Etranger Chapter 117


San menghentikan tubuhnya di udara. Dengan margin tersempit, ujung pedang melewati San. Angin menjerit yang disebabkan oleh pedang yang lewat terdengar. San meluncur melewati beberapa pedang yang dilemparkan ini dan naik secara vertikal ke udara.

Pada saat yang sama, dia membungkukkan tubuhnya ke kiri. San dengan penuh semangat mengayunkan pedangnya ke atas dan ke bawah lalu ke kiri dan ke kanan. Seolah sedang memangkas pagar, San memotong bahu, pergelangan tangan, dan kepala musuh. Dengan suara derai, bagian tubuh, pedang, dan tombak jatuh ke tanah.

San memiringkan kepalanya ke satu sisi sambil menggali melalui entitas musuh. Tidak ada pendarahan dari bagian tubuh budak yang terpotong. Bagian tubuh yang terputus terhubung ke pemilik aslinya melalui ratusan string transparan, memungkinkan entitas untuk pulih dengan cepat mengikat kembali bagian tubuh individu.

[Ini … cukup merepotkan. Kukira itu adalah bentuk kehidupan yang dapat beregenerasi melalui ikatan ulang?] San berkomentar.

[Bagaimana dengan bagian tengahnya?] Biyeon bertanya.

[Interval berapa?]

[0,5 detik, setidaknya 3 upaya diperlukan.]

San melompat secara diagonal di atas entitas. Dia membidik pusat formasi melingkar berdiameter 60 meter. Lebih dari dua puluh tombak terbang seperti misil menuju San. Kemudian, beberapa tonjolan seperti pisau muncul dari entitas, memblokir semua arah serangan. Penampilannya mengingatkan pada perangkap lalat Venus yang bersiap untuk mendekati mangsanya setiap saat.

San jatuh tanpa daya ke dalam perangkap. Pada saat yang sama, tubuhnya berputar dengan cepat, seperti gasing, pada bidang horizontal. Segala sesuatu yang ditangkap oleh pedangnya yang berputar dicabik-cabik tanpa ampun.

Pada putaran penuh pertama, dia memotong kaki kuda dalam radius 5 meter. Pada putaran kedua, dia memisahkan para penunggang kuda dari kuda mereka, membuat keduanya jatuh ke tanah. Begitu dia menyelesaikan dua putaran ini, San memantul dari tanah dan naik ke udara seperti pembuka botol. Baru kemudian tombak yang sebelumnya dilempar mencapai lokasi sebelumnya, menggali tanah yang kosong.

Gerakan San menghubungkan, berlarian dan memukul bagian tengah, kiri, dan belakang entitas, sangat alami sehingga seperti ikan yang berenang dengan mudah di tengah ombak yang ganas dan ekstrim.

Meskipun dia jatuh ke ruang sempit dengan bilah tajam menyapanya di setiap belokan, gerakannya mengalir bebas. Tidak ada yang menyentuh tubuhnya.

[Bagaimana menurutmu?] San bertanya.

[Kau harus melakukan beberapa pekerjaan.] Biyeon menjawab.

[Apa yang harus kutetapkan sebagai akselerasi standar?]

[Tahap Akselerasi ke-2.]

San menjadi berhati-hati. Begitu kakinya menyentuh tanah, dia mulai memperlambat kecepatannya. Sepertinya entitas itu juga meluangkan waktu untuk berkumpul bersama setelah bentrokan awal. Ini tampaknya menjadi akhir dari tahap eksplorasi di mana masing-masing pihak menilai kekuatan tempur lawan.

San memulai serangan lain. Dia memperlambat kecepatannya kali ini.

Bentrokan-

Pada konfrontasi pertama, saat mereka bertemu pukulan, San mengerutkan kening. Dia merasakan kekuatan yang luar biasa dari musuhnya! San secara reaktif terbang mundur untuk mengurangi pukulan musuh. Kali ini, musuhnya mengambil inisiatif dan menyerang. Tiga tombak terbang di San pada saat bersamaan. San dengan lembut melompat untuk menghindari dua tombak yang diarahkan ke tubuh bagian bawahnya dan menangkis sisa tombak yang mendekat dengan tangannya. Dia bisa merasakan tombak itu bergetar ketika menyentuh tangannya. San membalikkan tubuhnya ke samping dan membiarkan tombaknya lewat.

[Berapa banyak?] San bertanya.

[Entitas memiliki kekuatan gabungan sekitar 10 individu.] Biyeon menjawab.

[Sepuluh…]

San menghindari serangan musuh yang sedang berlangsung dan bergerak lebih dekat ke musuhnya untuk memulai serangan lain.

[Kelemahan?] San melanjutkan tanpa henti.

[Pusat kendali harus dihancurkan. Sepertinya menggunakan hub pusat sebagai pusat kendali dan mengatur berbagai bagiannya.]

[Sudahkah kau mengidentifikasi pusat kendali?]

[Belum… aku cukup yakin itu kepala seseorang.]

[Entitas ini menjengkelkan… Aku akan mengaduknya lagi agar kau bisa mengamati lebih lanjut.]

San meningkatkan kecepatannya. Dia menekuk tubuhnya di udara dan mendarat di atas kepala kuda. Trauma tumpul dari pendaratan San menyebabkan kepala kuda itu patah ke kanan. Menggunakan pijakan sesaat, San memproyeksikan tubuhnya ke kiri kuda. Saat dia bergerak dengan cara ini dari kanan ke kiri, San menebas satu demi satu kepala musuh. Dalam sekejap, kepala lima budak yang dikontrak terbang ke udara.

[Pengujian- Petir-] Segera setelah Biyeon menyampaikan pesannya, lima sambaran petir menyambar dengan cahaya yang menyilaukan saat mereka mendekati sekitar San. Sebagian dari entitas tampaknya telah terlepas sejenak dan dilemparkan ke dalam kebingungan, tetapi segera disambungkan kembali ke tubuh utama entitas. Kepala masing-masing budak yang dikontrak telah berhenti sejenak setelah disambar petir, tetapi mereka dengan cepat jatuh kembali ke garis yang terorganisir begitu mereka terhubung kembali ke entitas.

Sungguh aneh bagi San dan Biyeon untuk melihat mata orang-orang yang berkedip saat mereka menghubungkan kembali diri mereka ke tubuh utama. Seolah-olah saraf mereka dan koneksi lainnya sedang diciptakan kembali. Biyeon berpikir bahwa entitas itu tampak mirip dengan ‘Hydra’ dalam mitologi Yunani.

San mengayunkan pedangnya untuk memulai serangannya. Kerutan tiba-tiba terbentuk di wajahnya. Reaksi entitas tiba-tiba dipercepat. Serangan San dengan mudah diblokir dan serangan baliknya meningkat. Dia merasa bahwa itu akan menjadi berita buruk jika hal-hal berlanjut dengan cara ini.

‘Ini belajar! Selain itu, saat pertempuran berlangsung, seluruh tubuhnya mengeras, dan itu menunjukkan sedikit atau tidak ada tanda-tanda terpengaruh oleh dampak fisik. Setiap kali aku memukulnya, terdengar suara metalik.’

Gerakan menyerang entitas menjadi semakin bebas. Tampaknya entitas tersebut telah menyatukan 20 komponen individualnya dengan benar. Energi yang luar biasa mengalir keluar dengan luar biasa ketika entitas itu tampaknya telah mencapai fase akhir perkembangannya. San menggigit bibirnya.

Dia berdiri di udara dan mengamati hutan lebat pedang tombak yang dibuat dari bawah. Keheningan sesaat menyusul. San tertawa dan menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

[Apakah kau dapat mengumpulkan beberapa kesimpulan dari pengamatanmu?] San bertanya.

[Kupikir aku kira-kira mengerti apa yang terjadi.] Biyeon menjawab.

[Baik. Ayo lakukan langkah kita sekarang juga. Kita harus menghadapinya secara langsung dengan semua kemampuan kita.]

[…]

Dengan tangan di belakang punggungnya, Biyeon telah mengamati serangan San dan tanggapan entitas dari jauh. Ekspresinya setenang wajah sutradara veteran. Namun, matanya yang jernih melesat di sekitar ruang yang sangat besar, terus-menerus mengikuti penampilan San yang menyerang entitas di sana-sini. San perlahan-lahan menyerahkan momentum kepada entitas.

Namun, pertempuran sebenarnya baru saja dimulai.

“Ah-” Rain diam-diam mengerang dengan mulut terbuka lebar. Dia mengepalkan tinjunya begitu keras sehingga dia mulai gemetar. Gun melihat pemandangan di bawah dengan mata setengah terbuka dan tidak fokus. Pikirannya benar-benar kosong seolah-olah kepalanya sudah menyerah untuk memahami apa yang dia lihat. Pertempuran yang sedang berlangsung yang mereka saksikan dari atas adalah yang tidak konvensional dan baru.

Awan gelap yang tidak menyenangkan memenuhi langit sejauh mata mereka bisa melihat. Mereka tidak akan terkejut jika iblis jahat turun dari surga dan muncul di medan perang di bawah. Medan perang diselimuti kegelapan kecuali semburan cahaya putih yang menerangi sebagian area dari waktu ke waktu.

Di lokasi pertempuran, tornado hitam naik seolah-olah situs itu dibombardir dengan peluru artileri, dan bilah-bilah rumput yang dipotong rapi terperangkap dalam angin tornado mini, menyebabkan mereka melesat ke langit. Debu abu-abu memenuhi udara.

Di tengah lingkungan yang kacau ini, monster/entitas besar yang belum pernah dilihat manusia sebelumnya bergetar dan mengaum dengan keras. Raungannya, yang terdengar seperti seribu wanita menangis, cukup keras untuk memecahkan gendang telinga seseorang. Suasananya terasa seperti kanvas yang dicabik-cabik dengan keras. Gelombang kejut dari medan perang cukup kuat untuk menyebabkan pakaian orang-orang yang jauh dari daerah itu membengkak. Seluruh adegan menyebabkan merinding muncul untuk semua yang mengamati.

‘Apakah itu benar-benar … kemampuan manusia?’

Di tengah semua kekacauan ini ada satu orang yang bertarung melawan monster itu. Monster itu memancarkan kekuatan dan dominasi yang tak tergoyahkan. San yang sering bertingkah kasar dan konyol di depan kru, menghadapi monster itu sendirian tanpa rasa takut.

Di mata Rain, dia seperti pria yang terbang bebas di udara, tidak terkekang oleh hukum alam. Setiap kali pedang putihnya diayunkan, batu-batu besar meledak seperti kembang api, angin ditendang menjadi hiruk-pikuk, dan gelombang panas terpancar dari gesekan tidak wajar yang tercipta.

Kilatan dan petir menyambar liar, seolah ingin membelah langit yang gelap. Saat setiap bagian tubuh monster itu hancur dan terputus, retakan terang mulai terbentuk di seluruh tubuh monster itu. Seluruh atmosfer terasa seperti turunnya dewa surgawi.

Pertempuran tanpa henti berlanjut. Kecepatan San telah tumbuh begitu cepat sehingga mata pengamat tidak dapat menangkap bayangannya, dan monster itu menggeliat kesakitan. Tubuhnya compang-camping seperti kain robek. Pertempuran akan segera berakhir.

“Haruskah kita juga berpartisipasi?” Dongyoung berkata dengan keras. Namun, tidak ada rasa percaya diri dalam suaranya meskipun dia adalah seorang prajurit khusus yang telah naik ke tingkat seorang Dark Warrior (Akselerasi Tahap ke-2). Bahkan dalam level Dark Warrior, prajurit dari Klan Dong-Myung dianggap lebih berkembang dan berprestasi. Namun, pada saat ini, dia sangat ragu untuk bertarung.

“Apakah kita bisa melakukan sesuatu jika kita bergabung?” Dongha menyatakan sambil menggelengkan kepalanya dengan ekspresi lelah di wajahnya.

‘Aku takut aku akan mati karena terkena salah satu dari banyak potongan batu yang melayang-layang di medan perang … bagaimana aku bisa mempertimbangkan untuk memasuki medan perang jenis ini …?’ dia berpikir dalam hati.

Gibin menelan ludah. Dia telah melihat banyak pertempuran antara Prajurit yang Bangkit (Akselerasi Tahap ke-3), jadi dia tahu tentang kekuatan dan kemampuan penghancur mereka. Gibin sendiri baru-baru ini menjadi Awakened Warrior. Meskipun dia tidak memberitahukannya kepada orang lain, dia sudah dalam proses menguasai tiga keterampilan.

Namun, tubuh… pikiran… yang dia pikir sangat kuat… gemetar ketakutan tak terkendali. Gibin menggosok matanya. Matanya terasa lembab. Dari ujung bibirnya, darah mulai mengalir keluar.

“Apa yang sedang aku lihat sekarang?” Seru Giyoung sebelum menyipitkan matanya untuk menghindari angin kencang berdebu yang menerpa mereka. Dia tidak tahan dengan pemandangan yang tidak dapat dijelaskan yang terbentang di depannya, jadi dia menoleh ke samping. Ketika dia menoleh, dia melihat kereta di atas bukit. Dia bisa melihat Rain dan ekspresinya yang sangat cemas dan ngeri. Namun, matanya melebar saat dia melihat kru Essen di sebelah Rain.

“Apa yang dilakukan anggota kru itu?”

Anggota kru Essen berkumpul dan membuat formasi dengan senjata di tangan, mempersiapkan diri untuk memasuki pertempuran. Ini dengan sendirinya mungkin tidak terlalu mengejutkan, tetapi bahasa tubuh dan sikap mereka tidak sesuai dengan situasi ini. Mereka berkumpul bersama dan melakukan percakapan yang hidup!

“5 menit,” kata seorang anggota kru dengan lantang.

“10 menit,” yang lain menimpali.

“15 menit.”

“20 menit.”

“25 menit? Eh, tidak ada siapa-siapa?”

“Apakah kau sedang bercanda?”

“Setiap orang! Dapatkan taruhanmu lebih awal! 1 Tongbo masing-masing dengan pembayaran 1:1.”

Giyoung tidak bisa mengerti apa yang dikatakan anggota kru karena suara menderu yang datang dari pertempuran di bawah. Namun, dia bisa melihat Rain tanpa berkata-kata menatap anggota kru seolah-olah mereka adalah spesies lain.

[Haruskah kita selesaikan ini?] Biyeon menyatakan.

[Kau sudah selesai dengan analisismu?] San menjawab.

[Ada 4 hub perintah. Di antara hub perintah, koordinat hub paling aktif adalah XX]

[Apa bentuk jaringannya?]

[Jika seseorang melihatnya melalui topografi, itu adalah jaringan berbentuk bintang.]

[Tingkat akselerasi apa yang perlu kita gunakan?]

[Tahap Akselerasi ke-5. Kita harus menerapkan pukulan akhir dalam interval 0,1 detik.]

[Baik. Aku akan memulai hitungan mundur. Kita pergi pada hitungan 10.]

[Dipahami]

[1. 2. 3…]

San tiba-tiba menghentikan serangan eksplosifnya. Dia naik 10 meter ke udara, menginjak udara tipis dan naik lebih tinggi seolah-olah dia menginjak tanah yang kokoh. Dia mengarahkan pedangnya ke bawah ke tanah dan melotot nakal ke arah musuhnya.

Angin tiba-tiba berhenti bertiup.

Suara gemuruh medan perang menghilang, dan kesunyian seperti vakum menggantikannya.

Beckham menengadah ke langit. Suasana tampak bergetar kacau saat San terus melangkah di udara dengan senyum di wajahnya.

[6. 7…]

“Aku bersenang-senang. Pengalaman ini banyak membantuku belajar, jadi aku ucapkan terima kasih. Ini membantuku berkembang lebih jauh di jalur bela diriku sendiri. Beri tahu Kamije bahwa aku berterima kasih padanya dengan tulus, ”kata San sambil menatap Beckham dengan ekspresi bahagia dan puas. Aura berwarna terang mulai menyelimuti tubuh San.

Cahaya aura mulai memancar dari pedangnya. Beckham mengerutkan kening, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

[8…]

Biyeon maju selangkah. Dinding tak terlihat yang tampaknya telah memisahkannya dari medan perang terangkat. Gerakannya membunyikan lonceng alarm untuk musuh. Lawan kuat lainnya memasuki medan pertempuran. Rasa urgensi dan ketegangan memasuki atmosfer. Monster/entitas itu mulai mengumpulkan lebih banyak kekuatannya. Kuda-kuda di dalam entitas meringkik seolah kesakitan.

[9…]

“Yah … karena aku akan berusaha sekuat tenaga, kurasa kau harus mati lagi, bukan?” San dengan tenang berkata sambil mengarahkan ujung pedangnya ke Beckham. Rasa panik melintas di wajah Beckham. Pada saat yang sama, seolah-olah Kamije menyadari sesuatu yang salah, Beckham dapat merasakan bahwa Kamije sedang merencanakan serangan terakhir.

Berbagai tombak dan pedang dimiringkan ke belakang, siap dilempar seperti anak panah berlekuk yang ditarik sejauh mungkin ke busur. Energi ingar-bingar di atmosfer mencapai puncaknya. Pada saat itu…

[10!]


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset