Etranger Chapter 128


Prajurit Klan Ki-Jang mempelajari semua jenis tanda dan ekspresi komunikasi dari Akselerasi Tahap Pertama. Beginilah cara para Awakened warrior dari Klan Ki-Jang mengembangkan keterampilan komunikasi mereka secara ekstrem.

Dengan demikian, Gibin, yang secara alami dikaruniai indra yang tajam, dapat mengukur kemampuan lawan dan bahkan mengganggu aliran pemrosesan mental mereka. Begitu dia mencapai tingkat tertentu, dia akan menguasai roh dan maju ke tahap mampu memanipulasi kehendak seluruh Klan Ki-Jang. Pendekatannya memiliki banyak kesamaan dengan metode yang digunakan para dewa.

Karena indra dan kemampuan pribadinya yang tinggi, Gi-bin sangat terkejut saat dia melihat San dan Biyeon bertarung dengan para dewa.

‘Cara Dewa Perang, Kamije, menggunakan tubuh para bandit untuk menciptakan ‘organisme sintetis’… itu adalah spesialisasi Klan Ki-Jang-ku. Apakah kemiripan antara kekuatan suci dan Awakening manusia ini adalah suatu kebetulan? Apa sih ‘keilahian’ itu? Apakah itu mirip dengan apa yang dimiliki para Awakener?’

Namun, keterkejutan awal Gibin tidak sebanding dengan keterkejutan yang dia terima saat melihat San dan Biyeon bermain-main dengan ‘organisme sintetis’ ini. Bangun dari keterkejutan dan pingsannya, Gibin merasa merinding terbentuk di punggungnya.

‘Organisme sintetis’ terlihat sangat kuat. Dengan mengoperasikan empat bagian dari ‘organisme sintetis’, seseorang akan dapat menunjukkan 3 keterampilan tingkat Awakened. Namun, mampu memahami kelemahan organisme dan melawannya di tempat, apalagi menghancurkannya…

Gibin mulai mempertimbangkan apa yang akan terjadi jika San dan Biyeon menjadi musuh klan.

Tombak Gibin membelah udara, menyebarkan cahaya matahari terbenam yang cemerlang. Mesin pertama ambruk ke samping.

Debu menyeruak saat mesin itu runtuh ke tanah dan menjadi bongkahan puing. Debu sejenak mengaburkan sinar matahari terbenam. Tiba-tiba, anggota kru Essen, yang dengan patuh mengikuti perintah Biyeon, menyelesaikan sisa mesin yang lebih kecil dengan panah berujung bom natrium.

Dengan tombaknya bertumpu di pundaknya, Gibin melihat sekeliling medan perang saat berbagai mesin menyerah pada nasib mereka.

***

Di sudut kanan medan perang, proses penghancuran yang berbeda sedang dilakukan oleh para pejuang Klan Dong-Myung. Sejauh menyangkut senjata, para prajurit Klan Dong-Myung telah mencapai puncak di dunia ini.

Melalui pengarahan awal yang diberikan oleh Biyeon, mereka sudah bersiap untuk pertempuran dengan mesin dalam pikiran.

Tidak ada yang lebih bersemangat daripada Dongyoung dan Dongha ketika mereka mendengar bahwa ada kemungkinan besar mesin akan muncul dari reruntuhan. Dongyoung dan Dongha, dua prajurit tingkat khusus, terlibat dalam pertempuran dengan peralatan militer terbaik mereka. Penampilan mereka seperti inkarnasi pertempuran.

Berbeda dengan pakaian ringan klan Ki-Jang, pakaian klan Dong-Myung terlihat sangat rumit dan berat. Mereka diperlengkapi seperti tentara dalam perang gerilya modern. Akan menjadi kesalahan besar untuk berpikir bahwa kekuatan tempur individu mereka akan lemah hanya karena mereka menghargai senjata.

Seni kekuatan Klan Dong-Myung berasal dari awal mereka sebagai magang bengkel. Berdasarkan pemahaman mendalam mereka tentang bahan dan mekanisme senjata, mereka lebih mampu menjadi satu dengan senjata mereka, memaksimalkan penggunaan senjata apa pun. Selain itu, peningkatan kelincahan, stamina, dan konsentrasi dalam menggunakan persenjataan merupakan keuntungan yang sangat besar.

Mereka juga orang-orang yang dapat mensintesis dan membuat bahan peledak dan bahan kimia dari berbagai bahan. Bagi banyak klan Dong-Myung, basis pengetahuan ini memungkinkan mereka untuk memasukkan senjata ke dalam tubuh mereka sendiri. Penggabungan persenjataan di dalam tubuh seseorang akan memungkinkan Awakened warrior Dong-Myung untuk mengendalikan listrik dan reaksi kimia sesuka hati, memungkinkan mereka untuk menimbulkan kerusakan dalam jangkauan yang luas bahkan tanpa senjata di tangan.

Singkatnya, klan Dong-Myung adalah orang-orang yang seluruh tubuhnya dapat digunakan sebagai senjata.

Saat ini, Dongyoung dan Dongha bergerak perlahan menjauh dari jangkauan serangan fisik mesin dan menembakkan bom yang rumit.

Senjata Dongyoung adalah penyembur api kecil yang menggunakan bubuk yang mudah terbakar. Itu adalah senjata khusus jarak pendek yang dirancang untuk menembakkan bola meriam kecil dari jarak dekat, biasanya dalam jarak 10 meter. Dongha menembak dengan senjata seperti pistol kaliber besar. Peluru kimia meledak saat terkena benturan, menimbulkan korosi kimia yang kuat pada elemen logam mesin.

Sama seperti mesin yang diambil oleh klan Ki-Jang, mesin yang dipimpin oleh klan Dong-Myung juga runtuh ke samping.

Sensor visual mesin rentan terhadap korsleting, jadi bidikan fokus Dongha yang cerdik membuat mesin perlahan kehilangan fungsinya dan mengekspos struktur telanjang, memungkinkan Dongyoung untuk memulai serangan apinya dan melelehkan cara kerja bagian dalam mesin.

Begitu peluru yang sangat asam itu merusak bagian mesin yang bergerak, struktur itu tidak mampu melakukan banyak perlawanan. Segera, mesin akan sepenuhnya terkena serangan karena korosi menggerogoti sambungan mesin atau membuatnya tidak dapat digerakkan seolah-olah lem diterapkan. Satu demi satu, mesin-mesin itu runtuh seperti tumpukan logam.

Terakhir, ada klan Han-Sung. Mereka bertempur di area tengah medan perang.

Awakened warrior, Segyum dan Seyum, sudah menangani dua mesin. Gerakan mereka, yang sudah berada di puncak kebangkitan tingkat pertama, terlalu cepat untuk dikejar oleh mesin.

Gerakan pedang mereka terlihat kabur dan sulit untuk diikuti dengan mata telanjang. Kekuatan destruktif dari serangan pedang mereka juga lebih kuat dari para prajurit Klan Absolut lainnya.

Kekuatan tempur mereka sendiri tampaknya sebanding dengan level yang ditunjukkan San sebelumnya.

Sama seperti apa yang diharapkan dari klan Han-Sung, kemampuan bertarung keduanya kuat. Klan Han-Sung hidup dan mati oleh pedang.

Meskipun pedang mungkin terlihat sederhana, itu adalah senjata yang paling optimal untuk pertempuran pribadi di antara semua senjata yang ditemukan oleh manusia dalam sejarah. Itu juga senjata yang paling serbaguna dan indah. Mungkin mudah untuk menangani pedang, tetapi sangat sulit untuk menanganinya dengan ‘baik’. Penanganan pedang yang ahli membutuhkan latihan keras dan pengabdian tanpa akhir pada gerakan sadar seseorang. Juga, kecuali seseorang memiliki tingkat estetika artistik dan rasa keseimbangan, seseorang tidak akan pernah bisa mencapai Kebangunan melalui pedang. Oleh karena itu, para pejuang Klan Han-Sung sering dinilai memiliki kekuatan tempur terkuat di tingkat individu.

Selain itu, prajurit yang menggunakan pedang ini sangat diminati sebagai talenta di Kekaisaran karena mereka umumnya berpikiran adil dan lugas. Secara khusus, mereka menonjol sebagai birokrat resmi yang bertanggung jawab atas militer dan keamanan publik Kekaisaran, dan kebanggaan mereka sebagai prajurit kuat.

Pertempuran akan segera berakhir.

Saat itu sekitar senja, kira-kira saat itu matahari besar menggantung di cakrawala. Senja hitam panjang menyebar ke seluruh negeri, maju ke setiap sudut.

Di medan perang, mesin yang rusak menumpuk satu per satu. Biyeon, yang memimpin anggota kru, menyaksikan pertempuran terakhir Klan Absolut bersama dengan San.

[Kata ‘Klan Absolut’ cocok. Mereka memiliki kekuatan bertarung yang hebat. Itu di luar apa yang kita harapkan, bukan?] San menyatakan.

[Klan Ki-Jang, organisasi formasi, Klan Dong-Myung, ahli persenjataan, dan prajurit tempur individu dari Klan Han-Sung adalah ekspresi yang tepat. Ini berarti dalam banyak hal.] Biyeon menjawab.

[Apa?]

[Tiga aspek yang mendefinisikan ‘kemanusiaan’ juga muncul pada prajurit. Tiga perkembangan manusia yang memungkinkan terobosan dalam sejarah manusia hadir: manusia yang menemukan diri sendiri melalui organisasi sosial dan komunikasi, manusia yang mengintegrasikan dengan alat dan dengan demikian memperluas kemampuan seseorang, dan individu yang mewujudkan aktualisasi diri dan kesadaran. Kita telah datang ke dunia di mana ketiga ‘sejarah’ ini bersaing …]

[Apakah begitu? Setelah mendengarkan penjelasanmu, sepertinya itu bermakna.]

San menggaruk kepalanya dan merenung sejenak. Dia kemudian melanjutkan, [Apakah kau merasakan hal yang sama tentangku?]

[Spesialisasi mereka sangat tumpang tindih dengan teknik pertarungan gabungan yang kita kembangkan. Kita telah menyaksikan dan menyadari kesamaan kita dengan Klan Han-Sung, tetapi ini adalah pertama kalinya mengamati spesialisasi Klan Ki-Jang dan Dong-Myung dari dekat. Tingkat kesamaannya mencengangkan.]

[Hmm… Menurutmu bagaimana mereka melihat kita?]

[Hah?]

[Kita memiliki keterampilan khusus yang dikembangkan oleh tiga Klan Absolut dalam satu tubuh. Aku tidak memiliki perasaan yang baik tentang bagaimana mereka akan menafsirkan ini. Aku ingin tahu apa posisi kita saat kita memasuki dunia ini secara terbuka…]

[…]

Biyeon menggelengkan kepalanya tanpa mengatakan sepatah kata pun. Jauh dari sambutan, dia berpikir bahwa akan lebih baik jika orang-orang tidak mencabut pedang mereka saat menyapa mereka. Klan apa yang akan meninggalkan seseorang yang mengetahui rahasia utama yang menopang klan mereka?

[Ini adalah nasib dan nasib buruk kita… entah bagaimana kita berhasil merangkak keluar ke dunia manusia ini, tapi kita akan segera terjerat dalam kekacauan lagi.] San berkata sambil tersenyum pada Biyeon. Senyumnya tidak memiliki rasa kecewa atau khawatir, hanya pandangan sekilas bahwa ada pekerjaan di depan mereka.

[Sebenarnya, tidakkah menurutmu kita memiliki lebih banyak pilihan? Kita dapat menggunakannya atau menghindarinya saat dibutuhkan berdasarkan kesulitan dan situasi kita.]

San mengangguk setuju.

Mesin terakhir runtuh. Kolom api besar dan hologram yang menciptakan suasana aneh telah benar-benar menghilang.

Pemandangan asli reruntuhan terungkap, dan rasanya seperti reruntuhan menjadi lebih cerah. Saat San bergerak maju, dia berkata dengan getir, “Jika kau melihatnya seperti itu, keberadaan kita di sini mungkin curang. Atau, keberadaan kita bisa menjadi ilusi daripada kenyataan, seperti hologram yang baru saja kita lihat… Apakah kita makhluk yang berarti di dunia ini? Kita mungkin hanya isapan jempol dari imajinasi seseorang.”

“Tentu saja kita ada!” Biyeon berkata dengan tegas sambil membuka matanya lebar-lebar. Dia melanjutkan, “Aku tidak berpikir ‘apa yang kita miliki’ menentukan apakah seseorang ada atau tidak.”

“…”

“Selama kita tidak menyerah pada diri kita sendiri, fakta bahwa kita adalah manusia tidak akan berubah. Bahkan jika kita berpikir kita tidak nyata, apa bedanya dengan kemanusiaan kita? Haruskah kita menggunakan itu sebagai alasan untuk menganggap enteng hidup kita?”

San menoleh ke arah Biyeon perlahan. Dia melihat seorang wanita anggun yang wajahnya sedikit memerah dengan bandana di sekitar kepalanya dan matanya yang lebar dan memohon.

San membungkuk sedikit untuk menatap mata Biyeon saat dia menatap lurus ke matanya.

“Siapa bilang aku menganggap enteng hidup kita?” San berbicara pelan.

“…”

“Sepertinya kau senang datang ke sini? Benar, Biyeon? Petunjuk apa yang kau harapkan untuk didapatkan di tempat ini? Ada harapan untuk kembali?”

Biyeon melakukan kontak mata dengan San dan menganggukkan kepalanya sedikit.

“Bahkan jika mungkin untuk kembali, mereka tidak akan mengirim kita kembali begitu saja, kan? Apakah ada orang yang bekerja sekeras itu untuk kita? Mengapa? Untuk apa-apa?” Biyeon berkata sambil menggelengkan kepalanya perlahan, masih melakukan kontak mata dengan San. Ekspresinya yang sedikit emosional perlahan kembali normal.

San mengeluarkan koin.

“Ketika kita kembali, siapa yang akan menyambut kita? Dan… bagaimana jika kita tidak akan pernah bisa kembali, apa yang harus kita lakukan?”

“…”

“Dan jika… sungguh jika… aku tahu itu adalah sesuatu yang mungkin telah kau pikirkan juga tanpa mengungkapkannya dengan kata-kata… Bagaimana jika Bumi kita dirancang oleh Makhluk Asli, Sang Pencipta? Juga, bagaimana jika Pencipta dalam agama dunia kita sama dengan Wujud Aslinya?”

“…”

San melanjutkan, “Dan bagaimana dengan koin Amerika yang kita temukan di ‘negara yang terlupakan’ ini? Apa artinya situs ini dibangun pada tahun 2000 M? Apakah ini Bumi? mungkin? Apakah kita memainkan peran besar di Planet Kera?”

Biyeon memejamkan matanya erat. Air matanya mengalir di antara lipatan matanya. San perlahan mengamati jejak kehancuran di medan perang.

“Hei… tentang novel fantasi itu… apakah kita bisa melihat akhir dari novel itu? Apakah kita masih bersama pada akhirnya?” San bertanya secara retoris.

“…”

“Tunggu… kupikir aku harus berubah pikiran.”

“…?”

“Aku bahkan tidak perlu menonton sampai akhir. Itu adalah sesuatu yang ingin dilihat oleh mereka yang memanggil kita. Mengapa kita harus menyelesaikan pertanyaan mereka? Aku tidak ingat pernah setuju untuk mengambil peran ini.”

“Kemudian…?”

“Ketika novel ini selesai, kita sudah selesai. Tidakkah menurutmu begitu?”

San tersenyum dan kemudian melanjutkan, “Mulai sekarang, mari kita rancang takdir kita sendiri dan akhir kita sendiri. Kita akan memutuskan apakah ini akan menjadi aksi, ketegangan, thriller, petualangan, sci-fi, atau final fantasi. Sial, kita mungkin memilih untuk tidak menjadi karakter utama. Kita bisa saja memainkan peran pendukung untuk karakter utama yang akan muncul nanti, atau bisa juga sebagai penjahat yang harus mati di tengah. Namun, yang perlu kita pastikan adalah bahwa kita dapat menjalani kehidupan yang kita inginkan, bahkan jika kita mengalahkan mereka sampai mati. Bahkan jika kita mengambil penulis skenario asli dan mengalahkannya. Karena itu…”

Glek-

Biyeon terdengar menelan ludah saat dia menunggu kata-kata berikutnya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset