Etranger Chapter 15


Mengurai – Bab 9

‘Tang-tang-tang-‘

Biyeon menahan air mata sambil menembakkan senapannya. Targetnya kurang dari 5 meter. Kedua Alpins yang terkena tembakannya runtuh.

Kira-kira 10 Alpins perlahan-lahan merangkak di lantai dalam perjalanan mereka ke depan pit.

Dia segera menundukkan kepalanya. Untuk meningkatkan visi mereka dan menciptakan beberapa garis pertahanan, mereka telah menggali parit persegi di sekitar pit bagian dalam. Namun, jarum beracun itu cukup tipis untuk bisa melewati sedikit lubang parit.

Beberapa jarum beracun memantul dari bagian atas helmnya. Dia juga bisa mendengar beberapa jarum bersiul melewatinya.

Ia melirik sekilas ke samping. Dia bisa melihat San yang berlutut duduk tak berdaya di tanah.

Dia nyaris tidak berdiri tegak dengan menancapkan bayonetnya ke tanah dan memegang gagang senapannya.

Kepalanya terkulai di bawah bahunya. Dia terus-menerus menggumamkan omong kosong sementara keringat dan air liur menetes dari mulutnya. Dia melawan ketidaksadarannya sendiri, tertatih-tatih di puncak hidup dan mati.

‘Percepat…’

Meskipun dia masuk dan keluar dari kesadaran, dia bisa mendengar pesan terakhir Biyeon bergema di benaknya. Pesan terakhirnya menjadi mantra yang mencegahnya menyerah dan tergelincir ke sisi lain.

Namun, racun yang mengalir melalui tubuhnya mengambil alih sistem sarafnya dan mengendalikan kemampuan motoriknya, mendorongnya menuju akhir hayatnya.

“Eu-eu-kik-”

Sambil menggertakkan giginya untuk mengatasi rasa sakit, San mencoba membayangkan dan memunculkan tahap ke-2 Akselerasi. Namun, dia tidak bisa mengatasi kelumpuhan yang telah mengambil alih tubuhnya. Dia sudah mencapai batas perjuangan mentalnya.

“Keuk—”

Tembakan rasa sakit yang tiba-tiba membuat matanya menjadi benar-benar putih. Matanya yang tidak fokus perlahan melayang ke tempat di mana rasa sakitnya yang tiba-tiba dimulai. Dia bisa melihat bayonet Biyeon menusuk jauh ke paha kirinya. Dia juga merasakan sakit yang luar biasa dari pisau bayonet yang berputar di dalam pahanya, menggores tulang pahanya.

Tingkat rasa sakitnya menyebabkan bahkan San yang kuat untuk mengerang.

“Heu-euk!”

“Cepat!”

Bahkan melalui rasa sakit yang berdenyut, dia mendengar panggilan mendesak seorang wanita untuk meminta bantuan bergema di benaknya.

“Bagus sangat bagus. Aku suka itu…”

Dia menyeka air liur dari mulutnya dan menganggukkan kepalanya.

Sesaat kejelasan memungkinkan dia untuk membangunkan tubuhnya. Sepertinya dia terjebak di jurang yang dalam dan gelap dengan secercah harapan berkelap-kelip di kejauhan. Dia bisa merasakan kehangatan memancar dan mengalir dari tulang punggungnya ke seluruh tubuhnya.

Seolah-olah dia menarik pelatuk, aliran panas yang hebat mulai mengalir ke setiap sudut tubuhnya.

Seperti tungku yang baru saja dinyalakan, panas menjalar ke kepalanya dan membersihkan sisa-sisa yang menyebabkan ketidaksadarannya. Perasaan air mendidih mengalir dan membungkus seluruh tubuhnya, seolah-olah marah dan ingin membersihkan semuanya.

“Hehehe-”

San tertawa. Tubuhnya terbakar. Tenggorokannya terasa terbakar. Otaknya terbakar.

‘Aku terbakar dari dalam ke luar.’

Dari ujung jari hingga ujung jari kakinya, dari tenggorokan hingga ujung tulang punggungnya, lautan rasa sakit menjalar ke seluruh bagian tubuhnya. Dia merasa seolah-olah sel individunya terkoyak dan dibakar.

Kak—

Sementara Biyeon berhenti sejenak untuk memusatkan perhatiannya pada target berikutnya, seorang Alpin melompat tepat di depannya.

Tanpa ragu-ragu, dia mengayunkan bayonetnya menjadi setengah lingkaran dan memenggal kepala Alpin. Alpin yang terpisah memuntahkan darah ungu sambil jatuh ke samping.

Alpin lain, tepat di belakang yang dipenggal, memanfaatkan jendela ini untuk bergegas ke arahnya. Itu mengangkat bilah tangan bergerigi sepanjang lebih dari 1 meter ke atas, bersiap untuk menebas Biyeon secara diagonal. Lengannya dengan cepat menebas. Angin yang terbentuk dari mengangkat tangannya dengan tajam melewati hidungnya, menyebabkan rasa sakit. Itu bergerak lebih cepat dari yang dia harapkan. Dia menunduk dan mendorong tangannya ke depan.

Toong- Alpin didorong. Dia nyaris tidak bisa melarikan diri dari serangan itu dengan memblokirnya dengan laras senapannya. Dia dengan cepat mengayunkan senapan untuk membuat celah. Dia bergegas maju ke celah itu dan membanting gagang senapannya ke wajah Alpin.

Puntung senapan hancur dan mematahkan beberapa gigi Alpin dan tersangkut di rahangnya. Alpin menarik lehernya ke belakang untuk melepaskan diri dari senapan dan mundur ke belakang.

Dia mampu melakukan langkah berisiko, tetapi efek samping dari tindakannya menyebabkan dia kehilangan keseimbangan. Saat dia mencoba untuk mendapatkan kembali keseimbangannya, dua Alpins bergegas masuk dari depan dan sisi kirinya.

Dia dengan cepat menarik kembali kaki kanannya dan jatuh berlutut, memungkinkan dia untuk sedikit bergerak ke arah kanannya. Dia mengangkat bayonetnya dan menerjang dada Alpin paling depan.

Bayonet itu menembus dada Alpin dan berhasil menembusnya.

“Ah—sialan!”

Biyeon tidak bisa membantu tetapi mengutuk. Dia mampu menembus dan melumpuhkan Alpin, tetapi bayonet, yang menembus tubuh Alpin, tidak memungkinkannya untuk berayun bebas melawan musuh yang tersisa.

Alpin paling kiri berlari ke arahnya. Biyeon melemparkan senapannya, dengan Alpin yang tertusuk masih menempel di sana, ke arah Alpin yang maju.

Alpin terjerat dan jatuh ke tanah. Pada saat itu, dua Alpin lainnya mengangkat kepala mereka ke dalam pit.

Biyeon merasakan sensasi terbakar di pahanya. Seekor Alpin, dengan bilah lengannya yang seperti gergaji, telah menggeseknya di bawah pinggang, yang hanya mengenai pahanya. Dia bahkan tidak memiliki senjata saat ini.

Tiga Alpin, satu yang didorong ke tanah dan dua yang baru saja masuk, berkumpul bersama dan menyerbu Biyeon. Dia ingin menangis.

Gerakan Alpins tampak lambat selama tahap pertama akselerasi tetapi berurusan dengan tiga pada saat yang sama sangat melelahkan bahkan dengan kemampuannya yang ditingkatkan.

Mobilitas cairan mereka dikombinasikan dengan aliran jarum racun yang konstan membuatnya mustahil untuk melarikan diri dari bahaya.

Selain itu, pitnya sempit, dan rekannya yang tak ternilai dan percaya diri perlahan-lahan sekarat. Dia tidak bisa memikirkan jalan keluar dari situasi ini.

Dengan matanya yang ditingkatkan akselerasinya, dia melihat salah satu Alpin mengerutkan bibir atasnya. Sebuah jarum racun hendak menembak keluar.

Biyeon memutar tubuhnya dan menempel di satu sisi dinding pit. Jarum itu terbang menembus rambutnya dan menempel di dinding di belakangnya.

Pada saat yang sama, Alpin lain mengayunkan tangannya ke belakang, bersiap untuk mengayunkan area yang tidak dijaga antara bahu dan lehernya. Biyeon mengangkat tangan kirinya dan meraih lengan ayun Alpin. Dia merasakan alur pisau bergerigi menggali ke telapak tangannya. Daging di telapak tangannya terbelah lebar, menyebabkan darah berceceran di mana-mana.

Dia bisa merasakan rasa sakit dari robekan di kulitnya yang langsung menembus kepalanya. Namun, dia tidak melepaskan cengkeramannya. Dia mengerahkan lebih banyak kekuatan ke tangan kirinya dan mengayunkan lengan Alpin ke bawah. Dia kemudian mengangkat kakinya dan menendang Alpin ke belakang.

kek-

Alpin berbaring di tanah dengan lengan dan sebagian bahunya terlepas dari kekuatan tumpul yang tiba-tiba. Biyeon memindahkan lengan pedang Alpin ke tangan kanannya. Dia memegang tulang lengannya, yang masih memiliki potongan daging yang menempel, dan memegangnya di depannya.

Dia merasa jijik dengan kehangatan yang mengalir dari daging yang robek. Daging yang baru saja robek terus-menerus meneteskan darah, merembes melalui celah-celah di antara jari-jarinya dan ke tanah. Rasa sakit yang berdebar-debar surut dan mengalir dari tangan kirinya.

Heuk-heuk-

Dengan napas berat, Biyeon bersandar di dinding pit dan menatap Alpin yang tersisa. Masih ada tiga yang tersisa. Mereka terus bergegas ke pit gelombang demi gelombang.

Sejujurnya, dia hanya ingin menutup matanya. Bau darah amis, sengatan racun yang berbisa, udara menjijikkan yang dihembuskan oleh Alpin, dan lolongan terus-menerus yang mereka buat menyebabkan penglihatannya bergetar dan kabur. Dia merasa seolah-olah dia terus-menerus berteriak di dalam kepalanya.

Shwee-eek-

Dua Alpin mengapit sisinya dan menyerang bersama. Seolah-olah mereka sedang mempermainkannya. Biyeon menurunkan dirinya lebih dekat ke tanah dan berguling ke kanan. Dia mengayunkan bilah lengannya dengan momentum bergulirnya dan mengenai kaki Alpin yang menyerang paling kanan, menyebabkannya kehilangan keseimbangan. Namun, momentum Alpin membuatnya jatuh ke arah Biyeon dan mengenai pergelangan tangannya. Dia merasa tidak ada alasan untuk menghindari serangan itu, karena dia lebih peduli dengan angin kencang dari Alpin paling kiri yang mendekat. Tenggorokannya terasa gatal dan kering.

Dia menutup matanya.

‘Inilah akhirnya…’

Kek-kak-kak-

Sementara Biyeon berjuang untuk hidupnya, San berada dalam perjuangan internal melawan racun di tubuhnya. Rasa sakit yang datang dengan akselerasi tahap ke-2 juga membuatnya menjadi lebih marah.

Matanya bersinar merah karena merah dan darah segar menetes dari rahangnya yang terkatup. Dia merasakan tubuhnya terpanggang dari dalam, rasa kecepatan terpendam meluap dari tubuhnya. Sebuah kekuatan destruktif beredar dengan cepat dari jari-jari kakinya ke jari-jarinya. Dia mampu menahan banjir rasa sakit dan penderitaan karena rasa marah yang mendalam.

Kebencian mendalam terhadap makhluk yang menempatkannya di tanah yang ditinggalkan dewa ini… Kemarahan karena mengetahui bahwa dia hanyalah pion dalam permainan makhluk ini…

Keu-heuk-

Air mata mulai mengalir dari ujung matanya. Tekadnya perlahan mendorong rasa sakit mendidih yang telah mengambil alih tubuhnya. Itu terbakar. Racun itu terbakar.

Bahkan sel-sel yang telah memberikan racun mulai terbakar. Panas yang hebat telah memicu kebenciannya dan kebenciannya semakin memicu panas untuk membakar segalanya dari dalam. Dia akan membersihkan tubuhnya dari apa pun dan segala sesuatu yang asing.

Ini sendiri adalah perang yang lengkap. Hanya dengan melakukan perang ini dia bisa merasakan dan mendominasi rasa sakitnya.

Otaknya tidak bisa lagi mencatat rasa sakit, karena telah melewati ambang batas sejak lama. Seolah-olah tubuhnya tiba-tiba disuntik dengan anestesi. Otaknya sepertinya mengenali rasa sakitnya dan melepaskan beberapa bentuk hormon penenang ke seluruh tubuhnya.

Kekaburan dalam penglihatannya dari rasa sakit yang konstan diangkat dan dunia luar menjadi fokus. Perasaan kabur dan tenang lainnya bisa dilihat di mata San. Saat matanya menjadi fokus, dunia baru terbuka untuknya.

Dia melihatnya. Dia melihat mereka. Semuanya membeku dalam waktu. Sebenarnya, mereka bergerak sangat lambat, seolah-olah mereka terjebak dalam ruang cair yang kental.

Salah satu Alpin memiliki lengannya yang benar-benar dimiringkan ke belakang, perlahan-lahan membuka ke arah leher putih Biyeon.

Dia mengalihkan pandangannya. Alpin lainnya tampaknya membanting bilah lengannya ke pergelangan tangan kanannya yang terangkat.

Dia melihat tepat di depan. Alpin ketiga berada di udara, mempersiapkan diri untuk menyerang Biyeon secara langsung. Namun, San melihat Alpin berhenti di udara, seolah-olah dia telah menekan jeda pada pemutar DVD.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset