Etranger Chapter 20


“Kita mungkin bukan satu-satunya yang dipanggil, kan?”

“Kupikir begitu.”

“Mungkin ada tim lain yang menjadi lebih kuat dengan kecepatan lebih cepat dari kita.”

“Kita mungkin akan bertemu mereka dalam waktu dekat.”

“Kita harus membunuh atau dibunuh.”

Keduanya terdiam dalam pikiran. Mereka tahu seperti apa skenario umumnya. Mereka juga tidak menggunakan nektar sama sekali.

Menurut masyarakat tempat mereka berasal, mereka memahami konsep bahwa ‘tidak ada yang benar-benar gratis’. Jika keterampilan atau kemampuan seseorang dapat meningkat dari sumber di luar dirinya, akan ada harga yang harus dibayar sebagai imbalannya. Sampai mereka tahu berapa harga nektar ini, mereka memutuskan untuk berhati-hati.

Mereka tidak mencoba melakukan lebih dari yang bisa mereka lakukan, tetapi mereka juga tidak memamerkan semua kemampuan mereka. Sebagai tentara, dan pasukan khusus pada saat itu, mereka mengerti betapa pentingnya informasi itu.

Yang paling penting adalah tetap hidup. Tidak terlalu penting untuk berhasil dalam sebuah misi, terutama karena mereka tidak tahu alasan misi tersebut…

“Kupikir sudah waktunya untuk mulai mencoba nektar,” kata San.

“Kita harus melakukannya di beberapa titik. Waktunya sepertinya tepat,” jawab Biyeon.

Keduanya sangat percaya bahwa mereka perlu memahami efek dari sumber daya yang diberikan kepada mereka. Mereka akan melakukan ini dengan melakukan eksperimen terkontrol. Dengan demikian, mereka akan menganalisis semua sumber daya yang diberikan orang-orang ini kepada mereka sebelum mengkonsumsinya.

Setelah periode persiapan dan pemikiran yang ditentukan, mereka akan segera melakukan eksperimen.

‘Apa tujuan memberi hadiah? Bagaimana sumber daya ini mempengaruhi masa depan kami? Jenis efek apa yang akan dibawa oleh sumber daya ini?’

Mereka hanya punya satu cara untuk menemukan jawabannya, ‘pengalaman’. Mereka tidak akan mengetahui efek dari sumber daya tanpa merasakan efeknya secara langsung. Itu bukan pilihan terbaik atau bahkan pilihan yang ingin mereka pertimbangkan, tapi itu satu-satunya pilihan mereka. Nasib mereka lebih buruk daripada anjing liar.

Pada akhirnya, mereka mulai melakukan eksperimen dengan tubuh mereka. Mereka sepakat untuk bergiliran sebagai subjek uji untuk eksperimen mereka. Satu akan menjadi subjek tes utama sementara yang lain akan mengamati, mengumpulkan data, dan mempertahankan kontrol atas eksperimen.

Keputusan mereka untuk melakukan eksperimen ini bisa jadi salah, tetapi mereka hanya bisa saling percaya dan mengandalkan kemauan keras mereka untuk hidup dan melarikan diri. Selanjutnya, mereka berdua memiliki mentalitas yang ‘keren’, percaya bahwa pada akhirnya, mereka akan mengendalikan nasib mereka sendiri.

Jika mereka harus menggunakan sumber daya, tidak ada alasan untuk terus-menerus menghindarinya. Namun, jika zat itu sangat membuat ketagihan atau mengambil kehendak bebas mereka, itu tidak layak untuk diperdagangkan. Apalagi jika perdagangan itu berarti ‘kehidupan’ mereka.

Mereka melakukan eksperimen nektar dan garam ini sebagaimana mereka melakukan semua eksperimen mereka, secara rahasia. Biyeon mengajukan diri untuk menjadi subjek tes. Jika San mengambil nektar dan menjadi gila, dia tidak akan memiliki cara untuk mengendalikannya, jadi yang terbaik bagi Biyeon yang secara fisik lebih lemah untuk mengambil nektar dan garam. Inilah yang dia katakan untuk meyakinkannya.

“Apakah kau yakin kita harus melakukannya dengan cara ini?”

“Benar bahwa aku yang harus mengambil nektar dan garam. Jika kita mengikuti orang lain, tidak akan ada perbedaan. Jika terjadi sesuatu yang tidak beres … tolong jaga aku. ”

San mengangguk setelah mendengar logikanya. Dia menjawab, “Yah, jika kau pergi, maka keberadaanku juga menjadi tidak berarti. Beranilah…”

Dia meneguk nektar dan setumpuk garam. Dia juga memasak sebagian dari daging yang diberikan kepada mereka. Dia memastikan untuk mengikuti pedoman eksperimental yang mereka tetapkan, untuk perlahan-lahan meningkatkan jumlah konsumsi secara bertahap.

Begitu dia meminum nektar…

Dia pergi ke surga. Surga tampaknya berada di dalam nektar. Bahkan untuk orang abad ke-21 yang mencari stimulasi artifisial melalui obat-obatan dan zat sintetis, efek nektar melampaui apa pun yang bisa dia bayangkan.

Seperti deskripsinya sebagai minuman para dewa, nektar keunguan itu manis, menyegarkan, dan beraroma. Sampai-sampai dia tidak ingin menyia-nyiakan setetes pun …

Rasa manis yang membuat ketagihan mulai menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia merasa seperti terbungkus sutra lembut. Itu menenangkan dan menenangkan emosinya. Seolah-olah dia sedang dituntun menuju sebuah jawaban, sebuah pelarian ke nirwana.

Dia tidak bisa kembali ke keadaan semula. Seluruh dunia basah kuyup dalam warna anggur yang indah, sinar matahari menghangatkan dan sangat nyaman, dan perasaan baru dan segar menyebar ke seluruh tubuhnya.

Seolah-olah dia mendapatkan kebebasan. Dunia adalah tiramnya. Seperti seorang anak yang sepenuhnya tenggelam dalam permainan, dia tidak memiliki rasa waktu, rasa sakit, atau etika. Dia merasa independen dari dunia, bebas dari kekhawatiran atau kekhawatiran.

Mengikuti perasaan bebas ini, berbagai ide dan keinginan mulai menyembur dari benaknya. Apa pun yang dimuntahkan, dia akan mengikuti dengan sepenuh hati dan patuh.

Dia mampu fokus hingga ekstrem. Fokus itu juga membawanya pada tanggung jawab untuk ‘bermain’. Dia sekarang siap untuk bermain.

Dengan mata mati yang tidak fokus, Biyeon duduk tak bernyawa, terperangkap di dalam dunia kegairahan internal. Sepertinya dia sedang menunggu seseorang untuk memerintahnya. Setelah beberapa saat, dia mulai perlahan kembali ke kenyataan.

Namun, dia melihat kenyataan ini seolah-olah itu adalah ilusi. Dia pergi dari keadaan yang jelas dan bahagia ke salah satu keputusasaan dan penderitaan. Realitas menjadi mimpi buruknya.

Dia melihat dirinya yang kotor dan vulgar. Tenggorokannya menjadi kering. Kembali ke mimpi buruk ini seperti melintasi padang pasir, melewati tempat-tempat terpencil yang tak berujung yang tidak memiliki apa-apa selain kekeringan dan panas. Perasaan haus yang luar biasa mengikuti, menyebabkan dia merasa seolah-olah tenggorokan dan bibirnya pecah-pecah. Dia terus menggerakkan lidahnya di bibirnya untuk membasahi mereka.

Namun, tidak ada air liur yang diproduksi. Lidahnya, yang telah menjadi benar-benar putih karena kekeringan, menyelinap di bibirnya yang kasar dan pecah-pecah tanpa efek.

Dalam mimpi buruk ini, Biyeon mampu mengenali ‘musuh’. ‘Permainan’ kesenangan secara diametris menentang ‘musuh’ ini. Dia pikir dia juga mencium bau nektar yang diambil musuh ini darinya.

Dia harus mendominasi musuh ini dan kembali ke surga. Dia merasa bisa melakukan apa saja. Kalau saja dia bisa mendapatkan nektar sekali lagi!

Menunjukkan kekuatan dan kecepatan yang luar biasa, dia dengan mudah menaklukkan San. Dia jatuh terlentang sebelum dia tahu apa yang terjadi. Serangannya mematahkan tiga tulang rusuknya dan mematahkan kedua kakinya, mematahkannya menjadi sudut yang tidak wajar. Saat dia hendak meraih lehernya untuk mencekiknya, San memegang kedua tangannya dengan tangannya sendiri.

Dengan mata tidak fokus, dia melihat dia menatapnya. Dia merasakan kesedihan yang terpancar dari matanya.

Dengan kedua tangannya tidak bisa bergerak, dia membawanya lebih dekat ke wajahnya. Begitu mulutnya menyentuh telinganya, dia mendengar suaranya yang lembut dan tiba-tiba merasakan sentakan pada sistem tubuhnya.

“Berhenti…”

“…?”

“Bisakah kau berakselerasi? Biyeon…”

Suaranya anehnya menenangkan dan menenangkan. Dia merasa namanya terdengar asing di telinganya.

Keanehan itu dari orang yang memanggil namanya dan yang ingin menyampaikan semacam ‘pesan’ kepadanya. Rasa asing dan asing itu mulai menghilang.

Dia tidak bisa melawan kata-katanya. Pada saat itu, dia mulai ‘akselerasi’.

Diam-diam… sangat pelan… sesuatu mulai lepas dari tubuhnya. Kesadaran dan penalarannya mulai perlahan kembali. Dia mampu melarikan diri dari keadaan yang fantastik dan imajinatif dan kembali ke kenyataan yang kejam.

Meskipun tempat ini kotor dan penuh dengan keputusasaan, di situlah dia tinggal, di mana ‘kehidupannya’ berada. Seolah-olah dia keluar dari keadaan mabuk, sel-sel individualnya tampaknya terbangun dan hidup kembali.

Dia akhirnya bisa melihat dengan jelas matanya saat dia berbaring di atasnya.

‘Apakah itu bagus’ dia sepertinya berkata dengan matanya.

‘Yang terbaik’ sepertinya dia menjawab dengan matanya sendiri.

‘Kau bertindak terlalu jauh. Kupikir aku akan mati’ ekspresinya menyatakan.

‘Aku minta maaf…’

Dia mulai menangis. Setetes air mata dengan cepat jatuh dari matanya yang penuh air mata dan mendarat di wajahnya.

San berada dalam kondisi yang mengerikan. Sebagian dari lukanya berasal dari tidak berada dalam kondisi akselerasi ketika dia pertama kali mulai menyerang, tetapi efek nektarnya terlalu eksplosif. Biyeon hampir mencapai level akselerasi tahap kedua. Selain itu, tidak ada penundaan atau waktu tunggu. Kekuatannya meledak dalam sekejap.

Meskipun mereka mengumpulkan data yang tak ternilai, hal yang paling mengkhawatirkan adalah keadaan San saat ini. Tulang rusuknya yang patah mungkin menyebabkan pendarahan internal dan keadaan kakinya membuatnya tampak seperti dia tidak akan pernah bisa berjalan lagi.

‘Karena kita tidak memiliki obat apa pun, kita harus memberikan waktu cedera untuk sembuh secara alami. Masalah utamanya adalah pendarahan internal.’

Meskipun waktu berlalu, mereka tidak dapat menemukan jawaban. Sebuah misi akan segera diberikan, tetapi tidak ada peluang untuk berhasil pada tingkat ini. Meskipun dia bisa menyembuhkan lukanya lebih cepat dalam keadaan akselerasi, pendarahan internalnya juga akan memburuk saat sirkulasi darahnya meningkat.

Mereka perlu menggunakan opsi terakhir yang tersedia. Mereka harus mencoba segalanya. Dia harus mencoba nektar, kan? Tapi bagaimana jika dia menjadi gila seperti dia?

“Taruh saja di lukanya! Busakan padamu idiot. ”

Mereka mendengar suara anak kecil. Mereka berdua menoleh ke sumber suara ini. Elang, dengan kepalanya melalui salah satu ventilasi sirkulasi udara lubang, mendecakkan lidahnya.

Mereka menoleh ke belakang untuk saling memandang. San tersenyum. Biyeon ragu.

“Benda itu benar-benar sesuatu. Mari mencoba! Apa lagi yang bisa kita lakukan?”

Dia menaruh beberapa nektar di kakinya yang patah. Saat dia mengoleskan beberapa tetes pada lukanya, asap mulai mengepul.

“Hut-”

Dia menelan nafasnya. Itu tidak menyakitkan. Sebenarnya, itu menggelitik.

“Bukankah ini luar biasa?”

Wajahnya langsung cerah. Lukanya dengan cepat mulai sembuh.

Dalam satu jam, semua lukanya sembuh total, memungkinkan dia untuk berjalan-jalan seolah-olah tidak ada yang terjadi. Ini adalah hari dimana mereka belajar tentang manfaat dan efek samping dari nektar.

Etranger

Pelarian – Bab 4

Tangan itu bergerak. Beberapa layar bergulir melewati dengan kecepatan tinggi. Layar menunjukkan angka yang menunjukkan jumlah hari yang berlalu, 90.

Sebuah video diputar di setiap layar, merinci bagaimana setiap pasangan menghadapi ujian mereka.

Layar memantau kematian setiap manusia selama misi mereka. Ada informasi terperinci tentang setiap orang mati yang dipanggil, memberikan informasi untuk menyempurnakan lebih lanjut setiap subjek tes selama kebangkitan mereka. Layar lain memantau kelahiran orang yang dibangkitkan. Kebangkitan terjadi di dalam tabung reaksi dan dipindahkan ke cawan kultur yang sesuai.

Di layar lain, ada juga pasangan yang menjalani rekondisi mental melalui hipnosis dan anestesi… berbagai rangsangan terkontrol juga diterapkan.

Aliran data dan angka yang terus menerus memenuhi setiap layar hingga penuh.

Tangan itu berhenti. Sebuah layar menunjukkan berbagai pasangan bertarung. Awal dari diferensiasi masing-masing petarung bisa dilihat. Salah satu pasangan sudah mulai menikmati berburu.

Saat nektar diperkenalkan, waktu penyelesaian misi secara konsisten berkurang. Bersamaan dengan itu, statistik individu yang dipanggil meningkat dengan cepat.

Di panel samping setiap layar ada angka yang menandakan kekuatan tempur dari masing-masing yang dipanggil. Saat tangan membalik melalui berbagai layar pasangan, nomor kekuatan tempur juga ditampilkan. 950.930, 990, 870, 868, 1230… Layar lain menunjukkan bahwa rata-rata grup adalah 955.

“Suki dan Beckham sangat menjanjikan,” gumam Nil.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset