Etranger Chapter 123


Pada hari kelima, mereka menyelesaikan rencana induk. Rencananya sederhana namun sangat detail.

Melalui diskusi dan perencanaan yang intens, mereka mengatur prioritas mereka dan menegaskan peran masing-masing.

Rain menarik napas dalam-dalam. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, dia sekarang dapat ‘secara visual’ menempatkan dirinya di atas ‘papan catur raksasa’. Kesadarannya akan posisinya sendiri dalam kaitannya dengan semua variabel lain di sekitarnya memberinya rasa kebebasan dan kepercayaan diri.

Secara internal, dia berjanji pada dirinya sendiri, ‘Tidak akan pernah lagi … Aku tidak akan pernah lagi berbicara tentang diriku sebagai seorang jenius. Berdiskusi dengan orang lain secara terbuka tanpa prasangka mengarah pada pencerahan yang luar biasa. Juga… aku bahkan mungkin bisa bertahan…’

Setelah melihat keseluruhan rencana, Rain mau tidak mau merasakan cahaya bersinar di ujung terowongan yang gelap.

***

Matahari pagi terbit menembus awan di taman dan berkilauan menyilaukan di kelopak bunga putih bersih. Kabut pagi yang bergulir tampak meluas sejauh mata memandang. Seolah-olah kabut menyambut hari baru bagi penduduk desa saat kehadirannya yang menyejukkan masuk dan bercampur dengan kehidupan.

Daun-daun lewat, dan tetesan air beterbangan di udara…

Tanaman merambat dan akar menjerat pergelangan kaki kami dan mencoba menghalangi langkah kami, mencoba memberi kami kesempatan untuk mengatur napas dan menikmati momen istirahat…

Rusa roe lari, dan burung larks terbang di atas…

Seekor bayi kambing melompat dengan riang di sawah di balik semak-semak.

Pergi! Ribuan mil! Pergi melalui itu semua.

Aku akan pergi ke tanahku sambil menghirup debu.

Bulan melampaui awan di langit malam yang berkedip-kedip …

Dengan suara sungai yang mengoceh berbisik di telingaku …

Jangan tidur, bangun. Jangan berhenti dan lanjutkan…

Jalani malam yang gelap sampai pagi baru datang.

Pergi! Maju di jalan seribu mil.

Aku akan pergi ke tanahku sambil menghirup debu.

– Dari Episode 285, Kim, Min-Gi, penyanyi agung, ‘On the Thousand Mile Road’

***

Sinar hangat matahari yang cerah berkilauan di embun pagi yang menyelimuti ladang. Suara senandung liris terdengar dari bagian jalan tertentu.

Sebuah karavan dengan lima prajurit di depan, dua gerobak di tengah, dan lebih dari 20 prajurit berkuda perlahan-lahan berjalan di jalan.

Matahari menjadi terik dan panas. Jalan itu tampak terbentang terus-menerus.

Saat matahari terbit lebih tinggi dan lebih tinggi di langit, tanah dengan cepat memanas.

Angin kering yang berhembus dari barat sudah membuat tenggorokan orang kering.

etranger bahasa indonesia

Rombongan itu melewati perbatasan Kerajaan Pibuno dan juga melewati beberapa wilayah dan kota. Mereka melintasi pegunungan dan lembah yang kasar. Pada saat ini, mereka sedang melewati sebidang tanah yang gersang. Mereka memasuki ‘Negara yang Terlupakan’.

Lahan itu ditumbuhi rumput liar yang tumbuh di daerah kering. Pegunungan merah berbatu berdiri tegak di kedua sisi, dan di depan, tanaman seperti kaktus tampak membentuk komunitas yang jarang dan sepi.

“Negara yang Terlupakan…”

***

San bergumam sambil membersihkan debu halus yang menumpuk di pakaiannya. Partikel besar debu tampak tua dan hancur menjadi bubuk halus, bahkan dengan sedikit sentuhan.

San bertepuk tangan untuk melepaskan sisa debu di tangannya. Dia menyipitkan matanya dan melihat ke depan.

Di kejauhan, dia hampir tidak bisa melihat bangunan yang tampak kuno. Pada satu waktu, itu pastilah sebuah bangunan yang megah dan mewah, tetapi telah mengalami semua jenis erosi terkait cuaca selama bertahun-tahun, sehingga tampak abu-abu dengan dinding plester yang kotor.

Hanya bagian yang memantulkan sinar matahari pagi yang bersinar putih.

‘Sepertinya pengintaian agak rumit …’

San sedang duduk di atas batu kecil di pinggir jalan dan menunggu Biyeon. Dia telah bergerak maju untuk mengintai dan melakukan pengintaian.

“Kita akan dikutuk …” Gun, yang sedang beristirahat di belakang, bergumam pada dirinya sendiri.

Wajahnya dilumuri kotoran. Di sisinya, Seyum menampar bibirnya seolah tidak puas dengan sesuatu. Segyum melakukan hal yang sama.

“Mengapa kita menyimpang dari jalan utama dan turun di jalan ini? Juga, mengapa di sini dari semua tempat…”

“Hmm… haruskah kita kembali?” Seyum berkata sambil mendecakkan lidahnya.

“Apakah kau takut, Giyoung?” tanya Gibin.

“Sejujurnya, ya…” Giyoung menjawab dengan suara rendah sambil menggoyangkan jarinya, tidak tahu harus berbuat apa dengan dirinya sendiri.

“Aku sedang bersenang senang. Seluruh tubuhku dipenuhi dengan kegembiraan!”

“Benarkah?” Giyoung mengangkat kepalanya dan melihat anggota klan yang lebih tua.

“Seperti inilah seharusnya petualangan yang sebenarnya. Itu yang selalu ingin kulakukan.”

Gibin mengepalkan tinjunya dan menarik napas panjang dan dalam. Giyoung terus menatap gedung abu-abu di depan dengan cemas.

“Tidak perlu cemas.”

“Hah?”

“Tidakkah kau sadar setelah melalui begitu banyak hal dengan mereka? Mereka tidak melakukan hal-hal yang tidak dapat mereka capai. Jika mereka bodoh, aku tidak akan mengikuti mereka.”

“Walaupun demikian…”

“Berhenti! Bahkan anggota kru dari pedesaan itu tegas. Jangan lupakan semangat yang harus kita miliki sebagai anggota klan Ki-Jang!”

“Ya…”

Di area lain karavan…

“Siapa yang akan membayangkan bahwa kita akan datang ke tempat yang hanya kita dengar dalam legenda dan mitos? Bagaimana menurutmu, Yeria?” Rain berkata sambil menghela nafas kecil. Dia kemudian melirik Yeria yang mengobrak-abrik tasnya dan menghitung sesuatu dengan keras.

“…”

Yeria tidak menjawab. Sepertinya dia tidak mendengar apa yang dikatakan Rain.

Meskipun dia belajar bagaimana melakukan perhitungan melalui pelajaran cinta Biyeon yang sulit, Yeria harus menaruh banyak konsentrasi untuk menyelesaikan perhitungannya dengan benar.

Rain menatap Yeria dengan tatapan kosong. Dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia harus melakukan perhitungan juga. Apa yang bisa dia lakukan untuk karavan adalah pekerjaan administrasi, karena itulah yang terbaik baginya.

Dia awalnya bertanya-tanya pekerjaan seperti apa yang memerlukan perhitungan dan analisis dalam perjalanan ini, tetapi dia segera mengerti.

Jumlah hal yang perlu dihitung dan dianalisis tidak ada habisnya. Mengukur dan mensurvei area lokal, mengatur detail dan fitur geografis budaya dari kotapraja dan orang-orang di sekitarnya, menyortir dan mengumpulkan data yang diamati dan dikumpulkan oleh kru…

‘Semua ini pasti dibutuhkan nanti …’ Pikir Rain.

“Kasus terburuk, kita hanya akan mati, kan?” Yeria menyatakan sambil mengangkat kepalanya. Dia baru saja menyelesaikan perhitungannya.

Bukannya langsung menjawab, Rain malah menggigit bibirnya. Dia terkejut dengan pendekatan santai Yeria tentang akhir yang mengerikan. Namun, Rain lebih terkejut dengan reaksinya sendiri, yaitu setuju dengan ringan, ‘Ya, itu hanya kematian’. Dia telah berubah sepanjang perjalanan.

Di area lain karavan…

“Apa yang akan kita lakukan? Sulit untuk melangkah lebih jauh. Kita harus kembali sekarang.”

Gatan, jenderal pengawal kelompok pedagang, berkata kepada Dobel, pemimpin kelompok pedagang.

“Aku tidak tahu…”

Dobel mengelus jenggotnya. Dia berkonflik. Tatapannya mengikuti jalan yang terbentang di depan. Seperti kipas yang terbuka, jalan yang relatif lebar yang mereka lalui saat ini tampak menyempit ke depan, menuju ke satu gerbang besar.

Topografi di depan mengarah ke bawah seperti tangga, dan jika seseorang melintasi jalan menurun di antara tebing di kedua sisinya, dia akan dihadapkan dengan gerbang batu. Begitu seseorang memasuki jalan ini, seseorang tidak dapat pergi ke arah lain.

Di belakang gerbang ada alam misterius yang dikenal sebagai ‘Tanah Terlupakan’. Dobel melihat peluang dan krisis jika mereka memilih untuk menempuh jalan ini. Naluri pedagangnya muncul. Pedagang mencari barang berharga dan peluang untuk arbitrase. Semakin besar risikonya, semakin besar biayanya, dan biasanya, semakin besar hasilnya.

Pria dan wanita yang memimpin karavan tampaknya telah melihat sesuatu di sini. Mereka adalah orang-orang yang menunjukkan kepemimpinan tak tergoyahkan dan kemampuan tempur heroik.

Doyo, keponakan Dobel, menatap ke depan sambil menggeliat-geliat tangannya. Tatapannya dipenuhi dengan kecemasan dan antisipasi. Dia melihat ke arah San dan menunggu kata-katanya. San telah lama menjadi sumber stabilitas dan kepercayaan diri tidak hanya untuknya tetapi juga seluruh karavan.

***

Tanah Terlupakan.

Tempat yang ditinggalkan oleh manusia.

Tidak ada yang tahu kapan itu dibangun atau kapan orang-orangnya hidup.

Satu fakta yang tak terbantahkan adalah bahwa itu adalah tempat kuno. Legenda mengatakan bahwa itu dibangun ratusan ribu tahun yang lalu. Meskipun mungkin telah ditinggalkan oleh penduduk aslinya, nama itu tetap hidup.

Sudah diketahui secara luas bahwa ada empat tempat seperti Tanah Terlupakan di dunia ini. Mereka berisi bangunan yang dibangun oleh manusia, tetapi tidak ada yang tahu tujuan atau alasannya. Mungkin ada ribuan rumor tentang tempat-tempat ini.

Beberapa dari mereka mungkin berakar pada kebenaran, tetapi kebanyakan dari mereka adalah fiksi yang dibuat oleh imajinasi dan legenda para penyanyi dan penyair, mereka yang menceritakan kisah para pahlawan masa lalu.

Tiga hal yang pasti…

Pertama, Tanah Terlupakan adalah tempat yang sangat berbahaya. Kedua, bahwa tidak ada kekuatan yang pernah dapat menempati wilayah ini sejak awal sejarah manusia yang terdokumentasi. Terakhir, tidak ada petualang yang pernah mendengar ada orang yang berhasil keluar setelah memasuki area tersebut.

Namun, legenda dan mitos yang tidak diketahui asalnya terus-menerus diciptakan, jadi siapa yang tahu apa kenyataannya. Beberapa diciptakan oleh imajinasi orang, yang lain menguraikan benda-benda yang berasal dari tempat ini. Selain itu, orang-orang yang disebut ‘Sage’ menyebarkan cerita tentang tempat ini, memperingatkan orang-orang agar tidak memasuki area ini. Beberapa cerita tentang tempat-tempat ini disebutkan dalam kitab suci dan perumpamaan agama. Yang lain menyatakan daerah itu sebagai situs ritual rahasia.

Legenda mengatakan bahwa daerah ini berasal dari masa ketika suku kuat yang disebut ‘Orang Besi’ memerintah tanah. Tanah di sekitarnya bukanlah gurun seperti sekarang ini, melainkan hutan lebat yang subur dengan banyak danau.

Sisa-sisa arsitektur dikatakan sebagai salah satu kuil misterius Orang Besi, yang telah bertahan selama ribuan tahun. Orang Besi dikatakan sebagai ras kedua yang merebut hegemoni dan kekuasaan mutlak atas dunia ini setelah Kekaisaran Emas di era legendaris. Orang Besi dikatakan menyebut diri mereka sebagai ‘Penjaga’.

Mereka seharusnya diberikan bakat khusus setelah Sang Pencipta meminta mereka untuk melindungi dunia dari dewa jahat dari dunia lain. Namun, Orang Besi menjadi terlalu arogan tentang kedudukan mereka yang tinggi dan akhirnya melakukan eksperimen pada manusia. Dan, mendapatkan beberapa kekuatan Sang Pencipta, mereka memilih untuk menjadi dewa sendiri.

Dengan demikian, mereka mulai menaklukkan dunia manusia.

Dikatakan bahwa Orang Besi mampu menciptakan perangkat magis yang menunjukkan kekuatan besar. Ciptaan mereka dibangun dengan api yang tak terpadamkan dan besi misterius dan cukup kuat untuk melawan naga.

Namun, tindakan mereka segera membawa murka Sang Pencipta. Dikatakan bahwa ketika kehancuran dunia sudah dekat karena tindakan Orang Besi, Sang Pencipta turun ke dunia, menyatukan kekuatan manusia yang terpisah, dan mengalahkan Orang Besi.

Sejak saat itu, dunia manusia, dari rakyat jelata, memulai pemerintahannya.

San mengambil sesuatu dari sakunya dan mulai membaliknya di tangannya sambil menunggu Biyeon. Itu adalah barang-barang yang dia beli di toko barang antik di Kurant.

Itu adalah benda yang sangat tua yang diklaim berasal dari peninggalan kuno di Tanah Terlarang. Namun, tidak ada yang tahu apa itu atau untuk apa itu digunakan.

‘Sebuah koin Amerika … sepuluh sen … beberapa di antaranya … ada apa di dunia ini?’


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset