Etranger Chapter 12


Sementara Biyeon bergegas bersiap-siap, San dengan santai menyiapkan makanan sederhana di dalam pit. Kemenangan dalam pertempuran itu penting. Namun, sama pentingnya untuk bertahan hidup dan hidup dengan baik. Jadi, dia merasa bahwa menjaga kekuatan tempur dan menjaga kesehatan sehari-hari itu penting.

‘Bahkan jika seseorang mati ketika dia mati, dia tidak boleh mati karena kekurangan energi.’

Biyeon, setelah melengkapi perlengkapan dan pakaian pertempurannya, melihat ke luar pit. Dia ingin memahami situasi dengan benar terlebih dahulu daripada makan. Kakinya hampir menyerah ketika dia melihat keluar melalui pit. Darah mengalir ke kepalanya dan bahunya bergetar hebat.

Realitas dan ketakutan akan situasi saat ini tidak dapat dibandingkan dengan menonton video di ponselnya. Perasaan ngeri dan takut melanda dirinya.

Dia melihat ke belakang setelah merasakan tepukan ringan di bahunya. San berdiri di belakangnya dengan ekspresi dingin dan santai. Dia mulai tersenyum, membuatnya canggung menghindari matanya. Namun, dia merasa gemetarannya menjadi tenang dengan cepat setelah interaksi singkat ini.

“Aku belum pernah melihat kasus di mana kecemasan dan ketakutan memecahkan masalah. Mari kita isi perut kita untuk memulai…”

“Oke.”

Keduanya makan dalam diam. Bubur jagung yang dibuat oleh San cukup gurih dan bisa dimakan. Air panas dan buah-buahan ditambahkan, sehingga mereka merasa cukup kenyang setelah makan. Detak jantung dan suasana hatinya menjadi tenang setelah makan sarapan yang lezat. Saat ketakutannya mereda, dia sekarang dalam posisi untuk memikirkan kesulitan mereka dan kemungkinan penanggulangannya.

“Sekarang, apa yang harus kita lakukan?”

“Kita harus mengambil langkah pertama dan memanfaatkan situasi selagi kita punya energi. Aku yakin menunggu di sini tidak akan memberi kita manfaat atau keuntungan tambahan, kan? ”

“Tapi bagaimana hal-hal itu masuk? Kita memblokir semua pintu masuk.”

“Mungkin ada lubang dalam persiapan kita? Mari kita pikirkan misi untuk saat ini. Setelah kita ‘menyelesaikan’ misi dan bertahan, kita akan mulai menyelidiki. Jika kita tidak dapat menghapus hal-hal itu dari sini, kita tidak akan memiliki akses ke makanan dan istirahat. Benar?”

San memegang senapannya, dilengkapi dengan bayonet, dan menyesuaikan sabuknya untuk memudahkan mengeluarkan pistolnya. Dia kemudian mengenakan sarung tangan kulitnya. Akhirnya, dia memakai helm parasutnya. Dia ragu-ragu dan berhenti berpikir sambil tetap memegang helm. Helm baik untuk penggunaan defensif, tetapi mungkin tidak efektif untuk tujuan ofensif, karena dapat membatasi penglihatan dan gerakan. Sayangnya, dia harus memilih di antara keduanya. Dia melepas helm besar dan memutuskan untuk memakai topi seragam militernya.

“Pastikan untuk memakai helm ini. Seperti yang kita bahas kemarin, lindungi aku dengan mengikuti di belakangku. Itu saja yang harus kau lakukan. Kau harus siaga dan waspada. Semua ini bisa berubah sangat cepat dengan satu kesalahan langkah.”

“Ya aku mengerti.”

“Kita akan bergerak dan bertindak sesuai dengan operasi yang kita lakukan kemarin. Kita akan mengambilnya selangkah demi selangkah.”

“Baiklah…” jawab Biyeon pelan.

San tiba-tiba menoleh untuk melihat ke arah Biyeon. Matanya menyipit.

‘Hmm…’

Dia ingin membuatnya percaya diri melalui beberapa kata nasihat dan dorongan, tetapi dia dapat dengan jelas melihat bahwa bibirnya benar-benar ungu karena ketakutan. Tangan dan kakinya gemetar lagi. Inilah sebabnya mengapa kesiapan pertempuran hanya berasal dari pengalaman.

San berjalan keluar dari pit dan berdiri tegak. Biyeon terhuyung-huyung di belakang. Dengan tatapan masih menghadap ke depan, San menggenggam laras senapannya dengan tangan kirinya dan mengulurkan tangan kanannya. Dia membuat gerakan ‘kemari’ dengan tangan kanannya. Biyeon mendekat dengan tatapan bingung.

“Hah-”

Dia meraih bahu kanannya dan menariknya ke arah tubuhnya ke dalam pelukan. Dia berteriak sebentar dari gerakan tiba-tiba, saat dia diangkat sebentar dari kakinya. Dia bisa merasakan napas kasarnya di wajahnya. Dia berhenti tepat di depan bibirnya dan menahan napas.

Dentuman beratnya membangkitkan merinding di sekujur tubuhnya. Pada saat yang sama, dia merasa kesadarannya tiba-tiba kembali padanya.

“Mengapa?”

“Tetap tenang. Tenang. Tidak ada yang perlu digoyahkan… Bagaimanapun juga kita harus menerobos, kan? Ingatlah ini. Dalam keadaan apa pun kita tidak akan mati! Pertempuran pertama ini adalah yang terpenting. Yang kita butuhkan sekarang adalah kepercayaan diri. Apakah kau mengerti?”

Biyeon mengangkat matanya dan menatap lurus ke matanya. Matanya memancarkan ketenangan yang tak terbatas. Saat dia menerima tatapan tenang seperti es itu, dia merasakan getaran tubuhnya menghilang secara ajaib. Dia menatap matanya untuk sementara waktu, masih memeluknya erat-erat. Dia menundukkan kepalanya dari kecanggungan …

“Apakah kau waspada sekarang? Kita adalah tentara. Jangan memikirkan hal lain selain pertempuran. Pikirkan saja misinya! Beberapa S.O.B. masukkan kita ke dalam game ini, jadi ayo bermain bersama!”

San melompat keluar dari pit. Biyeon mengikuti.

“Pria sejati tidak akan mati dua kali…” seru San.

“Pria sejati… ya?”

* * *

‘Ki-i-i-i-Kik’

Target pertama terlihat. Itu sekitar 70 meter di depan.

Saat San dan Biyeon berlari keluar dari pit, suara seperti peluit terdengar tajam pada saat yang bersamaan. Seorang Algon mengangkat kepalanya setelah mendengar suara itu. Itu melihat sekeliling, memiringkan kepalanya ke depan dan ke belakang, sebelum menemukan targetnya dan melompat untuk beraksi. Begitu satu mulai bergerak, tiga lainnya muncul dan mulai berlari menuju San dan Biyeon.

“Oh sial! Bukan hanya dua!” teriak San sambil turun ke tanah.

‘Bang-‘

Senapan San memuntahkan tembakan. Itu adalah suara tembakan pertama yang terdengar di dunia ini. Targetnya adalah reptil monster yang disebut Algon. Dengan satu tembakan itu, salah satu kepala di depan kawanan itu meledak. Algon yang kehilangan kepalanya menghujani materi otak ke udara sebelum tubuhnya jatuh ke tanah. Ada 3 yang tersisa. San menenangkan napasnya yang kasar. Ketegangan yang awalnya dia rasakan lega setelah dia merasakan rekoil yang familiar dari tembakan pertama.

“Hoo- Untungnya, pelurunya berhasil. Itu kabar baik. Hal-hal ini … sangat cepat … ”

Setelah memeriksa lokasi musuh, kelompok Algon menuju San dan Biyeon.

‘Bang-‘

San dengan tenang menargetkan ulang dan menembak lagi. Kali ini pelurunya mengenai tubuh orang yang berlari di depan. Tidak mudah baginya untuk membidik dan mengenai target yang bergerak cepat. Berbeda dengan headshot, Algon yang terkena peluru di batang tubuh melesat maju tanpa melambat.

“Hmm, kurasa tembakan tubuh tidak begitu efektif.”

Keluarga Algon sepertinya tahu aturan berburu mangsa secara berkelompok. Satu berada di tengah sementara dua lainnya menyebar di setiap sisi. Mereka melakukan serangan tiga arah. Hanya tersisa dua puluh meter dari yang ada di depan.

‘Bang-‘

Kali ini, sebuah peluru mengenai kaki Algon yang paling kanan. Setelah terkena, Algon paling kanan tersandung dan kehilangan keseimbangan. Dengan cepat kehilangan kecepatan dan melambat. San mengamati bahwa tembakan kaki agak efektif. Dia meremas laras dekat ke sisinya.

Algon yang tiba pertama kali dicap di tanah dan naik ke udara. Jaraknya hampir sepuluh meter. Itu akan sampai ke San dalam satu lompatan besar.

‘Sial- aku harus menghemat peluruku, tapi ini hampir berakhir. Kau mati!”

San mengangkat tubuhnya dan mengganti senapannya ke mode tembakan terus menerus. Dia meletakkan perutnya rata di tanah dan sedikit mengangkat dada dan bahunya. Dia mengepalkan punggungnya dan menarik pelatuknya. Algon sudah mendekati San. Itu mengangkat kedua kakinya dengan mengancam.

Tu-tu-tu-tu-

Karena kedekatannya, Algon terkena semua peluru. Namun, karena kelembaman melompat ke depan, tubuhnya runtuh ke arah San. Dia memukul tanah dan menggulingkan tubuhnya ke kanan. Dengan kedua tangan terentang, dia dengan cepat mengangkat tubuhnya dengan menancapkan gagang senapannya ke tanah untuk diungkit. Dia dengan susah payah melepaskan keluasan yang dia pegang.

Pada saat itu, suara angin yang tajam terdengar. San menoleh. Kaki depan, diayunkan oleh Algon paling kiri, dengan cepat mendekati bahu San. Cakarnya yang tajam menyapu tulang belikat San, merobek seragam militernya. Sepotong kecil daging San terbelah. Darah merah berserakan di udara. San memutar tubuhnya.

Tang-tang-

Dua tembakan terdengar dari sisinya. Tembakan dilepaskan oleh Biyeon.

‘Dia prajurit yang hebat’, pikirnya.

Algon yang mencoba melanjutkan serangannya dengan mengangkat kaki depannya tertembak, berhenti sejenak. Sementara itu, San terus memutar tubuhnya dan berguling ke samping. Dia mengatupkan giginya. Algon jauh lebih pintar dan lebih cepat dari yang dia duga.

San jatuh berdiri dan berbalik. Dia menggenggam senapannya erat-erat dan menurunkan kakinya untuk mempersiapkan langkah selanjutnya. Dia mengambil posisi siap serangan dasar dengan bayonetnya menghadap ke depan. Dia memperpendek jarak di antara kedua kakinya, mendorong tubuh bagian atasnya ke depan, dan berdiri siap dengan bayonetnya.

‘Seu-eup-‘

Dia membasahi bibirnya dengan lidahnya. Dia merasakan sesuatu mengalir dari bahunya. Matanya tenggelam.

Darah…

Dia akhirnya melihat darah. Banyak yang berubah. Dia sekarang sepenuhnya terlibat dalam posisi bertarung. Menyadari ancaman langsung terhadap hidupnya, semua indra pertempurannya terbangun dan dibangun kembali. Kepalanya terangkat tegak. Matanya memerah. Sebuah naluri tersembunyi terbangun di dalam dirinya dan dengan cepat memancar ke seluruh tubuhnya. Energi menular, kebinatangan, yang dirasakan dan diekspresikan hanya dari mereka yang mempertaruhkan hidup mereka, bergegas keluar.

Tak lama, perasaan kesemutan masuk ke tubuhnya. Dia merasa kesadarannya melayang masuk dan keluar dari kabut. Namun, dia bisa merasakan tubuhnya rileks dan menjadi tenang. Seolah-olah roda gigi lain, seperti roda gigi yang berbeda di dalam mobil, diaktifkan. Algon perlahan menoleh ke arah San. Dia bertemu dengan mata kuning Algon yang terbelah. Itu menunjukkan giginya yang tajam dan mengencangkan otot-ototnya.

San dengan ringan menyentuh tanah dengan kakinya dan didorong ke depan. Bergerak maju dengan cepat, dia berjongkok ke bawah. Mata tajam Algon melacak gerakan San. Gerakan Algon terlihat sangat lambat baginya sekarang. Dia membuat jarak yang cukup! Dia mengayunkan gagang senapannya dan mengenai dada bagian dalam Algon. Pantat tepat mengenai moncong kanan Algon dan langsung memantul seperti bola karet. Kulit wajahnya bergetar hebat. Kepalanya yang besar terayun ke belakang.

Seluruh adegan berkembang perlahan untuk San. Seolah-olah dia sedang menonton hal-hal yang terungkap dalam gerakan lambat. Pukulan sebelumnya tampaknya efektif. Algon tersandung, terhuyung-huyung untuk menjaga dirinya dengan kaki belakangnya yang tebal. Perlahan, ia mulai kehilangan keseimbangan.

‘Gedebuk-‘

San mundur selangkah dari reaksi pukulan itu. Dia menyentuh tanah lagi, menggunakan inersia tubuhnya yang berputar untuk memukul dan melompat ke udara. Meskipun itu lompatan pendek, dia naik setinggi tinggi badan seseorang. Sebelum Algon, yang terhuyung-huyung setelah dipukul, bisa mendapatkan kembali keseimbangannya, San menebas secara diagonal dengan bayonetnya, membuat sayatan bersih ke leher Algon.

Potongan itu menembus kulit Algon dengan sangat mudah. Kemudian, dengan suara daging yang terkoyak, bilah bayonet menggali lebih dalam ke tenggorokan Algon, mematahkan arteri leher dengan mudah. Lintasan potongan itu membuat bilahnya menonjol ke sisi lain leher Algon, memotong setengah dari lehernya hingga bersih dan memercikkan darah ke tanah.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset