Etranger Chapter 13


San kemudian menginjak bahu Algon dan naik ke atas tubuhnya yang tercengang. Dia mengayunkan bayonetnya dan menyapu sisi lain lehernya. Algon berangsur-angsur runtuh dengan lehernya yang terputus tergantung dari tubuhnya. Meski roboh, ia mengayunkan cakar depannya, tapi targetnya sudah tidak ada lagi.

Kepala dipotong bersih dari batang tubuh, menyebabkan semburan darah naik ke udara dari arteri yang rusak. Darah ungu. San bersandar ke samping untuk buru-buru menghindari semburan darah, tetapi darah berceceran di seluruh wajah dan pakaiannya. Darah ungu berbau amis, dan San sejenak merasa pikirannya menjadi kabur.

“Aduh- mataku…”

San meraih matanya dan berlutut. Biyeon langsung berlari ke arahnya. Dia memegang saputangan di tangannya.

“Cepat!” dia berteriak. Dia menyeka matanya dengan saputangan basah.

“Apakah kau baik-baik saja?” dia bertanya dengan cemas. Tangannya mulai gemetar lagi. Dia mengambil saputangannya dan menyeka darah dari matanya. Dia kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat Biyeon.

“Uh- itu mengerikan. Terima kasih, itu lebih baik. Mata kiriku masih kabur… Aku juga pusing… Sepertinya ada sesuatu yang beracun di dalam darah. Tunggu, apa tidak ada satu lagi?”

“Itu di sana. Ia tertatih-tatih setelah tertembak di kakinya.”

“Apakah kau pikir kau akan bisa menembaknya?” dia bertanya sambil menyeka sisa-sisa darah dari matanya.

“Aku pikir begitu…”

“Kau harus membunuhnya sekarang! Apa kau akan meninggalkannya begitu saja di sini?”

“…”

Biyeon menatap San. Tercakup dalam darah Algon, dia memiliki ekspresi tegas. Dia mengangguk. Itu adalah sesuatu yang harus dilakukan dengan satu atau lain cara.

Dia mengangkat senjatanya. Penglihatannya menjadi kabur. Dia menggosok matanya dengan tangannya yang bebas. Algon yang terputus masih memuntahkan darah, menciptakan suasana yang mencekik. Bau darah yang amis dan menjijikkan menyebar ke mana-mana, membuatnya sangat sulit untuk fokus. Dia kemudian melihat daging yang robek di pundaknya. Hatinya sakit.

Kepekaannya yang lembut tidak siap untuk mengenali apa yang terjadi sebagai kenyataan yang sebenarnya. Dia menjadi mual karena pemandangan, bau, dan suara, tetapi dia menelan apa yang pasti akan keluar dari perutnya. Ini adalah yang paling dia bisa lakukan dalam situasi ini.

Dia menutup mulutnya erat-erat, menahan apa pun yang ingin turun, tetapi dia tidak bisa menahan air matanya agar tidak mengalir di wajahnya. Dengan air mata di matanya, dia mengambil posisi menembak yang stabil. Dia menyingkirkan pistolnya dan mengambil senapannya, menargetkan kepala Algon.

Dia bisa melihat kepala kabur, karena air matanya, melalui lingkup senapan. Sekarang yang harus dia lakukan hanyalah menarik pelatuknya. Itu memutar kepalanya dan menatap lurus ke arahnya. Dia menaruh kekuatan di jari-jarinya.

‘Bang-‘

Kepala Algon meledak dari jarak 50 meter. Ini mengakhiri misinya.

‘Wook-wook-‘ Semua yang dia makan di pagi hari mulai keluar.

Biyeon berbalik ke samping dan berbaring. Dia menyeka mulutnya dengan punggung tangannya dan kemudian mengangkat tangannya yang gemetar di atas matanya, di mana air mata mengalir. Melalui jari-jarinya, dia samar-samar bisa melihat langit pagi yang biru dan cerah.

“Kerja yang baik. Pekerjaan yang sangat bagus, ”gumam San sambil membungkuk di sebelahnya.

Asap rokok mengepul di sekitar tangannya sebelum berhamburan tertiup angin.

 

Mengurai – Bab 7

“Apakah kau sudah tenang?” Dia bertanya.

“Ya… agak…” jawabnya. Suaranya terbelah, membuat ucapannya berdering di kedua telinga mereka.

“Bangun. Misi belum selesai. Ketika kau punya waktu, kau harus segera mempersiapkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Ayo selesaikan misi Alpinmu dan istirahatlah.”

San menggosokkan tangannya ke kaki bagian atas dan bangkit.

“Ya,” jawabnya. Dia juga bangun.

“Aku harus mandi. Bisakah kau berjaga-jaga?”

“Oke.”

San dan Biyeon dengan hati-hati melihat sekeliling mereka sambil melanjutkan ke sungai. Dia menyeka matanya di bawah air yang mengalir. Setelah itu, dia membasuh darah yang menempel di tubuhnya dan kemudian membasuh luka di pundaknya. Lukanya tidak terlalu dalam, tetapi harus dibersihkan secara menyeluruh untuk menghindari infeksi. Dia membersihkan pisau bayonetnya dan mencuci sarung tangannya yang berlumuran darah. Biyeon juga mencuci muntah, keringat, dan air mata dari wajahnya. Setelah dicuci, keduanya kembali ke pit, menganggapnya sebagai tempat teraman saat ini.

“Ini …” dia menepuk bahunya. Dia berbalik dan melihat minuman paket, ransum militer berkalori tinggi yang menggabungkan pati protein tinggi dan susu. Meskipun kecil, itu adalah sumber makanan yang sangat andal untuk mengisi kembali energi.

“Terima kasih.” Dia mengambil jatah dan mulai memakannya segera.

San secara halus melihat penampilannya dengan rasa persahabatan. Dia jauh lebih berguna di medan perang daripada yang dia pikirkan. Dia tahu apa yang dibutuhkan dan memprioritaskan tindakan tersebut di lapangan. Dia tidak bertindak seperti orang manja juga tidak menolak apa yang diperlukan untuknya. Di atas segalanya, dia tidak perlu khawatir membuang-buang kekuatan mental melalui pertimbangan dan argumen emosional yang tidak berguna. Dalam pikirannya, ini mungkin bisa menjadi pasangan terbaik dalam situasi tersebut.

“Kunyahlah dalam waktu yang lama lalu telan. Kau makan dengan perut kosong, jadi kau harus berhati-hati agar tidak terkena diare nanti.”

“Apa?”

Mata Biyeon terbuka lebar saat dia menatap San. San melihat ke tempat lain. Ada senyum tipis di wajahnya.

Dia berjongkok di tempatnya dan mengoleskan salep lapangan tingkat militer, yang efektif untuk luka terbuka, di bahunya dan menempelkan plester besar. Ketepatan waktu dalam merawat jenis luka terbuka ini sangat penting. Jika seseorang melewatkan periode desinfeksi, lukanya dapat dengan cepat memburuk, membuatnya lebih sulit untuk ditangani di masa depan. Selain itu, dia tidak tahu jenis bakteri apa yang ada di area ini.

Setelah makan, dia memeriksa senjatanya. Ketika dia memeriksa magasin senapan, ada sekitar setengah dari peluru yang tersisa. Dia masih memiliki empat magasin penuh yang tersisa, jadi bahkan jika dia menembak dalam mode tembakan tunggal, dia akan dibatasi hingga 120 peluru. Dia memiliki 10 magasin tersisa untuk pistolnya, tetapi dia seharusnya tidak mempertimbangkan untuk menggunakannya sekarang.

San memasang kembali bilah bayonet di ujung senapannya dan memiringkan kepalanya.

“Itu aneh. Bisakah bilahnya rusak begitu banyak hanya dengan satu pukulan? Itu lebih terlihat seperti gergaji daripada pisau sekarang. ”

“Mungkin itu karena kau menjadi lebih kuat,” komentar Biyeon sambil menjaga peralatannya sendiri dari samping.

“Kau sangat cepat saat bertarung. Kau juga melompat sangat tinggi.”

“Apakah begitu?”

“Ya. Algon tampak seperti sedang berdiri diam. Sepertinya hanya kau yang bergerak. Seolah-olah kau pergi ke gigi yang lebih tinggi dan lebih cepat. Gerakanmu tiba-tiba dipercepat, seolah-olah kau adalah karakter utama yang suka curang di manga. ”

“Akselerasi… Seperti itulah rasanya saat ini juga. Setelah dipukul di bahu, pikiranku menjadi jernih. Itu mirip dengan ketika aku pertama kali bertarung melawan beberapa gangster lingkungan yang memiliki pisau lipat. Dunia melambat dan memberiku perasaan mendebarkan berada dalam kendali penuh. Kupikir itu hanya suasana hati dan kejernihanku saat ini, tetapi itu nyata, bukan? ”

“Pada akhirnya, bukan hanya kekuatanmu, tetapi segalanya, termasuk pikiranmu, menjadi lebih cepat,” tebak Biyeon sambil menatap San.

“Selain itu, setelah aku menggunakan lebih banyak tenaga, tingkat akselerasinya meningkat, kan? Jika kita bisa menahan rasa sakitnya, peluang kita untuk bertahan hidup akan sangat tinggi… Mungkin ada langkah akselerasi yang lebih tinggi lagi?”

“Kurasa kita harus terbiasa menggunakan kekuatan itu.”

“Ya, begitu kita kehabisan peluru, kita harus menyelesaikan masalah kita dengan tubuh kita. Masalahnya adalah kita harus terbiasa dengan kekuatan dan kecepatan baru ini dengan cepat. Oke, kupikir aku mulai melihat sedikit harapan.”

“Jadi, bisakah kau mencoba mempercepat lagi?” tanya Biyeon pelan.

“Hah? Um…”

San memiringkan kepalanya ke samping.

“Sebenarnya, uh… aku tidak tahu bagaimana cara mengeluarkannya.”

Matanya bertemu dengan matanya. Keduanya mengangguk. Sekali lagi, alasan dan penilaian mereka bertemu. Untuk meningkatkan kemungkinan bertahan hidup mereka, mereka perlu memahami dan mengendalikan keterampilan ‘Akselerasi’ yang baru ditemukan ini.

San duduk di pit dan melakukan segala upaya untuk mempercepat tubuhnya. Dia mengerang sebentar, mencoba menghidupkan kembali perasaan yang dia miliki selama pertempuran sebelumnya. Biyeon juga mencoba segala macam cara untuk mempercepat. Dia mencoba memusatkan pikirannya secara ekstrem, mengeluarkan kekuatan tambahan dengan mengepalkan tinjunya, dan mengatur pernapasannya ke tingkat yang berbeda.

“Kurasa aku tahu cara kerjanya sedikit lebih baik sekarang,” gumam San.

“Apakah begitu? Aku masih…”

“Ayo pergi ke luar pit sebentar.”

Keduanya berdiri di area kosong kecil di luar pit. Mereka melihat sekeliling, tetapi tidak ada tanda-tanda serangan yang akan segera terjadi. Agak menyebalkan melihat mayat Algon berserakan, tapi sepertinya tidak ada yang tidak pada tempatnya.

San masuk ke posisi jongkok dan berhenti bernapas, menjatuhkan kedua tangannya ke samping. Dia dengan cepat menarik kedua tangannya ke atas kepalanya. Dengan kedua tangan terangkat penuh, dia perlahan menurunkannya. Tidak banyak perubahan pada percobaan pertamanya. Dia memiringkan kepalanya untuk berpikir sejenak sebelum mengulangi tindakannya lagi. Pada percobaan ketiganya, terjadi perubahan drastis. Sambil menggerakkan tangannya kembali ke bawah, lengannya tiba-tiba berhenti di tengah jalan. Tubuhnya menggigil, yang dengan jelas diterjemahkan ke dalam ekspresi wajahnya.

Pang-Pang-Pang-Pang-

Dia mulai menendang. Kecepatannya luar biasa! Udara terkompresi di sekitar tendangannya, membuat suara letupan. Dia kemudian mengambil napas dalam-dalam. Dia sepertinya telah kembali ke keadaan semula.

“Masih agak canggung, tapi kurasa aku sudah mengenali jalan menuju akselerasi pertama. Letnan Kim, cobalah!”

Dia mengambil sikap yang sama saat dia mengamatinya dan dengan cepat menekan tubuhnya dan menjernihkan pikirannya. Dia kemudian mengendurkan tubuhnya perlahan dari keadaan tegang awal. Dalam prosesnya, dia dengan cermat memantau perubahan kondisi tubuhnya.

Biyeon dapat menemukan kunci dengan sangat mudah. Itu adalah proses menemukan bentuk resonansi. Dalam siklus tertentu, dalam napas tertentu, dalam sekejap, ketegangan yang terpendam menjadi rileks, memungkinkan tubuh dan pikiran seseorang beresonansi dan menghasilkan kekuatan yang terfokus.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset