Etranger Chapter 18


Elang dengan hati-hati mengamati keduanya sambil tetap berada di dekatnya. Seolah ingin dipuji. Sepertinya tidak akan pergi dalam waktu dekat.

Biyeon tersenyum kepada si Elang sebelum mengumpulkan persediaan yang dikirim dengan San.

Anehnya, San tidak merasa terancam dengan kehadiran Elang. Elang memiliki sifat menawan atau kekuatan tersembunyi lainnya yang membuatnya mudah didekati.

Elang mengikuti Biyeon berkeliling, mungkin berpikir bahwa dia lebih mudah didekati daripada San.

“Kami mendapatkan ini setelah mempertaruhkan nyawa kami, jadi kami akan menggunakan persediaan ini dengan baik. Terima kasih Tuan Elang!”

Elang memiringkan kepalanya ke samping. Itu membuat ekspresi bingung. Biyeon mengambil botol kaca yang tampak mahal dan penting dengan cairan ungu.

Etranger

“Apakah ini nektar?”

Elang mengangguk.

“Ini memiliki nama yang sama dengan minuman mistis yang fantastis dalam mitologi Yunani. Aku ingin tahu bagaimana rasanya?”

Setelah membuat komentarnya, Biyeon dapat menangkap perubahan mendadak di mata Elang. Matanya menunjukkan keinginan serakah sementara mulutnya sedikit terbuka, memperlihatkan gigi serinya yang tajam.

Dia mengangkat toples yang membawa zat keputihan.

“Garam?”

Elang menjawab pertanyaannya dengan anggukan setuju. Namun, ekspresinya tiba-tiba menjadi gelap. Itu memiringkan kepalanya dan membuang muka. Biyeon menatap San. Mata mereka bertemu secara aneh.

* * *

Hujan mulai turun keesokan paginya. Badai petir dan angin kencang mengiringi hujan deras. Saat memperkuat lubang, San melihat Elang. Itu di bawah pohon, mengeringkan bulu dan tubuhnya yang basah. Itu menatap San.

San memiringkan kepalanya untuk berpikir sejenak sebelum memilih pohon yang telah dia gali untuk menyimpan kayu bakar. Pohon-pohon besar yang memiliki struktur akar yang menjulang di atas tanah adalah tempat perlindungan yang bagus bagi hewan. Di bawah pohon, dia mulai menggali sedikit lebih dalam ke dalam alur di antara akar-akarnya. Dia meratakan permukaan dan meletakkan beberapa cabang yang dipangkas. Di atas cabang, dia meletakkan lapisan daun.

Elang dengan rasa ingin tahu memperhatikan San saat dia bekerja. Dalam waktu singkat, San telah membuat versi pit yang lebih kecil. Dia menggunakan beberapa kayu bakar untuk membangun atap darurat. Setelah selesai, dia melihat ke arah Elang dan tersenyum.

“Tetaplah di sini mulai sekarang. Mengapa kau hidup begitu menyedihkan?”

Dia menyeka tangannya sebelum masuk ke lubang. Elang terus mengawasi San sampai dia menghilang.

Sepanjang pagi, San mengumpulkan kayu kering untuk membuat api. Saat dia sedang membuat api, Biyeon bersiap untuk membuat sarapan.

“Oh tidak-” dia berteriak. Dia telah terpeleset di lantai.

“Ya ampun- awas! Hati-hati. Hah? Apakah kau menumpahkan semua garam di tanah yang berlumpur?”

“Garamnya… kita mungkin tidak bisa memakannya lagi.”

Dia menggaruk kepalanya dengan tatapan meminta maaf. Garam sudah meleleh ke tanah berlumpur.

“Bagaimana kau membuat kesalahan seperti itu? Ah! Jangan hanya duduk di sana! Mari kumpulkan lumpurnya dan coba ambil garamnya. Bukankah kita setidaknya harus mencoba mengeringkan lumpur dan menyimpan sebagian garamnya? Dan itu! Bagaimana kecelakaan ini terjadi? Kau bukan anak kecil.”

Terengah-engah, dia segera berlari keluar dari pit dengan sekop ladangnya. Dia menggali tanah dan mulai mengumpulkan lumpur. Setelah itu, dia menatap Biyeon.

Matanya penuh kekhawatiran, kekhawatiran yang berasal dari keinginan untuk menyelesaikan kecelakaannya. Dia ingin menggambarkan emosi kesal karena kehilangan sesuatu yang berharga …

Namun, kedua mulut mereka sedikit melengkung ke atas. Karena mereka tidak tahu apa maksud dari penyedia persediaan ini, mereka perlu menguji bahan makanannya. Mereka tidak pernah berpikir untuk menjadi boneka.

 

Pelarian – Bab 2

Meskipun mereka berada dalam situasi yang tidak diinginkan, makan tetap merupakan acara yang menyenangkan. Meskipun mereka menerima persediaan dalam jumlah yang cukup besar, makanan mereka jarang.

Mereka memilih untuk hanya memakan buah-buahan, kacang-kacangan, dan sayuran yang telah mereka kumpulkan, menggiling bahan-bahannya menjadi bubur. Bahan makanan yang mereka terima dari Elang, daging dan barang-barang kering, dibiarkan tak tersentuh di sudut pit.

“Ini gurih dengan caranya sendiri, tapi aku masih belum terbiasa. Aku sangat merindukan garam. Aku akan menyebut tempat ini surga jika seseorang bisa membawakan kita kimchi. Sial,” gumam San.

“Maaf,” jawab Biyeon lemah.

Meskipun dia meminta maaf, matanya tidak menunjukkan sedikit pun penyesalan.

Mereka telah memberi Elang beberapa potong daging dari Alpin yang mati, yang tersebar di seluruh area. Meskipun Elang tampak seperti malaikat dari luar, ia memiliki gigi seri yang tajam. Seperti yang mereka duga, Elang memakan daging Alpin dengan baik.

San merasa aneh saat melihat Elang makan. Gigi serinya lebih panjang dan lebih tajam dari yang dia kira. Cara merobek daging Alpin dan menyedot semua darah mengingatkannya pada vampir dari film populer.

Menggunakan kaus dalam, San menyaring air dari kantung yang berisi air asin berlumpur. Dia memindahkan air ke kantung lain dan mengisi ulang yang asli, kantung berisi lumpur dengan lebih banyak air. Dia mengulangi proses itu sampai dia merasa ada kotoran yang terkandung di dalam kantung aslinya. Dia kemudian menaruh kantung berisi air asin ke api untuk merebus air. Jika prosesnya berjalan seperti yang diharapkan, satu-satunya yang tersisa adalah garam. Mereka berharap untuk mengeluarkan zat asing lainnya yang mungkin ada di dalam garam.

Setelah selesai makan, mereka berpisah untuk melakukan tugas mereka sendiri. Biyeon berjalan menuju kantong tidurnya dan mengeluarkan sebuah kotak kecil. Kotak itu seukuran buku saku kecil. Di dalamnya ada kertas terlipat berwarna kekuningan yang dibungkus plastik tahan air. Di secarik kertas itu ada huruf dan angka yang memenuhi kertas itu sepenuhnya. Itu adalah kartu yang juga dimiliki Kapten Kang, kartu pengkodean dan penguraian berbasis fonetik.

Dia pergi ke luar lubang dan bersandar di pohon besar. Dia membuka selembar kertas kecil yang tersembunyi di dalam telapak tangannya.

Itu adalah catatan yang diberikan San padanya pagi itu. Selembar kertas itu penuh dengan tumpukan huruf dan angka. Setelah menghafal urutan angka dan huruf, dia menghapus tulisan di selembar kertas dengan penghapus. Mereka perlu menghemat kertas.

Dia kemudian mengeluarkan kartu kode dan menatapnya sebentar. Setelah itu, dia melipat kartu kode dan memasukkannya ke saku bahunya.

Dengan ekspresi tanpa emosi, dia melihat ke langit. Langit pagi hari itu cerah, cerah, dan cerah. Dia menyipitkan matanya dan tersenyum lembut. Dia mengangkat dirinya dengan mendorong pohon dengan tangannya yang diperban.

Dia menghirup napas dalam-dalam. Dia merasa sedikit lebih baik. Luka di paha dan pantatnya sembuh dengan kecepatan yang menakjubkan. Namun, dia masih bisa merasakan sesuatu yang asing di bibir, lidah, dan daerah perut bagian bawahnya. Selain itu, tubuhnya juga panas. Dia merasa panas dan pengap…

Ketika dia mengisap racun dari punggungnya kemarin, beberapa racun Alpin masuk ke sistemnya, meninggalkannya dengan efek samping yang tidak nyaman ini.

Dia mendengar dia memanggilnya di dalam pit. Sepertinya persiapannya sudah selesai. Mereka sekarang siap untuk melakukan operasi rahasia mereka. Keberhasilan operasi bergantung pada San, satu-satunya orang yang bisa dia andalkan dengan sepenuh hati.

Biyeon meletakkan tangannya di alisnya, melindungi matanya dari sinar matahari. Dia diam-diam menyatakan sesuatu. Meskipun apa yang dia katakan tidak bersuara, dia percaya bahwa pernyataan diamnya suatu hari akan menjadi resolusi yang sangat keras. Lebih jauh lagi, itu suatu hari akan menjadi perintah yang tak henti-hentinya bertahan dalam menghadapi bahaya apa pun. Dia mulai berjalan menuju pit.

‘Mereka tidak tahu siapa kita, tetapi kita tahu bahwa kita adalah ‘prajurit’. kita adalah pasukan khusus perang gerilya. Kita tidak akan menyerah pada musuh. Perang akan segera dimulai, segera setelah kita siap.”

Dia pergi ke dalam pit. Dia sudah menyelesaikan persiapannya dan sedang menunggunya. Sudah waktunya untuk memulai eksperimen mereka.

Dia perlahan duduk dengan kaki bagian bawah terselip di bawahnya. Dia hanya mengenakan kaus di atas bra-nya. Dia mengenakan sarung tangan rappel tanpa jari dan membalut tinjunya. Dia menyerahkan seikat bahan kain. Dia memasukkan bahan itu ke dalam mulutnya dan menggigitnya dengan keras.

Dia mencondongkan tubuh sedikit ke depan dengan kedua tangan terentang di tanah di depannya. Dia memiliki satu tangan terbuka dengan telapak menghadap ke tanah sementara tangan lainnya dikepalkan dengan buku-buku jari di tanah.

Biyeon memejamkan matanya. Sesaat kemudian, dia merasakan kesemutan yang tajam dan menyakitkan di bahu kirinya. Sesuatu yang dingin mengalir ke lengannya. Dia mengepalkan tinjunya lebih keras untuk meningkatkan kekuatannya. Seluruh tubuhnya mulai kesemutan.

Dia memulai tahap pertama akselerasi.

Racun dengan cepat menyebar dari pembuluh darah dan darahnya. Ramuan racun yang disuntikkan padanya adalah sebagian toksin Alpin dan sebagian nektar. Hanya sedikit nektar yang digunakan.

Matanya mulai rileks. Penglihatannya menjadi kabur dan kabur, seolah-olah dia sedang mabuk. Dia merasa gatal di sekujur tubuhnya, seperti seseorang telah menggaruknya dari kepala hingga ujung kaki.

Tubuhnya terasa berenergi. Zat lengket seperti cairan yang berputar di dalam dirinya membuat tubuhnya menegang. Dia merasakan rasa kantuk tetapi juga rasa ringan secara fisik.

“Heup-”

Penyebaran racun dimulai. Dia merasa seolah-olah jarum panjang dimasukkan ke ujung jarinya. Rasa sakit tidak seperti yang lain diikuti. Tahap akselerasi kedua dimulai. Matanya merah, membuatnya hampir sepenuhnya merah.

Pembuluh darah di lehernya mulai bermunculan dan berdenyut. Rahangnya mulai bergetar saat energi ingar-bingar mengalir ke kepalanya.

Dia merasakan sensasi hal-hal yang bermunculan di dalam kepalanya. Seolah-olah dia melewati ambang batas fisik yang belum pernah dilewati tubuhnya sebelumnya.

“Ke-euk”

Rasanya seolah-olah seseorang sedang menggali ke dalam kepalanya. Tubuhnya sudah melalui berbagai tahap neraka, membakarnya dari dalam. Akselerasi mulai menendang lebih keras.

Meskipun jumlah racunnya kecil, racun itu dengan cepat dan kuat menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia tidak tahu apakah nektar itu berpengaruh. Seluruh percobaan ini untuk mengetahui efek dari zat nektar ini.

Jika dia bisa melakukannya, dia juga bisa melakukannya.

Skill akselerasi bertabrakan dengan racun dan sekarang terhenti. Itu adalah perang antara batinnya, yang mencoba untuk bangkit melalui akselerasi, dan keinginan dan kekuatan racun yang mendominasi.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset