Etranger Chapter 134


Gun mengalami rasa kekalahan yang paling menghancurkan dalam hidupnya. Dia belajar bagaimana kurangnya kebijaksanaan dan pengalaman, kemauan yang lemah, dan tidak adanya prinsip yang teguh dapat membuat seseorang sengsara. Mengambil status sosial dia dilahirkan dari persamaan, tidak akan ada yang tersisa darinya … Pilihan terakhirnya adalah kerja sama. Kerja sama selalu datang dengan harga. Ada banyak hal yang diinginkan Gun, tetapi yang memalukan, dia tidak punya apa-apa untuk ditawarkan. Pada akhirnya, dia mendekati mereka dengan tangan kosong dan mencari kerja sama yang setara. Meskipun demikian, kru menerima permintaannya. Sambutan hangat dan dorongan tak terduga mereka membuatnya merasa malu. Dengan demikian, kolaborasi baru yang aneh dimulai.

Dia diberi peran kecil dan melakukan tugas-tugas fisik yang sulit. Gun akhirnya tahu bagaimana rasanya berada di ‘lapangan’ setelah mengalaminya sendiri untuk pertama kalinya. Kecemasan yang intens. Situasi yang membuatnya tidak bisa bernapas, menyebabkan seluruh tubuhnya berkeringat. ‘Rekan’nya terengah-engah di sebelahnya. Suhu tubuh ditransmisikan dari tangan yang digenggam dengan kuat. Suara ledakan dari jantung yang berdetak dalam menghadapi krisis. Tangisan putus asa dari mereka yang memberikan segalanya. Kegembiraan luar biasa yang dia alami setelah semuanya berhasil! Persahabatan! Perasaan gembira dan lengket memeluk seseorang dengan gembira. Itu… Itu tidak buruk sama sekali.

Saat itulah perubahan dimulai. Sebulan terlalu singkat untuk mengubah pikiran seseorang. Namun, itu sudah cukup untuk membuat perbedaan. Setelah berada di lingkungan di mana dia harus menghadapi tantangan setiap hari, mengalami kebutuhan mendesak untuk menyelesaikan berbagai hal dengan mempertaruhkan nyawanya, perlu mempercayai orang lain untuk menyelesaikan masalah, melakukan percakapan yang tak terhitung jumlahnya dengan ‘rekan-rekannya’. … Gagasan Gun yang keras kepala dan terpelintir runtuh.

Setelah bercukur dekat dengan kematian, Gun akhirnya melihat ‘nilai’ kehidupan. Menjadi hidup adalah tentang menjadi ‘bahagia’ dan ‘bersyukur tanpa henti’. Dan itu adalah berkat yang mulia dalam dirinya sendiri. Meskipun dia tidak terlalu memikirkan kehidupan orang lain di masa lalu, dia belajar bahwa kehidupan seseorang bukanlah sesuatu yang bisa dimainkan secara sembarangan. Untuk melakukan pekerjaannya, Gun harus ‘benar’ memahami pekerjaan orang lain. Dia tidak pernah berpikir untuk menempatkan dirinya pada posisi orang lain sebelumnya sepanjang hidupnya. Dengan melihat sudut pandang orang lain, itu memungkinkan dia untuk merenungkan dirinya sendiri. Dan seperti yang mungkin semua orang duga, dia belajar nilai dari ‘mengakui’ dan ‘mempedulikan’ orang lain.

Suatu hari, setelah misi yang berat berakhir, mereka minum-minum. Itu adalah minuman keras murah dan pahit yang dituangkan ke dalam cangkir kotor yang diedarkan, dan semua orang meminumnya. Itu sangat kuat. Namun… itu lezat. Gun punya beberapa cangkir. Setelah itu, dia menangis keras untuk pertama kalinya di masa dewasanya. Air mata terus saja mengalir di pipinya. Dia menangis seperti anak kecil. Dia tidak sedih dan juga tidak kesakitan. Itu tentu bukan karena dia merasa menjadi korban. Anehnya, itu karena dia bahagia. Dia sangat senang bahwa ada orang di dunia ini yang percaya padanya tanpa syarat; dia sangat bersemangat untuk bisa bergaul dengan mereka, melupakan identitasnya.

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia merasa aman dan terlindungi dengan hangat. Meski begitu, air mata terus mengalir. Ini adalah pertama kalinya Gun mengalami ini. Gun mungkin tidak mengetahui hal ini, tetapi istilah ‘menyentuh’ akan menjadi kata yang paling umum digunakan dalam otobiografi seorang underdog.

***

Lorong menuju Kekaisaran Damun diblokir oleh gerbang besi besar yang menutupi seluruh lembah. Kunci di gerbang ada di sisi lain dan karenanya, tidak mungkin bagi mereka untuk membuka gerbang dari lembah itu sendiri. Itu mungkin diatur sedemikian rupa untuk mencegah semua jenis monster dan makhluk berbahaya meninggalkan tempat itu. Orang mungkin yakin bahwa selain makhluk yang bisa terbang, tidak ada yang bisa melewati gerbang, tapi…

Dentang-

Satu orang melompati gerbang besi, dengan lembut membukanya dari sisi lain tanpa menggunakan kunci, dan menyambut kelompok orang pertama yang masuk. Meskipun mereka mencoba yang terbaik untuk membersihkan diri mereka sebanyak mungkin…

“Mengapa para pengemis datang dari sisi itu? Bagaimana mereka membuka gerbang? Mereka punya gerobak juga?”

Penjaga gerbang, yang tertidur karena dia biasanya tidak melakukan apa-apa, menggosok matanya dan berlari dari jauh. Tempat ini adalah kota perbatasan bernama Odum, yang berjarak sekitar 400 km dari Prigojin. Sama seperti itu, party telah kembali ke dunia manusia.

etranger bahasa indonesia

etranger bahasa indonesia

***

Sudah tiga hari sejak mereka melangkah ke Odum. Party itu berkumpul satu sama lain di sebuah penginapan besar dengan pakaian santai. Mereka mengenakan pakaian baru, karena semua pakaian yang mereka bawa berada dalam kondisi yang sangat buruk sehingga harus dibuang. Tidak ada toko pakaian di sana sejak awal, oleh karena itu, mereka harus mendapatkan semua pakaian mereka secara custom-made di penjahit. Oleh karena itu, mereka harus tinggal di sana setidaknya selama lima hari. Mereka menghabiskan lima hari itu dengan melakukan hal-hal yang ingin mereka lakukan masing-masing, dan bersenang-senang. Sebagian besar dari mereka merenungkan apa yang harus mereka lakukan mulai sekarang, setelah melihat kembali petualangan mereka baru-baru ini. Itu karena petualangan itu sendiri sangat luar biasa dan mereka membuat pencapaian yang luar biasa.

Namun, ada banyak pengunjung yang mengantri untuk melihat pejabat tinggi yang sedang mengunjungi Odum. Konsensus yang dimiliki semua orang adalah bahwa mereka sangat ingin meninggalkan kota itu. Berita tentang mereka melewati ‘Negara yang Terlupakan’, serta melewati ‘Gerbang Kematian’ dari sisi lain, menyebar seperti api ke seluruh benua.

Meskipun gerbang besi dibuka beberapa kali sebelumnya karena tentara ingin menangkap monster berharga, masuk ke tempat itu telah dilarang sejak 100 tahun yang lalu setelah 1.000 tentara dimusnahkan dari perjalanan survei. Sekelompok orang yang melewati Tanah Terlupakan di dunia sekarang telah muncul. Itu dianggap sebagai insiden besar yang langka dalam beberapa tahun terakhir. Petualang dari kekaisaran terkenal sangat bersemangat. Desas-desus bahwa beberapa petualang bertekad untuk menerima tantangan telah beredar. Kekayaan dan ketenaran berkilauan tepat di depan mata mereka. Ada cukup bukti. Meskipun hanya sebagian yang ditampilkan, semua jenis batu permata dari Lembah Permata, kulit kering dan tulang dari monster luar biasa yang mereka tangkap, bagian yang berguna, serta beberapa peralatan aneh yang mereka peroleh dari ‘Forest of Sacred Machines’, menarik perhatian orang-orang.

“Senun… bajingan pelit itu. Jika dia mengatakan akan memberikannya kepadaku, dia seharusnya dengan mudah memberikannya kepadaku…” gumam San.

Pemantik zippo di tangannya memantulkan sinar matahari. Itu cukup diisi dengan bensin.

“Apakah kau masih pahit tentang itu?” Biyeon tersenyum.

“Yah, itu tidak seperti yang aku harapkan sejak awal …”

“Tolong lepaskan. Haruskah kita mengunjunginya lagi lain kali?”

“Itu tergantung pada keadaan. Dia mungkin memindahkan markasnya dari waktu ke waktu dan akan bersembunyi di lokasi yang berbeda, kan?” San mengertakkan gigi, mengingat apa yang terjadi sebelumnya.

“Jika dimatikan, toh tidak perlu, kan?” tanya San.

Barang dan material tepat di depan mata mereka diatur sedemikian rupa sehingga terlihat seperti gudang material. Itu sebesar toko diskon.

“Karena itu artefak penting, kau harus mengambilnya, tapi aku hanya akan memberikan satu item. Ambil pilihanmu. Namun, hanya barang-barang yang dapat dibawa di tanganmu yang diperbolehkan. Aku mengalami banyak kesulitan mengumpulkannya…” kata Senun.

“Bisakah aku mendapatkan laptop awal 2000-an dari episode 285? Itu harus beroperasi dengan tenaga surya tentu saja, dan memiliki perangkat lunak dasar yang diinstal. Akan lebih baik lagi jika menggunakan OS Korea.”

“Apa yang akan kau lakukan dengan itu?” tanya Senun sambil menyipitkan matanya.

“Lakukan perhitungan, atur data, serta analisis…”

“Tidak.”

“Mengapa tidak?”

“Pada akhirnya, kau akan menggunakannya untuk membuat senjata, bukan?”

“Kalau begitu, aku ingin buku tentang biologi dan kimia…”

“Buku itu hilang. Tapi aku punya CD…”

“Jika aku tidak memiliki PC, bukankah itu tidak berguna?”

“Itu masalahmu kalau begitu …”

“…….”

“Setelah berjalan-jalan selama beberapa waktu, San menghela nafas.

“Kenapa … tidak ada yang lain selain dari hal-hal ini?”

“Mereka adalah barang yang sangat tidak berguna. Sepertinya ini bukan segalanya… Pada akhirnya, aku mungkin harus menangkap seekor naga…”

Dari kejauhan, telinga Senun meninggi.

Sebagian besar item adalah mobil, mesin otomatis, perangkat kontrol, dll. Mereka tidak berguna bagi mereka. Elektronik tidak akan berfungsi karena kurangnya listrik, serta masalah standar. Satu-satunya hal yang berguna adalah alat kerja, dan sebagian besar sudah mereka miliki. San telah memilih beberapa senapan, sebuah M16 untuk sniping, peluru tajam, pemantik zippo, jam tangan mekanik dan wadah penyimpanan plastik. Adapun Biyeon, dia memilih timbangan elektronik, serta berbagai alat ukur sederhana yang dapat mendeteksi bahan kimia. Orang-orang lainnya diam-diam memilih hal-hal yang dapat mereka pahami. Itu adalah benda-benda yang sebagian besar dioperasikan oleh baterai alkaline, tetapi bagi mereka, itu adalah benda ajaib sekali pakai.

***

“Baiklah… kau bilang mereka telah meninggalkan Odum?” tanya seorang pria berusia awal 40-an. Kertas-kertas berserakan di mana-mana di depan mejanya.

“Mereka melewati Tanah Terlupakan dan memasuki Odum. Mereka akan memakan waktu sekitar dua puluh hari untuk sampai ke Prigojin, ”jawab orang di depannya dengan kepala tertunduk.

“Itu luar biasa. Mereka berhasil melakukan apa yang tidak bisa dilakukan orang lain. Kau mengatakan bahwa prajurit khusus dari Klan Ki-Jang dan Klan Dong-Myung juga bergabung dengan mereka? Apakah kau mengetahui apa tujuan mereka?”

“Setelah menanyai keluarga, aku menemukan bahwa mereka tidak membuat keputusan apa pun sebagai keluarga. Ini harus dianggap sebagai panggilan penilaian independen yang dibuat oleh anggota yang penasaran, yang bertugas mengumpulkan informasi. Namun, mereka senang mengetahui bahwa anggota keluarga mereka berhasil melewati satu dari empat Tanah Terlupakan.”

“Kau menyebutkan bahwa ada beberapa pedagang juga?”

“Seorang pria bernama Dobel dari Pibuno.”

“Apa tujuannya?”

“Saat ini belum diketahui. Sepertinya dia telah memutuskan untuk bergabung dengan mereka secara kebetulan, setelah diserang oleh bandit, untuk alasan keamanan.”

“Bagaimana Gun?”

“Dia dalam keadaan sehat. Aku tidak berpikir ada kecelakaan. Namun…”

“Namun?”

“Saudara-saudara Klan Han-Sung, Seyum dan Segyum, mengungkapkan diri mereka dan bergabung dengan mereka.”

“Bagaimanapun, itu adalah Tanah Terlupakan, mereka harus tetap dekat dan mengawal. Tidak ada yang bisa disalahkan untuk mereka.”

“Apakah kamu berpikir untuk memanggilnya?”

“Tidak. Pokoknya…biarkan saja dia. Bagaimanapun, meskipun dia seorang pria yang merasa sulit untuk menjadi seseorang, itu masih belum waktunya.” Pria itu mengetuk-ngetukkan tangannya di atas meja.

“Apa pendapatmu tentang mereka? Dua orang yang dipilih oleh Rain.”

“Aku mendengar bahwa Sir Hanyoung merekomendasikan mereka. Jika Putri Rain pergi jauh-jauh ke daerah terpencil itu, rumornya pasti meyakinkan.”

“Jika mereka melewati Tanah Terlarang dengan kekuatan mereka sendiri, kebijaksanaan dan kompetensi mereka telah terbukti nyata… Entah itu kekuatan Rain atau kemampuan mereka…”

“Sikap Yang Mulia menjadi lebih halus. Menjadi terlalu berbakat akan menjadi masalah.”

“Itu mungkin benar… Sikap Ayah menjadi lebih aneh. Sangat menarik.”

Pria itu tertawa terbahak-bahak. Dia bangkit dan melihat keluar gedung dengan tangan di belakang punggungnya. Dia memiliki tampilan suram di matanya. Namanya Junkyung Dera, orang yang sedang mempersiapkan diri untuk menjadi kaisar berikutnya.

Mereka telah datang.

Meskipun mereka adalah makhluk tidak penting yang belum memiliki pengaruh apa pun, dia bisa merasakan aliran takdir yang aneh yang akan menciptakan pergolakan. Tujuan ayahnya, keinginannya sendiri, serta kekuatan aneh yang muncul di dunia ini, tidak melupakan tanda-tanda yang berada di luar kehendaknya… Hal-hal yang membuatnya penasaran.

Akankah Rain bisa menyelesaikannya?

“Ini akan menarik…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset