Etranger Chapter 127


“Masuk ke Formasi Tiga!”

Sebuah ledakan terjadi di area yang baru saja didatangi oleh anggota kru Essen. Puluhan paku bersarang di tanah.

Di mana monster menghilang, sepuluh mesin memuntahkan api. Mesin-mesin itu tanpa penutup, memungkinkan semua orang untuk melihat rangka dan mesin-mesin internal dari mesin-mesin tersebut. Mesin-mesin itu terletak di tempat mulut monster sebelumnya. Jika ilusi monster masih ada, itu akan terlihat seperti naga menakutkan yang menyemburkan api.

Biyeon baru saja mengulur San beberapa waktu. Sebuah mesin berkaki lima bergerak di mana ilusi monster itu baru saja dihilangkan. Kakinya memiliki panjang 2 meter dengan platform di atas kaki yang lebarnya 5 meter dan membentuk menara heksagonal seperti tangki. Sepertinya struktur heksagonal bisa berputar 360 derajat.

Di atas menara yang berputar terdapat struktur baja besar yang dirancang untuk dapat menembak di mana saja dalam bentuk struktur kisi tiga dimensi. Di antara mereka, struktur baja tertinggi tingginya lebih dari 20 meter. Itu pasti lokasi mulut monster tadi. Di berbagai tempat dari struktur baja, lengan mekanik yang fleksibel dan dapat diartikulasikan bergerak cepat. Seolah-olah mereka masing-masing memiliki seseorang yang mengendalikan mereka. Di ujung lengan mekanik ada bilah tajam yang bersinar biru.

Di tengah struktur ada kipas berputar yang mengeluarkan udara panas. Banyak saluran hidrolik dan listrik memanjang seperti tentakel dari setiap sisi menara heksagonal. Tampaknya juga ada berbagai sensor dan saluran bahan bakar di seluruh platform utama. Struktur yang memanjang dari sisi ke sisi seperti sayap mungkin adalah sel surya.

San mendecakkan lidahnya.

“Ini… mesin dibuat sangat ekonomis (murah). Bagaimanapun, Gibin, awasi punggungku. ”

San mempercepat tubuhnya dan memantul dengan dorongan eksplosif. Gibin mempercepat ke level maksimalnya dan dengan hati-hati mengamati sekeliling mereka.

Di belakang San dan Gibin, Dongha dan Dongyoung dari Klan Dong-Myung datang berlari dengan senjata mereka siap.

Bahkan dua Awakened warrior dari Klan Han-Sung menghunus pedang mereka tanpa ragu-ragu dan bergegas menuju mesin.

Setelah penipuan musuh disingkirkan dan kenyataan buruknya dikonfirmasi, ketakutan mereka menghilang seperti tidak pernah ada.

Insting bertarung mereka telah terbangun. Awakened warrior lainnya dalam kelompok itu pasti merasa sedikit malu dengan partisipasi berani Gibin ketika dia awalnya mendekati monster dengan San. Ketika kesempatan datang bagi mereka untuk menunjukkan keberanian mereka sendiri, mereka secara aktif berpartisipasi dalam pertempuran.

Mesin heksagonal itu berputar-putar untuk menemui musuh.

Sementara itu,

“Bagian atas adalah senjata anti-personil. Bagian bawah adalah tempat unit kontrol utama berada. Jangan tertipu. Kru, bersiaplah untuk pertempuran, ”Biyeon dengan tenang menjelaskan kepada anggota grup saat mereka membentuk kompi.

“Kompi pertama dan kedua! Siapkan senjata ketiga!”

“Kompi ketiga dan keempat! Siapkan senjata keempat!”

“Bagian kiri, maju!”

Para pemimpin kompi meneriakkan perintah dari belakang. Anggota kompi mengamankan pertahanan pribadi dan visual mereka dengan memasang perisai di satu sisi pergelangan tangan mereka dan membuka kait kecil yang dipasang di tengah perisai.

Beberapa panah kecil terpasang pada perangkat yang dipasang secara vertikal di pergelangan tangan mereka yang lain. Tuas pada perangkat ditarik kencang, siap digunakan kapan saja.

Mereka menggerakkan kaki mereka dengan cepat dan maju di kompi masing-masing. Mereka maju ke depan dalam barisan file tunggal seperti ular, mengubah arah dalam pola zig-zag untuk menghindari tembakan musuh.

Tujuan utama mereka adalah untuk bertahan hidup dan untuk melindungi non-pejuang, seperti Rain dan Gun. Dengan kata lain, formasi itu kondusif untuk penghindaran aktif.

Wajah Rain berwarna biru kehijauan karena ketakutan, tapi dia dengan patuh bergerak seperti yang mereka lakukan sebelumnya.

Itulah satu-satunya cara baginya untuk hidup …

“Biyeon… dimana kelemahan orang ini?” San bergumam saat dia dengan cepat mendekati salah satu mesin. Begitu dia mendekat, cakar baja yang panjang dan tajam dari mesin itu menggeseknya seperti cambuk. Itu berdiri tegak dengan lima kakinya menempel kuat ke tanah. Hanya menara menara yang terletak di atas bagian tengahnya yang berputar, saat mengarahkan larasnya ke musuh yang datang.

Kaki bajanya seukuran lengan orang dewasa dan sepertinya dibentuk dengan tiga sendi.

Laras, yang tampak seperti meriam multi-tembakan, tampaknya menghitung sasarannya ke arah musuh yang bergerak. Namun, sulit bagi mesin untuk menghitung titik tumbukan proyektil karena musuh bergerak terlalu cepat.

[Kaki dengan tiga sambungannya, bagian mana pun yang bergerak yang tampaknya terhubung dengan bantalan dan sambungan bola, dan penggerak rotasi bagian tengah yang bergerak pada 5-sumbu …]

San dengan cepat mengubah arahnya di udara dan dengan tenang melihat spesifikasi musuh yang disebutkan Biyeon.

Kadang-kadang, setiap kali ada celah, dia menembak dan memukul sendi kaki mesin dengan pisau atau memukulnya dengan kakinya. Tampaknya memantul ke atas ke dek bagian tengah itu sulit, karena ada terlalu banyak bilah baja yang tertanam di platform, seperti landak.

Setelah menghubungkan dua tombaknya yang lebih pendek menjadi satu tombak yang panjang, Gibin pindah ke lokasi yang berlawanan dari tempat San berada dan bertarung melawan salah satu lengan mesin.

Namun, saat bertarung, dia memastikan untuk tidak menabrak mesin terlalu keras. Tombak kayu solid akan patah tanpa daya saat mereka menemukan lengan dan cakar baja mesin itu.

San, yang telah mengaduk-aduk sebentar, tiba-tiba mundur. Gibin juga pergi dengan cepat.

“Orang ini… ini cukup rumit… Woah-!”

San buru-buru memindahkan tubuhnya ke samping. Begitu dia menjauhkan diri dari mesin, itu menembakkan kolom api ke arahnya.

Kemampuan penginderaan dan bidikan instannya tampak cukup bagus. San bergerak cepat sekali lagi dan berpikir, ‘Aku harus memvariasikan kecepatanku.’

Mesin itu mencoba memprediksi lintasannya, menyemburkan api dan bola api sesekali di jalur prediksi San. Untungnya, mesin lain tidak terlibat dalam pertempuran mereka. Ini mungkin berarti bahwa suatu area mungkin ditentukan untuk setiap mesin. Formasi mesin lebih fokus pada pertahanan daripada pelanggaran …

“Pertama-tama, serang sendi multiaksial di kakinya!”

San, yang mundur sejenak, menendang tanah dan memukul mesin lagi. Sebuah lengan baja bergegas untuk memenuhi serangannya. San mengayunkan pedangnya ke bawah dan menusuk sendi lengan mekanik.

Seperti yang diharapkan, bagian sambungan tertekuk ke dalam dan segera hancur berkeping-keping begitu mesin menggunakan beberapa kekuatan untuk memindahkannya. Lengan mekanik lainnya mengayun ke arah San. Dia berulang kali memukul sendi lengan yang lain melalui taktik tabrak lari yang sama.

Lengan baja, yang tampaknya dirancang untuk pertempuran jarak dekat, mulai hancur saat persendiannya hancur dan hancur karena serangan pedang San. Setelah kedua lengan tidak lagi beroperasi, San menemukan ruang untuk bernapas.

Dia kemudian bergerak menuju bagian bawah mesin. Sebelumnya, ketika dia memukul kakinya beberapa kali, dia menemukan bahwa kakinya berlubang. Mempertimbangkan berat yang harus dibawa oleh kaki mekanik, jumlah kekuatan yang bisa ditangani sendi mungkin tidak terlalu banyak.

San melompat dengan cepat dan menginjak sendi.

Krak-

Dia merasakan derak yang memuaskan di bawah kakinya. Bersamaan dengan suara itu, sendi itu runtuh ke dalam dan kakinya segera pecah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Satu kaki segera roboh.

Tiba-tiba, dengan keseimbangan yang rusak, kaki yang lain mencoba untuk mengambil beban yang lebih berat dan menyeimbangkan mesin. Inilah yang diinginkan San.

San meluncur ke bawah mesin dan menendang kaki mesin keluar. Karena kaki mesin telah menyebar lebih jauh ke luar untuk mengimbangi beban tambahan pada setiap kaki, mereka sudah berada pada tegangan maksimal. Tendangan berturut-turut San, yang mendorong kaki lebih jauh dari tengah, pada kaki yang sudah kelebihan beban menyebabkan mesin semakin kehilangan keseimbangan.

Dengan bunyi gedebuk, mesin itu akhirnya kehilangan keseimbangan dan ambruk ke samping. Platform baja dan struktur di atasnya menabrak gedung yang berdekatan.

Keempat kaki yang tersisa berjuang di udara, tetapi mereka tidak akan pernah bisa memperbaiki mesin. Bahkan persenjataan yang diperlengkapi, sekarang terbalik dan terbatas mobilitasnya, sulit menemukan tujuannya, terutama di antara berbagai kerangka baja melengkung.

San melompat ringan di atas badan mesin dan dengan cepat memeriksa berbagai sambungan. Empat kaki yang tersisa mencoba membatasi San dari menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

Namun, San dengan mudah mengetuk beberapa tempat sebelum merobek sesuatu yang tampak seperti pegangan dari bagian bawah mesin. Dia melihat ke dalam.

[Hmm… seperti yang kita pikirkan. Mereka tidak berawak.]

[Tolong cepat.]

San menarik tuas sehingga kompartemen internal terlihat sepenuhnya. Dia mengarahkan busur kecil yang dipasang di salah satu lengannya dan menembakkan beberapa anak panah ke kompartemen internal.

Panah itu berujung dengan bom natrium, yang sama yang digunakan Biyeon sebelumnya. Karena bom natrium menggunakan air asin, elektronik internal mesin mungkin akan mengalami korsleting yang fatal.

Sebuah pop besar terdengar. Mesin berhenti bergerak saat asap mengepul ke udara. Beginilah cara mesin pertama meninggalkan dunia ini.

Petualangan – Bab 1

Pertempuran dimulai dengan sungguh-sungguh.

Mesin-mesin itu bergerak ke segala arah.

Meskipun San telah menjatuhkan mesin dalam sekejap, itu cukup lama bagi para pejuang tingkat lanjut untuk mendapatkan wawasan tentang cara menangani mesin tersebut.

Para pejuang dengan cepat mengatasi ketakutan awal musuh yang belum pernah mereka hadapi sebelumnya. Menunjukkan contoh yang sukses itu menakutkan.

Sekarang, kompi-kompi itu lebih khawatir akan tertinggal di belakang kompi lain dalam pertempuran keseluruhan.

“Apa artinya ini…?” Biyeon bergumam sambil memiringkan kepalanya. Dia turun dari gerbang tempat dia bertengger dan melihat sekeliling. Dia mengamati pecahan-pecahan yang berserakan di tanah dari rentetan serangan pertama mesin itu. Dia menatap kemajuan pertempuran dengan tenang.

Di depan, para pejuang sedang bertarung. Orang yang memimpin dalam setiap kompi bersembunyi di balik gedung sementara kru berdiri di depan mesin dengan perisai terangkat tinggi.

San sudah melompat ke banyak hal, menghancurkan mesin paling berbahaya terlebih dahulu. Biyeon diam-diam mengangkat tangannya dan memberi isyarat kepada krunya.

Para kru maju ke depan perlahan sesuai dengan instruksinya. Tatapannya masih dengan tenang tertuju pada medan perang.

Di depan kru yang maju, dua prajurit dari Klan Han-Sung, dua dari Klan Ki-Jang, dan dua dari Klan Dong-Myung sedang bertarung melawan lawan mesin masing-masing. Sepertinya mereka sedang bertanding.

Pemandangan ketiga prajurit hebat ini mendemonstrasikan keterampilan dan kemampuan mereka dalam pertempuran adalah pemandangan yang spektakuler untuk dilihat. Bahkan prajurit berpengalaman mungkin hanya bisa melihat pemandangan seperti ini sekali seumur hidup mereka.

Di sebelah kirinya, Gibin dan Giyoung sedang membongkar mesin-mesin itu seperti boneka.

Senjata utama klan Ki-Jang adalah tombak. Tidak ada senjata yang seefektif tombak dalam kelompok skala besar atau pertempuran menunggang kuda. Dalam hal menggunakan tombak, para pejuang Klan Ki-Jang adalah lawan yang tangguh.

Namun, dalam pertempuran jarak dekat, tombak adalah senjata yang sangat tidak menguntungkan. Jadi, dalam pertarungan biasa, para klan Ki-Jang biasanya lebih suka menggunakan tombak pendek dengan gagang panjang.

Meskipun tombak memiliki bilah yang lebih pendek daripada pedang dan poros yang sangat panjang, Klan Ki-Jang menguasai teknik menggunakan dua tombak pendek dengan kedua tangan, menopang kelemahan tombak pendek dan menciptakan kemungkinan serangan dan pertahanan lebih lanjut melalui pendekatan dual-wielding.

Dalam keadaan darurat atau pertempuran jarak menengah hingga jarak jauh, dua tombak pendek dapat dengan mudah dihubungkan untuk membentuk tombak panjang. Lebih jauh lagi, karena tombak panjang tunggal memiliki bilah di kedua ujung poros yang memanjang, beberapa serangan dapat dilakukan jika digunakan dengan benar.

Jadi, bagi Gibin, yang lebih suka memusnahkan banyak musuh dengan pukulan lebar, tidak ada yang lebih cocok daripada tombak panjang.

Tombak Gibin memancarkan energi yang sangat besar dan kekuatan destruktif saat menembus udara. Gerakannya sangat cepat dan fleksibel. Meskipun dia memegang tombak yang sangat panjang, lebih dari 3 meter, tangannya bergerak bebas seolah-olah dia sedang memegang mainan.

Tombak itu berputar-putar sebelum tiba-tiba menusuk targetnya. Kekuatan memotong, menusuk, dan mengayun sangat kuat. Bahkan di tengah gerakan yang begitu intens, itu tepat mengenai sasarannya.

Tindakan balasan dari mesin itu terlalu lambat dibandingkan dengan pergerakan para prajurit yang Bangkit. Sambungan mesin yang rapuh menjadi sasaran dan mudah dibongkar setelah beberapa serangan tombak.

Giyoung juga berkontribusi besar dalam pembongkaran mesin dengan cepat. Dia bergerak cepat, selalu berlawanan dengan Gibin. Gerakan diametrisnya membingungkan penilaian mesin.

Rambut panjangnya, yang tidak kondusif untuk pertempuran, diikat menjadi sanggul, dan pakaiannya diubah menjadi setelan tempur abu-abu-coklat yang menempel dan sesuai dengan tubuhnya. Setelan yang sesuai dengan tubuh itu memamerkan otot-ototnya yang keras dan kelincahan yang eksplosif.

Senjata pilihan Giyoung adalah lembing dan jaring besi kecil. Jaring menahan lawan di tempat, membatasi atau mengganggu gerakan mereka, dan selanjutnya membantu mengaburkan penilaian pertempuran mereka dengan menghalangi pandangan mereka.

Dia sudah melempar jaring besi dan membungkus salah satu lengan mesin, melumpuhkannya. Dengan lengan yang tertutup jaring besi, dia tidak perlu lagi khawatir dengan cakar tajam mesin itu.

Prajurit Klan Ki-Jang terus berkomunikasi satu sama lain. Penekanan komunikasi adalah pada berbagi informasi, menyampaikan pembaruan, dan merencanakan langkah di masa depan. Prinsipnya mirip dengan yang sering digunakan San dan Biyeon saat bertarung melawan satu musuh.

Bentuk ‘keterampilan komunikasi’ inilah yang memungkinkan Klan Ki-Jang dikenal luas sebagai Klan Absolut yang mendominasi musuh-musuhnya melalui formasi organisasi dan taktik kelompok. Mereka tidak hanya mampu memanfaatkan kekuatan setiap individu dengan baik, tetapi juga memperkuatnya melalui gerakan kolektif yang terorganisir dari setiap anggota.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset