Etranger Chapter 132


Segera, Kumbang Raksasa kedua puluh lima telah meninggalkan dunia untuk selamanya. Sebuah panah yang masih menyala dalam api tertanam di tubuhnya. Bau daging terbakar tercium di mana-mana. Kumbang Raksasa yang tersisa kembali ke hutan untuk bersembunyi. Bau menjijikkan dari daging yang terbakar, seperti ban karet yang terbakar, tetap ada di udara. Namun, sepertinya anggota grup sudah terbiasa dengan baunya karena tidak ada yang peduli dengan baunya

“Pekerjaan ini tidak ada habisnya… Aku muak dan bosan dengan ini.”

“Kupikir sebagian besar sudah berakhir sekarang, kan?”

“Kalau begitu, akankah kita pergi?”

“Ayo ambil apa yang kita bisa … Cakar ini terlihat mahal …”

***

Musim hujan mengguyur party itu. Mereka mengarungi dan berjalan dengan susah payah melalui jeram deras setinggi lutut yang diciptakan oleh lereng bukit, yang kemiringannya hampir tiga puluh derajat. Anggota party bergerak ke atas bukit dalam satu barisan, memiliki tali di pinggang mereka, dan dihubungkan bersama dengan carabiner panjat tebing yang dirancang khusus.

Dari waktu ke waktu, air berlumpur dari tebing sebelah kanan akan mengguyur seluruh kepala mereka. Mereka sudah benar-benar basah kuyup dalam air sehingga lekuk tubuh mereka dapat terlihat dengan jelas. Mereka tampak seperti tikus basah yang terjebak dalam hujan. Saat mereka menjauh dari jeram yang deras, mereka disambut oleh gumpalan lumpur yang meluncur. Permukaan licin menyulitkan mereka untuk mendapatkan pijakan yang kokoh. Di sebelah kiri mereka ada tebing curam.

“Eu-heuk-”

Salah satu pria yang lebih lemah di party itu terpeleset dan tersandung ke samping. Tepat ketika dia akan berguling menuruni tebing terjal, dua orang dengan erat menarik tali mereka yang terhubung dan menariknya ke atas.

“Itu hampir saja!” Seorang anggota yang baik hati berkata sambil membantu anggota partynya bangkit kembali.

“Kupikir aku berhati-hati… Sial… Terima kasih.”

Gun mengangkat bahu dan melihat ke bawah. Orang lain memiringkan kepalanya ke samping. Gun, seorang anggota keluarga kerajaan, mengungkapkan rasa terima kasihnya, pria lain memiliki kerutan aneh di wajahnya.

“Dari kelihatannya, kupikir kita akan kalah taruhan…”

etranger bahasa indonesia

***

‘Black Forest’ gelap gulita di siang hari bolong seperti di malam hari. Meskipun hutannya lebat, ada jalan setapak yang bisa dilalui karavan. Jalan menuju Black Forest terbuka seperti gua. Itu satu-satunya jalan yang bisa mereka ambil.

Hutan itu sangat luas. Meskipun berjalan selama tiga hari, mereka masih diselimuti kegelapan. Sepertinya tidak ada perbedaan antara siang dan malam.

Black Forest adalah tempat yang sangat berbahaya — terlalu berbahaya bagi mereka untuk tidur dengan nyenyak. Segala sesuatu yang bisa dibayangkan muncul.

Orang yang memimpin berhenti. Dia dengan hati-hati mengamati sekeliling di depan sebelum membuat isyarat tangan kepada orang-orang di belakang.

– Ada dua ‘Ular Rantai’ di depan; panjangnya sekitar lima belas meter.

Di antara anggota party yang menjaga jarak tertentu satu sama lain, empat orang dengan cepat mengambil sesuatu dan perlahan bergerak maju. Pria yang memimpin dengan cepat mundur. Ular itu sangat berbahaya. Empat mata kuning yang terbagi secara vertikal bergerak perlahan dalam gelap. Ular-ular itu menegangkan otot-otot mereka. Meskipun mata mereka tampaknya tidak terlalu berkembang, mereka dapat merasakan keberadaan mangsanya melalui udara. Sesuatu yang lezat sepertinya sedang menuju ke arah mereka, meskipun mereka memiliki bau yang aneh…

Sisik panjang yang melilit tubuh mereka berdiri tegak seperti rantai yang dikencangkan. Diam-diam dan sembunyi-sembunyi… Meringkuk seperti cambuk, sisik sepuluh meter yang membentang dari kepala hingga ke tengah tubuh mereka adalah alat berburu yang efektif. Sisik mereka sekuat dan sekeras baja, dan mereka juga fleksibel seperti karet. Mereka sangat waspada saat mereka menunggu makanan mereka. Salah satu dari mereka sudah pindah ke sisi lain, menghalangi kemungkinan rute pelarian mangsanya. Mereka adalah sepasang Ular Rantai jantan dan betina. Beginilah cara berburu mereka bekerja — itu adalah kegiatan kooperatif. Namun…

Pat-

Kilatan cahaya yang intens muncul. Ular-ular itu menjerit nyaring saat mereka menoleh. Mereka merasakan sakit yang menyiksa seolah-olah ada sesuatu yang menembus mata mereka! Sementara mereka untuk sementara kehilangan kendali atas tubuh mereka, pedang putih dan tombak terbang ke arah satu ular sementara dua bilah berputar terbang ke arah yang lain. Bahkan sebelum kedua ular itu sempat menjerit, keduanya dipenggal kepalanya secara bersamaan. Setelah itu, sebuah suara terdengar dari kegelapan.

“Kelihatannya cukup mahal.”

“Dan enak.”

“…?”

***

Dua puluh orang aneh membajak melalui ‘air hitam’ setinggi lutut, dengan kuda dan gerobak di tengah, saat mereka bergerak maju. Mereka tampak seperti barisan pengemis — mereka sekotor mungkin, dan pakaian mereka lebih mirip kain compang-camping. Mata mereka yang berkilau dan gigi putih yang sesekali terlihat adalah satu-satunya bukti bahwa mereka adalah orang yang waras. Mereka semua terlihat kelelahan, tetapi menilai dari tindakan mereka sendiri, sepertinya tidak seperti itu.

“Apa-apaan air hitam ini …” kata seorang pria.

“Siapa tahu? Bikin jengkel… Lengket dan bau amis…” ucap seorang wanita yang terdengar sangat kesal.

Namun, yang lain memiliki perspektif yang berbeda.

“Kita mendapatkan jackpot!” seru seorang pria.

“Kita akan menjadi kaya,” kata seorang wanita.

“Tetapi kapan teknologi penyulingan minyak mentah akan dikembangkan?”

“Kita tetap harus mencobanya. Ini akan sangat berguna. Bukankah ini bahan baku yang tidak ada habisnya?”

***

“Apa yang kau ambil?”

“Aku tidak yakin. Ini bukan permata yang sangat berharga… tapi aku yakin itu memiliki kegunaannya. Orang-orang itu tidak pernah melakukan sesuatu tanpa alasan, kan?”

“Haruskah kita mengambilnya juga?”

“Lakukan…”

Orang-orang melirik pria dan wanita itu. Tak lama setelah itu, mereka mulai bersemangat mengumpulkan barang-barang untuk diri mereka sendiri.

Tempat ini dikenal sebagai ‘Lembah Permata’. Mengikuti jalan yang landai dari bagian atas lembah selama tidak kurang dari sepuluh hari, mereka akhirnya turun ke dasar. Sama seperti lembah permata yang berharga, mereka disambut oleh semua jenis ular dan serangga beracun, tetapi itu tidak membuat mereka menjauh. Sebenarnya, itu karena itulah satu-satunya jalan yang bisa mereka ambil. Namun…seluruh lembah ditutupi dengan semua jenis permata, seperti safir berbahan dasar aluminium oksida, ruby, zamrud, topas, dan yang tak kalah pentingnya, batu kecubung – meskipun komposisinya berbeda.

Batu permata ini memantulkan sinar matahari. Kecemerlangan permata yang berkilauan ini menghentikan party di jalurnya, yang matanya juga berkilau seperti batu permata itu.

“Aku menduga seseorang pernah menjalankan bisnis perhiasan di sini sejak lama …”

“Mungkin ada pabrik kimia aluminium skala besar di sini di salah satu episode yang lebih tua yang terkena meteorit atau lava …”

“Ngomong-ngomong, apakah ini…?”

“Ya. Itu berlian kasar. Itu tidak terlihat menarik dalam keadaan mentah. Bahkan di bumi, berlian hanya dipuji sebagai “raja permata”, setelah metode pemrosesan potongan yang brilian dikembangkan pada abad ke-17…”

Kedua orang itu saling memandang.

“Apakah kita… kembali ke tempat ini lagi?”

“Kau bercanda kan?”

“Semacam… Ada hal-hal yang perlu kita dapatkan, kan?”

“Banyak… dan yang besar.”

“…….”

etranger bahasa indonesia

***

Kami melewati ‘Forest of Sacred Machines’.

… Disunting…

(Ringkasan satu kalimat: Tidak ada yang akan percaya apa yang kualami, lihat, dan dengar di tempat itu…)

Kami melintasi dataran tinggi, padang rumput, perairan hitam, lahan basah, Black Forest, Lembah Permata, zona kabut abu-abu, dan membuat jalan memutar mengikuti jalur tebing dari utara karena danau garam yang besar. Itu satu-satunya jalan yang bisa kami ambil untuk maju. Kami tidak punya pilihan. Itu adalah bagian yang berada di luar jangkauan manusia selama ribuan tahun. tanah Terlarang. … Disunting…

Monster aneh, tumbuhan karnivora yang menakutkan, serangga raksasa, ular terbang, ikan pemakan manusia yang menyerang dengan melilit tubuhmu seperti karpet; tidak melupakan serangga berpakaian besi berpendar, dan manusia unggas berpakaian besi. Last but not least, roh, dinosaurus, dan buaya di Kolam Gula, kawanan kelelawar vampir, dll…

(Ringkasan dua kalimat: Kematian selalu ada di tikungan, dan pada akhirnya…kami kehilangan seorang pejuang dan tiga pedagang, yang ceroboh. Namun, aku tidak akan pernah melupakan petualangan seru yang tidak pernah berhenti berakhir, serta kru Essen …siapa orang paling berani yang pernah kutemui.)

Setelah tiga hari menuruni lembah, mereka akhirnya mencapai perbatasan Kekaisaran Damun. Sudah tiga bulan sejak mereka meninggalkan Essen. Mereka harus menghabiskan sepuluh hari lagi di sana, dan dalam waktu satu bulan, mereka akhirnya akan sampai di Prigojin.

“Akhirnya… aku bisa melihat orang-orang.” Rain bergumam pada dirinya sendiri.

Dia menutup buku hariannya.

etranger bahasa indonesia

Dia melihat ke depan. Jauh di luar lembah, sebuah menara pengawas di perbatasan Asrai bisa dilihat. Dia sekarang bisa kembali ke kekaisaran karena dia telah ‘bertahan’. Rain mengangkat tangannya untuk menghalangi sinar matahari. Meskipun dia mengenakan topi bertepi lebar, itu tidak banyak membantu untuk mencegah sinar matahari sore menembus matanya. Wajahnya sangat kecokelatan, dan dia mengerutkan alisnya. Itu masih sangat panas, meskipun musim gelombang panas akan segera berakhir … Setiap dari mereka tampak mengerikan. Bahkan pengemis di kekaisaran tidak dalam keadaan yang menghebohkan.

Rain mencoba membayangkan dirinya. Dia mungkin terlihat sangat mirip ‘orang’. Tiba-tiba, dia tersenyum. Dia menemukan Gun sekali lagi. Meskipun dia terlihat canggung, dia sekarang melakukan pekerjaannya. Sepertinya dia mulai merasakan kemanusiaan.

“Kau benar-benar kacau, Gun. Oh man. Sepertinya aku tidak bisa terlalu membencimu mulai sekarang, ya?”

Penyair, Cecil, mulai bernyanyi.

Rasa sakit dan kesulitan

Mencairkan hati yang lemah dan jahat,

Tantangan hidup atau mati menajamkan keinginan seperti pisau.

Kenangan akan penderitaan, tangisan, dan tawa bersama dengan saling berpelukan

Telah menyebabkan diri yang kuat dan perhatian

Kau, yang telah menutupi kepura-puraan yang miskin, lemah, dan memalukan

Dengan cangkang penipuan dan riasan…

Dengan berani melepaskannya,

Raja membuka matanya

Untuk melihat hal-hal yang paling indah.

Rain meregang.

Petualangan besar yang tidak pernah dia bayangkan akhirnya berakhir. Untuk beberapa alasan, dia merasa sedikit sedih…tetapi pada saat yang sama, entah bagaimana, dia merasa seolah-olah dia telah menjadi orang dewasa yang sebenarnya, secara fisik dan mental… Meskipun demikian, dia memiliki keinginan sederhana yang ingin dia penuhi sebelum dia kembali ke kekaisaran. – air bersih untuk mandi.

Rain mengeluarkan sapu tangan. Noda kuning yang ditinggalkan oleh air keruh tidak bisa dihilangkan. Air mata mulai mengalir secara tiba-tiba.

***

Doyo, si pedagang, menatap seorang pria. Dia adalah pria yang tampak sangat menakutkan. Dia masih menakutkan seperti sebelumnya, tetapi tidak sulit baginya untuk menghadapinya sekarang, dibandingkan dengan pertama kali. Bahkan, mereka menjadi dekat satu sama lain.

Itu sama dengan orang-orang Essen yang nakal. Setiap hari bersama mereka menyenangkan dan menyenangkan sampai-sampai dia tidak ingin berpisah dengan mereka. Bahkan ketakutan yang intens terhadap Tanah Terlupakan tidak menghentikan mereka untuk dapat diandalkan dan menyenangkan. Itu sampai pada titik di mana dia benar-benar menunggu monster menakutkan itu muncul …

Meskipun dia gemetar ketakutan saat itu, dia tidak punya pilihan selain mengikuti pamannya. Awalnya, dia sama sekali tidak setuju dengan keputusan pamannya. Prigojin bukanlah tujuan serikat pedagang.

Mengapa pamannya membayar mahal kepada pengawal dan mengubah tujuan? Hanya beberapa hari yang lalu dia baru saja lolos dari kematian. Dia bertanya-tanya mengapa dia harus mempertaruhkan nyawanya lagi … Dia benar-benar tidak mengerti mengapa.

Dalam sebulan terakhir, dia telah mengalami petualangan melelahkan pertama sepanjang hidupnya. Setiap detik, dia berada di ambang kematian, dan dia nyaris tidak selamat setiap saat.

Apa yang dia dapatkan dari itu? Doyo melihat ke kiri dan ke kanan. Sebelum dia menyadarinya, pamannya ada di sebelahnya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset