Etranger Chapter 147


“Apakah kita harus memotong tangan dan kaki kita terlebih dahulu?”

“Oh hentikan. Apakah kau tidak mendengar peringatan Ketua Dewan Baya? Jika hal-hal yang berkaitan dengan Klan Han-Sung tidak berhasil, itu akan menyebabkan banyak masalah. Para bajingan Awakened Warrior itu sangat merepotkan. Kami telah sepenuhnya memenangkan Klan Jung-Ha, tetapi untuk Yeong-Mu dan Sa-Myung, itu belum sepenuhnya jelas. Kita masih harus meletakkan dasar sedikit lagi.”

“Adapun permaisuri ketiga dan Klan Sa-Myung, bukankah mereka ada di pihak kita mulai hari ini?”

“Karena Jagwan mengatakan dia akan mulai bekerja hari ini, itu akan baik-baik saja.”

“Ini berarti … kita memiliki kendali atas tiga dari lima permaisuri?”

“Segera, beberapa kantor kesekretariatan juga akan turun. Penilaian para putri sudah terganggu.”

“Rain adalah variabel.”

“Untuk saat ini, biarlah … Kaisar curiga, tetapi dia tidak akan pernah bisa menemukan buktinya.”

“Dia sedang menyisir semuanya sekarang. Untuk semua yang kau tahu, sesuatu mungkin terungkap. ”

“Tidak mungkin. Bagaimana dia bisa melihat sesuatu yang begitu rumit dan menghubungkannya? Kita sendiri bahkan tidak tahu gambaran lengkapnya, dan kita yang melakukan pekerjaan itu.”

“…”

“Bagaimana perkembangan pembangunan kota?”

“Aku mendengar bahwa 30 dari 100 akan selesai dan dijual pada awal tahun depan.”

“Ah- kuharap mereka segera menyelesaikan konstruksinya. Omong-omong, kapan larangan berburu akan dicabut? Hari-hari ini…persediaan nektar telah berkurang dan konsentrasinya berkurang, membuatnya lebih sulit untuk bertahan. Bagaimanapun, hari ini adalah hari yang sempurna.”

“Whoa whoa- Tunggu di sana. Tidakkah kau tahu bahwa kita tidak dapat melakukannya tanpa izin Satan?”

“Mengapa itu penting? Kita adalah anggota dewan Pasoon. Mengapa Satan mengendalikan kita?”

“Pasoon telah menyetujui permintaan Satan. Bisakah kau menentang mereka?”

“Brengsek…”

***

“Oh… aku tidak tahu… kalian berdua,” kata Rain, yang lidahnya sedikit kelu karena mulai mabuk.

“Aku sendiri juga tidak tahu.”

Biyeon tertawa. Wajahnya sedikit merah.

“Aku minta maaf. Aku meminta kalian berdua untuk melakukan pekerjaan paling berbahaya di tempat neraka ini… Namun, aku tidak punya apa-apa untuk ditawarkan… dan aku juga tidak bisa… membuat janji.”

Tanpa sadar, air mata menggenang di mata Rain. Dia benar-benar menyesal. Di dunia ini, menjadi tokoh sentral dan musuh orang-orang di dalam istana kekaisaran sama dengan berada di jalan menuju kematian. Menjadi musuh keluarga besar berarti bahwa seseorang akan berada di jalan yang tidak pernah berakhir yang penuh dengan kesulitan, di mana akan ada pedang yang terbang dari segala arah. Bahkan jika seseorang bertahan hidup, mereka akan hidup dalam kecemasan selama sisa hidup mereka; bahkan keturunan dan anggota keluarga mereka tidak akan pernah aman.

Orang-orang cerdik lainnya sangat menyadari atribut kekuatan seperti itu. Oleh karena itu, mereka mencoba yang terbaik untuk tidak membuat musuh. Ada beberapa individu yang luar biasa di kekaisaran. Namun, tak satu pun dari mereka akan mengorbankan dan mengabdikan diri kepada kaisar – tidak ada di istana kekaisaran, pasti tidak ada di salah satu klan besar, dan terakhir, tidak ada di Klan Han-Sung juga.

“Apakah ada sesuatu yang tidak kau ceritakan kepada kami?” tanya San.

“Tidak. Tidak mungkin…”

“Kalau begitu, tidak perlu menyesal, dan juga tidak ada alasan untuk menyesal. Apa menurutmu pilihan yang kami buat itu bodoh?” Suara berat San terdengar.

Rain menatap San. Refleksi dalam cahaya itu kabur. Rain menggelengkan kepalanya.

“Tidak… Kalian berdua lebih bijaksana dariku… jadi, menurutku itu tidak bodoh. Tetap saja, aku… maaf. Memang benar itu berbahaya, dan aku sungguh-sungguh….”

“Yah, apakah menurutmu kami merasa kasihan pada kru Essen yang mengikuti kami? Tidak semuanya. Jika aku melakukannya, aku tidak akan berada di sini. Kami telah menunjukkan jalan kepada mereka, dan kami telah mengungkapkan semua potensi bahaya yang mendasari petualangan ini. Juga, kami menghormati pilihan mereka. Pada titik ini, akan lucu jika ada yang merasa kasihan pada orang lain. Kami membuat keputusan bersama, jadi siapa yang harus minta maaf kepada siapa?” San menjawab dengan lugas.

“Kalau begitu, aku akan mengucapkan terima kasih sebagai gantinya.”

“Rain, kau akan memenangkan pertarungan ini, kan? Apakah ada masalah dengan kemenangan?” Biyeon menatap Rain, sambil meletakkan dagunya di tangannya.

“Tidak… tidak ada masalah. Kita akan menang. Tanpa kegagalan!” kata Rain, mengepalkan tinju kecilnya.

“Kalau begitu, tidak ada masalah. Ternyata, tidak ada yang perlu disesali. Sebaliknya, kita harus bersukacita karena kita bersama.”

“Bergembiralah… karena kita bersama…”

Rain memukul bibirnya dengan mata setengah tertutup. Dia merasa aneh. Namun, matanya semakin besar. Kedua orang itu berdiri.

“Mengapa kita tidak menghibur jiwa kecil kita yang terkoyak dan terluka hari ini? Tempatnya bagus, tapi suasananya membunuh suasana, bukan begitu?” Biyeon berbicara lebih dulu.

Suaranya lembut tapi ceria. Itu seperti riak yang membangunkan segalanya, menyapu mereka tanpa ragu-ragu; kekuatan yang menyebar jauh dan luas.

“Apakah itu sebuah penghargaan? Temanya, ”tanya San, saat dia mengambil langkah besar ke depan.

Suaranya serius dan jelas. Itu bisa didengar oleh semua orang di luar, seolah-olah suaranya tepat di sebelah mereka.

“Aku menyebutnya ‘menghibur’ dan ‘menyemangati’ teman mulia kita dengan cara yang jujur.”

Biyeon sudah menuruni tangga dengan cepat.

“Pada tingkat apa?”

San sudah bergerak cepat ke sisi yang berlawanan juga.

“Lebih tinggi dari permaisuri ketiga. Itu bukan masalah besar…”

“Adapun sensitivitasnya?”

“Haruskah kita pergi jauh-jauh ke tahap kelima? Sudah lama.”

“Kedengarannya bagus untukku… Mari kita bersenang-senang.”

Rain melebarkan matanya. Jantungnya tiba-tiba berdebar kencang. Karena perubahan energi yang tiba-tiba, empat pelayan melompat, seolah-olah mereka terpental dari lantai. Orang-orang di luar melebarkan mata mereka. Mulut mereka terbuka semakin lebar. Musik tiba-tiba berhenti. Orang-orang juga berhenti berbicara.

Orang-orang di setiap lantai – dari mezzanine sampai ke lantai tiga, setiap area dipenuhi dengan tatapan orang-orang yang melihat ke bawah. Di antara mereka adalah permaisuri, guru Klan Han-Sung, serta para pria dan wanita muda, yang merindukan pahlawan dan keindahan.

Pertunjukan baru saja akan dimulai di bawah, dalam skala yang tidak pernah mereka bayangkan dalam hidup mereka…

Investigasi — Bab 8

Pertunjukan dimulai dengan cahaya kecil di kegelapan. Awalnya, dua lampu kecil mulai berkedip. Kecepatan mereka berkedip lambat. Ada jeda yang cukup lama di antara kilatan-kilatan itu. Mereka berada 10 meter di atas lantai dan 10 meter di bawah langit-langit. Setiap kali mereka melintas, dekorasi megah di langit-langit mulai terlihat.

Tak-tak-ta ta ta ta-ta-

Ada suara yang datang dari kiri; kedengarannya seolah-olah seseorang sedang mengklik alat musik dari jauh. Itu sangat lembut. Namun, itu sangat jelas sehingga menarik perhatian semua orang. Semua orang dalam siaga tinggi, melihat ke arah sumber suara. Meskipun demikian, di balik cahaya redup yang berkedip pada interval yang lama, tidak ada apa-apa selain kegelapan seperti jurang.

Ting-a-ling- ting-a-ling-

Selanjutnya, suara metalik yang lembut namun cerah terdengar dari kanan. Tatapan orang-orang bergeser ke kanan. Mereka juga tidak bisa melihat apa-apa.

Boom boom-bam-bam-bam-

Suara lembut seseorang bermain drum mulai datang dari langit-langit. Semua orang melihat ke atas. Kedengarannya seolah-olah itu datang dari tempat yang jauh seperti surga.

Dak dak- da da da dak-

Itu adalah suara seseorang yang mengetuk lantai, mirip dengan suara sepatu tap saat tap dance. Seolah-olah tanah merespons suara yang dibuat dari langit-langit.

Doong doong- Du du du du-

Saat ini, suara drum yang berat bergema dari jauh, di belakang. Rasanya seolah-olah sepasukan tentara sedang berjalan di atas kuda mereka. Segera setelah itu, kedua lampu mulai berkedip lebih cepat. Kecerahan mereka berbanding lurus dengan kecepatan mereka, oleh karena itu, secara bertahap meningkat. Lampu putih melesat di sekitar ruang hitam seperti lampu sorot. Akhirnya, lampu meledak ke segala arah dan menyebar dengan cepat.

Suara perkusi dari segala arah semakin keras dan ritme mereka juga dipercepat dengan cepat. Suara-suara samar yang jauh semakin dekat dan dekat. Suara guntur; suara lonceng angin bergoyang dalam badai; suara rintik hujan menggoyang ranting-ranting; suara tapak kuda tentara. Semua suara yang berbeda digabungkan bersama dan bergema dengan sungguh-sungguh di seluruh ruang.

Semua orang di seluruh aula perjamuan besar mulai bersemangat. Di tengah kilatan seperti kilat, pesta perkusi yang megah dibuka. Suara pukulan eksplosif yang cepat, suara pendek bernada tinggi, serta suara berat yang keras dari drum yang membuat jantung seseorang berdebar, bergema tanpa ragu-ragu.

Suara itu semakin keras dan keras tanpa henti. Itu adalah suara yang kuat yang membuat gendang telinga mereka yang halus terasa sakit. Itu lebih keras daripada suara gabungan semua instrumen orkestra besar yang disiapkan oleh permaisuri yang bermain pada waktu yang sama. Di tengah cahaya yang berkedip-kedip, siluet seseorang akhirnya muncul pada pandangan pertama. Ada dua orang. Setelah melihat lebih dekat, ada empat orang. Delapan orang. Atau enam belas? Puluhan orang terlihat bergerak dengan flamboyan di udara, seperti gambar diam.

Rain menarik napas dalam-dalam. Dia merasa seolah-olah dia sedang sadar. Dia tidak yakin dengan apa yang mereka coba tunjukkan kepada mereka. Namun, suara dentuman yang berat dan kuat saja membuat jantungnya berdebar kencang. Kecepatan pukulan yang menakjubkan membuat mereka merasa seolah-olah semuanya diselimuti badai yang dikirim ke atas tanpa henti.

Mendering-

Akhirnya, suara jernih kaca tipis pecah sekaligus berdering sebentar. Pada saat yang sama, semua lampu padam. Suara intens yang membuat jantung mereka berdebar kencang sampai akan meledak berhenti seketika.

Rain melebarkan matanya. Keheningan berat menimpa mereka, benar-benar memadamkan gumaman di kerumunan. Sesuatu sedang terukir di udara hitam yang mendorong melalui ruang gelap. Kilatan petir putih-panas melintas dari kiri ke kanan. Bentuk-bentuk besar perlahan-lahan terbentuk, dengan latar belakang ruang hitam.

Rain menahan nafasnya. Orang-orang yang menonton di atas juga menahan napas. Petir menciptakan huruf yang jelas, yang membentuk sebuah kalimat.

– Jangan kirim!

Koong-

Suara berat gendang yang keras terdengar sekali. Huruf-huruf itu perlahan menghilang dan kali ini, huruf berikutnya terukir dalam warna merah, di bawah naungan merah darah.

– Ini untuk jiwa yang hebat!

Ah!

Seruan yang tertahan meletus di mana-mana. Surat-surat itu tersebar di udara dan ruang besar itu berangsur-angsur menjadi cerah. Di tengah, ada dua orang ‘berdiri’ di udara, memancarkan cahaya putih. Itu adalah keterampilan yang berbeda dari yang ditampilkan di sirkus permaisuri. Pembukaan yang indah berakhir begitu saja.

“Uhh- itu…itu…”

“Cahaya sedang dipancarkan dari tubuh mereka …”

“Mereka mengambang di udara…!”

Dalam kesunyian yang menyesakkan, erangan lembut secara spontan meletus di mana-mana. Skala dan produksi berada pada level yang berbeda. Itu sangat canggih. Itu adalah adegan di mana kerajinan Awakened Warrior dibuka dari awal. Orang-orang kehilangan kata-kata.

Awakened Warrior lupa bernapas sejenak. Siapa yang menyebut kedua orang ini sebagai prajurit udik desa rendahan?

“Keterampilan Awakened Warrior tingkat ketiga Klan Han-Sung…!”

Mereka mengitari alun-alun di udara dengan tangan di belakang punggung. Mereka tampak santai dan alami, seolah-olah sedang berjalan di tanah datar. Tatapan kedua orang itu menyapu penonton dengan angkuh, namun lembut. Posisi mereka berubah. Mereka tidak mengundang penonton, tetapi mereka ingin menonton. Ada ketakutan dan harapan.

Namun, kedua orang itu mengabaikan permintaan penonton dengan menutup mata. Pesannya jelas. Mereka tidak menghibur mereka. Itu adalah permainan yang mereka mainkan karena mereka menyukainya. Itu berarti mereka tidak peduli dengan harapan penonton dan tidak peduli apakah mereka menontonnya atau tidak.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset