Etranger Chapter 21


Layar menunjukkan bahwa Suki dan Beckham menyelesaikan 67 misi. Jumlah kekuatan tempur Suki adalah 2.588 sedangkan Beckham adalah 1.837.

“Yamato dan Nami juga menarik perhatian,” tambah Null.

Yamato dan Nami telah menyelesaikan 64 misi. Kekuatan tempur Yamato adalah 2.356 sedangkan Nami adalah 2.127.

Saat tangan berputar melalui berbagai layar tiga dimensi, tiba-tiba berhenti di tim 27. Layar menunjukkan nama San dan Biyeon. Mereka telah menyelesaikan 12 misi. Kekuatan tempur San adalah 425 sedangkan Biyeon adalah 410.

Tangan putih itu jatuh dan mulai mengetuk tanah.

“Mereka sampah. Secara historis, mereka adalah pasangan dengan performa terburuk dalam sejarah. Sia-sia memberi orang-orang ini nektar. Nektar sangat berharga.”

“Outlier adalah outlier. Sangat sulit bahkan menjadi seburuk itu. Sepertinya mereka baru saja memasuki tingkat kebangkitan pertama.”

“Artinya tubuh fisik mereka tidak cocok. Jika sampai level ini, kita seharusnya sudah menghentikan pairing ini. Tetapi Master tidak mengatakan apa-apa. Apakah karena mereka memiliki catatan yang aneh?”

“Mereka memang memiliki jumlah rekor yang cukup banyak. Setiap pasangan lain telah dibangkitkan rata-rata 30 kali, tetapi mereka bahkan belum mati sekali. Kukira itu hanya menunjukkan betapa takutnya mereka. Karena kurangnya kematian mereka, kita tidak benar-benar memiliki informasi penelitian atau analisis tentang mereka. Kapan mereka akan menggunakan nektar? Apakah mereka bodoh?”

“Apakah tidak ada orang lain seperti ini di masa lalu?”

“Ya, tapi mereka tidak pernah berhasil lebih dari 10 hari. Sudah 90 hari. Tidak ada misi tersisa yang bisa mereka selesaikan tanpa nektar.”

“Kita masih belum bisa mengendalikan mereka dari jarak jauh?”

“Ini cukup banyak keheningan radio. Mereka mengonsumsi garam setiap hari, tetapi efeknya tidak berpengaruh. Bagaimana mungkin komunikasi otak jarak jauh tidak berfungsi pada tahap ini? Lihat di sini … mereka masih menjaga Elang di sekitar. Mereka satu-satunya pasangan. Mereka juga telah melakukan 23 upaya untuk melarikan diri. Itu setiap 4 hari sekali. Mereka benar-benar orang asing.”

“Ada banyak catatan unik juga. Mereka bahkan belum membentuk hubungan tuan-budak antara keduanya. Juga, wanita itu masih perawan.”

“Pasangan lain mengalami kesulitan menjaga tangan mereka dari satu sama lain. Kita sudah mengekstrak beberapa janin dari mereka yang hamil.”

Mereka berdua mengubah layar. Mereka melihat tim Suki dan Beckham. Layar berikutnya menunjukkan pasangan Yamato dan Nami. Inilah tim-tim yang paling seru dan menarik untuk diamati oleh Nil dan Null.

Di layar, mereka menyaksikan Suki berlari dengan kecepatan penuh. Dia memiliki pedang panjang di satu tangan dan pedang berukuran biasa di tangan lainnya.

Dia memiliki rambut cokelat panjang yang tergerai dan tubuh yang ramping. Dia bergerak dengan kecepatan eksplosif, berburu binatang buas. Beckham mengikuti dari belakang.

Tingginya hampir dua meter dan berotot.

Etranger

Di depan Suki dan Beckham ada tiga Alchin, binatang setinggi 6 meter dengan tanduk besar di kepala mereka. Suki mengayunkan pedangnya ke salah satu Alchin.

Dalam waktu singkat, salah satu kepala Alchin berguling-guling di lantai sementara Alchin lainnya memiliki pedang yang mencuat dari dadanya. Suki melompat ke atas kepala Alchin yang tersisa, bermain-main dengannya dengan mengontrol gerakannya dengan tanduknya.

Kekuatan tempur Beckham juga hebat. Dia meraih Algon dengan kedua tangan dan merobeknya menjadi dua dengan menariknya dari kedua sisi.

Setelah perburuan mereka, mereka mulai mengambil darah ungu dari hati binatang itu. Mereka segera meminum sebagian darahnya dan memasukkan sisanya ke dalam botol yang berisi alkohol.

Baru saja meminum darah, mata Suki berubah sengit dengan keinginan. Dia memandang Beckham, tidak mampu mengendalikan kebutuhan duniawinya. Beckham mulai melarikan diri. Namun, dia bukan tandingan kecepatan Suki.

“Ini yang terbaik! Begitulah cara melakukannya dengan benar,” teriak Nil.

Di layar, sebuah pesan menyatakan bahwa mereka meminta misi lain. Mereka kecanduan berkelahi. Angka kekuatan tempur Suki dan Beckham mulai meningkat.

Suki: 2.820

Beckham: 1.986

Di layar Null, gambar Yamato dan Nami seukuran aslinya dapat dilihat. Yamato mengenakan kostum samurai tradisional. Nami mengenakan celana pendek kulit dan kaus longgar.

Alih-alih bertarung melawan binatang buas, pasangan ini bertarung melawan pasangan yang dipanggil lainnya. Sepertinya pertempuran baru saja berakhir. Keempat pecundang disalibkan di kayu salib darurat. Darah ungu mereka mengalir dari salib, menyatu ke dalam stoples kaca seperti anggur yang dituangkan ke dalam seruling.

Yamato mengambil salah satu toples dan meminumnya sebelum memberikan toples kaca lainnya kepada Nami. Nami dengan hormat dan patuh menerima toples itu dan mulai minum. Mulut mereka diwarnai dengan warna gelap, seolah-olah mereka baru saja makan cokelat dengan berantakan.

Meskipun mata mereka terkuras dari kehidupan, mereka memiliki ekspresi puas. Mereka tersenyum seperti anak sekolah kecil yang polos.

Dari suatu tempat, Yamato mengeluarkan sepotong daging. Dia mengiris daging menjadi irisan tipis dan menaburkan garam di atasnya. Dia mulai makan daging asin dengan sumpitnya.

Nil memberi perintah. Yamato menganggukkan kepalanya. Nami dengan patuh melepas pakaiannya dan meletakkan beberapa tempat tidur di tengah area terbuka. Yamato juga menanggalkan pakaian sepenuhnya.

Empat orang yang kalah dan disalibkan di kayu salib hanya bisa memandang jijik seks kemenangan Yamato dan Nami.

“Aku suka dua ini. Mereka sangat mudah untuk berkomunikasi. Mereka juga jauh lebih kooperatif daripada tim Suki.”

Di bagian bawah layar, nomor kekuatan tempur Yamato dan Nami berubah.

Yamato: 2.480

Nami: 2.156

* * *

“Hmm-”

‘Master’ menggosok dagunya sambil melihat layar di depannya. Dia menatap tajam untuk waktu yang lama di salah satu layar khususnya, tim 27, memanggil Kang San dan memanggil Kim Biyeon. Layar memutar ulang video pengamatan yang dikumpulkan selama periode percobaan ini.

Apa yang harus dia lakukan dengan keduanya? Mereka tidak berguna baginya. Namun, catatan off-the-wall mereka membuatnya ragu untuk menghentikan mereka.

‘Pada tahap ini, mereka seharusnya sudah mencapai Kebangkitan, tetapi mereka sangat lemah dan mudah lelah. Juga, nektar dan garam tidak bekerja dengan baik pada keduanya. Mereka tidak bisa mengendalikan kedua pemanggilan ini. Kecepatan reaksi mereka juga terlalu lambat. Namun, mereka masih hidup. Apakah mereka memiliki sesuatu yang istimewa?’

Pertanyaan-pertanyaan yang berlarut-larut ini membuatnya menunda keputusannya untuk mengakhiri pasangan ini. Selama 50 misi, mereka mengalami banyak pertempuran dan membunuh banyak binatang musuh. Namun, jumlah kekuatan tempur mereka sangat mengerikan. Dia kesulitan memahami apa yang sedang terjadi.

Apakah mereka sengaja menyembunyikan kekuatan mereka? Dia telah memikirkan hal ini sebelumnya dan meningkatkan tingkat kesulitan misi mereka. Dia mengirim musuh yang jauh lebih licik, kuat, dan ulet. Bahkan jika mereka menumpahkan sungai darah, keduanya selalu selamat.

Dia juga memperpanjang waktu misi dengan berpikir bahwa mereka harus mati setidaknya sekali selama periode itu. Namun, mereka selalu menemukan jalan keluar yang cerdik. Mereka tidak pernah mendorong diri mereka sendiri ke ambang kematian.

Sang Master merasa seolah-olah mereka sedang mempermainkannya. Dia mengurangi waktu istirahat antara misi dan kondisi pertempuran dalam misi. Dia menghapus waktu istirahat dan tidur mereka, yang biasanya merupakan istirahat dari pertempuran, dan memasukkan waktu-waktu itu ke dalam kerangka waktu misi untuk pertempuran.

Dia ingin membuat mereka cemas dan gugup sepanjang hari. Dia ingin mematahkan semangat mereka. Apa yang dia lihat di depannya adalah hasil dari semua tindakan ini. Mereka masih hidup.

Bibir Master terpelintir. Orang bisa mengatakan bahwa dia sangat frustrasi. Dia bahkan melewatkan makanannya untuk melihat apakah ada perubahan…

Setelah beberapa saat, seringai muncul di wajah Master. Dia mengangkat tangannya. Seorang utusan dengan cepat muncul di belakangnya.

“Keduanya dari Episode 285?”

“Benar, Pak,” jawab utusan itu dengan hati-hati. Orang yang dia ajak bicara bisa disebut ‘mutlak’, jadi utusan itu tidak berani berbicara dengan santai.

Master itu adil, perhitungannya dingin, dan bijaksana. Sang Master juga mampu mengamati semua hal yang terjadi di alam semesta. Namun, tidak ada yang tahu bahwa dia ada di sini.

“Setiap yang dipanggil sampai sekarang, tanpa gagal, memilih untuk menapaki salah satu dari dua jalan. Mereka memilih untuk menyerah pada perintah orang lain atau hidup bekerja sama dengan kesadaran orang lain. Jalan apa yang mereka tempuh sekarang?”

“Mereka tidak berada di jalur itu, Pak. Mereka belum kehilangan kesadaran mereka, dan tampaknya sangat tidak mungkin bahwa mereka cocok untuk berbagi pikiran mereka dengan kesadaran lain, Pak.”

“Apakah maksudmu mereka menentang proses mutasi?”

“Aku tidak yakin, Pak. Kami perlu melakukan otopsi penuh untuk mengetahuinya. Namun, kami belum memiliki kesempatan itu, Pak.”

“Bagaimana dengan kemampuan dan tingkat keterampilan mereka?”

Utusan itu berhenti sejenak. Master tidak bertanya karena dia tidak tahu.

“Berdasarkan perkiraan kami, mereka melakukan yang terburuk dalam sejarah. Tim peringkat pertama, Suki dan Beckham, sudah menjalankan misi ke-150 mereka. Misi rata-rata yang diselesaikan untuk semua pasangan adalah 116. Hanya dua ini yang berada di 50 misi. Meskipun kekuatan tempur mereka mungkin relatif kuat dibandingkan manusia, mereka tidak berguna untuk kebutuhan klien kita. Aku yakin kita perlu mempertimbangkan apakah akan terus memberi mereka nektar, Pak.”

“Jadi, menurutmu itu pengejaran yang tidak berguna?”

“Ya pak. Nil dan Null juga setuju dengan penilaian ini, Pak.”

Utusan itu melihat reaksi Master. Meskipun dia telah melayani Master untuk waktu yang lama, dia masih kesulitan membaca keadaan emosi Master.

Sang Master seperti misteri yang terbungkus teka-teki. Tindakannya yang tegas selalu membawa hasil yang fantastis.

“Aku tidak setuju.”

“Pak?”

“Mereka sedang menyelesaikan tugas mereka dan memenuhi semua persyaratan yang kita minta dari mereka. Tidak peduli bagaimana mereka menyelesaikan tugas mereka, mereka tidak pernah mati sekali pun. Aku merasa bahwa ini cukup untuk melanjutkan penelitian kita pada mereka. Sebenarnya, mereka mungkin hanya template ideal yang kucari. Ini cukup bagiku untuk menunggu dan melihat.”

“Jika itu keputusan Anda, kami perlu menugaskan mereka ke dalam peran, Pak. Sebagai referensi, mereka tidak memenuhi persyaratan minimum apa pun yang diminta klien, baik itu pertarungan, kemampuan penginderaan, kecepatan dalam penilaian, administrasi manajerial, atau sinkronisasi. Untuk peran apa kita harus menempatkan mereka, Pak?”

Sang Master tertawa terbahak-bahak. Utusan itu merasa bahwa tawa Master itu benar. Dia tidak pernah mengira Masternya masih memiliki kemampuan emosional ini.

“Kalau begitu aku akan menggunakannya saja. Baik? Beritahu Nil dan Null. Beritahu mereka untuk memberi perhatian khusus pada keduanya. Aku ingin tahu setiap detail kecil dan perubahan. Jika mereka mati, jangan lakukan apa pun pada tubuh mereka. Kirim mereka langsung kepadaku. ”

Utusan itu membungkuk sedikit dan pergi. Sambil menyesap tehnya, Master mengangkat sistem multidimensi dengan banyak layar tiga dimensinya.

‘Dunia ini pada dasarnya akan berubah. Para dewa belum menemukan tempat mereka. Naga dan sage dengan cepat menjadi entitas jahat yang tidak akan mampu mempertahankan kekuatan mereka lama. Berbagai jenius membawa terlalu banyak ketidakstabilan dan bahaya. Jumlah manusia yang Bangkit meningkat, tetapi mereka belum menemukan ‘jalan’ yang benar. Juga, nektar masih terlalu berbahaya…

Parameter eksperimennya diikuti dan dieksekusi dengan ketat. Eksperimen dapat mengontrol yang dipanggil dan mengembangkan kualitasnya, tetapi eksperimen tidak boleh berinteraksi langsung dengan subjek ujinya.

Seharusnya tidak ada sesuatu yang asing yang diperkenalkan ke eksperimen. Rasanya seperti menonton simulasi evolusi. Tentu saja, kebijakan tidak ada interaksi ini berlaku untuk semua orang, bahkan Nil dan Null.

Namun, semua ini tidak berlaku untuk Master. Sang Master memiliki kemampuan untuk mengubah sumber dari seluruh sistem ini dengan cara apa pun yang dia anggap cocok.

Itu masalah kecil bagi Master untuk secara langsung mempengaruhi siapa pun dalam percobaan. Dia bahkan bisa mengubah keterampilan individu dan tingkat bakat. Bahkan membuat avatar, dalam gambar Master, dan memasukkannya ke dalam sistem diperbolehkan.

Namun, karena ini adalah eksperimen yang sangat penting, Master memilih untuk tidak campur tangan secara langsung.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset