Etranger Chapter 14


Rasanya mirip dengan ketika seseorang mendengarkan musik dan digerakkan, baik oleh tubuh maupun pikiran. Sebagai penggemar berat musik klasik, Biyeon, yang terbiasa mendengarkan nada halus dari musik klasik, sangat mudah memahami proses ini.

‘Shoo- shoo-shoo- P-P- Ping-‘

Ujung jarinya membelah udara. Jari kaki, lutut, dan pinggangnya bergerak fleksibel dengan kecepatan luar biasa, meninggalkan jejak ke segala arah. Dia terus-menerus menekuk pinggangnya di berbagai sudut. Seperti gerakan-gerakan tari modern yang mempesona, tubuhnya diregangkan dan diputar terus menerus, selaras satu sama lain untuk menciptakan tarian yang fantastis. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa setiap gerakannya, seperti melompat, dilakukan lebih dari dua kali lipat jarak normal …

“Bagus!” seru San. Menjadi begitu fleksibel, cepat, dan kuat! Dia tidak mengenalinya ketika dia dalam keadaan ini, tetapi sebagai pengamat, dia bisa mengatakan bahwa kekuatan akselerasi sangat luar biasa.

“Kupikir kita bisa mencapai sebanyak ini sesuka hati. Masalahnya, kita harus membiasakan gerakan ini seolah-olah itu alami, kan?” San disebutkan.

“Aku setuju.”

Mata mereka bertemu. Biyeon menganggukkan kepalanya. Sepertinya kepercayaan dirinya menjadi hidup.

“Ya. Akan lebih baik untuk mendapatkan praktik lapangan nyata. Tidak ada yang seperti tubuh yang hidup, kan? Saatnya pelatihan! Ayo bangun tubuh kita dengan cepat!”

 

Mengurai – Bab 8

Pelatihan mereka membuat frustrasi sejak awal. Mereka melakukan beberapa gerakan dasar, tetapi bertentangan dengan harapan mereka, sepertinya tidak ada yang cocok. Dalam keadaan dipercepat, mereka menemukan bahwa kecepatan tubuh mereka dan kecepatan pikiran mereka benar-benar berbeda. Kedipan lengan atau lutut mereka akan menghasilkan ayunan liar yang tak terkendali, dan jika mereka mencoba lari, mereka akan mulai mempercepat dan memperlambat secara tak terduga, menyentak seperti mobil rongsokan tua.

“Yah, itu tidak semudah yang aku pikirkan. Ini seperti belajar mengemudi lagi.”

San membuat ekspresi frustrasi saat melakukan beberapa gerakan dasar Taekwondo dan seni bela diri. Dia mencoba beberapa gerakan tetapi kesulitan mendapatkan waktu yang tepat. Jika dia mengulurkan tangannya sambil berakselerasi, dia merasa seolah-olah lengannya akan langsung memanjang seperti karet gelang yang dilepaskan. Gerakannya tidak terkendali.

Matanya mampu melihat segala sesuatu dalam gerakan lambat, tetapi masalahnya adalah pikirannya. Karena gerakannya selalu setengah ketukan atau lebih cepat dari apa yang diharapkan pikirannya, tindakan selanjutnya tidak terjadi. Ini mencegahnya untuk terus beroperasi di bawah akselerasi, dan keunggulan kecepatannya hilang.

“Kecepatan berpikir dan kecepatan gerakan tubuh sangat berbeda. Pikiran dan tubuhku sepertinya bermain secara terpisah. Apakah masuk akal jika kecepatan berpikir lebih lambat dari tubuh?”

Biyeon juga mengalami kesulitan yang sama. Gerakan yang terhubung secara tidak sadar baik-baik saja, tetapi ketika kesadarannya campur tangan untuk mencoba sesuatu yang berbeda, gerakannya menjadi canggung dan bengkok. Dia merasa seperti tergelincir melalui gerakan daripada secara efektif menghubungkan mereka bersama-sama.

“Biasanya, seseorang memikirkan gerakannya sebelum bergerak, tapi sepertinya kita perlu memprediksi hasil gerakannya terlebih dahulu daripada melihat hasil gerakannya dengan memikirkan dan mengeksekusi setiap tindakan yang berurutan. Kecepatan berpikir kita sama. Ah! Pikiranku sedang terburu-buru, tetapi tubuhku tidak mengikuti. Tunggu, apakah itu sebaliknya? ” San bergumam lemah.

“Kupikir aku telah mengukur masalahnya sampai batas tertentu,” dengus Biyeon seolah-olah dia sedang membaca monolog. San berhenti bergerak dan melihat ke arahnya.

“Bagaimanapun, kecepatan berpikir hanyalah harapan yang telah dibuat oleh pengalaman. Sensasi yang kau terbiasa dari pengalaman adalah masalahnya. Pengalaman kita sebelumnya mengganggu sensasi baru ini. Menyelesaikan ini seperti belajar cara menggunakan sumpit. Begitu seseorang melatih otot dan saraf untuk terbiasa dengan kecepatan, hanya ada satu cara untuk melakukannya. Kecepatan berpikir sama cepatnya dengan kecepatan cahaya. Setelah beberapa kali, aku terbiasa dengan beberapa pola gerakan dan semakin cepat dalam mengeksekusinya, ”katanya dengan tenang ke arah San.

“Pada akhirnya, itu hanya bermuara pada latihan terus-menerus untuk membiasakan diri dengan sensasi dan pola baru, kan?”

“Itu benar,” jawab Biyeon.

Mereka berlatih dengan tekun dan terus menerus hingga kram di tangan dan kaki. Sikap serius mereka dalam mengambil tindakan paling dasar tampak hampir hormat. Dalam beberapa hal, mereka mempelajari kembali cara bergerak ke titik di mana mereka dapat melakukan gerakan tertentu secara tidak sadar.

Seolah-olah mereka belajar berjalan untuk pertama kalinya lagi, setiap langkah diambil dengan hati-hati dan hati-hati. Setiap tindakan dilakukan dengan pertimbangan yang hati-hati dan diekstrapolasikan ke arah gerakan penghubung. Apa yang membuat latihan ini lebih sulit adalah perhatian pada pusat gravitasi mereka. Bisakah seseorang benar-benar mempelajari sensasi baru dalam gerakan tubuh yang umum? Mereka mengamati dan mendekonstruksi setiap momen dengan kecepatan lambat yang tidak biasa dan mulai dengan halus mengendalikan kesadaran dan gerakan mereka. Mereka harus mengendalikan keterampilan ini untuk bertahan hidup. Selanjutnya, keputusasaan mereka mendorong konsentrasi mereka hingga batasnya.

Untungnya, tidak ada pengunjung selama ini.

* * *

Etranger

Ke-ke-ke-ke-tok-

“Apakah kau bercanda? Kita perlu menangkap semua itu?”

‘Mereka’ jatuh dari langit. Seolah-olah ada ‘sesuatu’ dalam kegelapan yang memeras makhluk-makhluk ini. Mereka sangat, sangat besar.

“Mereka terlihat seperti bulu babi raksasa dengan sayap,” gumam San.

“Tingginya setidaknya 10 meter dan memiliki gabungan empat sayap. Jika kita memasukkan lebar sayapnya, masing-masing lebarnya setidaknya 30 meter. ” Dia menatap langit dengan ekspresi lelah.

Beberapa binatang jatuh dari langit dalam kelompok tiga. Ada sekitar tiga puluh binatang yang dijatuhkan oleh makhluk bersayap. Namun, makhluk bersayap itu tetap melayang di udara, seolah mengamati dan menunggu pertempuran yang akan datang di bawah.

“Apakah itu Alpin?” tanya San setelah mengarahkan pandangannya kembali ke permukaan tanah.

“Sepertinya begitu.”

Di depan mereka, binatang buas yang tidak menyenangkan dan menakutkan, yang baru saja dijatuhkan oleh makhluk bersayap di atas, perlahan mendekat. Mereka tampak seperti monyet kecil, tingginya sekitar satu meter, berjalan dengan dua kaki. Binatang-binatang itu benar-benar merah tanpa rambut di seluruh tubuh mereka. Moncong mereka menonjol keluar, dan lengan mereka ditutupi dengan cangkang keras seperti krustasea. Mereka juga memiliki sambungan tajam seperti gergaji di tempat seharusnya tangan mereka berada.

“Ayo lihat. Ini juga terasa berbahaya… Woah!”

“Apa?”

San berputar, meraih kerah Biyeon, dan berguling-guling di tanah sambil memeluknya. Berbaring di tanah dalam pelukannya, Biyeon menatap San dengan mata berkedip dan ekspresi bingung.

Namun, dia tidak menatapnya. Pandangannya tertuju ke depan. Dengan satu tangan menyeret Biyeon dan lengan lainnya menopang dirinya sendiri sambil berbaring rendah ke tanah. Matanya bersinar dingin. Tak lama, dia berbalik ke arah Biyeon dan tersenyum. Mereka begitu dekat sehingga hidung mereka hampir bersentuhan. Dia bisa merasakan kehangatan napasnya

“Ada banyak dari mereka, dan kita hanya berdua. Selain itu, mereka tampaknya menggunakan senjata jarak jauh. Medan apa yang bagus untuk pertempuran kita?”

“Hah? Ya?”

“Kau seorang perwira intelijen, kan? Jadi kau juga berurusan dengan perencanaan, bukan?”

“… Medan sempit di mana kau bisa melihat lawanmu sambil mempersulit banyak orang untuk menyerang pada saat yang sama.”

“Jadi, itu akan menjadi pit kita, kan?”

“Betul sekali.”

“Kalau begitu lari dulu!” San berteriak sambil melepaskan tangannya dan segera mengambil posisi menembak. Biyeon berlari menuju pit.

Tang-Tang-Tang-Tang-

Dia mundur beberapa langkah sambil meletakkan tembakan pelindung untuk Biyeon.

Pit itu berada di posisi tinggi yang relatif menguntungkan melawan Alpin yang ada di darat. Selain itu, satu-satunya jalan masuk ke pit itu adalah melalui sistem labirin dan parit yang rumit yang dibangun dari bebatuan. Pertarungan yang menguntungkan mungkin terjadi jika mereka mampu bertarung dalam batas-batas pintu masuk pit.

Biyeon berlari melintasi medan kasar sepanjang lima puluh meter. Dia mengambil waktu sejenak untuk mengatur napas dan bersiap untuk pertempuran di depan.

Pertama, dia perlu membantu rekannya mundur. Dia telah mengambil posisi menembak ke arah depan dan sekarang bergegas ke pit. Saat dia masuk ke dalam pit, dia merasakan perasaan lega dan aman yang aneh.

Biyeon berbaring tengkurap dalam posisi menembak dan mengalihkan pandangannya ke samping. Dia memperhatikan bau amis. Tiba-tiba, San mengambil posisi menembak di sebelahnya. Dia melirik punggungnya.

“Darah?”

“Aku dipukul beberapa kali. Tapi… dunia sepertinya berputar. Apakah ada racun dalam air liur mereka?”

“Lalu, apakah itu berarti kau diracuni?”

“Hei… apa kau punya waktu untuk memikirkan hal lain? Ayo bersiap untuk pertempuran!”

San menoleh ke kiri dan ke kanan untuk memindai medan perang dengan cepat. Tak lama, dia mulai menembak target di cakrawala. Biyeon terdiam sambil mempertahankan posturnya. Namun, dia tidak bisa tidak melirik ke belakang San. Tiga tongkat tertanam di punggungnya. Dia mungkin tertabrak ketika dia tiba-tiba menariknya masuk dan berguling-guling di tanah di luar.

Tang-

Moncong San memuntahkan tembakan. Satu kepala Alpin pecah. Tang-Tang-Tang-Tang-

Mereka juga sangat pintar. Mereka menyadari situasinya dan mendekati pit yang rawan ke tanah dengan merangkak rendah. Namun, mereka memiliki sedikit peluang melawan penembak jitu San.

‘Ini bagus’, pikir San.

Mereka tidak harus membunuh satu per satu. Mereka hanya perlu mengurangi musuh, membatasi jumlah saat mereka maju, dan melakukan tembakan kritis di kemudian hari. Dia seharusnya tidak kesulitan menangani target ini. Masalahnya adalah dunianya berputar seperti orang gila.

“Um-hhhhh-”

Meskipun dia masuk dan keluar dari kesadaran, dia memaksa dirinya untuk bertahan, memaksakan erangan yang ingin keluar dari tenggorokannya. Dia tidak pernah melihat ke belakang. Dia mengatupkan rahangnya dan menembak dengan kuat tanpa gemetar. Dia tahu bahwa dia memiliki rekan yang kompeten menjaga punggungnya. Dia percaya padanya. Dia bisa mengandalkannya untuk bertindak dengan tepat.

Biyeon secara drastis mencabut jarum besar yang menempel di punggungnya. Jarumnya bergerigi, memiliki bilah seperti gergaji di sisinya. Setiap kali satu ditarik keluar, segenggam daging keluar bersamanya. Dia mengerutkan kening pada perkembangan. Itu akan sangat menyakitkan baginya. Namun demikian, dia terus menembak tanpa ragu-ragu atau gemetar.

Dia bahkan tidak membuat satu erangan pun.

Biyeon mengeluarkan pisau bayonetnya. Dia merobek pakaian dari punggungnya dan memeriksa kerusakannya. Warna darahnya berbeda. Area di mana dia mencabut jarumnya berwarna lebih dari merah tua, memberikan rona hijau. Racun mengalir keluar dari luka bersama dengan darahnya. Racun beracun juga menetes dari jarum yang ditarik dan jatuh ke lantai.

Postur San tegas saat dia terus menembak. Dunia di depannya membungkuk bolak-balik. Penglihatannya hanya kabur, bergerak. Namun, rasa sakit yang mengerikan di punggungnya membangunkannya. Dia melihat musuh. Tarik pelatuknya. Salah satunya meledak dari ruang yang terdistorsi. Dia tersenyum. Tapi… dia ingin tidur. Seperti ini…

Dia tiba-tiba membuka matanya yang tertutup dan merasa lebih waspada. Perasaan hangat datang dari punggungnya. Itu adalah perasaan yang sangat aneh… tapi rasanya enak. Dia tiba-tiba teringat istrinya. Dia samar-samar bisa melihat gambar putrinya. Setiap kali dia sadar, dia akan menarik pelatuknya lagi. Satu Alpin hancur di depannya. Namun, tidak ada kegembiraan. Ada terlalu banyak dari mereka. Mereka hampir sampai di pintu masuk sekarang. Sekitar sepuluh Alpin mendekat.

Mereka tampak sedang tertawa. Bibir atas mereka yang berkembang tajam meludahkan jarum racun, gigi tajam di bawahnya mungkin akan menggigit dan merobek mangsanya, dan lengan seperti pisau bergerigi akan memotong dan memotong. Dia pikir tidak akan terlalu buruk untuk menyelesaikannya. Itu akan menyenangkan juga. Andai dia bisa tidur…

Biyeon mengisap racun dari punggung San dengan mulutnya. Bau racun berdarah dan asam membuat mulutnya mati rasa. Matanya dipenuhi dengan air mata pahit. Dia merasakan ketidakberdayaan terhadap serangan yang tampaknya tidak dapat diatasi. Segera, dia harus menggantikannya dalam menyerang musuh yang datang, tetapi jika dia membiarkan racun meresap, pria ini tidak akan bisa berfungsi dan akan dibiarkan mati.

‘Kau bilang kita tidak akan mati!’

Dia merasa lebih takut daripada harus menghadapi kematian sendiri. Apa artinya ditinggal sendirian di dunia ini…?

Begitu dia merasakan tembakannya melambat, dia tahu dia harus turun tangan. Dia mengambil senapannya dan pergi ke sampingnya. Dia sudah menutup matanya, dia meraih kepalanya yang jatuh dan memiringkannya ke atas.

Dia kemudian berteriak ke telinganya. Sebuah suara menangis. Itu mungkin bisa digambarkan lebih seperti jeritan. Dia menilai bahwa harapan terakhirnya jatuh pada menyampaikan pesan ini,

“Percepat! Tolong dipercepat! Tingkatkan akselerasimu ke level selanjutnya!”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset