Etranger Chapter 152


Namun, entah kenapa, nama orang yang membuat laporan itu tak pernah terungkap. Kedua laporan, lama dan baru, disatukan dan diserahkan dengan tetap menjaga anonimitas. Biyeon menulis pertanyaannya yang berkaitan dengan masalah tersebut, serta masalah tambahan yang perlu diselesaikan, dalam sebuah memo di sampul laporan. Hal itu kemudian diserahkan kepada kelompok lain sebagai tugas baru.

Serangkaian tindakan itu membuat para agen semakin cemas. Itu berarti tidak ada cara bagi mereka untuk keluar dari ini, kecuali semua pertanyaan dijawab dengan benar. Di mata agen-agen itu, itu mirip dengan menerima hukuman mati. Setelah presentasi pertama, para agen harus mati-matian merenungkan kualifikasi mereka sendiri. Ketidakmampuan segera menjadi alasan pemecatan.

Atas permintaan Rain, ditambah dengan persetujuan dari keluarga, pendidikan yang tidak konvensional dimulai. Sejak saat itu, para agen Essen bergabung dengan mereka. Proses pembelajaran dimulai dengan mereka menangani beberapa mesin aneh. Salah satunya disebut ‘mesin tik’ dan yang lainnya disebut ‘mimeograf’. Mereka juga telah menerima alat yang digunakan untuk menghitung, yang disebut sempoa. Selama enam jam sehari, para agen belajar bagaimana menggunakannya untuk melakukan perhitungan dengan bantuan dari agen Essen.

Semua agen Essen melakukan pekerjaan dengan baik. Hasilnya mencengangkan bahkan untuk agen berpengalaman. Efisiensi dan produktivitas kerja meningkat secara eksponensial. Mereka tidak perlu menunggu naskah juru tulis, dan dokumen yang sama dapat disalin dan dibagikan secara instan. Melakukan perhitungan dengan bantuan sempoa memungkinkan mereka menjadi sepuluh kali lebih cepat. Jika mereka terbiasa, mereka mungkin bisa melakukannya seratus kali lebih cepat.

Sebulan kemudian, sudah waktunya untuk presentasi kedua. Sikap agen terhadap pekerjaan benar-benar berbeda. Setelah mengalami seperti apa saat presentasi pertama, para agen tahu bahwa satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan adalah memastikan bahwa laporan mereka akurat.

“Tidak ada perbedaan?” tanya Biyeon.

“Itu sama. Itu benar-benar diukur, ”jawab agen itu.

“Apakah kamu memeriksa timbangan? Apakah ada perbedaan antara timbangan yang digunakan untuk pemeriksaan dan timbangan yang ada di penyimpanan?”

“Adapun itu…”

“Graduasi pada skala di penyimpanan berbeda. Ada jauh lebih sedikit kelulusan pada skala yang digunakan untuk inspeksi. Siapa yang mengubah timbangan?”

“Aku tidak tahu.”

“Analisis penyebabnya sekali lagi.”

Presentasi kedua bahkan lebih berbahaya. Para agen diperlakukan seolah-olah mereka adalah anak-anak. Pada presentasi pertama, pertanyaan yang diajukan terutama tentang ‘apa’ alias fakta, sedangkan pada presentasi kedua, pertanyaan dipusatkan pada ‘mengapa’ alias penyebab.

Selama ini para agen tidak terlalu mempermasalahkan ‘esensi’ isu tersebut. Mereka dalam kesulitan besar mencoba menghubungkan sebab dan akibat. Mengapa seperti ini? Mengapa itu menjadi lebih besar? mengapa kita melakukan itu? Mengapa? Mengapa? Mengapa? Pertanyaan-pertanyaan itu jelas membutuhkan sesuatu yang lebih dari sekadar aritmatika sederhana. Perspektif diakronis, kemampuan untuk melihat esensi masalah; metodologi untuk menafsirkan berbagai aspek peristiwa dan memprediksi alirannya. Kemampuan dan wawasan diberikan kepada mereka dengan cara yang tidak pernah mereka bayangkan.

Kali ini, Biyeon berinisiatif untuk memulai latihan mereka. Para agen telah mempelajari sebuah metodologi. Itu adalah cara baru dalam menangani dan menafsirkan angka. Itu seperti semacam sihir yang memungkinkanmu untuk menyajikan situasi menggunakan angka, penyebab yang cocok dengan efeknya, serta memahami aliran dan sisi yang berbeda dari suatu situasi. Angka-angka disusun menggunakan proses yang sangat kompleks dan membosankan. Angka-angka tersebut digunakan bersama-sama dalam tabel yang berbeda, mengungkapkan sistem standar dan konsisten.

Ini adalah proses ‘pembukuan double-entry’, yang dianggap sebagai penemuan terbesar dalam sejarah manusia di episode 285. Itu sedang direproduksi di dunia ini.

Sudah waktunya untuk presentasi publik ketiga.

Para agen memegang prinsip dan melakukan praktik langsung selama satu bulan. Meskipun sangat kikuk dan kasar, semuanya diatur ulang menjadi sistem standar dan semua data akhirnya memiliki semacam keseragaman yang elegan. Setelah keseragaman semua data dapat dicapai, akan sangat mudah untuk menggabungkannya. Akibatnya, ‘lubang’ yang orang pikir bisa disembunyikan terungkap di mana-mana. Biyeon masih satu-satunya orang yang memiliki kemampuan untuk menafsirkan tabel.

Masalah yang disembunyikan oleh seseorang di dalam sistem yang kompleks sedang terungkap. Hipotesis dan tes yang canggih akan diperlukan, tetapi itu hanya masalah waktu.

“Aku merinding…”

Seorang pria di antara penonton, yang bekerja di bawah pejabat keuangan Taeshin, menggelengkan kepalanya. Di belakangnya adalah individu dari keluarga berpengaruh, yang keluar dari aula presentasi dengan wajah pucat.

“Dari kelihatannya, ada beberapa titik lemah.”

“Angka itu adalah skala penggelapan, kan? Whoa… Itu luar biasa.”

“Tidak mungkin untuk mengarang apa pun sekarang.”

“Mungkin akan ada pertumpahan darah…”

Para agen terdiam. Mereka kelelahan secara fisik dan mental. Meskipun demikian, di kepala mereka, mereka bisa mendengar suara pedang menggores leher mereka.

“Kami bahkan tidak akan bisa bermimpi lagi,” kata seseorang.

“Apa yang akan terjadi pada kita?” tanya orang lain.

“Mati, atau paling tidak, kita akan dipecat…” Seseorang mulai menangis.

Informasi belum pernah dibagikan secara publik dengan semua orang seperti ini sebelumnya. Selain itu, orang baru menyadari bagaimana informasi dapat disalahgunakan hanya setelah metode dan fakta distorsi informasi terungkap melalui kasus-kasus aktual. Lebih jauh lagi, mereka tahu persis seberapa besar bahaya yang dapat ditimbulkan oleh informasi itu terhadap keluarga kerajaan. Itu benar-benar membuat mereka merinding… Mereka mungkin tidak akan pernah dipusingkan dengan informasi lagi.

Presentasi telah berakhir. Semua orang menunggu nasib mereka.

Namun, kabar yang menyambut mereka adalah rencana liburan yang tak terduga. Saat ini, semua agen menatap mulut atasan mereka dengan ekspresi cemas di wajah mereka.

“Kalian semua telah bekerja keras. Terakhir, yang tersisa untuk dihadapi adalah ini…”

Rain mengambil beberapa laporan dari batch pertama, Agen mulai merasa cemas lagi. Laporan-laporan itu seperti tali yang melilit leher mereka. Mereka adalah bukti yang mengandung kebohongan dan distorsi… Hal-hal yang mungkin mereka belenggu seumur hidup… Para agen menelan ludah mereka. Suasana tiba-tiba menjadi suram.

“Silakan,” kata Rain sambil melihat ke belakang.

Para agen melebarkan mata mereka.

Sepasang pedang terbang. Tepat di depan mata mereka, kertas-kertas itu tercabik-cabik menjadi partikel seperti debu, yang menari-nari di dalam angkasa. Mereka seputih kepingan salju … Fragmen laporan perlahan menumpuk di lantai.

“Aku tidak ingat apa yang ditulis, dan siapa yang menulisnya. Mulai sekarang, aku juga tidak ingin mengingatnya; Kebetulan di luar sedang turun salju. Selamat beristirahat. Sampai jumpa dalam sepuluh hari!”

Rain berbalik dan berjalan kembali. San dan Biyeon menggaruk kepala mereka juga dan melambai.

“Kalian baik-baik saja. Makan dengan baik, dan hidup dengan baik! Jangan melakukan hal buruk mulai sekarang…”

Para agen menatap kosong ke pintu, melupakan apa yang mereka katakan. Di luar, salju putih menumpuk di tanah, menghapus jejak kasar dunia.

 

etranger bahasa indonesia

Reformasi — Bab 2

“Ah… Jadi itulah yang terjadi.”

Orang tua itu mengelus jenggotnya. Matanya sedikit tertutup, tetapi sudut bibirnya sedikit terangkat. Ekspresi wajahnya saat ini agak jarang. Itu menunjukkan betapa tertariknya dia …

“Jadi, kau bilang dia menyingkirkan semua dokumen? Hoho- itu luar biasa. Bagaimana reaksi Sekjen? Karena dokumen khusus yang dia pinjam dariku dihancurkan dengan sangat ceroboh…”

“Dia sangat pendiam. Ketika dia mendengar laporan itu, dia hanya mengangguk. ”

“Ya… Dia adalah orang yang tangguh. Akan agak sulit baginya jika bukan itu masalahnya… Bagaimana reaksi keluarga lain?”

“Deputi ketiga, Pangeran Ryuin, bergerak sendiri, menyelidiki kejahatan yang berkaitan dengan perusakan dokumen. Keluarga yang kuat di sisi lain ternyata sangat pendiam. ”

Orang tua itu tertawa terbahak-bahak.

“Sekarang setelah buktinya hilang, mereka pasti merasa agak lega. Rain melihat menembusnya dan menggunakannya untuk keuntungannya sendiri. Selain itu, dia meminta semua agen untuk melakukan penawarannya. Ya… itu saja. Begitulah caramu menciptakan loyalitas. Jika aku tidak siap untuk ditikam terlebih dahulu, aku tidak akan pernah bisa mendapatkan bawahan yang akan mempertaruhkan hidup mereka untukku.

“Sekarang setelah belenggu itu hilang, tidakkah ada kekhawatiran tentang eksploitasi?” tanya seorang pria berusia 50-an dengan hati-hati.

Orang yang dia ajak bicara adalah seseorang yang menikmati percakapan yang merangsang secara intelektual. Pertanyaan seperti itu dipersilakan.

“Perlu diwaspadai dan diwaspadai. Selain itu, hanya dua dari sepuluh bawahan yang asli. Sisanya didorong oleh pro dan kontra. Namun, begitu kau memiliki bawahan, organisasi seharusnya bekerja seperti itu. Itulah politik. Namun, sepertinya akan ada setidaknya empat dari sepuluh yang akan mengikuti Rain.”

“Kenapa begitu?”

“Karena rasa takut dan rasa syukur.”

“…”

“Ketakutan mengikat pikiran, sehingga tidak menyebar; rasa syukur mendorong mereka. Oleh karena itu, loyalitas akan jauh lebih tinggi. Kali ini, tiga orang harus berada di pihak Rain. Itu sudah cukup. Tiga adalah angka ajaib untuk politik. Apa kau tahu kenapa?”

“Aku tidak tahu.”

Pria itu melihat ke bawah. Jawaban lumpuh lebih berbahaya daripada kebaikan.

“Loyalitas adalah tujuan yang jelas untuk dikejar. Itu karena nilainya sangat jelas. Namun, oposisi memiliki tujuan yang tersebar. Alasan oposisi selalu berbeda. Karena itu, mudah untuk menaklukkan dua orang. ”

“Ya.”

“Jika satu dari tiga ada di pihakku, aku hanya perlu menang atas yang lain, karena orang yang tersisa akan mengikuti, karena kesetiaan. Namun, jika kau hanya memiliki satu dari empat orang di pihakmu, itu akan sulit. Ketika dua orang bersatu, dua lainnya pasti akan bergabung untuk melawanmu. Ini naluri politik. Ini bisa dinegosiasikan. Rain sepertinya tahu itu. Dia masih muda, tapi dia anak yang luar biasa. Apakah kau mengerti?”

“Kurasa aku mengerti sedikit.”

Ekspresi wajah pria itu tidak berubah.

“Juga, ini akan memiliki dampak politik yang lebih besar pada Rain. Apakah Anda tahu apa itu?”

“Akan ada lebih sedikit gangguan dari keluarga.”

“Kamu mengerti, tapi ini lebih dari itu. Informasi organisasi Rain tidak akan bocor mulai sekarang. Para agen bahkan tidak berani berbicara dengan anggota keluarga mereka. Semuanya akan selalu transparan dan dipublikasikan. Ketakutan keluarga akan terus tumbuh karena mereka tidak tahu niat Rain. Sekjen dan para deputi lainnya tidak berani memanipulasi apapun lagi.”

“Itu benar.”

“Ini… sangat menarik. Itu menyenangkan. Siapa sangka? Apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

Pria itu menatap pria tua itu. Dia tidak merasa nyaman melihat wajahnya, jadi dia melihat ujung jarinya. Ekspresi wajahnya masih belum berubah, tapi dia tidak bisa menghentikan matanya dari berkedut.

“Akan ada pertumpahan darah.”

“Kurasa begitu. Ini akan menjadi yang besar kali ini. Apakah kau siap? Angkat kepalamu.”

Pria itu melihat ke atas. Wajah serius lelaki tua itu menatapnya. Tatapan mata sosok besar ini begitu dalam dan berat, sehingga dia tidak berani melakukan kontak mata dengannya.

“Aku siap,” kata pria itu dengan suara berat.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset