Etranger Chapter 122


Angin segar dari malam awal musim panas berputar-putar di sekitar pohon cemara. Pepohonan tampak bernyanyi saat angin berdesir di antara dedaunannya.

Di halaman taman kecil yang tertutup kegelapan senja, sekelompok kecil orang duduk mengelilingi dua api unggun kecil. Dua gitar memainkan musik mereka dengan riang. Para penyair menyanyikan lagu-lagu yang mereka tulis mengikuti format musik baru. Segera, yang lain bergabung.

Harmoni indah suara pria dan wanita menyebar. Banyak tamu penginapan menjulurkan kepala mereka keluar dari jendela kamar mereka untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik…

Ada orang-orang yang menjulurkan kepala di atas pagar berdinding bata di lantai 1, berdiri di teras di lantai 2 penginapan, orang-orang berdiri berjinjit, yang lain menempatkan wajah mereka ke depan, sepasang kekasih dengan lembut berpegangan tangan… dengan cara ini, orang-orang mulai mengumpulkan.

Di halaman yang luas dengan hati yang ringan…

“Huh- Ini canggung.”

Kepala pelayan administrasi walikota menggelengkan kepalanya.

Kepala pelayan datang untuk mengundang para tamu terhormat untuk makan malam di pasar Kurant. Tampaknya kepala pelayan akan segera menjadi satu-satunya orang yang patah hati di halaman…

etranger bahasa indonesia

 

Mencari – Bab 7

Karavan itu tinggal di Kurant selama lima hari lagi. Konvoi Essen membutuhkan waktu 30 hari untuk sampai ke Kurant, kota menengah pertama dalam perjalanan mereka menuju ibu kota.

Di kota yang relatif ramai, karavan memiliki banyak barang untuk dirawat dan diperbaiki, seperti roda dan as roda yang rusak. Selanjutnya rombongan utama harus membangun suasana baru dengan berbagai party baru yang telah bergabung dengan karavan mereka.

Juga, karena ada lebih banyak orang dalam kelompok mereka, mereka harus mengisi kembali persediaan mereka dan merencanakan ke depan dengan persediaan tambahan.

Di atas segalanya, San dan Biyeon membutuhkan waktu. Meskipun yang lain menganggap ini sebagai perjalanan biasa, San dan Biyeon tidak bisa lengah. Sebelum mereka memulai petualangan baru ini, keduanya merasa perlu untuk memeriksa kembali tujuan mereka dan mengatur ulang strategi mereka.

Dari sudut pandang keduanya, pikiran atau rencana orang lain tidak signifikan. Jika mereka ingin mengikuti, mereka dapat mengikuti, dan jika mereka ingin pergi, mereka dapat pergi. San dan Biyeon tidak pernah melupakan prioritas mereka.

Mereka akan selalu waspada dan tidak pernah terburu-buru. Selangkah demi selangkah, mereka bergerak maju dengan keinginan mereka sendiri. Di sisi lain, Rain terus-menerus dalam keadaan tegang. Dia merasa bahwa tingkat ketegangan yang dia rasakan adalah yang paling serius dan tidak nyaman yang dia rasakan sejak dia membantu kaisar secara langsung.

“Kupikir sudah waktunya kita mempersiapkan pekerjaan yang perlu kita lakukan bersama…”

Itu adalah kata-kata pertama yang San katakan kepada Rain setelah sarapan di hari pertama mereka menginap.

“Persiapan seperti apa?” Rain bertanya dengan tenang. Persiapan apa yang bisa mereka lakukan di sini?

“Kupikir kita perlu mempelajari situasinya terlebih dahulu,” kata Biyeon.

“Pelajari?”

“Kau harus memberi tahu kami tentang situasi yang kau hadapi dan apa yang perlu kami ketahui sebelumnya sehingga kami bisa menyelesaikan masalah krusial, kan?”

Rain menatap Biyeon. Dia kemudian sedikit memutar kepalanya.

“Apakah kalian berdua tahu tentang gravitasi dan ruang lingkup dari apa yang kau minta dariku sekarang?”

“Sampai batas tertentu,” jawab Biyeon datar.

Kerutan muncul di sekitar mulut Rain sejenak sebelum menghilang.

“Setiap informasi mengenai keluarga kekaisaran ditanggapi dengan sangat serius. Jadi, aku tidak bisa hanya memberi tahumu dan secara terbuka mendiskusikan semua masalah kekaisaran. Aku juga tidak tahu semuanya. Hal-hal yang aku tahu belum dikonfirmasi. Mereka hanya tebakan. Bantuan yang kucari adalah memeriksa dan memverifikasi firasatku dan memberi tahuku apakah itu benar atau tidak. Melampaui itu berbahaya, bagimu dan aku. Namun…”

Saat berbicara, Rain melirik ekspresi Biyeon. Biyeon mencari di tempat lain.

Dia kemudian melirik San. Dia sedang menganggukkan kepalanya. San dan Biyeon kemudian saling berpandangan dan tersenyum.

“Lihat. Itu bukan masalah besar. Apa yang membuatmu berpikir itu masalah besar?” San berkata pada Biyeon.

“Ini akan menjadi perjalanan yang bermanfaat untuk bermain dan makan. Kabut tua itu, Hanyoung, benar-benar membuat keributan tentang apa pun. Dia tampak sangat gentleman dan bijaksana…”

“Apa…?” Rain tergagap.

“Oh! Aku mengganggu istirahatmu yang akan datang. Silakan lanjutkan istirahat yang nyaman!” San berkata pada Rain dengan suara cerah sebelum berbalik. Biyeon melambaikan tangannya dan kemudian meninggalkan kamar Rain tanpa melihat ke belakang.

Rain menatap kosong ke tempat keduanya baru saja berdiri beberapa saat yang lalu sebelum menghilang.

Sudah menjadi kebiasaan baginya untuk menyajikan bobot suatu masalah sebelum masuk ke inti suatu subjek. Namun, bahkan sebelum dia memperkenalkan masalah utama, mereka dengan anggun meremas wajahnya dan pergi. Dia telah dibiarkan kering bahkan sebelum sempat menyuarakan keprihatinannya.

Ini adalah contoh pertama di mana si jenius Rain benar-benar malu. Dia dengan cepat mempelajari pelajarannya.

‘Keduanya akan memperlakukanku dengan hormat seperti aku memperlakukan mereka. Jika aku menjelaskan hal-hal secara tidak langsung, mereka akan menduga bahwa aku tidak ingin mereka tahu tentang sesuatu dan segera keluar dari diskusi.’

Sore itu, Rain menemukan di mana mereka berada dan dengan cepat bertanya, “Apa yang ingin kau ketahui?”

“Mari kita isi bagian yang kosong dulu.”

Keduanya menjawab sambil sibuk bergerak. Rain lagi tidak bisa membantu tetapi membuka matanya lebar-lebar karena terkejut. Ruang kerja mereka dipenuhi dengan hal-hal yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

Peta besar, meja kerja, gambar, peralatan aneh, dan instrumen… di tengahnya ada model area yang dibangun dengan kayu, pasir, tanah, dan tanah liat.

Ada juga tumpukan kertas dan alat hitung yang bertumpuk di satu sudut…

“Benda apa ini?”

“Apakah kau melihat hal-hal ini untuk pertama kalinya? Ini adalah alat yang membantu seseorang membuat penilaian yang efektif. Papan tulis di sini disebut ‘Papan Situasi’, dan model tiga dimensi di tengahnya disebut ‘Papan Taktis’. Papan taktis digunakan untuk memahami fitur sebenarnya dari tanah dan jarak antara titik-titik strategis. Ini cukup berguna.”

“Apakah kalian berdua tahu bahwa aku akan datang sore ini?”

Bukannya langsung menjawab, Biyeon memiringkan kepalanya dan menatap Rain.

“Kenapa kau bertanya? Dan jawaban apa yang ingin kau dengar? Nilai apa yang bisa diberikan jawabanku kepadamu?”

“…”

Rain merasakan sesak nafas. ‘Ya … tentu saja, mereka tahu.’

Dia bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia mengajukan pertanyaan yang begitu bodoh dan jelas. Apakah ada yang berubah jika dia mendapat jawaban dari mereka? Apakah dia akan menyatakan sedikit tersinggung? Wajah Rain memerah lagi.

Melalui rangkaian pemikiran ini, Rain menyadari sesuatu. Ekspresinya yang brutal dan merendahkan selalu ada dalam pidatonya, sesuatu yang telah dia kembangkan dan secara alami digunakan untuk bertahan hidup di istana kerajaan. Dia merasa bahwa San dan Biyeon melihat melalui cara bicaranya yang kecil dan konfrontatif dan tidak mau menerimanya.

‘Kalau dipikir-pikir, pidato mereka benar-benar ringkas dan langsung ke intinya.’

Selanjutnya, persiapan mereka menyeluruh, dan tindakan mereka sangat menentukan.

Rain merasa bahwa dia telah mengalami kemunduran lain, yang kedua untuk hari ini. Dia berurusan dengan para ahli. Mereka adalah ‘profesional’ sejati yang tampak di atas kepicikan dunianya.

“Ayo duduk dulu,” kata San sambil membawa beberapa kursi.

“…”

Rain duduk. Persis seperti itu, tiga hari berlalu seperti badai.

***

Rain sedang istirahat. Dia melirik cermin yang mereka berikan sebagai hadiah. Dia tidak bisa mengatakan banyak tentang alat mereka yang lain, tetapi dia sangat menyukai cermin ini.

Itu bukan cermin yang terbuat dari pelat tembaga, yang secara tradisional digunakan oleh para bangsawan di era ini. Dia bertanya-tanya bagaimana itu dibuat. Tidak seperti cermin buatannya sendiri, cermin itu bening dan bersih tanpa warna kekuningan.

Seorang wanita yang tampak akrab kembali menatapnya. Ada lingkaran hitam di sekitar mata wanita itu.

“Tiga hari terakhir berlalu tanpa waktu untuk berpikir.”

Rain tiba-tiba gemetar saat dia mengingat beberapa hari terakhir. Namun, dia merasa kenyang. Dia mengepalkan tangannya dan menjentikkan jarinya. Suara retak terdengar menyenangkan.

“Aku bisa mempercayai mereka.”

Saat dia bekerja sama dengan mereka, dia bisa melihat bagaimana mereka bekerja. Bertentangan dengan prediksinya, mereka bukanlah prajurit yang bergerak hanya dengan intuisi dan naluri bertarung mereka. Faktanya, dia mengetahui bahwa itu benar-benar kebalikannya. Mereka benar-benar merencanakan gerakan mereka dan membuat rencana darurat pada setiap titik keputusan penting. Rencana mereka tampak sangat logis dan tepat sehingga dia tidak bisa tidak berpikir bahwa rencana mereka hanya perlu dijalankan untuk menjadi kenyataan.

Mereka mendefinisikan masalahnya terlebih dahulu. Hampir separuh dari waktu yang mereka habiskan untuk mencari tahu apa masalahnya. Tidak ada informasi yang diabaikan, dan tidak ada pikiran atau tebakan yang terlewatkan. Menyatukan semuanya, mereka membuat hipotesis, menciptakan berbagai prosedur dan tindakan, dan bertahan dalam memeriksa kesalahan dan variabel lainnya. Mereka secara mendalam mendiskusikan semua kemungkinan untuk setiap tindakan yang diharapkan. Untuk Rain, proses awalnya tampak terlalu tepat dan membosankan, dan itu membosankan menjawab pertanyaan berulang-ulang mengenai kemungkinan sebab dan akibat dari tindakan tertentu. Namun, dia segera menemukan bahwa banyak detail dan realisasi yang dia abaikan muncul ke permukaan selama proses peninjauan ini.

Tidak ada hipotesis dan kemungkinan yang diabaikan. Bahkan hal-hal yang tampaknya sepele diangkat dan dibahas secara menyeluruh sampai mereka yakin akan nilainya. Mereka membahas sejarah dan struktur kekuasaan keluarga kekaisaran, politik internal, ekonomi negara, masyarakat, pendidikan, seni, budaya, sistem pengambilan keputusan, sistem peradilan, dan bahkan gaya hidup mereka yang bekerja di dapur kerajaan…

“Apakah ada kebutuhan untuk mendiskusikan gaya hidup staf bantuan?” Rain bertanya dengan hati-hati. Baginya, membicarakan hal-hal yang sepertinya tidak ada hubungannya dengan isu sentral itu sangat menyebalkan. Pada satu titik, dia bahkan curiga bahwa keduanya terus-menerus bertanya tentang hal-hal yang tampaknya tidak terkait ini untuk mempermainkannya. Namun, dia tidak dapat melepaskan diri dari pemikiran bahwa semua yang mereka minta tampaknya memiliki tujuan yang lebih besar…

“Kebutuhan? Kebutuhan apa yang kamu bicarakan?” San bertanya dengan ekspresi serius.

Rain berpikir sejenak sebelum menjawab, “Bukankah membuang-buang waktu untuk memeriksa sesuatu yang tidak penting dan jauh dari istana? Aku hanya ingin tahu apakah ada “kebutuhan” untuk membuang waktu pada staf bantuan … ”

“Tidak penting…?”

San mengeluarkan koin dari sakunya.

“Apa ini?”

“Ini koin.”

“Untuk apa itu digunakan?”

“Kami menggunakannya untuk membuat kesepakatan, sebagai alat tukar.”

San melemparkan koin ke atas dan ke bawah dengan tangannya sebelum melemparkannya ke dinding kayu. Koin itu mengeluarkan peluit rendah sebelum tertanam di dinding. Sekitarnya bergetar. Jika San melempar koin ke seseorang, orang itu akan mati seketika.

“Apakah aku baru saja membuat kesepakatan dengan dinding kayu?”

“…”

“Aku akan bertanya lagi padamu. Menurutmu ini apa?”

San mengeluarkan koin lain dan bertanya. Rain menggigit bibirnya dengan kuat.

“A-aku … tidak tahu.”

“Bahkan jika itu disebut koin, penggunaannya tidak jelas.”

“…”

“Mohon dicatat. ‘Perlu’ didefinisikan oleh orang yang menggunakan istilah tersebut. Tidak ada sesuatu atau orang yang secara inheren memiliki tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. Kami tidak mengajukan pertanyaan kepadamu untuk menafsirkan hal-hal yang sudah kami ketahui dan dapat dengan mudah dipelajari dengan beberapa belajar di depan meja kami. Dan, jika apa yang kita lakukan dapat menyelamatkan satu orang lagi dan jika itu dapat meningkatkan peluangku untuk bertahan hidup setidaknya sedikit lebih lama, aku merasa lebih berguna untuk ‘membuang lebih banyak waktu’.”

Pria itu bertekad. Rain tidak bisa membantah kata-katanya. Sebaliknya, sesuatu sepertinya pecah di kepalanya. Gambaran jelas yang dengan keras kepala menetap di kepalanya sebagai ‘fakta’ yang tidak dapat diubah tiba-tiba menjadi kabur dan rusak. Memang, tidak ada pilihan selain dia setuju dengan pepatah, ‘Keharusan sesuatu dibuat oleh orang-orang yang menggunakannya.’

Bergantung pada niat seseorang, apa pun dapat memiliki tujuan yang berbeda, dan tindakan apa pun dapat ditafsirkan secara berbeda. Tentu saja, penerimaan alami dan umum dari pemikiran dan interpretasi yang telah ditentukan akan digunakan sebagai celah yang menentukan untuk menyerang musuh mereka di masa depan. ‘Prediktabilitas’ memberi mereka peluang …


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset