Etranger Chapter 106


“Kedengarannya bagus juga…” gumam San. Dia mengambil segelas anggur yang ditawarkan Biyeon dan mengulurkan tangannya ke arah cakrawala untuk melihat warna-warna cerah dari anggur yang mengalir di sekitar gelas setelah terkena sinar matahari terbenam.

Rona kemerahan dari buah anggur itu indah untuk dilihat di bawah sinar matahari alami. Dia membawa gelas ke bibirnya dan sedikit memiringkan gelas ke atas.

“Untuk kesehatanmu dan pemulihan total!”

Biyeon mengangkat dagunya dan melihat ke langit. Langit biru cerah menunjukkan tanda-tanda awan malam mulai bergulir. Pemandangannya nyaman dan menenangkan. Senyum kecil terbentuk di bibirnya. Dia senang dan puas. Biyeon merasa puas karena bersama San. Tidak ada internet, televisi, atau radio. Juga, tidak ada lagu trending yang menggelegar di mana-mana, juga tidak ada orang yang secara agresif menjajakan produk yang tidak berguna.

Ada waktu luang dan waktu untuk merenung. Ada lebih banyak hal yang harus dilakukan daripada seseorang yang tinggal di apartemen modern, tetapi dia masih punya waktu tersisa setelah menyelesaikan tugas sehari-harinya. Itu adalah kontradiksi tidak peduli bagaimana dia memikirkannya…. Mengapa dia sepertinya tidak pernah punya cukup waktu ketika dia tinggal di Korea?

Alih-alih dengungan elektronik dan frekuensi gelombangnya yang konstan, tempat ini dipenuhi dengan kicau burung, air, dan manusia. Ada juga percakapan mendalam yang akan dia lakukan dengan San dan akumulasi jumlah catatan dan buku yang mereka tulis tentang tempat ini.

Dengan demikian, mereka merasa terisolasi di tempat ini, tetapi juga merupakan kanvas yang bersih dan terbuka untuk mengekspresikan kreativitas mereka. Itu juga tempat di mana mereka bisa beristirahat dan memulihkan diri. Inilah mengapa mereka memutuskan untuk tinggal di wilayah Count Essen setelah perjalanan terakhir mereka.

Dia menatap langit biru yang menggelap di balik awan yang bergulung-gulung. Dia menegaskan kembali bahwa dia akan sembuh dari penyakitnya. Dia mengayunkan kepalanya kembali ke punggung San. Dengan suara poof, dia merasakan perasaan seperti bantal menopang kepalanya. Di belakangnya, suara berat San terdengar,

“Ada apa?”

“Hanya…”

“Apakah kau lelah hidup?”

“Belum…”

“Bertingkah begitu lemah… akankah kita kembali ke dalam?”

“Tidak… udaranya sangat bagus di sini. Mari kita tinggal sedikit lebih lama.”

Senyum kecil kembali menghiasi wajahnya. Setelah kembali ke wilayah musim gugur yang lalu, mereka tinggal selama lebih dari satu setengah tahun. Semua hal yang terjadi selama waktu itu melewati pikirannya seperti tayangan slide.

Mereka menganalisis tenggat waktu penghentian yang ditempatkan di tubuhnya oleh Naga Ajaib, Siluone. San memusatkan seluruh energinya untuk mencoba menemukan obat untuk penyakitnya. Kemunduran terbaru ini lebih sulit untuk diselesaikan daripada ketika mereka harus mengatasi efek Nektar di Pian… Mereka masih dalam proses menemukan obat untuk penyakitnya.

Mereka tidak berpangku tangan selama beberapa tahun terakhir. Mereka bentrok dengan nasib gelap mereka melalui berbagai metode dan eksperimen. Mereka menerima setiap kegagalan dan terus berjalan dengan susah payah ke depan.

Untuk menyingkirkan ‘tenggat waktu penghentian’ yang ditempatkan di tubuh Biyeon oleh naga ajaib yang tampaknya mahakuasa, serta berbagai perangkat pengumpulan dan pelacakan data lainnya, San dan Biyeon bereksperimen menggunakan segala macam metode. Tubuh mereka saat ini dibentuk melalui coba-coba mencoba berbagai metode ini. Sayangnya, mereka tidak berhasil menyingkirkan ‘tenggat waktu penghentian’ atau perangkat lainnya. Namun, mereka percaya bahwa mereka menemukan cara untuk menyingkirkan belenggu yang menahan mereka.

Mereka berharap bahwa belenggu yang ditempatkan pada mereka oleh Siluone akan diselesaikan sepenuhnya, memungkinkan mereka untuk melepaskan diri dari kekuasaan penuhnya atas mereka, apakah itu membutuhkan waktu beberapa bulan atau dekade…

Setelah dua tahun bereksperimen, mereka mampu menilai dengan tepat isu-isu kritis. Mereka berharap bisa bebas dari belenggu mereka. Mereka merasa bahwa dugaan mereka saat ini berada di jalur yang benar. Jawabannya adalah di tempat di mana manusia dapat menemukan sesuatu, tetapi naga tidak.

Berdasarkan penilaian mereka, jawabannya akan terletak pada keadaan asli manusia, seperti yang diciptakan oleh ‘Sang Pencipta’. Jika bukan itu masalahnya? Mereka perlu berhubungan dengan ‘Pencipta’. Mereka harus berharap dan berdoa… bukankah itu satu-satunya cara untuk terhubung dengan ‘Sang Pencipta’? Mereka ingat bahwa ‘Pencipta’ juga disebut ‘Makhluk Asli’. Istilah “Makhluk Asli” juga berarti ‘Old One’ yang membuat prinsip, prosedur, dan algoritma alam semesta. Dia adalah makhluk yang memiliki dan mengetahui segalanya.

San dan Biyeon mulai dari dasar dasar ini dan berpikir tentang apa yang paling mirip dengannya. Keberadaannya mungkin merujuk pada sesuatu di sepanjang garis ‘Yin dan Yang’ dalam budaya Timur atau ‘Kekacauan dan Ketertiban’ dalam budaya Barat. Namun, alih-alih masuk lebih dalam ke konsep memabukkan ini, mereka memutuskan bahwa ‘keberadaan Pencipta’ paling mirip dengan ‘telur’. Berdasarkan model konseptual ini, mereka memeriksa kembali dugaan mereka sebelumnya dan merumuskan rencana serangan baru.

Jika ‘tenggat waktu’ menggunakan gen untuk mempercepat penuaan dan regenerasi yang dihambat atau diatur, tentu saja, kebalikannya berarti produksi eksplosif dan replikasi tak terbatas. Lebih jauh lagi, pembentukan jenis sel ‘universal’ ini mungkin dapat mereproduksi organ apa pun.

Itu mirip dengan konsep ‘inseminasi buatan’ dan sel induk. Untuk San dan Biyeon, masalah kritisnya adalah ‘menginseminasi’ telur dengan benar. Itu bukan hanya masalah seks fisik, tetapi pemahaman yang lengkap dan menyeluruh tentang prinsip dan metodologi.

Dengan kata lain, harmoni khusus yang menggabungkan sifat fisik dan mental akan menjadi jawabannya. Untuk mengatasi masalah ini, mereka mengingat kembali dugaan bahwa hampir semua agama yang mendominasi bumi menggunakan konsep ‘kehidupan abadi’ dan ‘akhirat’ untuk membawa orang masuk, seperti pedagang yang mendatangkan pembeli dengan produk yang memikat.

Dalam mengingat dugaan, mereka tidak fokus pada konsep-konsep yang dianut oleh agama-agama, seperti ‘cinta’, ‘rahmat’, atau ‘keyakinan’. Mereka sudah dalam keadaan ‘cinta’ yang konstan, yang mereka praktikkan dengan keras setiap detik dan setiap menit dari keberadaan mereka di tempat ini. Dan, di tengah ‘cinta’ yang sengit itu dan perjuangan mereka, mereka berhasil menembus Tahap 6 Percepatan, yaitu, Awakened Warrior level empat atau Awakened dengan empat skill Awakened dalam standar dunia ini.

Namun, mereka tidak menyadari pengaruh dan dampak yang luar biasa dari solusi sederhana mereka akan membawa ke dunia, dan lebih jauh lagi, alam semesta. Juga, mereka tidak tahu fakta bahwa perjuangan mereka saat ini adalah prinsip dasar yang menciptakan ras yang kuat, seperti ‘dewa’ dan ‘iblis’ … ras yang saat ini menggunakan manusia sebagai tuan rumah …

Biyeon mengedipkan matanya. Cuaca mulai dingin, jadi meskipun dia tidak menguap atau merasa sedih, kelembapan muncul di matanya. Dia mengangkat gelasnya ke udara. Anggur buah yang setengah terisi berputar di sekitar gelas besar dan mengeluarkan aroma harumnya. Biyeon mengulurkan tangannya.

“Untuk cintaku!”

“Akhirnya! Aku mengaitkan satu! ” teriak San.

Saat dia menarik pancing ke atas, mereka melihat empat ikan aneh saling menggigit ekor. Hanya satu dari mereka yang terpikat.

“Kolok-” Biyeon terbatuk.

Pada saat yang sama, di tempat tinggal mereka, empat orang mengetuk pintu mereka.

etranger

 

Kebahagiaan – Bab 5

Empat anak muda memasuki rumah di bawah bimbingan San dan pembantu Biyeon, Yumia.

Bimbingannya sangat alami. Seolah-olah dia tahu bahwa mereka akan datang.

Setibanya di sana, mereka dibawa ke ruang resepsi pertama, sebuah ruangan yang didekorasi dengan baik dengan perabotan kaca dan kayu yang mahal. Ketika mereka tiba di ruang resepsi, mereka juga menandatangani buku tamu. Setelah itu, minuman disajikan, dan ‘Ness’, kepala staf, menjelaskan asal usul dan sejarah tempat ini.

Juga, mereka menerima ‘pendidikan’ tentang aturan perilaku dan etiket yang diamati di sini. Akhirnya, setelah mendengarkan penjelasan tentang keselamatan dan keamanan, proses penerimaan selesai.

“Kalau begitu, silakan istirahat. Para master akan datang sekitar satu jam lagi.”

“Apakah tuanmu tahu bahwa kami di sini?”

“Ya, mereka tahu, Tuan Gibin. Ada perintah untuk melayani Anda dengan baik sebelum mereka kembali. ”

“…!?”

“Jika Anda membutuhkanku, tolong bunyikan belnya. Kalau tidak, aku akan kembali dalam sepuluh menit. ”

Yumia, kepala pelayan, meninggalkan ruangan.

“Apa yang baru saja kita lakukan?” tanya Dongha sambil menatap Gibin dengan ekspresi tercengang.

“Yah… itu terjadi begitu cepat…” Dongyoung menoleh dari sisi ke sisi.

“Aku melakukan sesuatu…” kata Gibin sambil memukul bibirnya.

Di luar Gibin, tiga lainnya berdiri di sekitar. Mereka berlama-lama di sekitar ruangan, tidak dapat memutuskan apa yang diharapkan. Mereka tampak seperti orang-orang yang baru saja datang dari desa kecil, tidak memahami adat istiadat dan cara-cara suatu daerah yang beradab. Mereka tidak pernah diperlakukan seperti ini, jadi mereka benar-benar bingung bagaimana harus bereaksi.

Namun, bukannya tidak senang, mereka memiliki senyum di wajah mereka. Mereka ingin tahu tentang mengalami sesuatu yang baru dan memutuskan untuk memberikan manfaat dari keraguan itu kepada tuan rumah mereka yang sebagian besar tidak diketahui dan misterius. Rasa tegang ini sebenarnya cukup menyenangkan.

Informasi yang berguna datang dari diplomasi tingkat lanjut.

‘Acara wawancara yang mendahului diskusi diplomatik. Apakah tempat ini sebuah ‘negara’?’

Alih-alih duduk dengan nyaman di kursi mereka, semua orang berkeliaran di sekitar ruangan dan koridor.

Dongha dengan hati-hati menyentuh jendela di ruang tamu. Kaca itu sangat transparan.

Giyoung melihat pola-pola aneh di dinding, berbagai simpul dan rajutan benang, dan banyak lukisan yang abstrak dan sulit diuraikan. Mereka sederhana dan cantik, tetapi tampaknya ada sesuatu yang lebih dari sekadar pola dan warna.

Gibin membaca buku sambil duduk di sofa kulit. Segala macam simbol dan pola menarik perhatiannya. Seolah memecahkan teka-teki, ekspresinya sangat serius.

Dongyoung memandangi lampu, cermin, patung aneh, dan dekorasi yang dipasang di dinding. Dia berhenti mengetuk jarinya begitu dia melihat lebih dekat ke setiap barang di ruangan itu. Gagang pintu berdesain aneh, cermin yang memantulkan seluruh tubuh, pencahayaan interior yang dingin namun cerah, dan lukisan dinding yang anehnya menarik pikiran…

‘Apa-apaan ini? Mengapa itu membuatku merasa seperti ini?’

‘Apakah aku menjadi dikuasai melalui budaya? Aku?’

Interiornya cukup tenang untuk terasa pengap. Ketabahan mental para intelektual ini sangat berkurang. Menurut pepatah, “Aku melihat sebanyak yang kutahu,” tingkat atrofi yang mereka rasakan di ruang ini sangat besar.

Selain itu, mereka menyadari bahwa apa yang mereka lihat sekarang dapat sangat ‘mendistorsi’ penilaian mereka di masa depan. Tampaknya itulah yang dimaksudkan oleh perancang rumah ini.

‘Bisakah kaca mahal ini dibuat begitu transparan dan rata? Ketika aku masuk, aku tidak bisa melihat bagian dalam dari luar, tetapi aku bisa melihat bagian luar dari dalam? Sihir macam apa ini?’

‘Ini adalah pola lukisan yang aneh … tapi sepertinya ada rasa persatuan. Apakah mereka menggambar peta area ini? Menggambarnya dengan cara ini membuat segalanya jauh lebih jelas…’

‘Untuk apa buku-buku ini? Dilihat dari nomornya, sepertinya ada rangkaian disertasi tentang metode perhitungan atau teori matematika. Apa arti matriks angka dan simbol yang aneh ini?’

‘Patung silinder apa ini… Kenapa mereka menaruh kaca di kedua sisinya…?’

Setiap orang melihat hal yang berbeda, tetapi pendapat keempat orang itu bertemu.

‘Aku tidak akan bertindak terkejut apa pun yang terjadi.’

‘Aku tidak akan bertanya dulu. Bahkan jika langit runtuh!’

***

“Apa ini?” Dongyoung bertanya.

Dia memegang beberapa kertas yang diserahkan kepadanya saat dia menatap Yumia.

“Ini adalah kuesioner tentang metode wawancara. Anda dapat memilih satu dari setiap kategori.”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset