Etranger Chapter 17


“Itu terlihat seperti malaikat dengan sayap.”

“Sepertinya tidak berbahaya. Apakah kau pikir itu cerdas? ”

“Mungkin? Aku juga tidak tahu.”

“Kita harus melihat paket apa yang ada untuk kita. Bisakah kau meletakkannya di sana?” Biyeon berkata sambil mengambil beberapa langkah menuju Hawk. Elang mundur beberapa langkah setelah melihatnya bergerak ke arahnya. Biyeon dan San bisa melihat bahwa Elang itu bingung, mengalihkan pandangannya ke depan dan ke belakang di antara keduanya. San melihat gerakan canggung Hawk dan berbicara,

“Oho- bajingan kecil ini sepertinya ingin membuat semacam kesepakatan dengan kita. Itu saja?”

“Aku penasaran. Tampaknya cukup pintar … ”

Biyeon mengerutkan wajahnya sementara San mulai berteriak.

“Kami tidak membutuhkan apa pun yang kau bawa, jadi pergilah dari sini, brengsek! Kau hanya harus datang dan membuat kami merasa tidak nyaman lagi, bukan? Sebenarnya, tunggu di sana, biarkan aku memukulmu! Kupikir kau akan membuat dendeng yang cukup bagus. Apakah spesiesmu rasanya enak? ”

Elang tampaknya diserang ketakutan, dengan cepat meletakkan karung itu di tanah. Ia bahkan mencoba untuk memasang senyum yang mengundang di wajahnya. San dan Biyeon tertawa kecil dari reaksi lucu Elang.

Ponsel mereka berdering pada saat itu. Wajah San mengeras saat dia mengangkat jam tangannya untuk melihat waktu.

“Ini … katanya jam 06:00.”

Pengirim: Nila
Penerima: Panggilan ke-27 / Kim Biyeon
Prestasi: Mengakhiri 1 Algon dan 12 Alpin
Hadiah: Kulit, Gigi, Minyak, Daging, dan Tulang
Bonus: 1 Botol Nektar, 100 Gram Garam, dan 2 Hari Istirahat
Tugas Berikutnya: 48 Jam Kemudian

 

Pengirim: Null
Penerima: Panggilan ke-04 / Kang San
Prestasi: Mengakhiri 3 Algon dan 26 Alpin
Hadiah: Kulit, Gigi, Minyak, dan Daging
Bonus: 1 Botol Nektar, 200 Gram Garam, dan 2 Hari Istirahat
Tugas Berikutnya: 48 Jam Kemudian

Pelarian – Bab 1

“Setidaknya mereka mengatakan kita bisa memiliki hari istirahat. Oh, mereka bahkan memberi kita garam, betapa ramahnya para bajingan ini. Apa itu nektar?” San bergumam sambil menyandarkan punggungnya ke dinding.

“Dalam mitologi Yunani, itu adalah minuman para dewa. Berdasarkan tulisan di dinding pit dan apa yang dapat kita simpulkan dari pesan teks, sepertinya itu adalah sesuatu yang membantu kita menjadi lebih kuat.”

“Apakah menurutmu itu aman?”

“Mungkin?”

Mereka menghentikan percakapan mereka ketika mereka mencoba mencari tahu arti di balik nektar.

“Bagaimana jika …” kata Biyeon sambil memijat tinjunya yang diperban. Bercak dan genangan darah segar terlihat membasahi perban. Meskipun tinjunya masih terasa mati rasa, Biyeon terus berbicara dengan ekspresi termenung.

“Kapten Kang, jika kau menjalankan latihan atau eksperimen ini, apa yang kau inginkan dari karakter seperti kita?”

“Berdasarkan apa yang mereka lemparkan pada kita, sepertinya mereka menginginkan petarung yang kuat?” dia membalas.

“Apakah kau pikir itu untuk menggunakan kita untuk perang? Seperti gladiator atau tentara bayaran?”

“Itu sepertinya kasus yang paling mungkin, kan? Bukankah itu menjelaskan mengapa kita menjadi lebih kuat? Mereka juga memberi kita target yang sulit sejak awal. Kita bisa mati jika kita tidak memberikan segalanya. Juga, melihat bahwa mereka memiliki sistem hadiah dan penalti, aku merasa mereka pasti mencoba membesarkan kita untuk beberapa jenis penggunaan nanti. ”

“Jadi, apa yang harus kita lakukan sekarang?” dia bertanya sambil mengangkat kepalanya untuk melihat San.

Setelah pertempuran pertama, mereka terus merenungkan tujuan keseluruhan dan alasan mengapa mereka ditempatkan dalam situasi yang tidak masuk akal ini. Mereka tahu bahwa mereka harus bertahan hidup. Namun, mereka sekarang perlu bertanya pada diri sendiri ‘Bagaimana’ mereka bisa terus bertahan.

“Ini adalah pilihan di antara dua pilihan, bukan? Kita menerima ditarik seperti budak atau kita menemukan jalan keluar dari sistem. Pilihan apa yang akan kau buat?” balas San dengan kepala tertunduk.

Keduanya tahu bahwa mereka mendekati perpecahan di jalan. Berdasarkan keputusan mereka, pikiran dan tindakan mereka akan mengikuti tujuan yang telah ditentukan.

Apa yang akan terjadi jika mereka tidak dapat mencapai tujuan yang ditentukan? Tanpa tujuan yang pasti, masa depan mereka akan dipenuhi dengan pikiran dan tindakan yang tidak berarti.

San berpikir bahwa kata-katanya ‘ditarik seperti budak’ keluar dari novel fantasi. Namun, berada dalam situasi ini, dia tidak benar-benar melihat cara lain untuk menafsirkan kesulitannya. Haruskah dia mempertaruhkan nyawanya pada kemungkinan melarikan diri? Sisi lain memiliki kekuatan dewa, memegang segala sesuatu di telapak tangannya. Kekuatannya melampaui pemahaman konvensional tentang hukum fisika atau sains.

Itu memiliki kemampuan untuk membawa daging dan darah hidup ke ruang yang tidak diketahui. Ia bahkan memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan mereka melalui ponsel tanpa baterai.

Itu berarti pilihan mereka terbatas. Haruskah mereka berhadapan dengan kekuatan mahakuasa ini dan menghadapi kematian? Untuk apa mereka mati?

Jika mereka memilih untuk hidup sebagai budak, bukankah mereka akan menempatkan kelangsungan hidup mereka pada keberuntungan? San merasa muak dan marah memikirkan hal itu. Haruskah dia bunuh diri saja? Apakah mereka akan membiarkan dia melakukan itu? Terutama setelah berinvestasi begitu banyak padanya? San mulai tersenyum.

“Tidak ada jawaban. Bagaimana hidupku menjadi seperti ini?” gumamnya.

Biyeon merasakan hal yang sama. Dia dengan hati-hati menyatakan pikirannya sendiri,

“Bukankah jawabannya sudah jelas? Kapten dan aku sama-sama perwira militer, dan bagi perwira militer seperti kita, setiap tempat adalah zona perang. Aku akan berjuang sampai akhir, bukan untuk sebuah negara, tetapi demi kehormatanku sendiri dan kehormatan menjadi seorang prajurit.”

Dia menatapnya setelah mendengar kata-katanya. San tersenyum lebar.

“Pa-ha-ha- Wow… itu jawaban yang menyegarkan. Betul sekali! Akan terasa lebih baik setidaknya mati sebagai seorang prajurit daripada seorang musafir yang tersesat. Baik…! Akan keren untuk hidup setiap hari seolah-olah ini adalah hari terakhir kita. Aku sangat suka bagaimana kau mengungkapkannya. Lalu, apa yang harus kita lakukan hari ini dan besok?”

“Pertama, kupikir kita harus mengatur ulang persediaan kita. Juga…”

Dia menghentikan apa yang dia katakan dan menatap lurus ke matanya. Dia melihat dia mengalihkan pandangannya ke bawah seolah-olah mencoba menuntunnya menuju sesuatu tanpa menggunakan kata-kata. Menghadapinya secara langsung, San mengarahkan matanya ke bawah menuju tempat yang ditunjukkan matanya.

Wajahnya menjadi merah saat dia memutar kakinya ke dalam. Ada potongan besar yang dimulai dari bagian depan pahanya ke bagian belakang, di atas pantatnya. Itu adalah area yang tidak bisa dia lihat dengan benar kecuali dia memiliki cermin. Tidak pantas melepas pakaiannya, jadi dia baru saja membalut beberapa perban di sekitar area tersebut untuk menghentikan pendarahan. Bahkan sekarang, genangan darah bisa terlihat di perban yang diletakkan sembarangan.

“Bisakah kau mengoleskan salep dan membalut luka ini? Aku tidak bisa mencapainya.”

Permintaannya dibuat dengan petunjuk sesuatu yang lebih dari sekadar rasa malu. Setelah membuat permintaannya, dia berbaring miring dan meninggalkan sisanya ke San.

Lokasi lukanya berada di area yang sangat sensitif. San memiringkan kepalanya sambil berjalan ke depan. Namun, dia tidak menunjukkan tanda-tanda keraguan.

Dia membasahi kain kasa dengan desinfektan dan menyerahkannya ke San yang mendekat.

“Ini dia.”

Dia menerima kain kasa dan melihat bagian belakangnya dengan lebih baik. Melihat pembalut serampangan di tempatnya, dia bisa tahu bahwa dia membungkus banyak tisu dan meletakkannya di luka untuk menghentikan pendarahan. Setelah itu, dia pasti memasang perban di atas tisu untuk menahan semuanya di tempatnya. Namun, karena ini, darah telah menggumpal ke jaringan dan perban.

Jika dia melepas pembalut darurat, lukanya akan terbuka kembali, karena dia akan merobek keropeng dan membuka kembali lukanya lagi. Bagaimanapun, dia tahu bahwa dia harus mengambil tindakan segera untuk mencegah kemungkinan infeksi.

San membuat ekspresi tidak nyaman. Untuk melepas pakaian sebelumnya, mendisinfeksi area tersebut, dan menerapkan pakaian baru, dia membutuhkannya untuk membuka pakaian celana militernya.

Dia menelan ludah dengan susah payah dan menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi. Dia mengatur pikirannya dan fokus pada tugas yang ada. Dia membersihkan pakaian robek di sekitar luka dan membersihkan darah di sekitarnya.

Dia berbicara dengan suara datar, “Bisakah kau melepas celanamu?”

Tanpa sepatah kata pun, dia menarik celananya ke bawah. Lukanya, yang sekarang terlihat sepenuhnya, jauh lebih dalam dan lebih serius dari yang diperkirakan.

Dengan setiap sapuan darah, San bisa melihat pakaian dalam Biyeon bergeser. Dia juga melihat pantatnya yang lembut dan pinggangnya yang ramping. Setiap kali dia membersihkan di dekat lukanya, Biyeon tersentak kesakitan.

Dia meraih tangannya kembali dan dengan lembut meletakkannya di paha San.

“?” Dia membuat ekspresi bingung dan bingung.

Namun, perlu fokus untuk menerapkan kain kasa dengan benar, dia dengan cepat menenangkan dirinya dan berkonsentrasi pada tugas yang ada.

Ujung tangannya terus bergerak di pahanya. Maknanya mudah terlihat di antara keduanya….

Itu tenang di pit untuk waktu yang lama. Hanya suara nafas mereka yang terdengar.

Setelah mendisinfeksi dan membalut lukanya, dia mengoleskan kain kasa terakhir yang dia berikan dan mengatakan kepadanya bahwa dia sudah selesai.

Dia memberinya tepukan terakhir di pantatnya dan bangkit. Dia perlahan berjalan menuju pintu masuk pit. Adegan di luar sudah dipenuhi dengan jaring bayangan, menandakan awal malam tiba.

Dia mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya. Ia menoleh ke arah Biyeon. Dia juga menatap San. Dia bisa melihat bahwa sudut matanya sedikit basah.

Dia berbalik dan mulai berjalan keluar.

“Ya, mari kita bertahan hidup apa pun yang terjadi. Kita akan bersama sampai akhir. Dan…”

Dia menghentikan langkahnya. Setelah mengisap rokoknya lama-lama, dia menghembuskan asapnya dan melanjutkan, “Aku bersyukur kau ada di sini bersamaku!”

Setelah meninggalkan kata-kata ini, dia meninggalkan daerah itu. Matahari sudah terbenam di cakrawala.

“Aku juga …” dia menjawab dengan lembut, tidak tahu apakah San mendengar bisikannya. Kerutan mulai terbentuk di sudut mata San yang basah.

Etranger

“Setidaknya mereka cepat dalam tindakan mereka,” gumamnya.

Dia berdiri di sampingnya dengan tenang sambil mengamati ‘paket’ yang dikirimkan.

Di depan pit mereka ada barang-barang yang ditempatkan dan diatur dengan hati-hati, mungkin oleh Elang. Ada beberapa karung berisi berbagai bahan, toples ukuran besar, botol kaca ukuran soju berisi cairan ungu, dan tumpukan bahan kulit.

Ada juga gundukan daging yang diiris halus dan barang-barang kering.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset