Etranger Chapter 115


“Hmm-” San menghela nafas.

“Apakah kau sudah membuat keputusan?” tanya Biyeon.

“Kita harus ikut campur. Waktu dan manuver serangan tampaknya tidak acak. Tidak ada alasan mengapa kita harus berpikir bahwa kita aman sekarang. Jika kita ikut campur, setidaknya kita akan mendapatkan beberapa informasi, ”jawabnya.

“Apakah kau akan pergi sendiri?”

“Aku akan sangat menikmati kebersamaanmu dalam hal ini.”

“Bagaimana dengan kru kita?”

“Anak-anak muda dari klan besar yang mengikuti di belakang kita seharusnya cukup menjadi penghalang bagi siapa pun yang berencana menyerang kru kita. Bagaimanapun, mereka akan mengejar kita nanti. Mari kita beri tahu mereka bahwa mereka dapat meluangkan waktu. ”

Keduanya mulai berlari ke depan setelah menyampaikan pesan kepada kru mereka. Mereka meninggalkan kuda mereka dan mulai berlari menuju konvoi pedagang. Saat mereka melewati ladang hijau, melompati batu, dan berlari di sepanjang jalan samping, mereka melengkapi pedang mereka, mengenakan sarung tangan, dan mengikat tali sepatu mereka.

Kecepatan mereka lebih cepat dari kuda mana pun, dan langkah kaki mereka lebih ringan dari burung pipit. Mereka bergerak begitu cepat sehingga udara berdesir di beberapa detik setelah mereka lewat.

“Apakah mereka berencana untuk bergabung?” Dongyoung bergumam sambil melihat bayangan San dan Biyeon yang sedang surut.

“Mereka memberi perintah kepada semua orang untuk meluangkan waktu mengikuti mereka,” gumam Dongha kembali.

“Jadi…?” Kata Giyoung sambil menoleh ke arah Gibin.

“Kurasa kita akan pergi perlahan kalau begitu,” kata Gibin datar sambil bergegas maju dengan kudanya.

“Woah, kudanya yang tiba-tiba ingin berlari kencang… aku tidak melakukan apa-apa. Aku hanya orang di atas kuda yang bingung dan tidak dapat diprediksi, ”teriak Gibin dengan sarkastik saat dia bergerak lebih jauh.

Gun and Rain yang kebingungan melangkah keluar dari kereta mereka dan melihat ke bawah bukit menuju pemandangan yang terbentang di bawah. Anggota kru Essen sudah masuk ke perlengkapan perang mereka dan mulai berpatroli di sekeliling mereka.

Angin siang hari yang hangat bertiup menuruni lereng bukit. Seolah-olah alam mengharapkan panas yang meningkat di daerah itu.

***

Tubuh prajurit pengawal kelima jatuh dari kudanya. Sebuah pisau bersinar telah melewati tenggorokannya dengan bersih beberapa saat yang lalu. Ayunan pedang lainnya telah dengan bersih melepaskan bagian bawah kuda bersama dengan kaki bagian bawahnya, yang diikatkan ke kuda dengan sanggurdi. Kuda itu, tidak lagi memiliki kaki, berteriak keras sambil membenturkan kepalanya ke tanah.

“Apa yang diinginkan orang-orang ini …” Gatan, prajurit senior pengawal, menjerit kecil. Para penyerang ini memiliki level yang sangat berbeda dari rata-rata bandit dan pencuri. Mereka tidak meminta apa pun atau bahkan memberi setiap pihak waktu untuk bernegosiasi atau berbicara. Tanpa sepatah kata pun, para penyerang tiba-tiba menyerang dengan tombak keluar. Meskipun prajurit pengawal selalu waspada, Gatan telah kehilangan lima rekan senegaranya dalam sekejap mata.

“Heuk-” Gatan memutar tubuhnya ke samping dan nyaris menghindari serangan tombak yang mendekat. Pada saat yang sama, serangan pedang nyaris tidak mengenai kepalanya, melirik dari helmnya.

Gatan menghirup udara dengan cepat. Serangan tombak musuh lain mendekat. Di sebelah kanannya, prajurit pengawal lain yang menunggang kuda telah jatuh ke tanah. Gatan merasa matanya seperti keluar dari rongga matanya. Dia tanpa sadar menggertakkan giginya saat dia fokus pada serangan yang masuk. Dia tahu dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

Prajurit musuh membidik kaki prajurit pengawal dengan tombak di tangan kanan mereka dan pedang panjang yang diarahkan tepat ke kepala seseorang di tangan kiri mereka. Dengan dua kaki di punggung kuda, para prajurit musuh menjaga keseimbangan mereka dan dengan terampil menggerakkan tangan mereka. Gatan tidak akan bisa bertahan melawan serangan ini. Dia jatuh dalam keputusasaan.

Dobel, seorang manajer regional di serikat pedagang Doha, dengan putus asa menatap pertempuran dari belakang prajurit pengawal.

“Satu sisi… musuh membantai pihak kita! Mereka akan membunuh kita semua!” Dobel menjerit saat giginya saling bertabrakan dengan paksa.

“Apa sebabnya…?! Mereka biasanya hanya mengambil beberapa jarahan… biasanya tidak ada yang terbunuh!” Doyo, keponakan Dobel, berteriak saat dia jatuh ke tanah menggigil ketakutan.

Staf yang bertanggung jawab atas barang dagangan dengan cemas menatap ke depan sambil menahan napas. Ada banyak musuh dan bandit yang mengincar konvoi pedagang. Namun, bentrokan ini jarang berakhir dengan konflik fisik karena kehadiran prajurit pengawal konvoi pedagang. Selanjutnya, prajurit pengawal dan bandit biasanya memiliki lebih banyak kesamaan daripada tidak.

Karena tubuh mereka adalah seluruh mata pencaharian mereka, para prajurit pengawal dan bandit sama-sama ingin menghindari konflik fisik sebisa mungkin. Jika seseorang terluka dalam perkelahian, seseorang tidak akan bisa bekerja setidaknya selama tiga bulan. Selain itu, karena masing-masing pihak pada dasarnya dipekerjakan oleh orang lain, para pejuang yang bentrok biasanya memilih untuk berkompromi daripada berjuang keras untuk hidup mereka. Biasanya, kompromi akan tercapai, dan beberapa item akan berpindah tangan.

Gatan menggigil dan melirik kiri dan kanannya. Prajurit pengawal kedelapan telah jatuh.

“Kami… kami bahkan belum menjatuhkan salah satu dari mereka…!”

Dua musuh mendekatinya dari depan. Di antara keduanya, satu mengenakan pakaian flamboyan dan eye-catching. Dia mungkin adalah kapten dari kelompok musuh.

Empat serangan senjata mendekatinya dalam garis lurus, mengarah ke tubuh atau kudanya.

‘Tidak… tidak mungkin aku bisa bertahan melawan ini.’

Saat dia mempercepat tubuhnya, Gatan melihat tombak panjang mendekat dari langit ke kanannya. Dia mengangkat pedangnya dan menangkis serangan yang mendekat. Pada saat yang sama, dia mendengar deru angin menuju bagian belakang kepalanya. Dia menyandarkan kepalanya ke samping.

Ketika dia melirik ke bawah, dia dengan jelas melihat lintasan pisau tajam yang memotong kaki kudanya. Dia menutup matanya.

Bang-

Boom-

Tiba-tiba, itu menjadi sunyi seolah-olah waktu telah berhenti. Gatan mengangkat kepalanya. Melalui kabut matanya yang menyesuaikan, Gatan melihat dua penyerang melihat sekeliling mereka dengan bingung. Salah satu penyerang membuka dan menutup tangannya yang memegang tombaknya. Darah mengalir keluar dari lubang yang sepertinya langsung menembus sarung tangan kulitnya. Pria lain, yang tampaknya adalah kapten kelompok penyerang, menatap ke tempat tertentu sambil meremas bahunya dan mengerutkan kening. Tiba-tiba, medan perang menjadi sunyi.

Mata semua orang terfokus pada tempat yang sama. Ada sesuatu di sana yang mencegah pertempuran lebih lanjut. Tiba-tiba, merinding bermunculan di seluruh tubuh Gatan saat lingkungan menjadi sangat menyeramkan. Tekanan mencekik menekan semua orang. Tekanan tersebut memicu rasa takut dan ngeri yang membuat seluruh tubuhnya tergelitik.

Kapten pihak penyerang memiringkan wajahnya yang cemberut dan berbicara kepada lawan yang mendekat.

“Siapa ini? Sudah lama, bukan? Kau masih membawa roh dan aura berdarah itu, ”kata kapten.

“Apa kita pernah bertemu sebelumnya?” San bertanya sambil dengan lembut melemparkan beberapa batu ke udara sambil mendekati kapten. Di sebelah San adalah seorang wanita berpenampilan ramping dengan pedang di tangannya.

“Bukankah sudah waktunya kau membuang topi Nike berusia 3 tahun itu untuk sesuatu yang lain?” Biyeon berkomentar keras.

Mencari – Bab 3

Angin firasat bertiup melalui medan perang. Arus angin bertiup di sekitar dataran medan perang dengan kuat dan berfluktuasi dengan kacau ke segala arah. Bilah rumput setinggi pinggang yang memanjang sampai ke cakrawala bergoyang seperti gelombang besar. Kehijauan rerumputan seolah melukis medan perang sementara awan hitam yang menggelap mengungkapkan kemarahan angin di langit.

“Nike…?” Kapten bergumam di atas kudanya. Dia melepas topinya dan melihat logo bordir sederhana yang menempel di sisi topi merahnya. Merek dagang putih tua dan sobek tampak sangat menonjol di balik topi merahnya. Pemilik topi pasti sudah membersihkan dan mencuci topi itu berkali-kali, mengingat merek putihnya masih mempesona.

“Maaf. Aku tidak ingat namamu, ”kata San sambil tertawa.

“Kupikir itu Beckham… benarkah? Karena dia menjaga topinya dengan sangat baik sampai sekarang, sepertinya dia masih menyimpan ingatannya tentang kampung halamannya, ”tambah Biyeon dengan wajah tanpa ekspresi.

“Beckham, oh ya… itulah nama yang diberikan kepadaku. Aku benar-benar lupa. Tidak ada yang memanggilku dengan nama di sini, ”jawab Kapten sambil menurunkan ujung tombaknya ke bawah dan menatap San.

San meletakkan ujung pedangnya di tanah, meletakkan tangannya dengan nyaman di pegangannya. Dia menatap Beckham dan bertanya, “Kau bisa selamat dari kobaran api?”

“Aku mengalami waktu yang cukup sulit untuk beregenerasi … tapi, bukankah sudah 3 tahun sejak aku mati dari tanganmu?”

“Kedengarannya benar. Kau tampaknya tidak memiliki perasaan negatif terhadapku. ”

“Ah- haruskah aku menyimpan dendam? Bukan satu atau dua kali aku mati. Pada keseimbangan, ada lebih banyak orang yang kubunuh. Kurasa aku tidak punya alasan untuk menyimpan dendam, kan? Lagipula itu bukan kenangan yang bagus, jadi tidak ada alasan untuk menyimpannya…” jawab Beckham sambil memutar-mutar topinya dengan jari. Dia kemudian melanjutkan, “Tapi kalian adalah pengecualian. Jadi … Kau berada di Distrik 27, kan? Pada saat itu, ketika kita bentrok, itu adalah saat yang paling mendebarkan dan putus asa dalam kehidupanku sebelumnya. Saat itulah aku mati untuk ketiga belas kalinya. Bagaimanapun, karena aku meninggal lebih awal, aku tidak dapat melihatnya secara langsung, tetapi aku mendengar kalian benar-benar menghancurkan seluruh Distrik ke-27. Apakah itu benar?”

“Yah… kurasa begitulah,” jawab San sambil tersenyum.

“Ketika aku meninjau rekaman video, penampilanmu benar-benar luar biasa. Kau terkenal bahkan di antara para summoner. Tapi apa yang kau lakukan di sini? Juga, kalian berdua masih bepergian bersama? Kudengar kalian ditangkap oleh Siluone, naga ajaib, setelah kalian meninggalkan Distrik…”

“Kami berhasil mencapai kompromi. Kau sepertinya tahu banyak, ”jawab San.

“Tidak ada tempat di dunia ini di mana seseorang dapat menghindari makhluk superior. Di bawah siapa kau sekarang? Siluone?”

San tidak menjawab. Sebagai gantinya, dia membalikkan wajahnya yang kaku dan tanpa ekspresi dan menatap seluruh medan perang yang dilemparkan ke dalam kekacauan oleh serangan Beckham. Tatapannya yang tenang melirik pasukan penyerang dan fokus pada pengawal pengawal konvoi pedagang dan wajah putus asa mereka. Setelah melirik Gatan, kapten prajurit pengawal, San melirik Dobel dan Doyo, kepala konvoi pedagang. San kemudian kembali memusatkan perhatiannya pada Beckham. Sebelum dia menghadapi Beckham, gambar terakhir yang dilihat San adalah Biyeon menendang kerikil di tanah dengan wajah tanpa ekspresi.

Gatan telah mendengarkan percakapan Beckham dan San dengan wajah kosong. Dia tidak bisa memahami percakapan mereka. Terlepas dari munculnya karakter baru, terutama yang tidak tampak agresif terhadapnya, Gatan tidak bisa santai sama sekali. Sebaliknya, keputusasaannya tumbuh ketika dia mendengarkan percakapan mereka. Prajurit pengawal, yang jumlahnya dikurangi menjadi 20, juga mempertahankan sikap siap tempur yang tegang.

‘Apakah itu pria dan wanita yang memiliki pekerjaan yang sama dengan penyerang itu?’ Dobel, manajer cabang, berpikir sambil mengepalkan tinjunya. Kakinya masih gemetar ketakutan. Keponakannya, Doyo, menyaksikan situasi dengan wajah agak tenang.

‘Sejak orang-orang itu berhenti berkelahi… mungkin tidak akan terjadi hal yang lebih buruk lagi…’ Doyo, gadis pemberani yang baru berusia 22 tahun, berpikir dalam hati.

Beckham menjawab tatapan tajam San tanpa mundur. San melangkah maju sambil tetap menatap Beckham.

Kuda Beckham tersentak. San kemudian bertanya, “Apa yang kau lakukan di sini? Sepertinya tujuanmu bukan untuk menjarah…”

“Pekerjaan rumah,” jawab Beckham singkat.

“Apakah kau berburu orang sekarang?” San bertanya sambil maju selangkah lagi.

Beckham membalikkan kudanya ke samping dengan gerakan santai. Ketegangan mulai meningkat di tujuh langkah ruang di antara keduanya. Di sisi lain, Biyeon mundur selangkah. Tatapannya diam-diam mengejar gerakan para penyerang di belakangnya.

“Sesuatu seperti itu. Aku tidak memakannya, jadi lebih akurat untuk mengatakan bahwa aku mengumpulkan spesimen hidup. Ini sebenarnya jauh lebih rumit daripada membunuh,” jawab Beckham dengan tenang.

“Itu … tidak bisakah kau berhenti dengan tindakan subversif ini?” tanya San.

“Kenapa aku harus berubah? Aku bersenang-senang. Sangat menyenangkan sehingga aku tidak berpikir aku bisa melepaskan diri darinya lagi, ”kata Beckham sambil membasahi bibirnya dan mengangkat tombaknya ke udara. Ekspresi penyerang lain, yang berada di belakang San dan Biyeon, menjadi gelap.

Rasa haru mulai bermunculan dan berlama-lama di area usus Beckham. Kegilaan yang membara mulai mengangkat kepalanya ke medan perang.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset