Etranger Chapter 16


‘Apa ini berbahaya?’

Dia mulai menyatukan semuanya secara mental. Tubuhnya bergerak lebih cepat dari pikirannya. Dia menginjak tanah dengan keras dan melompat ke arah para Alpin.

Rasanya seperti dia melompat dari trampolin. Dengan kaki kanannya, San menginjak kepala Alpin depan dan merasakan kepalanya retak seperti semangka. Perasaan indrawi terasa terlalu ringan untuk kerusakan yang serius, tapi dia memutuskan untuk terus maju dengan momentum dari serangan pertama.

Dengan mata kalkulatif, dia membayangkan apa yang perlu dia lakukan. Dia tidak berpikir dia punya cukup waktu. Di udara, San memutar pinggangnya dan berbalik. Dia terbang ke depan seperti sekrup, berputar di sekitar poros tubuhnya.

Saat berputar, dia melemparkan senapannya dan bayonet yang terpasang ke arah Alpin paling kanan. Dia melemparkan senapan seperti bola bowling, meraih gagang senapan dengan satu tangan dan membuat gerakan lempar dari bawah pinggang ke atas bahunya. Bayonet menembus udara seperti tombak.

Bayonet menembus tubuh Alpin dan menembus ke sisi yang berlawanan. Puntung senapan tersangkut di tubuh Alpin, menyebabkan Alpin bergerak dengan senapan dan tersangkut di dinding pit.

San bahkan tidak menatap Alpin untuk kedua kalinya. Begitu dia melemparkan senapan, dia memposisikan dirinya untuk melemparkan hook kiri ke Alpin paling kiri. Dia merasakan punggung kasar Alpin saat dia melakukan kontak dengan tinjunya.

Punggung Alpin adalah permukaan yang keras dan kasar yang memiliki potongan-potongan kecil batu tajam dan kerikil yang menonjol. Namun, tinjunya menembus kulit kasar, mematahkan tulang belakang Alpin dan berlanjut ke organ dalamnya.

Menyadari bahwa dia melewati permukaan yang keras dengan begitu mudah, San untuk sesaat menghentikan gerakannya. Tubuh Alpin tergantung di bahu San, karena lengannya jelas menembus batang tubuh. Dia mengibaskan tubuh yang dimutilasi, menyebabkan tubuh itu terlempar ke tanah. Tubuh itu berguling-guling di tanah dan kemudian meledak berkeping-keping begitu menabrak dinding lubang.

“Para bajingan kecil ini. Kau tidak akan tahu dengan siapa kau bermain-main kecuali aku menggiling kalian menjadi debu. ”

Biyeon membuka matanya. Bahaya yang hadir beberapa saat yang lalu menghilang dalam sekejap. Dia melihat San. Dia jelas mendengar suara sadarnya. Dia bahagia sampai menitikkan air mata melihat wajahnya. Tanpa kekuatan yang tersisa di kakinya, dia jatuh ke tanah.

Dadanya terasa tersumbat saat dia mulai melepaskan air mata yang dia tahan.

Dengan ekspresi garang, San melihat sekelilingnya. Sepertinya semua penyusup telah diurus. Di antara semua Alpin, tidak ada lagi yang berdiri.

Namun, dunianya mulai berputar sekali lagi. Rasa sakit yang sesaat dia hindari mengalir kembali seperti tsunami. Dia berteriak kesakitan. Dia bahkan tidak bisa mengenali kata-kata atau suara yang keluar dari mulutnya. Sepertinya sebagian menangis dan sebagian tertawa.

Selama periode rasa sakit ini, dia memiliki kesempatan untuk melirik Biyeon dan memberinya anggukan. Meskipun dia diliputi rasa sakit, dia tidak bisa menahan tawa.

“Bagus kalau… huk-huk- kita masih hidup… bagus… kerja bagus… hahaha-”

Dia ambruk ke lantai. Dengan kepala menempel ke lantai, dia mulai menggertakkan giginya dan terengah-engah. Dia meletakkan kedua tinjunya ke lantai dan mulai mendorong dirinya ke atas.

San masih memiliki pertempuran sengit dari dalam. Pikirannya tidak mengizinkannya untuk pingsan, memaksanya untuk melewati rasa sakit yang menyiksa dengan kesadaran penuh. Dia masih terus berjuang.

Etranger

Mengurai – Bab 10

Sebuah tangan putih mulai bergerak. Tangan itu bergerak menuju layar tampilan. Layar itu tiga dimensi. Sepintas, sepertinya tangan itu menggerakkan sesuatu seperti dinding sel yang bening dan berinteraksi dengan berbagai bagian di dalamnya.

Berbagai jendela mulai bergulir melewati dengan kecepatan luar biasa. Layar tiga dimensi tampak seperti kartu poker yang dikocok, dengan gambar ditekuk dan kemudian diratakan di dalam ruang layar. Setiap layar menunjukkan pertempuran antara spesies manusia dan binatang.

Tangan yang dengan cepat membalik-balik berbagai gambar dan video berhenti tiba-tiba. Di satu layar ada manusia yang dipanggil yang akan bunuh diri.

Tangan itu terulur ke gambar. Tangan itu meraih leher manusia yang dipanggil dan mengangkatnya. Manusia yang dipanggil itu menendang udara dan berteriak pada kekuatan tak dikenal yang mencengkeramnya. Informasi tentang manusia yang dipanggil mulai muncul di layar. Tangan lain terulur dan menyentuh sesuatu dalam kegelapan. Pesan ‘Mode Pikiran Aktif’ melintas di layar. Teriakan manusia yang dipanggil bergema.

“Bunuh saja aku!”

Tangan itu berhenti sebentar di atas manusia yang dipanggil sebelum turun. Manusia yang dipanggil tergencet dan berceceran seperti serangga.

Tangan itu bergerak menuju layar lain sebelum berhenti lagi. Judul di atas layar ini menyatakan 27 Pian. Tangan itu mulai mengetik sesuatu di udara. Setelah tangan mengetuk sebuah titik di layar, gambar layar mulai memanjang, menciptakan representasi tiga dimensi dari pemandangan layar.

“Kalian hidup? Mereka harus memiliki kemauan yang kuat untuk hidup. Null, berapa banyak dari yang dipanggil yang selamat dari fase pertama kali ini? ” Suara bertanya itu dari seorang wanita.

“Total ada 50 ruang percobaan. 78 dari 100 yang dipanggil meninggal. Jadi, angka kematiannya adalah 78%. Keinginan untuk hidup cukup tinggi untuk angkatan ini. Penyebab utama kematiannya adalah karena keracunan. Racun Alpin cukup efektif. Itu juga paling sedikit merusak pikiran dan tubuh, ”jawab suara laki-laki, yang dipanggil Null.

“Ya, mereka harus mati lebih cepat agar kita bisa menyelesaikan pekerjaan tepat waktu. Apa rinciannya?”

“16 pasang dari Episode 313, 18 pasang dari Episode 125, 10 pasang dari Episode 278, dan 6 pasang dari Episode 285.”

“Episode 285? Bagaimana… bagaimana mereka dipanggil?”

“Apa maksudmu bagaimana? Itu adalah kehendak Master. ”

“Keduanya dari Episode 285, kan?”

“Ya. Mereka tidak memamerkan sesuatu yang istimewa saat ini, tetapi kita harus memberi mereka perhatian ekstra. Kau tahu betapa istimewanya Episode 285 untuk Master. ”

“Karena mereka sudah selesai dengan fase ini, kita harus memberi mereka nektar. Aku mendengar bahwa kita membagikan nektar konsentrasi tinggi kali ini? ”

“Kita akan memulainya dengan konsentrasi 50%.”

“Segitu banyak? Hmm- mereka benar-benar beruntung. Tapi kenapa konsentrasinya tiba-tiba meningkat? Apakah produksi nektar meningkat akhir-akhir ini?”

“Tidak, itu lebih karena klien kita meminta hasil. Mau bagaimana lagi karena kita mencoba meningkatkan tingkat keberhasilan. Itu mungkin juga berarti bahwa kita semakin dekat dengan apa yang kita inginkan.”

“Baik! Informasi dan data penelitian dasar masuk untuk orang yang dipanggil yang meninggal. Mari kita mulai analisisnya. Mulailah menempatkan sisa yang dipanggil ke dalam skenario yang sesuai dengan kualitas relatif mereka. Kita juga perlu menghitung jumlah nektar dan garam yang dibutuhkan untuk distribusi. Pastikan untuk berhati-hati saat menilai kualitas masing-masing yang dipanggil secara individual. Pisahkan orang-orang yang menunjukkan kualitas khusus. Kita sekarang memasuki fase utama percobaan. ”

Setelah berunding satu sama lain, Nil dan Null melanjutkan tugas masing-masing. Di layar 27 Pian, spesies dengan sayap putih menukik ke bawah sambil membawa beberapa paket untuk dikirim.

* * *

San membuka matanya. Dia berbaring telungkup di tanah. Dia mulai mengenali bau tanah dan aroma tempat ini. Baunya seperti campuran tanah segar dengan rumput setengah kering. Dia tidak ingin menggerakkan tubuhnya. Tubuhnya terasa berat dan lelah. Ini seharusnya menjadi pengaturan yang sempurna untuk tertidur, tetapi pikirannya jernih dan sepenuhnya waspada.

Dia memutar kepalanya ke samping. Dia melihat dinding Pit yang familiar. Dia juga bisa melihat cahaya terang kemerahan dari matahari yang masuk melalui bagian bawah pintu pit. Dia masih berada di dalam lubang.

Pit itu tampak bersih dan rapi. Seolah-olah dia sedang bermimpi. Rasa sakit yang sepertinya tidak pernah berakhir, dan kemarahan yang meluap setelahnya… Dia juga ingat berteriak dan menangis dengan keras… sebagai laki-laki dewasa…

“Sepertinya rasa sakitmu mereda?”

Sebuah suara yang tenang sepertinya berhembus dalam keheningan. Itu adalah suara wanita yang lembut. Dia merasa lega dan senang mendengar suara ini.

“Berapa banyak waktu telah berlalu?” tanya San tanpa menoleh.

“Sekitar tiga jam.”

“Oke, oke… sekitar tiga jam…”

Biyeon diam-diam tersenyum. Dia sekarang merasa bahwa mereka telah mengatasi cobaan mereka dan selamat. Dia merasakan kekuatan ketika mendengar suaranya. Dia duduk di sebelahnya, membersihkan darah, dan merawat luka di punggungnya.

San terus berbaring di tanah. Dia mengulurkan tangan ke saku bahunya dan mengeluarkan sebungkus rokok. Dia mengambil sebatang rokok dan meletakkannya di antara bibirnya.

Matanya jatuh ke tangannya. Sarung tangan di tangannya benar-benar hancur dan tangannya dalam keadaan hancur. Kulitnya tercabik-cabik dan bagian yang menutupi telapak tangan tercabik-cabik. Sayatan horizontal dan vertikal di tangannya berlumuran darah dan sudah mulai membentuk koreng. Dia masih bisa merasakan gelombang rasa sakit yang mematikan.

Dengan suara ‘Chal-kak’, nyala korek api muncul di depan pandangan San. Dia mengangkat kepalanya sejenak tetapi kemudian meletakkan ujung rokok ke api. Dia kemudian melihat tangan yang membawa api. Itu adalah tangan yang putih dan lentur. Meskipun terlihat lembut dan halus, dia masih bisa melihat garis-garis darah ungu yang belum dibersihkan.

Matanya mengikuti tangan yang mundur ke arah pemilik tangan. Setelah melihat wajahnya, dia mulai tersenyum. Itu adalah senyum yang dipenuhi dengan kepercayaan.

“Senang melihatmu menjadi lebih baik dan merasa lebih baik,” katanya sambil tersenyum.

“Ya, kita benar-benar menyerahkannya kepada mereka. Kita menemukan cara untuk bertahan hidup berkatmu, Letnan Kim.”

Biyeon tidak menjawab tapi hanya tersenyum.

“Terima kasih,” kata San.

Setelah percakapan singkat, San menoleh ke depan. Perlahan ia menghembuskan asap rokoknya dalam-dalam. Sekarang terasa seperti kenyataan. Tubuh dan pikirannya mengalami siksaan neraka yang tak terlukiskan selama dua jam pertempuran. Dia harus melawan racun di tubuhnya, tetapi dia juga harus melawan pikiran dan tubuhnya untuk terbiasa dengan akselerasi dan efek sampingnya.

Itu adalah pertaruhan, tetapi tidak ada jawaban lain. Pertaruhan terbayar, membuka beberapa kemungkinan baru.

Dia mengisap rokoknya lagi. Itu adalah pertempuran tanpa penyesalan. Dia merasa puas dengan tindakannya dan hasilnya. Mungkin itu adalah berkah tersembunyi untuk terjebak di sudut. Tanpa pilihan lain selain ‘Akselerasi’, dia mampu mendorong batas skill ‘Akselerasi’ ini.

‘Bagian terakhir itu sangat berkesan dan sombong.’

“Bagaimana tubuhmu?” Biyeon bertanya dengan tenang.

Dia dengan hati-hati melihat ekspresinya. Punggungnya yang dipenuhi luka akibat jarum yang dicabut tadi, sudah mulai sembuh. Kecepatan penyembuhannya sangat cepat.

Biyeon merasakan kenyamanan dan kebahagiaan dari kehadirannya yang dapat diandalkan. Bahkan asap rokok yang dibencinya pun berbau gurih saat ia menghirup asap yang mengepul. Andai saja ada yang bisa dilakukan tentang bau darah amis di dalam pit sempit dan terbatas ini…

“Baik. Baik sekali. Kita harus mulai bereksperimen dan berlatih, tetapi kupikir kita telah menemukan hadiah. ”

“Hadiah?”

“Kupikir aku telah menemukan cara untuk menghilangkan rasa sakit. Aku harus bangun.”

Setelah membalasnya, dia mematikan rokok di lantai dan mengangkat dirinya. Dia bisa merasakan otot-ototnya menjerit di seluruh tubuhnya, tetapi itu tidak cukup baginya untuk berhenti.

“Aku telah memutuskan bahwa aku bersedia melakukan apa saja untuk meningkatkan peluang kita untuk bertahan hidup,” kata San jujur.

San dan Biyeon berjalan keluar pit bersama-sama. Mata mereka terbuka lebar. Seorang tamu tak terduga berdiri di depan mereka. Itu adalah ‘Elang’ yang ditugaskan untuk bertemu dengan Biyeon.

Etranger

Elang menatap mereka. Itu memiliki karung besar, lebih besar dari Elang itu sendiri, di atas bahunya.

Elang tampak lucu, karena penampilannya yang halus disandingkan dengan karung besar yang tidak normal. Elang itu tingginya sekitar 1 meter. Itu hanya mencapai pinggang mereka, tetapi lebar sayapnya tampaknya lebih panjang dari tinggi orang dewasa.

Dengan ekspresi ingin tahu, San mendekati Elang, yang memiliki sayap di sisinya, rambut perak, dan penampilan yang halus.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset