Etranger Chapter 103


‘Perubahan tidak selalu baik …’ pikir San.

Salah satu perubahan yang dia maksud adalah penampilan Biyeon. Bentuk wajahnya tidak benar-benar berubah, tetapi garis halus yang tidak terlihat dengan mata telanjang telah berubah.

Dari satu tawa atau satu perubahan ekspresi wajah, seluruh dirinya dapat memancarkan keterbukaan dan ketertarikan, menyebabkan orang merasa lebih dekat dengannya tanpa alasan. Ketika garis halus yang tidak terlihat berubah untuk seseorang, respons emosional orang lain terhadap orang itu juga akan berubah.

‘Jika kita mengetahui rahasia itu, semua ahli bedah plastik Korea akan hancur …’

Keheningan yang memekakkan telinga mengalir di antara mereka untuk sementara waktu.

Suara asisten mereka, Yumia, terdengar, “Uhm- Direktur?”

“?”

“Kupikir Anda mungkin terlambat untuk makan siang Count?”

“Apakah sudah waktunya?” San menjawab.

“Oh, ada tamu spesial hari ini!” teriak Biyeon.

Gerakan mereka selanjutnya terjadi secara mengejutkan dengan cepat. San memimpin dan berjalan ke depan. Biyeon tampak menghilang sejenak tetapi kemudian muncul kembali di samping San dengan lengan melingkari lengannya. Urutan gerakan mereka cepat namun alami. Berbeda dengan langkah santai mereka, ujung syal biru Biyeon berkibar kuat ke belakang. Senyum cerah menyebar di wajah Yumia saat dia melihat punggung mereka yang surut.

‘Aku selalu berdoa agar Anda bersama kami selamanya …’

***

“Halo!”

“Hai!”

“Nilai Dono telah meningkat pesat! Selamat…”

“Ya… terima kasih… eh… begitu?”

San dan Biyeon menyapa ayah Dono. Dia mencoba menjawab, tetapi keduanya sudah sepuluh langkah melewatinya ketika mulutnya terbuka.

“Apakah ibumu sudah sembuh?”

“Ya…? Ah! Ya terima kasih. Uh-Uhm…”

Seorang pengacara, ‘Anon’, menundukkan kepalanya dan mengungkapkan rasa terima kasihnya ke arah yang mereka tuju. San dan Biyeon selalu seperti ini. Mereka seperti datang dan pergi seperti angin.

“Oh, kau benar-benar bersinar hari ini. Apa kau mendapat lamaran dari kekasihmu?”

“Uh… ya… kejadiannya kemarin… itu…”

Dane menundukkan kepalanya ke arah punggung mereka. Berkat mereka, dia mencapai cinta yang dia impikan.

“Mereka masuk sekarang,” kata lelaki tua, yang telah menyisir rambutnya dengan rapi, sambil memandang ke luar jendela dari lantai tiga. Dia membawa gaya berjalan seorang pejuang dan tubuh berotot yang kuat, tetapi kesan keseluruhan yang dia berikan agak hangat dan nyaman. Dia mengenakan jaket kulit sederhana dan celana yang nyaman, jadi pakaiannya tidak mencolok. Gaya berpakaiannya tidak ditemukan di tempat lain di benua ini, tetapi berkat pelanggan canggih yang mendukungnya, dia menikmati kenyamanan ini sebelum dipopulerkan oleh orang lain. Dia adalah Count Essen.

“Orang-orang muda itu …?” Rain bergumam singkat.

“Ini benar-benar mengejutkan. Tidak peduli bagaimana aku melihat mereka, aku tidak bisa tidak berpikir bahwa mereka adalah penduduk desa yang terbelakang. Pakaian mereka sangat sederhana. Selera vulgar seperti itu … Apakah orang-orang itu berencana menghadiri makan siang Count seperti itu? Dengan cara berpakaian seperti itu?” Kata Gun di samping Rain dengan kepala dimiringkan ke satu sisi.

“Yah… ya, tapi… bukankah terlalu dini bagimu untuk membuat kesimpulan? Melihat banyak pekerjaan dan pencapaian yang telah dilakukan di wilayah ini…” jawab Rain.

“Tidak juga… Jika aku jadi mereka, aku akan mencari negara kota di pantai selatan. Ada banyak talenta yang lebih beragam dan luar biasa untuk dimanfaatkan di sana, ”jawab Gun.

“Hentikan dengan omong kosongmu! Aku tidak memintamu untuk mengikutiku, oke?” Rain membalas.

“Oh, aku merasa sangat tidak dihargai. Apakah kau tidak dapat mengakui kerja kerasku dalam melindungi dan menemanimu sampai saat ini?

Gun mengangkat bahu. Itu adalah tampilan yang menyenangkan.

“Aku tidak memintamu untuk datang. Kau hanya harus tetap pada tujuan awalmu untuk datang ke sini, oke? ”

“…”

Pada saat itu, Count Essen diam-diam ikut campur dalam percakapan keduanya.

“Aku mungkin terlalu lancang, tapi bolehkah aku memberimu beberapa saran?”

“?”

Keduanya berhenti berbicara dan menatap Count. Gun menunjukkan penghinaan. Seorang bangsawan lokal berani menyela pembicaraannya… Namun, Gun menutup mulutnya saat melihat ekspresi ganas Rain terfokus padanya. Hujan memberi isyarat kepada Count untuk melanjutkan.

“Aku tidak yakin mengapa kalian mencari mereka, tetapi aku meminta kalian untuk mempertimbangkan untuk tidak memaksa mereka untuk mengatakan atau melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan mereka. Mereka sangat membencinya,” kata Count.

“Bukankah kau mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang bijak?” Rain bertanya.

“Mungkin memang begitu,” jawab Count.

“Mungkinkah? Apakah Anda masih tidak yakin dengan dirimu sendiri?”

“Aku tidak pernah menganggap diriku tidak yakin.”

“Orang bijak suka berdebat dan berdiskusi dengan panas, bukankah itu mungkin?”

“Mereka tidak suka banyak bicara.”

“Lalu bagaimana kau tahu mereka bijaksana?”

“Setelah beberapa waktu berlalu, aku menemukan sendiri.”

“Setelah beberapa waktu? Anda bilang Anda mempekerjakan mereka, kan? Itu jawaban yang sangat tidak bertanggung jawab untuk seseorang yang menaruh kepercayaan pada mereka,” Gun menyindir dengan nada sarkastik.

“Jujur, aku relatif membosankan, jadi aku masih belum tahu. Yang aku tahu pasti adalah bahwa jika Anda tidak memenangkan hati mereka, mereka tidak akan pernah memberikan apa yang Anda inginkan, ”kata Count dengan senyum pahit.

“Ini semakin menjadi tontonan. Hei, Count pedesaan. Mereka tidak punya hak untuk menolakku, oke? Apakah kau benar-benar percaya dengan apa yang kau katakan? Bukankah kau tidak tahu bagaimana dunia bekerja lagi setelah sedikit memperluas kekuatanmu di daerah terpencil ini? Apakah masuk akal bahwa Count pedesaan dapat mempekerjakan mereka, tetapi kami tidak bisa? Apakah kau benar-benar berpikir bahwa logikamu masuk akal?” Gun melanjutkan.

“Gun! Hentikan! Kuharap kau ingat bahwa ini adalah pekerjaanku!” Rain  menggeram.

Gun melirik Rain dan memutar kepalanya.

Rain duduk dan melihat ke arah pintu masuk. Di sana, dua orang memasuki jamuan makan siang sambil tertawa terbahak-bahak.

***

“Senang bertemu denganmu lagi, Count Essen,” kata San sambil menyapa Count dengan senyum cerah.

“Sudah sepuluh hari. Senang bertemu denganmu lagi, Tuan San.”

“Setelah menyelesaikan beberapa tugas yang rumit, aku merasa lega,” komentar Biyeon dari sisi San.

Tatapan Count Essen segera beralih ke Biyeon. Mata Count juga terbuka sedikit lebih lebar sebelum duduk kembali.

“Wow… Nona Biyeon semakin cantik setiap kali kita bertemu. Apa rahasiamu?”

“Aku harus makan tiga kali sehari, tidak peduli apa.”

“…?!”

Count melirik Biyeon sebentar dan kemudian tertawa dengan kepala tertunduk ke belakang. Itu adalah bentuk pidato yang dia sudah terbiasa.

“Di pagi hari, dia memaksakan dirinya untuk makan semua daging sisa yang diimpor dari provinsi tetangga, jadi dia tidak dalam keadaan normal sekarang,” kata San sambil berjalan melewati keduanya.

Biyeon melirik San dan tersenyum. Namun, tatapannya tetap di suatu tempat di belakang Count.

San dan Biyeon dengan senang hati menyapa istri dan anak-anak Count secara berurutan. Mereka berkumpul dan makan bersama setiap sepuluh hari. Itu adalah waktu yang paling ditunggu-tunggu oleh anak-anak Count, serta kaum muda, tua, dan bangsawan.

Makan siang mereka selalu menyenangkan, dan ini juga merupakan waktu untuk mengalami pengalaman budaya yang baru dan menarik serta diskusi yang menggairahkan. Tentu saja, itu juga merupakan tempat pembentukan opini publik yang membawa inovasi baru dan aturan politik di seluruh wilayah Count. Ketika keduanya dibujuk, pekerjaan Count menjadi lebih mudah. Tentu saja, Count sudah sangat kaya karena dua pendukung ini. Pikiran utama Count akhir-akhir ini berkisar pada apa yang perlu dia lakukan dengan pundi-pundinya yang meluap, yang semakin bertambah setiap hari …

Sebelum semua orang pindah ke meja makan tempat makan siang akan diadakan, para anggota yang berkumpul saling menyapa dan berbasa-basi di area resepsi yang didekorasi seperti ruang pesta koktail modern. Petugas terlihat membawa makanan. Mata Biyeon bersinar. ‘Pengamat’, yang telah merangsang saraf sensitifnya ketika dia masuk, akhirnya mendekat.

Itu bukan manusia yang kuat atau mengancam. Namun, dia merasakan sesuatu yang aneh tentang orang ini. Orang itu mengeluarkan bau kertas yang dalam, tidak seperti orang lain di dunia ini. Ada juga bau tinta amis yang bercampur.

San dengan santai bersandar ke dinding sambil memegang segelas besar buah anggur. Dia tidak memiliki banyak hobi dalam obrolan para bangsawan. Di sebelahnya adalah Yesil yang berusia 20 tahun, Yeria yang jauh lebih dewasa, dan pasangan Yekin.

“Anda Nona Biyeon? Namaku Rain,” Rain, yang berjalan lurus ke arah Biyeon, berbicara lebih dulu.

Gun mengikuti tepat di belakang Rain. Dia melirik Biyeon, membuka matanya lebar-lebar sejenak sebelum kembali normal. Dia kemudian menyipitkan matanya. Ia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan napasnya yang tersengal-sengal. Sementara itu, dia mengalihkan pandangannya ke San, yang dia lihat berjalan bersama Biyeon beberapa saat yang lalu. Itu adalah naluri laki-laki. San diam-diam menikmati percakapan dengan orang-orang Count di sudut ruang tunggu. Dia memberikan kesan bahwa dia tidak peduli apa yang terjadi dengan Biyeon.

Yah… tidak masalah bagi Gun jika pria bernama ‘San’ merasa diremehkan atau khawatir. Ini adalah pertama kalinya Gun merasa bahwa perjalanan ini tidak membuang-buang waktunya.

“Rain… Aku suka perasaan yang diberikan namamu. Apakah itu nama aslimu?” Biyeon menjawab secara alami, menggigit sepotong kue. Ada beberapa bubuk kue yang tersisa di ekor mulutnya. Rain anehnya merasa bahwa Biyeon terlihat imut dan cantik.

“Ya, Rain adalah nama asliku. Meskipun itu nama asliku, itu tidak asing bagiku karena tidak ada yang memanggilku dengan namaku…” Rain menutup mulutnya dan tertawa.

“Itu memalukan. Namaku pasti milikku, tapi orang lain yang menggunakannya… tapi tidak akan menyenangkan jika tidak ada yang memanggil namaku.”

“Mengapa menurutmu begitu?”

“Karena itu salah satu dari dua hal. Seseorang yang menyembunyikan nama aslinya berada dalam posisi yang sangat menakutkan sehingga namanya tidak bisa disebut sembarangan. Atau mungkin orang tersebut tidak memiliki cukup kehadiran sehingga namanya disebut dengan keras.”

“Itu sudut pandang yang menarik. Namun, apakah seburuk itu berada di salah satu posisi itu?”

“Kesamaan mereka adalah tidak banyak yang bisa dilakukan dengan nama mereka sendiri. Rain mungkin adalah kasus sebelumnya, kan? Tertarik mencoba jajanan ini? Ini sangat lezat.”

“Camilan?”

“Ini dibuat dengan tiga butir, dan rasanya sangat manis dan gurih. Di Istana Kekaisaran, tentu saja, mungkin ada banyak hal yang lebih lezat, tetapi ini juga layak untuk dimakan sebagai kelezatan di bagian ini.”

Biyeon mengambil camilan dan merekomendasikannya kepada Rain.

Mulut Rain membuka dan menutup sebentar tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Matanya melebar karena terkejut. Dia menerima camilan yang direkomendasikan. Dia merasakan hawa dingin menjalar di punggungnya.

“Bagaimana? Bagaimana kamu tahu?”

“Aku tidak berpikir seorang wanita bangsawan bertubuh seperti itu ada hubungannya denganku, kan?” tanya Biyeon.

Rain menatap mata Biyeon dengan snack masih di tangannya.

“Aku sudah sejauh ini karena aku memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Sepertinya Nona Biyeon sudah tahu kenapa aku disini?”

“Aku tidak memiliki keterampilan untuk melihat ke dalam kepala seseorang.”

Rain masih menatap tajam ke mata Biyeon. Semua indera di tubuhnya seolah mendidih ke atas, membuat kepalanya terasa berat. Dia merasa seolah-olah orang yang tak terhitung jumlahnya yang telah menantangnya sampai sekarang sedang memperhatikan dan menilainya dengan seksama. Sedikit air liur mulai menggenang di dalam mulutnya.

“Aku sedang mencari seseorang. Sayangnya, aku belum menemukan orang itu. Namun, seseorang mengatakan kepadaku bahwa jika aku datang ke sini, aku akan menemukan orang itu, ”Rain akhirnya berhasil berkata.

“Mungkin, seseorang dengan nama belakang Han memberitahumu ini, kan?”

“Maaf, aku tidak bisa memastikan.”

“Dia orang tua yang berpikiran sempit. Jangan dengarkan cerita orang tua itu. Dan menemukan orang bukanlah urusan kami. Jika kau bertanya kepada Guild Kegelapan, mereka akan dengan ramah membantumu. Aku mendengar baru-baru ini, mereka bahkan membantu menemukan seekor anjing yang melarikan diri dari rumah pemiliknya. Mereka dengan aman membawa anjing itu kembali ke pemiliknya. Maaf aku tidak bisa membantu lebih banyak. Jika kau akan memaafkan aku … ”

Biyeon tersenyum cerah dan melangkah ke ruang makan. Dia merasakan Rain sedang menatapnya dengan wajah heran, dan ekspresi pria yang mengikuti Rain seperti anjing, Gun, menunjukkan ekspresi yang sama.

“Kudengar kamu mencari ‘A-Pian’ (Apian)?” Rain tiba-tiba bergumam dengan suara rendah.

Biyeon berhenti berjalan dan berdiri tegak.

Di kejauhan, San menatap ke arah mereka.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset