Etranger Chapter 130


“Apakah lelucon kami sedikit tidak lucu? Yah, kurasa tidak banyak orang yang memiliki selera humor di kota ini, jadi kami memutuskan untuk menghibur diri sebentar. Dunia kami… kau bilang ini Episode 285, kan? Tidak ada seorang pun di Episode itu yang mencoba membuat orang lain tertawa. Kami tidak benar-benar membutuhkannya. Dunia itu sendiri lucu. Baiklah, cukup dengan leluconnya … beri tahu kami cara kembali, ”kata San.

“Apakah kau ingin kembali?”

“Sungguh-sungguh…!”

“Apakah kalian tidak ingin tahu kebenaran tentang dunia ini?”

“Kebenaran…? Apa bedanya jika kami tahu yang sebenarnya?”

“Manusia lain yang kutemui biasanya mendambakannya. Bukankah makhlukmu mengorbankan hidupmu untuk mengetahui kebenaran? Kalian berdua tidak ingin tahu?”

“Kebenaran? Aku tidak ingin tahu bahkan jika itu menampar wajahku!” San dengan tegas menjawab. Ekspresi Senun terdistorsi secara halus.

“Bukankah kalian petualang yang bijaksana? Pencarian Kebenaran Mutlak, pencarian kebenaran tersembunyi yang membuka dunia, dan petualangan menggembirakan yang akan mengikuti… Di antara pengejaran ini, impian dan tujuan semua manusia sepanjang zaman adalah untuk bertemu dengan ‘Pencipta’ alam semesta. dunia secara pribadi … bukankah ini sesuatu yang dicari secara universal di antara jenis Anda? Jika tidak, Anda berdua adalah pengecualian. Apa alasan lain Anda harus datang ke tempat berbahaya ini?” Kata Senun sambil mengelus jenggotnya.

Senun mengamati pria itu dengan ekspresi pahit di wajahnya dan rasa bosan di matanya. Dari wanita itu, dia mengenali rasa sedih. Dia tidak bisa memahami keadaan emosional mereka. Dia berpikir, ‘Mengapa ada kesedihan di matanya?’

“Hal-hal yang kau nyatakan adalah untuk orang-orang yang lahir dengan sendok emas atau mereka yang tidak menghargai hidup mereka. Orang biasa seperti kami tidak bertanya-tanya tentang kebenaran sebanyak aku peduli untuk mengetahui berat kotoran tikus. Saat ini, hanya ada satu informasi yang ingin kudapatkan di sini, ”gerutu San.

“Apa itu?”

“Kami ingin tahu apakah kami bisa kembali ke dunia asli kami atau jika kami berharap untuk tersandung di sekitar sini untuk sementara waktu… Jika kami tidak bisa kembali, maka aku ingin tahu mengapa kami tidak bisa kembali… ‘Tidak ada yang gila jika mereka tidak tahu mengapa mereka dibawa ke tempat ini? Atau bahkan ini tidak boleh dijelaskan?”

Kedua mata indah San menatap tajam ke arah Senun.

“Maafkan aku. Aku tidak dalam posisi untuk memberimu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu, ”jawab Senun sambil mengalihkan pandangannya dari tatapan tajam San.

“Kalau begitu, alasan kunjungan kami ke sini sudah berakhir. Kami akan pergi. Maukah kau menghentikan kami?” San berkata sambil menggelengkan kepalanya dan bangkit perlahan dari tempat duduknya.

“Makhluk Asli bisa menjawab pertanyaanmu,” kata Senun sambil perlahan berdiri.

“Kapan dia datang? Berapa lama kamiharus menunggu di sini?”

“Aku tidak yakin.”

“Yah? Kuharap dia tidak mengambil waktu manisnya. Juga, berdasarkan bagaimana keadaan di sini, kurasa tidak perlu mengunjungi tempat yang disebut A-Pian.”

“Kau harus menunggu sedikit lebih lama menurut standar waktu manusia. Apakah informasi ini yang kau inginkan?”

Senun menatap San dan menunggu kata-kata selanjutnya. Wajah San memiliki ekspresi keinginan paling serius di antara wajah manusia yang pernah ditemui Senun. Senun merasakan kewajiban yang kuat untuk mendengar kata-kata San.

“Silakan, lanjutkan,” kata Senun.

“Sebenarnya, itu permintaan yang sangat realistis daripada kebenaran atau semacamnya. Jika kau menerima permintaan kami, maka kami akan melakukan apa pun sebagai balasannya. Maukah kau mendengarkan?”

“Jika bukan kehormatan dan rasa hormat universal, lalu apa? Apakah kau menginginkan kekayaan dan kemuliaan di dunia ini?” Senun bertanya sambil tersenyum. Sudut bibirnya sedikit terangkat. Dia merasa bahwa keduanya akhirnya akan bertindak seperti semua pengunjung lain yang datang kepadanya di masa lalu.

“Tidak, kami tidak membutuhkan itu. Aku mendengar naga asli memiliki sesuatu. Sesuatu yang sangat kami inginkan.”

“Apa?” Senun bertanya dengan mata menyipit.

“Beri kami obat rasmu. Gadis kecil ini sakit, jadi kami akan membutuhkan banyak… obat yang dapat menunda ‘penghentian’.”

* * *

etranger bahasa indonesia

Rombongan memasuki sebuah gedung.

Mata anggota kelompok melihat ke sekeliling karena berbagai alasan. Mata terkejut, mata ketakutan, dan mata memohon yang mencoba menemukan alasan atau petunjuk yang masuk akal untuk area yang penuh teka-teki ini. Terowongan panjang melengkung diterangi cahaya yang terang dan menyegarkan.

Langit-langit hitam tingginya lebih dari 10 meter. Itu dipenuhi dengan permata yang menyinari cahaya putih. Cahayanya terang, tapi tidak panas, dan tidak menyakiti mata mereka.

Di lorong silinder kiri dan kanan yang memanjang ke samping dari pintu masuk, cermin yang terbuat dari baja dan kaca memantulkan bayangan mereka saat mereka masuk, memungkinkan rombongan untuk melihat diri mereka sendiri dari berbagai sudut.

Lantainya juga tampaknya terbuat dari logam hitam, tetapi cahaya biru tua seperti air merembes keluar dari lantai.

“Apakah ini istana ajaib?”

Seorang anggota kru Essen, Yuren, bergumam kepada Raron, sesama anggota kru Essen. Dia menatap kosong pada dirinya sendiri di cermin …

“Aku tidak akan terkejut jika sesuatu muncul,” jawab Raron sambil melihat sekeliling dengan hati-hati. Ekspresi ketakutan terpampang di wajahnya.

Rain menutup mulutnya dan mengikuti San dan Biyeon. Keduanya dengan santai mengikuti lelaki tua yang San dan Byeon sebut sebagai ‘Sage’.

Namun, Rain terlalu kewalahan oleh lanskap batin yang asing dan misterius untuk benar-benar memfokuskan pikirannya dan memahami istilah itu.

Dia terbiasa dengan gaya yang indah dan mewah sejak dia dibesarkan di istana kekaisaran, tetapi pemandangan interior yang glamor seperti ini terlalu luar biasa dan mempesona. Dia merasa sulit untuk beradaptasi.

Pedagang Dobel dan Doyo menelan ludah ketika mereka berpikir, ‘Hampir semua yang ada di sini baru dan orisinal. Ini pertama kalinya aku melihat hal-hal ini. Bagaimana semua cahaya ini dipancarkan dari permata itu? Apa sumbernya?’

Setelah melewati lorong terowongan, alun-alun tengah yang luas terbentang di depan party. Langit-langit yang menutupi seluruh bangunan terbuat dari bahan tembus pandang. Itu adalah keputusan desain yang mempertimbangkan efisiensi penggunaan teknologi sel surya dan pencahayaan interior yang efisien. Interior bangunan segi delapan itu terlalu besar. Satu sisi saja panjangnya lebih dari 300 meter.

Lebih jauh lagi, strukturnya tampak seperti tingginya lebih dari dua puluh lantai, dan setiap lantai dirancang untuk melebar saat satu lantai naik, sehingga lantai atas terlihat dari lantai pertama. Di tengah bangunan, ada platform pentagonal yang dipisahkan dari alun-alun pusat seperti pulau. Platformnya tampak mirip dengan teater Yunani kuno.

“Desain bangunan ini seperti kerucut segi delapan yang terbalik…” gumam San.

“Pasti menghabiskan banyak biaya untuk membangunnya,” komentar Biyeon.

Ketika rombongan akhirnya tiba di tepi, mereka mengamati lima jembatan yang menghubungkan alun-alun pusat dengan pulau segi lima.

Platform pentagonal memiliki diameter enam puluh meter dan dihubungkan ke alun-alun tengah luar oleh lima jembatan. Lebar jembatan sekitar empat meter dan panjang sekitar sepuluh meter, dan bahan jembatan transparan seperti kaca, sehingga bagian bawahnya tembus pandang.

Party itu baru saja akan melewati jembatan. Sayangnya, tidak ada pagar di jembatan itu. Apa yang bisa berada di bawah jembatan?

“Ugh …” Gun terucap saat kakinya menyerah sebelum melangkah ke jembatan. Dia tersungkur dan duduk di tempatnya. Matanya menatap menakutkan di bawah jembatan di depannya.

“Uh- ini benar-benar…”

Bahkan Gibin yang biasanya berani dan percaya diri juga menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan sarafnya. Rain mengatupkan rahangnya dengan wajah pucat pasi. Seluruh party lupa harus berkata apa saat mereka berdiri di tempat dengan kagum.

Kejutan mereka berbeda dari yang mereka rasakan pada hari sebelumnya ketika melihat ilusi. Tempat ini tampak seperti daerah di mana para dewa bersemayam. Apakah itu alam ilahi?

Sage Senun memandang anggota party dengan penuh minat. Secara khusus, dia dengan cermat mengamati reaksi San dan Biyeon.

Dia bertanya-tanya bagaimana reaksi mereka setelah melihat karya yang begitu menakjubkan. San dan Biyeon berasal dari ‘Akar Episode’ yang digunakan Makhluk Asli sebagai template untuk merumuskan umat manusia.

Di bawah jembatan transparan, ada rongga besar yang sepertinya membentang tanpa henti. Rongga itu tampak melebar saat turun, seperti dinding toples. Di sepanjang dinding, cahaya lembut menerangi setiap ruang dan celah, membuat segalanya tampak seperti fantasi dengan ruang lingkup yang sangat besar.

Party itu melihat gunung dan lembah mesin bekerja tanpa lelah di bawah tanah. Mesin, bangunan, dan patung raksasa terbentang di luar pandangan mereka.

Sebuah ban berjalan yang megah membentang di sana-sini seperti sungai di antara struktur sebesar gedung pencakar langit. Struktur seperti Goliath Crane dan menara berdiameter besar menjulang tinggi di sana-sini.

Di antara berbagai struktur, beberapa benda terbang terus-menerus mengangkut material dan barang dari sana-sini. Persegi pentagonal enam puluh meter tempat mereka berdiri dapat dilihat sebagai puncak struktur kerucut yang menjulang ribuan meter dari lantai basement.

“Luar biasa! Bukankah ini terlihat seperti adegan dari film fiksi ilmiah?” San bergumam. Namun, tidak seperti kata-kata kekagumannya, ekspresi wajahnya tidak menunjukkan keterkejutan. Dia berjalan melewati jembatan sambil melihat ke bawah.

“Aku tau. Aku ingin tahu apakah film Matrix sebenarnya adalah salah satu Episode. Apakah menurutmu saudara-saudara Wachowski sebenarnya adalah naga lemari?” Biyeon berkomentar sambil berjongkok. Sambil menanggapi, Biyeon mengeluarkan benda seperti seruling dari tangannya dan meniupnya ke bawah menuju rongga yang dalam.

Tidak ada suara yang keluar. Dia menekan stopwatch di jam tangannya untuk mengukur waktu. San mengeluarkan tongkat dan mengukur sesuatu yang lain.

Senun menyaksikan perilaku yang tidak menentu dan tidak masuk akal ini dengan sabar.

[Berdasarkan pengukuran ultrasonik, kedalamannya sekitar tiga kilometer, dan lebarnya sekitar sepuluh kilometer di area terluasnya. Ini harus menjadi ruang elips secara keseluruhan. Ini adalah struktur yang luar biasa. Kupikir itu lebih besar dari Pian yang pertama kita masuki.] Biyeon berkata kepada San.

[Menurutmu digunakan untuk apa?]

[Jika masih beroperasi, itu pasti memiliki tujuan dalam mengatur sesuatu… Sepertinya tidak terhubung dengan apapun di dunia manusia. Namun, sepertinya perangkat yang memelihara atau mengontrol beberapa jenis sistem… Bagaimanapun, kupikir kita perlu melihat-lihat sedikit lagi. Mungkin ini sarang naga? Atau mungkin ada hubungannya dengan A-Pian?]

[Yah…]

***

San, Biyeon, dan Senun sedang melakukan perjalanan turun dari platform pentagonal di lantai pertama gedung. Bagian bawah adalah lift vertikal.

Dengan mata cekung yang dalam, San dan Biyeon menatap pemandangan luar melalui dinding lift yang transparan. Untuk mendapatkan obat yang mereka cari, Biyeon dan San sedang dalam perjalanan untuk mendapatkan prosedur diagnostik. Senun menyatakan bahwa dia perlu melakukan tes diagnostik dan analisis tubuh mereka, dan keduanya setuju.

etranger bahasa indonesia

Ini bukan pertama kalinya mereka diperlakukan sebagai spesimen lab, jadi mereka mengambil prosedur dengan tenang. Mereka juga merasa bahwa mereka dapat memperoleh pengetahuan baru melalui diagnosa dan analisis.

‘Dunia di mana semua waktu dan sejarah hidup berdampingan …’

Pada saat yang sama, anggota party lainnya dengan aman melewati gedung segi delapan. Karena di luar sudah gelap, Senun telah memberikan panduan bagi rombongan untuk bergerak menuju tempat tidur mereka.

Anggota party sangat cemas karena pemimpin mereka yang sebenarnya, San dan Biyeon tidak hadir, tetapi mereka menenangkan diri setelah mengulangi pernyataan yang umum diketahui bahwa Sage adalah makhluk yang tidak berbohong.

Prajurit Absolut dan para pedagang tenggelam dalam pikiran mereka sendiri. Meskipun mereka juga berada di tempat percakapan antara Senun dan pemimpin mereka, mereka tidak dapat memahami percakapan itu.

Satu-satunya penghiburan adalah bahwa mereka merasa dapat keluar dengan aman dari sini dan bahwa mereka akan memiliki petualangan yang layak di masa depan.

Di dalam mereka semua ada kegembiraan tersembunyi karena telah melihat sepotong misteri dunia. Itu adalah sesuatu yang diimpikan oleh orang-orang di dunia ini sebagai seorang anak. Untuk melihat sekilas ke dalam dunia para dewa, naga, dan pahlawan… mereka merasa seolah-olah telah memasuki kisah legenda dan mitos yang mendebarkan…

***

“Bagaimana perasaanmu?” tanya Senun.

“Jujur… Aku harus mengakui bahwa aku sangat terkesan. Memang, kupikir nama ‘Sacred Machine Forest’ adalah deskripsi yang sangat tepat, ”jawab San. Pemandangan yang diamati San di luar lift sedang menguji batas imajinasinya. Itu paling mirip dengan adegan dari film dengan armada ruang angkasa dan robot bergerak dengan kacau.

“Ada banyak hal di dunia yang tidak diketahui orang. Ini salah satunya.”

“Mesin yang kau gunakan sangat sibuk… Kenapa mereka bergerak begitu sibuk di tempat yang sepi? Bukankah kau sudah memutuskan komunikasi dengan dunia luar?” tanya Biyeon.

“Apa yang dilakukan di sini sangat penting. Apakah masuk akal jika aku mengatakan ini semua diperlukan untuk melindungi dunia ini? Itulah alasan sebenarnya keberadaan Sage.”

“Sage melindungi dunia ini?” Biyeon bertanya sambil matanya berbinar.

“Ini adalah salah satu dari lima pilar yang mempertahankan dunia Makhluk Asli. Selama lebih dari lima puluh juta tahun, ia tidak pernah berhenti beroperasi. Juga, tempat ini terus berkembang. Adalah tugas Sage untuk melindungi dan mengoperasikan tempat ini.”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset