya sangat dingin sehingga tangan seseorang akan kesemutan dan mati rasa dalam sekejap. Saat air melewati lembah dan air terjun, jumlah air meningkat, dan arus menjadi lebih kuat.

Saluran air bergabung menjadi lorong sempit dan mengalir ke bawah lagi setelah memutar kincir air besar. Air jernih yang memutar kincir air memercik saat sinar matahari memantulkan tetesan yang terciprat, menciptakan pelangi kecil.

Di sepanjang lembah ada area tebing berbatu yang besar. Pada dasarnya, beberapa bangunan kayu yang tidak mencolok dibangun di area yang cukup luas. Bangunan-bangunan itu terletak dengan cara yang selaras dengan alam.

Dari sudut pandang yang tinggi, orang bisa melihat wilayah Count secara sekilas. Juga, pemandangan terbuka ke kiri dan ke kanan lembah, seperti pemandangan yang digambarkan dalam lukisan tinta oriental. Di dekat sungai di depan, munculnya weeping willow hijau yang menjulang di atas air memberi perasaan bahwa daerah itu lambat, santai, dan nyaman.

“Berapa banyak uang yang harus aku bayar?”

“30 Junbo.”

“Berapa pajaknya?”

“3 Junbo.”

“Lalu berapa bagianmu?”

“Uhm… 27 Junbo.”

“Betul sekali. Kerja bagus, ”suara tebal San terdengar.

“Ini adalah akhir dari kelas hari ini.”

“Terima kasih atas instruksimu!” teriak perwakilan kelas.

“Itu menyenangkan!” kata anak-anak serempak.

“Terima kasih.”

Semua anak berdiri dan membungkuk.

San juga membungkuk kepada anak-anak dengan sopan.

Dengan senyum di wajahnya yang dicukur bersih… Dia mengamati anak-anak bergegas untuk mengatur materi mereka dan pergi keluar untuk hari itu. Setelah anak-anak mengatur tempat duduknya, mereka mengatur semua bahan yang digunakan untuk belajar dan mengembalikan perlengkapan sekolah ke tempat asalnya.

Fisik keseluruhan San solid dan seimbang. Di atas, ia mengenakan t-shirt sederhana untuk memudahkan pergerakan, dan di bawah, ia mengenakan celana panjang seperti jean. Kulit Archon yang mahal digunakan sebagai bahannya, tapi mungkin tidak ada yang tahu.

“Bukankah seharusnya kamu bersiap untuk pertemuan berikutnya?”

Sosok ramping, memegang payung merah muda kecil, sedang menunggunya sambil sedikit bersandar di pintu depan kelas. Dia mengenakan kemeja polo biru laut yang ditenun dengan wol dan rok biru nila gelap yang turun sampai ke mata kaki. Itu bukan kombinasi yang sering terlihat di bagian ini, tetapi terlihat cukup gaya dan masuk akal.

Mata San melebar sebelum kembali normal. Tiba-tiba dia merasa pusing. Belakangan ini, pusing seperti ini semakin sering terjadi. Itu bukan masalah besar. Itu hanya sesaat…

Wanita ini adalah penyebab masalah sepelenya. Masalah yang lebih serius adalah bahwa dia selalu di sisinya. Dia mendengar tawa keras di dalam pikirannya. Untuk sesaat, dia mendengar istilah ‘penghancuran otak’ melintas di benaknya.

“Sepertinya Nona Kim Biyeon akhirnya menemukan orang yang disukainya?” San bergumam terus terang sambil menarik kerahnya.

“Oh! Musim semi telah tiba. Wajar bagi seorang wanita untuk mempercantik dirinya sendiri, ”jawab Biyeon sambil memeriksa aroma di ujung lengan bajunya untuk melihat apakah itu terlalu kuat.

“Aku sangat ingin tahu tentang apa yang telah kau teliti hari ini?”

“Aku sedang mengembangkan teknik mental yang menyinkronkan gambar yang diinginkan di benak orang lain dan memproyeksikannya ke diriku sendiri.”

“Selamat. Kupikir kau telah berhasil, tetapi tujuan penggunaannya tampaknya agak sembrono. ”

“Itu belum disempurnakan sebagai langkah khusus. Aku belum berhasil membuat satu pria jatuh cinta padaku.”

Biyeon menatap langit dan mengepalkan tinju kecilnya dengan erat. Tinju kecilnya bergetar di udara saat dia mengangkat tangannya untuk mengutuk langit.

Saat itu, San membuat ekspresi aneh sementara tubuhnya gemetar.

San terus menatap Biyeon dengan mulut tertutup.

Dia sedang melihat sosok wanita yang berdiri tegak di depannya dengan pakaian yang sangat modern. Biyeon dengan menarik mengikuti tatapannya saat dia mengamati tubuhnya sendiri. Dia selalu melihat aliran garisnya, garis gaya berjalannya, dan kondisi tubuhnya secara keseluruhan. Dia selalu peduli dengan status tubuhnya.

Tidak ada tempat di mana matanya tidak bisa menjangkau. Namun, dalam tatapannya, tidak ada rasa lengket yang mesum. Ekspresi wajahnya mencerminkan penghargaan yang sederhana untuk tubuh manusia. Begitulah cara dan sikap jujurnya terhadap dirinya yang ‘manusiawi’. Rasa hormat dan cintanya untuknya melampaui keinginan nafsu duniawi.

Tindakannya tidak berbeda dengan seorang desainer yang sedang mengapresiasi sebuah karya yang luar biasa. Jadi, dia tidak pernah menolak tatapannya …

San, setelah melihat penampilan Biyeon dari atas ke bawah, menggosok matanya. Saat ini, dia menyilaukan dan bersinar lebih terang. Tetap saja, sedikit desahan tidak bisa dihentikan untuk keluar dari mulutnya.

‘Apa yang dapat aku lakukan dengan efek samping kebutaan ini?’

Beberapa masalah utama telah diselesaikan baru-baru ini. Meskipun mereka masih dalam tahap awal, mereka mampu menyimpulkan petunjuk penting untuk keluar dari ikatan Siluone. Kemajuan yang berarti telah dibuat.

Ada banyak perubahan yang mereka lalui selama beberapa tahun terakhir. Tentu saja, beberapa dari perubahan ini sangat tidak diinginkan.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset