Etranger Chapter 148


Segera, cahaya terang mulai menyebar dari kedua tubuh mereka. Cahaya perlahan menyimpang ke berbagai warna, menyilaukan sekitarnya. Aurora biru dan kuning di atas kepala mereka naik ke langit-langit, naik turun. Sebelum mereka menyadarinya, selubung cahaya warna-warni yang halus melilit mereka berdua seperti silinder. Sama seperti itu, panggung didirikan hanya untuk orang tertentu.

San dan Biyeon berbalik dan menghadap Rain. Mata mereka bertemu lagi. Dengan telapak tangannya menghadap ke atas, Biyeon mengangkatnya sedikit. Rain tampak seperti sedang terburu-buru untuk berdiri.

“Pertunjukan ini hanya untukmu. Apakah kau siap?” kata San dengan hormat.

Suaranya terdengar di seluruh aula secara alami, seolah-olah dia menggunakan mikrofon. Rain perlahan berdiri. Sinar cahaya yang dipancarkan dari masing-masing tubuh mereka, menyinari Rain. Cahaya yang tumpang tindih membuat wajah Rain bersinar, memungkinkan wajahnya terlihat sepenuhnya. Tubuhnya kurus, tetapi terlihat sangat bermartabat. Dia sama bermartabatnya dengan permaisuri. Perhatian semua orang terfokus pada wajah Rain. Dia sangat bersinar dan seperti suci!

“Terima kasih,” kata Rain.

Ada begitu banyak yang ingin dia katakan, tetapi dia cukup mengenal mereka. Kedua orang itu, yang melayang di udara, meletakkan tangan mereka di dada dan membungkuk dengan hormat. Rain juga membungkuk. Mungkin, ini adalah cara terbaik bagi mereka untuk mengungkapkan rasa hormat mereka satu sama lain.

Keheningan yang mencekam terjadi. Permaisuri ketiga melihat ke bawah saat dia bersandar di pagar di lantai tiga. Dia memiliki ekspresi ganas di wajahnya. Sesuatu yang aneh sedang terjadi di perjamuannya sendiri. Cara anak-anak muda itu bermain sangat spektakuler, tetapi lebih dari itu, harga dirinya terluka parah.

Namun, itu adalah pemandangan yang mengejutkan dan fantastis yang membuat rahangnya bergetar, sampai-sampai dia terpesona. Dia juga memiliki firasat bahwa pertunjukan itu adalah sesuatu yang belum pernah dia lihat sebelumnya sepanjang hidupnya. Meskipun demikian, antisipasi itu sangat mengejutkan baginya. Permaisuri melihat sekelilingnya dengan seksama. Terlepas dari kesetiaan mereka, setiap orang diam. Mulut mereka terbuka, dan mereka tampak seperti dihipnotis. Itu adalah reaksi yang jujur.

Sesuatu mulai menggelegak di dadanya. Dia merasa seperti sedang dirampok. Dia penuh dengan kecemburuan dan kecemburuan yang mengerikan. Juga, dia bahkan lebih terkejut dengan fakta bahwa mereka diizinkan untuk melakukan sesuatu seperti itu, setelah dia membereskan semuanya. Dia berada dalam situasi di mana dia tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu, sehingga meningkatkan tingkat kemarahannya.

Pria itu menghentakkan kakinya di udara.

Berdebar-

Suara itu bergema di udara 10 meter sebelum mencapai lantai. Debu putih bisa terlihat naik dari lantai, ke dalam sinar cahaya.

Biyeon mengangkat tangannya. Cahaya kuning muncul dari ujung jemarinya yang ramping seperti kuncup bunga. Uap warna-warni mengepul di sepanjang jari-jarinya yang menyebar. Setiap kali dia menggerakkan jari-jarinya, suara perkusi dari langit-langit akan merespons dengan riang. Maka, penampilan sederhana mereka sendiri dimulai. Tidak ada melodi yang mencolok. Mereka juga tidak menggunakan instrumen apa pun. Namun, suara-suara sederhana itu agak menakjubkan. Jika suara-suara itu digabungkan, diulangi, dan diselaraskan, drama epik yang akan dihasilkannya berada di luar imajinasi seseorang. Bach yang hebat melakukannya, dan begitu pula Mozart yang jenius, tidak melupakan master drum, John Bonham.

Kedua orang itu bergerak di udara. Keterampilan dan teknik yang Awakened Warriors gunakan terbuka satu demi satu. Mula-mula mereka melakukan gerakan sederhana vertikal, horizontal, rotasi, dan dipercepat. Gerakan mereka indah dan elegan – itu adalah sesuatu yang hanya bisa dinikmati oleh mereka yang telah memperoleh kebebasan dari batasan ruang.

Kadang-kadang, mereka seperti burung, dan kadang-kadang, mereka seperti ikan. Mereka berdua perlahan-lahan berkeliaran di udara, tampak seperti ikan yang sedang bermain di akuarium besar. Cahaya pucat yang memancar dari tubuh mereka menyatu satu sama lain dalam kegelapan, meninggalkan jejak cahaya yang indah. Orang-orang menahan napas.

Setelah beberapa saat, suasana mulai berubah. Gerakan fleksibel tiba-tiba berubah menjadi gerakan sudut. Akselerasi sesaat, jeda sesaat, tikungan tajam terputus-putus… Gerakan mereka tumbuh lebih cepat dan menjadi lebih mencolok. Akhirnya, mereka tiba-tiba menghilang sebelum berteleportasi ke area lain. Penonton terkejut dan berteriak, terutama mereka yang tahu arti sebenarnya di balik teknik yang baru saja mereka lakukan – Awakened Warrior. Mereka mencoba menutup mulut mereka dalam upaya untuk menghentikan napas mereka agar tidak terdengar.

Kedua orang itu masing-masing mengeluarkan tongkat. Siapa pun bisa tahu bahwa tongkat itu diimprovisasi. Itu adalah peralatan pembersih yang terlihat sangat lusuh yang digunakan oleh para pelayan. Jadi, apakah itu lucu? Padahal tidak ada yang tertawa. Biyeon mengangkat tongkat itu ke udara dengan kedua tangannya. San tergantung. Cahaya secara bertahap merayap keluar dari kedua batang mereka. Segera, mereka mulai bersinar dingin seperti pisau baja yang tajam.

Biyeon membuat langkah pertama. Dengan gerakan pergelangan tangannya, tongkat itu menarik garis yang indah di udara. Keduanya telah mengulangi gerakan itu ribuan kali. San naik secara vertikal dan melakukan kontak dengannya secara singkat.

ting- tang-

Tabrakan langit dan bumi. Kedua batang itu bertabrakan. Suara gemuruh tak terduga yang dihasilkan oleh batang kayu bergemuruh dan bergema di seluruh ruang.

Pada saat yang sama, cahaya putih melintas dan meledak. Itu sangat terang sehingga mereka harus menutup mata. Segera setelah itu, pesta tarian pedang eksplosif dimulai. Hanyoung mengucek matanya. Han Kyo yang berdiri di sampingnya sedang menyeka keringat yang terus-menerus menetes dari dahinya. Prajurit elit yang telah melakukan tarian pedang untuk klan Sa-Myung kehilangan akal sehat mereka. Kaki mereka juga gemetar. Para putri dan bangsawan duduk di sana, menelan air liur mereka. Permaisuri menangis. Pemandangan spektakuler terbentang tepat di depan mata mereka, pemandangan yang terlalu berat untuk ditanggung oleh hati yang lemah. Itu melotot, meskipun kegelapan yang menyelimuti ruang.

Ruang ini…dibanjiri dengan tekad dan kegilaan dari mereka yang telah menaklukkan segalanya. Itu melonjak dengan semangat liar dan kekuatan agung. Ketika batang bertabrakan dan beresonansi satu sama lain, ledakan cahaya dan lintasan yang mereka buat menciptakan garis padat, melahap ruang. Dalam ruang tertutup tertutup, angin puyuh seperti badai langsung menuju penonton tanpa ragu-ragu, dengan suara memekakkan telinga yang bergema satu sama lain.

Semua jenis debu dan sampah beterbangan; pakaian dan rambut mengepak dengan keras juga. Jika ini disengaja, itu mungkin akan menjadi demonstrasi kekuatan yang tepat. Tarian itu berhenti. Harmoni cahaya yang mempesona menghilang dan kegelapan kembali lagi. Orang-orang menyeka keringat mereka dan mulai terengah-engah. Meskipun demikian, mata mereka masih mengikuti kedua orang itu.

Mereka perlahan turun dan berdiri di lantai. Cahaya yang lebih lembut secara halus mengelilingi mereka berdua sekarang. Apakah mereka kelelahan? Apakah itu sudah berakhir?

Namun, ruang perjamuan masih sepi. Pertunjukan itu belum berakhir. Sulit bagi orang untuk percaya bahwa orang yang sama yang memberikan pertunjukan agung dan perkasa sebelumnya melakukan apa yang mereka lakukan saat ini. Saat ini, sepertinya mereka memutuskan untuk bersenang-senang dengan cara mereka sendiri.

Pria dan wanita itu mulai menari dengan harmonis. Mereka seperti ‘anak muda,’ terlepas dari apa yang dikatakan orang lain. Selain itu, itu sangat bebas dan terbuka, tanpa gerakan mewah. Rain tersenyum cerah. Itu adalah pemandangan yang telah dia lihat berkali-kali sebelumnya selama petualangan mereka. Kemabukan muncul sekali lagi. Penonton yang tidak tahu apa-apa masih diabaikan.

Tarian mereka tidak dipoles. Bahkan, itu lebih terlihat seperti orang mabuk yang bergoyang ke sana kemari. Namun, hasilnya berbeda. Penonton merasa bahwa pertanyaan mereka sebelumnya berkaitan dengan suara awal yang mereka dengar dalam kegelapan telah terjawab. Meskipun mereka masih tidak bisa memahaminya …

Biyeon membuka telapak tangannya dan merentangkan tangannya, dengan satu tangan menghadap ke atas dan yang lainnya menghadap ke bawah. Jari-jarinya bergerak dinamis, seperti sedang bermain piano. Sebagai tanggapan, suara terdengar datang dari langit-langit dan lantai. Seolah-olah seluruh aula telah menjadi instrumen.

Kali ini, dia mengambil langkah ringan dan merentangkan kedua tangannya ke samping. Kandil logam di sebelah kanan bergema dengan jelas, seperti celesta; suara ketukan terdengar dari furnitur di sebelah kiri. San mengetuk lantai secara berirama dengan kakinya, sesuai dengan ritme Biyeon. Suara drum yang bergema dari semua dinding sebelumnya bergema dengan anggun sekali lagi.

Setiap gerakan dan langkah yang mereka ambil membuat suara yang berbeda. Intensitas suaranya sangat sempurna, karena mereka berosilasi secara berirama. Ritme memiliki kekuatan aneh yang membangkitkan kegembiraan. Ada beberapa rahasia tersembunyi di balik suara ansambel mereka. Meskipun mereka tidak pernah belajar bermain secara profesional, mereka telah menguji spektrum gelombang di area yang luas, sambil bangun. Mereka tahu emosi yang ditimbulkan oleh suara yang berbeda, dan mereka juga tahu bahwa frekuensi rendah 7Hz adalah frekuensi alami manusia. Keterampilan yang mereka kembangkan adalah ‘seni komunikasi’, serta ‘seni eksplorasi’, ‘seni hipnosis dan halusinasi’, dan ‘seni resonansi’. Melalui teknik-teknik itu, mereka dapat terus memperluas dan menyempurnakan teknik yang berhubungan dengan suara.

Saat ini, apa yang mereka demonstrasikan? Ada dua reaksi berbeda. Orang-orang biasa jelas terkesan dengan prestasi mereka. Namun, orang lain mengalami neraka yang hidup. Mereka dikenal sebagai ‘Awakened Warrior’, sekelompok orang yang berbau seperti cokelat. Mereka mampu merasakan suara lain yang berada di dimensi yang sama sekali berbeda. Itu adalah gelombang suara khusus yang hanya bisa dideteksi oleh Awakened.

“Menakutkan… Apakah ini peringatan?”

Komandan kepala Ryuin, Hanwha, menelan ludahnya. Dia tidak menikmati penampilan terakhir mereka. Dia menyeka mulutnya dengan paksa. Baunya berdarah. Darah menetes dari bibirnya yang pucat.

Di ruang rahasia lainnya, ‘mereka’ meringkuk dengan telinga tertutup. Mereka terengah-engah setelah diserang tanpa daya oleh beberapa frekuensi resonansi fatal yang tiba-tiba muncul.

“Seperti ini… Rasanya seperti aku akan mati! Bajingan-bajingan itu… Lakukan sesuatu tentang mereka!” teriak seorang pria yang memegangi dadanya.

“Bukankah ini peringatan? Memberi tahu kita bahwa mereka dapat membunuh kita kapan pun mereka mau!”

“Apakah aku harus percaya ini juga? ‘Teknik Manipulasi Resonansi’ ?! ” gumam Hanyoung sambil menarik napas dalam-dalam.

Para guru dari Klan Han-Sung tetap diam, sambil mengelus dada mereka yang mati rasa. Di luar ketidaknyamanan yang mereka rasakan adalah ketakutan.

Teknik Manipulasi Resonansi!

Itu adalah teknik pemusnahan legendaris yang digunakan ketika sulit menemukan musuh di ruang tertutup seperti itu. Itu menemukan lawan pengguna dengan mencari frekuensi alami mereka dan berosilasi di dalam tubuh mereka, sebelum beresonansi dan menghancurkan mereka. Orang-orang yang telah menguasai teknik ini mampu membuat gelombang suara mereka sendiri dan memancarkannya. Indra mereka yang tajam juga mampu mendeteksi gelombang reflektif. Melalui gelombang reflektif ini, sifat dapat dianalisis secara rinci.

Setelah menemukan frekuensi alami lawan, tubuh mengayunkan frekuensi baru dan menembakkannya kembali ke segala arah. Ini akan menyebabkan tubuh lawan bergetar hebat, menghasilkan resonansi seketika. Tubuh mereka kemudian akan mengamuk dan berada dalam keadaan di mana ia tidak akan mampu mempertahankan diri. Jika frekuensinya berada dalam rentang yang dapat didengar, mungkin akan terdengar suara guntur. Jika tidak dalam jangkauan suara, tidak akan ada suara dan tubuh akan gemetar. Bagaimana jika panjang gelombang itu membawa energi dari Awakened Warrior? Tubuh kemudian akan hancur! Dengan kata lain, pembantaian.

Itulah yang ditunjukkan oleh keduanya. Hati yang lemah akan berdenyut, tetapi hati yang kuat akan meledak. Hanyoung memiliki senyum masam di wajahnya.

“Ini harus menjadi peringatan yang jelas bagi orang-orang yang sombong. Tapi pertanyaannya adalah…”

Hanyoung melihat sekeliling aula dengan tenang, mengamati ekspresi wajah para tokoh penting.

“Kenapa sekarang! Aku ingin tahu apakah dia pernah menunjukkan keterampilan ekstrem seperti itu … dan apa yang dia tuju kali ini?

Hanyoung tahu betapa berbedanya orang-orang itu dari orang biasa. Selanjutnya, dia juga mengalami hasil seperti sihir dari tindakan mereka yang tidak menentu. Hanyoung punya firasat – apa yang mereka lakukan sekarang adalah operasi yang direncanakan dengan matang. Itu adalah operasi skala besar yang menargetkan semua keluarga kerajaan dan bangsawan.

Matanya melebar. Tarian canggung kedua orang itu telah berhenti. Melodi optimis berhenti bermain juga. Itu adalah akhir dari pertunjukan.

Berdebar-

Pria itu menghentakkan kakinya tanpa ragu. Wanita itu mengangkat tangannya. Dengan suara serius dan berat, semua yang ada di lantai mulai naik ke atas. Hal-hal yang dibuang oleh para bangsawan, seperti makanan, kertas, dan kain…semua jenis sampah mengambang di udara pada saat yang bersamaan.

Di tengah kekacauan, dua sinar cahaya yang cemerlang membagi seluruh ruang. Orang-orang melihat pemandangan mengerikan dari aula perjamuan raksasa yang berantakan. Sampah hancur seperti debu dan melayang di udara. Petir menyambar melintasi debu putih dan dua kalimat terakhir terukir di angkasa.

– Keadilan akan mengalir seperti sungai. – Sampah akan segera dibawa keluar!


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset