Etranger Chapter 154


“Aku kira subjek tes normal yang bukan individu yang Bangkit akan memiliki margin kesalahan yang besar?”

“Oleh karena itu, kami membutuhkan prototipe mereka. Itu data yang diperoleh dari lapangan itu sendiri dan bukan dari lab. Kesempatan seperti ini sulit didapat, bahkan untuk naga yang telah hidup selama ribuan tahun.”

“Bagaimana kamu menghitung kemungkinan 50%?”

“Kami telah mengekstrak beberapa koneksi menarik dari data yang kami kumpulkan selama bertahun-tahun. Kami menganalisis bahwa sangat mungkin mereka meletakkannya di sana dengan sengaja.”

“Apakah kau mengatakan bahwa mungkin saja mereka membuat suara-suara itu untuk membingungkan kita?”

“Mereka sangat pintar, jadi mereka pasti curiga dengan niat kita. Meskipun demikian, itu masih hanya dugaan. Kita harus mengumpulkan lebih banyak data dan mengamati. Menghapus suara-suara itu dapat sangat mengurangi jumlah instans. Selain itu, terlepas dari tenggat waktu, ada banyak hasil yang tidak terduga. ”

“Masih ada lagi? Itu… akan menarik. Kau yang melahap kebijaksanaan dunia!”

Satan masih memiliki ekspresi dingin di wajahnya.

“Jalan menuju kebangkitan sage telah ditingkatkan menjadi lebih dari sepuluh. Haruskah aku memberi tahumu lebih banyak? Sampai kami mendapatkan data eksperimen mereka, kemampuan sage dibatasi oleh tiga hal. Sangat mengasyikkan… ketika kamu berpikir tentang bagaimana itu mungkin mirip dengan membedah yang Asli. Apakah kau masih akan menyingkirkan mereka? Mereka jauh lebih langka dari spesimen daripada yang dipikirkan Fallen. ”

Nakun menatap Satan dengan wajah tegas.

“Mereka itu…langka?”

Kali ini, Satan juga mengangguk pelan. Apa yang dia tidak tahu adalah ‘jalan menuju akselerasi’. Hanya karena dia adalah inkarnasi dari Yang Asli, itu tidak berarti bahwa dia memiliki semua kemampuan yang diberikan olehnya. Oleh karena itu, dia menyusun kembali semua the Fallen dengan tenggat waktu, dan membandingkan serta merujuk pada jalan mereka menuju kebangkitan bersama dengan miliknya sebelum menjadi anggota dewan. Mereka akan mampu menebus kekurangan mereka.

Namun, bahkan jika semuanya berjalan salah, itu masih akan menjadi kesepakatan yang cukup bagus jika mereka bisa memiliki kekuatan untuk melawan Yang Asli. Dan bagaimana jika mereka juga memiliki kebebasan untuk menghapus kekangan tenggat waktu?

“Masih ada satu hal lagi. Mungkin, itu bagian terpenting dari percakapan hari ini,” Nakun merendahkan suaranya.

“…”

“‘Dia’ telah mengumumkan kapan dia akan datang.”

Nakun mengacungkan satu jari.

“Ah!-”

Satan berseru dan terhuyung-huyung untuk sesaat. Meskipun dia sudah mengharapkannya, dia masih tercengang ketika mendengarnya.

“100 tahun… terbang begitu cepat…”

Mereka tidak bisa melanjutkan percakapan mereka lagi hari itu. Satan menginginkan lebih banyak waktu, sementara Nakun menginginkan tindakan lain. Mereka punya firasat bahwa kemungkinan besar tindakan itu akan menyakitkan…

***

Angin tengah musim dingin sangat dingin, menyebabkan gunung dan sungai membeku. Saat ini, seolah-olah mereka sedang melancarkan serangan habis-habisan terhadap semua makhluk hidup, mencoba membekukan mereka. Istana adalah tempat yang terang. Namun, kegelapan harus hadir untuk menciptakan cahaya. Akan selalu ada orang yang harus menyentuh hal-hal yang tidak akan pernah disentuh oleh para bangsawan, dan akan selalu ada orang yang harus membersihkan barang-barang yang telah dibuang oleh orang-orang terhormat.

Ada sebuah desa yang sangat besar yang terletak sekitar setengah jam dari istana. Itu adalah ukuran kota kecil yang dapat menampung hingga 5.000 orang. Penduduknya adalah orang biasa. Mereka adalah orang-orang yang disebut sebagai pelayan dan pelayan di istana. Mereka adalah orang-orang yang tahu semua tentang pergerakan di dalam istana, serta rahasianya. Mereka selalu mendengarkan percakapan yang terjadi di dalam istana. Oleh karena itu, tempat tinggal mereka terisolasi dari dunia luar.

Pembantu dan pelayan yang telah berhenti dari pekerjaan mereka harus diisolasi sekali lagi di tempat berbeda yang berdekatan dengan desa itu. Setelah menghabiskan lima tahun di sana, mereka kemudian dapat berhubungan dengan dunia luar. Ini adalah strategi kelembagaan untuk memastikan bahwa rahasia yang berkaitan dengan istana dan rakyatnya dilindungi.

Pembantu dan pelayan adalah orang-orang yang melakukan segala macam pekerjaan dan pekerjaan kotor di dalam istana. Mereka dipisahkan dari dunia luar, dan hidup berkelompok. Bahkan jika mereka menikah, mereka masih harus tinggal di kota ini. Sementara mereka adalah orang-orang penting di dalam istana, mereka diperlakukan sebagai barang yang dibuang, yang namanya bahkan tidak diingat. Namun, selalu ada sesuatu di balik layar yang tidak diketahui siapa pun, dan orang-orang ini paling takut pada mereka yang kami kenal.

Menghadapi angin malam yang dingin secara langsung, ada orang-orang yang sangat tidak biasa menuju ke tempat itu dalam kelompok berdua dan bertiga. Para pelayan dan pelayan yang tidak bertugas memiringkan kepala mereka ke samping dan mengamati mereka. Meski begitu, mereka tetap waspada. Sebuah insiden aneh akan terjadi untuk pertama kalinya sejak desa itu dibangun 500 tahun yang lalu.

“Dinginnya menjijikkan… Apa yang terjadi dengan negara selatan yang hangat ini?” gerutu Yuren, salah satu pendekar Essen, yang masih merasa sangat kedinginan meski memakai mantel kulit berlapis-lapis.

“Pidatomu sangat halus. Bagaimanapun, tempat ini juga merupakan bagian dari istana kekaisaran. Kau dari utara namun kau tidak bisa menangani dingin di sini? ” kata Jihan yang juga berasal dari Essen.

Mereka ditempatkan dalam satuan tugas khusus. Gugus tugas khusus bekerja pada misi terpisah dari unit intelijen deputi kedua, tetapi dari titik tertentu dan seterusnya, mereka mulai bepergian bersama dengan agen yang ada, bertindak sebagai asisten. Ada 150 agen intelijen yang bergerak berkelompok di belakang mereka. Masing-masing diberi tugas…

“Bisakah kau menebak? Kenapa kita tidur di tempat seperti ini?”

“Ajukan lima orang tiga pertanyaan yang disiapkan, dan kunjungi rumah tiga orang. Mintalah masing-masing dari mereka untuk makan, dan tidurlah di salah satu rumah mereka. Sebagai imbalannya, beri mereka sesuatu yang memiliki namamu di atasnya. Ini terlihat sangat menyenangkan… Ini bahkan bukan permainan. Apa artinya ini?”

“Bagaimana aku tahu? Aku masih tidak bisa membaca pikiran mereka. Kita hanya akan mengetahuinya setelah kita melakukannya … Aku frustrasi dengan diriku sendiri. Terkadang aku merasa seperti orang bodoh.”

“Aku tidak berpikir seperti itu. Lihatlah orang-orang Essen di sana. Pernahkah kau berpikir bahwa mereka tidak bisa membaca sampai tiga tahun yang lalu? Keterampilan penilaian dan perhitungan mereka tidak pernah tertinggal dari kita. Menurut pendapatku, ini tampak seperti pengalaman belajar yang berbeda. Seperti apa yang mereka katakan, jika kita harus melakukannya, maka lakukanlah dengan baik.”

“Itu benar. Ada hadiah yang mencengangkan juga, jadi kita tidak boleh kalah.”

Para pembantu dan pelayan sangat gugup. Rupanya, ini adalah agen di bawah wakil kedua yang terkenal, yang membuat istana berantakan. Itu adalah organisasi yang menjadi asal mula semua rumor, dan pusat dari semua topik. Itu adalah hal yang paling mereka takuti, namun juga merupakan tempat di mana orang-orang yang paling mereka sukai berada.

“Layanan adalah tren …” gumam Biyeon, yang berhenti tiba-tiba saat dia sedang merajut di dekat perapian …

“Hah?”

San tertidur. Dia melihat sekeliling dengan mata setengah tertutup. Begitu saja, malam musim dingin mereka berlalu tanpa hambatan.

Reformasi — Bab 3

Pembantu dan pelayan tidak tahu apa yang harus dilakukan tentang apa yang terjadi di tempat khusus ini. Bahkan kepala pelayan tua itu menyambut para pengunjung dengan wajah bermasalah. Mereka adalah orang-orang yang berhasil melewati pemeriksaan ketat kepala penjaga yang menjaga wilayah yang luas ini, sehingga mereka tidak dalam posisi untuk protes. Kepala pembantu dan kepala pelayan tampak sangat gugup. Tapi tetap saja, mereka juga memiliki rasa ingin tahu yang tertulis di seluruh wajah mereka.

Itu adalah tempat di mana tidak ada yang bisa masuk. Oleh karena itu, kontak dengan orang luar akan membuat semua orang dalam bahaya. Pertama, pasti mengejutkan bagi mereka untuk melihat sekelompok orang eksentrik mengunjungi mereka. Para pelayan di sini memiliki hak untuk menolak diwawancarai oleh orang luar. Hak mereka tidak dapat dilanggar oleh permaisuri atau putri tanpa persetujuan kaisar. Aman untuk mengatakan bahwa orang-orang itu juga akan ditolak.

Namun, situasi kali ini sedikit lebih rumit. Mereka bukan bangsawan biasa, tetapi orang-orang dari istana kekaisaran, yang makan makanan yang sama. Dengan kata lain, mereka adalah orang-orang yang mereka temui setiap saat. Memang, tidak ada alasan bagi mereka untuk melakukan percakapan yang layak. Meskipun demikian, jika para bangsawan meributkan setiap hal kecil, kehidupan sehari-hari mereka akan sangat menyiksa. Ini karena para pelayan itu sendiri adalah rakyat jelata, yang berada tepat di bawah hierarki kelas di dalam istana. Oleh karena itu, sulit untuk tidak berperasaan terhadap orang-orang ini, yang datang jauh-jauh ke sini pada hari yang dingin.

“Maafkan saya karena bertanya, tapi bolehkah saya tahu apa yang membawa Anda ke sini malam ini?” tanya kepala pelayan dengan hati-hati.

Meskipun dia adalah pelayan berpengalaman di usia 50-an, suaranya bergetar. Sekelompok bangsawan dan wanita yang berdiri di depannya juga gemetar. Tak perlu dikatakan, itu karena dingin.

“Umm… Kami…”

“Katakan sesuatu!”

“Aku?”

“Bukankah kamu pemimpin tim?”

“Aku? Apa yang kamu bicarakan? Aku tidak terpilih.”

“Ya kamu.”

“Kapan?”

“Baru saja.”

“Kenapa aku?”

Laron menatap orang yang dia ajak bicara dengan mata terbuka lebar.

Pria itu menjawab dengan ekspresi serius di wajahnya, “Kamu tidak perlu tahu.”

“…”

Laron berbalik dan melihat orang-orang di belakangnya dengan mata terbuka lebar, menunjuk dirinya sendiri… Bertentangan dengan harapannya, agen-agen lain menganggukkan kepala mereka dengan penuh semangat. Mereka melambai padanya dengan ekspresi ceria di wajah mereka. Laron tersenyum. Dia dalam suasana hati yang lebih baik tanpa alasan. Dia mengangkat bahu.

“Apakah ada alasan mengapa kita harus menghindari tempat ini? Ini bukan masalah besar, kan? Aku mendengar bahwa istana kekaisaran adalah tempat di mana orang-orang dengan akal sehat tinggal, tapi yah…”

Laron yang berasal dari Essen adalah saudagar pertama yang menjadi agen di dalam istana. Dia dengan berani maju selangkah. Dia juga telah belajar banyak dengan mengamati, mendengarkan, dan menganalisis apa yang dilakukan para komandan pada waktu-waktu tertentu. Salah satu prinsip yang dia jalani adalah bahwa bahkan jika dia akan dipukuli sampai mati, dia tidak akan mundur atau lari dari misinya. Orang-orang di belakangnya mengamatinya dengan mata jernih.

Misi mereka kali ini tidak akan pernah berhasil jika mereka menggunakan intimidasi atau paksaan. Ini adalah tugas yang paling asing dan sulit bagi para agen berleher kaku ini, yang merupakan bangsawan dengan banyak kebanggaan. Karenanya, Laron adalah satu-satunya harapan tim mereka.

“Ah! Apakah Anda kepala pelayan yang bertugas? Ah! Cuacanya sangat dingin, kan?” kata Laron sambil tersenyum, melepas topinya dan meletakkannya di dadanya.

Dia memiliki ekspresi yang sangat ceria di wajahnya, dan suaranya baik dan mudah didekati.

“Itu benar. Hari ini sangat dingin, ”jawab pelayan itu, yang terkejut.

Cuaca yang tiba-tiba, penggunaan gelar kehormatan yang tak terduga, ditambah dengan serangkaian tiga pertanyaan yang hanya membutuhkan jawaban singkat dan mudah menghantamnya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menjawabnya. Oleh karena itu, waktu untuk kata penolakannya yang telah dia persiapkan terus mundur perlahan.

“Bulan sangat indah malam ini. Apakah hari ini berangin? Apakah tempat tinggalmu hangat?”

Laron menggigil dan menyesuaikan kerahnya sebelum bertanya sekali lagi. Dia tampak seperti kedinginan. Dia berhasil mendapatkan sedikit simpati darinya.

“Ya… Hangat…”

“Ngomong-ngomong, siapa namamu?”

“Sharen…”

“Ah! Kepala Pembantu Sharen. Itu adalah nama yang sangat pas untuk orang cantik sepertimu. Tapi…tampaknya luar biasa dingin malam ini.”

“Tetapi…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Comment

Options

not work with dark mode
Reset