Etranger Chapter 22


Sang Master tidak tahu apa yang telah direncanakan oleh ‘makhluk itu’. Sang Master tidak bisa pergi dan melakukan sesuatu yang membabi buta seperti mengacaukan arus ketertiban yang alami, terutama karena makhluk itu adalah sosok yang begitu agung dan mahakuasa… Jadi, apa yang harus dilakukan? Keduanya, San dan Biyeon, masih hidup… Meskipun penasaran dengan keduanya, Master memutuskan untuk tetap tinggal untuk sementara waktu.

Sang Master berpikir. Dia menangkupkan tangannya di bawah dagunya, menatap layarnya. Setelah merenung dalam-dalam beberapa saat, dia mengangkat tangannya dan menyodok gambar San di dahi dan menjentikkan pipi Biyeon.

“Lakukan dengan baik. Anak-anak yang beruntung. Mungkin sia-sia memberi kalian nektar, tapi mari kita lihat apa yang terjadi. Silakan dan istirahat. ”

Setelah mengubah pengaturan sistemnya ke operasi normal, dia menyesap teh aromatiknya. Dia membuka banyak layar lainnya. Layar-layar itu merinci spesies dan makhluk lain yang telah dia masukkan ke dalam ruang-waktu eksperimental ini.

Layar menunjukkan ruang yang dipenuhi dengan aroma darah. Adegan itu dipenuhi dengan kegilaan, kesenangan, kekuatan ledakan, dan kesadaran yang meningkat.

‘Mereka sudah mencapai 80% dari mutasi, dan ada 10 pasang yang tersisa. Bagus! Saatnya untuk kesenangan. Tunjukkan kepadaku. Tunjukkan kode berevolusi kalian… ‘

* * *

“Lagi?”

Dengan lengannya yang masih berfungsi, dia mengangkat tangannya ke dahinya. Dia sangat cacat dan berlumuran darah. Lengannya yang tidak berfungsi tergantung di bahunya dengan sepotong kulit. Darah mengalir dari setiap luka, kecil atau besar, di tubuhnya.

Di sebelahnya, Biyeon menyentuh pipinya. Dia juga dalam kondisi fisik yang mengerikan. Sebuah luka tebasan panjang dan dalam menembus dadanya. Darah masih menetes keluar. Meskipun tulang keringnya yang patah mencuat dari kakinya, dia mempertahankan kesadarannya dan menyeret dirinya ke arah San.

“Keningku tiba-tiba mulai sakit. Bagaimana denganmu?” dia bertanya dengan senyum lebar di wajahnya. Itu adalah senyum cerah yang aneh karena telah berjuang selama seminggu berturut-turut tanpa istirahat.

“Pipiku geli,” jawab Biyeon sambil tersenyum.

Ekspresi cerah mereka berbenturan dengan situasi fisik yang mengerikan yang dialami tubuh mereka. Mata mereka juga tampak terus-menerus bersentuhan.

“Hmm, aku bertanya-tanya mengapa orang-orang ini begitu pendiam. Mereka hanya harus bergegas dan datang. Apakah ada nektar yang tersisa?” Dia mengeluarkan botol berisi cairan keunguan dan memanggilnya. Menyeret satu kaki, dia perlahan-lahan membuatnya ke sisinya.

Dia mengangkat kakinya ke pangkuannya. Dengan tangannya yang tersisa, dia memegang pergelangan kakinya. Biyeon meraih pinggangnya dan meratakan punggungnya untuk stabilitas.

“Gigit dengan keras! Satu dua tiga!”

Pada hitungan ketiga, dia mematahkan tulang keringnya kembali ke tempatnya. Biyeon kemudian menaburkan beberapa nektar yang diberikan San padanya.

Saat nektar menyentuh tulangnya yang patah. Tulang kering mulai sembuh, menyatukan tulang yang sebelumnya terpisah. Itu seperti lem super. Setelah tulangnya terikat, dia menaburkan nektar di atas lukanya. Dengan suara menggelegak dan asap yang mengepul, lukanya dengan cepat sembuh sepenuhnya. Setelah itu, sel-sel kulit baru mulai terbentuk di permukaan, menciptakan lapisan kulit baru yang tampak tidak berbeda dari bagian lain tubuhnya.

“Tahan di tempatnya dengan ini.”

Dia menyerahkan beberapa tali untuk mengatur kakinya. Dalam waktu sekitar 30 menit, dia akan bisa berjalan tanpa masalah. Setelah menyelesaikan luka-lukanya, mereka bekerja di lengan San. Mereka bergerak dengan lancar dan alami, menunjukkan bahwa mereka telah melakukan tindakan ini berkali-kali.

“Hmm- apakah misi ini berakhir? Terlepas dari itu, kita masih hidup. Kita cukup beruntung, ya?”

Keduanya saling tersenyum.

Enam bulan telah berlalu. Tidak ada perubahan besar dalam kehidupan sehari-hari mereka, tetapi perubahan akan datang.

Perubahan yang akan datang sebagian disebabkan oleh mereka yang memanggil mereka ke sini, tetapi sebagian lainnya akan datang dari rencana mereka sendiri…

Pada titik tertentu, San dan Biyeon dapat merasakan dan memahami ‘penjara’ mereka. Indra mereka telah melampaui ambang batas imajiner.

Seiring berjalannya waktu di ruang ini, mereka merasakan hubungan batin yang tumbuh di dalam diri mereka. Saat mereka terus berjuang untuk hidup mereka dan selamat dari setiap misi, hubungan batin ini menjadi lebih kuat.

Kekuatan dan kecepatan mereka juga meningkat pesat. Dengan peningkatan konektivitas batin ini, mereka mampu mengubah kehidupan yang relatif membosankan ini menjadi sesuatu yang luar biasa.

Namun, mereka masih di tahap awal. Mereka khawatir bahwa menggunakan keterampilan koneksi batin ini secara aktif akan berinteraksi secara negatif dengan sistem saraf otonom mereka, jadi mereka masih membiarkan perasaan itu tumbuh tanpa melihat terlalu dalam.

Sesekali, mereka bisa merasakan tahanan mereka menepuk kepala mereka atau menyodok mereka. Tentu saja, tidak perlu dikatakan bahwa San dan Biyeon secara lahiriah tidak pernah menunjukkan bahwa mereka dapat merasakan sensasi ini. Tahanan mereka memiliki kendali penuh atas ruang ini, masuk dan keluar dari ruang seperti yang mereka inginkan. Oleh karena itu, San dan Biyeon dapat membaca perubahan kecil ini melalui perasaan konektivitas batin mereka yang berkembang sesekali.

Sungguh melegakan bahwa para tahanan ini tampaknya tidak mengintip ke dalam lubang mereka. Ini juga berarti bahwa para tahanan ini mungkin menganggap apa pun yang dilakukan San dan Biyeon tidak berguna, karena mereka memiliki kendali penuh atas tempat ini.

Namun, San dan Biyeon memajukan persiapan mereka dengan sungguh-sungguh. Mereka bukan hanya pasangan yang memiliki tingkat toleransi yang tinggi terhadap rasa sakit dan kemalangan. Selain itu, mereka bukan tipe orang yang akan berguling dengan nasib mereka diambil alih oleh orang lain.

Oleh karena itu, mereka diam-diam dan bijaksana memajukan persiapan mereka untuk suatu hari melarikan diri dari para tahanan ini.

* * *

Para Alchin bergegas ke arah mereka. Sejak misi ke-50, binatang Alchin ini mulai keluar. Mereka berada di level yang sama sekali berbeda dari Algon.

Kulit kasar mereka yang tebal dan tulang yang kuat membuat mereka sulit untuk ditebas dengan bayonet atau pedang tulang. Mereka memiliki ekor yang panjang seperti cambuk dan kuku kaki yang tajam. San dan Biyeon melawan binatang buas ini tanpa bantuan nektar.

Begitu mereka maju dari akselerasi tahap pertama ke tahap kedua, mereka mampu melawan monster baru ini. Namun, mereka juga memastikan untuk bertarung dengan cara yang terorganisir dan cerdas. Semuanya direncanakan.

Mereka membuat rencana darurat untuk setiap skenario dan memutuskan berapa banyak yang akan mereka tunjukkan selama pertempuran. Mereka juga memastikan untuk mengamati interaksi tertentu selama pertempuran dan menyesuaikan sumber daya mereka setelahnya.

Semua tindakan mereka diperhitungkan dan direncanakan. Tujuan mereka adalah untuk tidak pernah mati. Keduanya mendorong diri mereka sendiri hingga batasnya untuk menemukan cara-cara baru dalam menyelesaikan masalah mereka dan untuk sepenuhnya memahami keahlian mereka yang sedang berkembang. Mereka juga saling berbagi rencana dan temuan mereka. Selalu ada daftar hal-hal yang akan mereka periksa selama misi mereka.

Bagi mereka, misi ini bukan ‘bermain’. Misi adalah kesempatan untuk menguji batas tubuh mereka dan berkembang.

Biyeon melesat ke sana kemari, mencoba menarik perhatian Alchin. Elang juga akan mendapatkan perhatian Alchin dari udara, memperkuat rencana aksi San dan Biyeon. Keduanya berhasil memimpin para Alchin menuju jebakan yang telah mereka pasang sebelumnya.

Di bawah perangkap ada tiang kayu tajam dengan baskom yang dibuat di bawahnya. Setiap kali Alchin jatuh ke dalam perangkap, mereka akan ditombak oleh tiang kayu yang menonjol, membiarkan darah ungu mereka menggenang di baskom di bawah.

Etranger

Pada misi ke-70 mereka, seekor binatang baru muncul, sebuah ‘Archon’. Itu adalah binatang yang sangat kuat yang tingginya 15 meter, kepala sebesar manusia dewasa, kulit kasar yang sangat keras sehingga tidak dapat ditusuk dengan mudah, kecepatan yang mempesona, dan kepintaran dalam taktiknya.

Mereka harus mendorong diri mereka sendiri hingga batas melawan binatang buas yang tiba-tiba ditingkatkan ini. Mereka menggunakan semua yang mereka miliki: tombak horizontal panjang, perangkap dan jaring, racun, dan bahkan panah api jarak jauh. Mereka kadang-kadang menghabiskan sepanjang hari di dalam lubang yang tersimpan dengan baik atau di atas pohon-pohon besar.

Setelah seminggu, mereka akhirnya bisa membunuh binatang buas itu dengan menipu mereka agar jatuh ke dalam perangkap besar yang berisi minyak, membakarnya  menjadi garing.

Mereka mampu mengatasi penghalang lain, tetapi mereka telah membayar harganya.

“Itu adalah binatang yang sangat kuat. Aku mematahkan satu kaki dan satu tangan kali ini. Apakah kita punya sisa nektar?”

“Kita telah menghabiskan seluruh persediaan kita dalam beberapa hari terakhir. Kita mungkin harus menunggu beberapa hari.”

“Yah, kurasa sudah jelas bahwa kita tidak akan punya yang tersisa. Kita memang berlarian selama seminggu penuh. Apa kabar? Apakah itu tertahankan? ”

“Aku harus merepotkanmu. Kedua kakiku patah selama manuver terakhir. Aku juga mematahkan tanganku dan beberapa tulang rusuk. Aku tidak mampu bergerak sendiri, ”jawab Biyeon dengan senyum lemah.

“Hei, di antara kita, tidak ada yang perlu dikhawatirkan … mari kita mulai dari cedera yang paling menyedihkan terlebih dahulu. Namun, aku agak khawatir tentang apa yang ada di depan. Jika kita mendapatkan banyak binatang buas itu, itu tidak akan indah.”

“Ya aku setuju. Kita harus bergegas dan segera menemukan ‘jalan’ kita sendiri…”

Wajahnya menjadi gelap. San melihat ke depan dengan tenang.

Dengan gerakan sesedikit mungkin, San melihat ke arah Biyeon, saat dia berbaring di atas tempat tidurnya. Dia merendam kain dengan minuman buah beralkohol dan mulai membersihkan luka-lukanya, dari kakinya sampai ke perut dan dadanya.

Tidak ada keraguan dalam gerakannya. Dia kemudian membalikkan tubuhnya dan melanjutkan untuk membersihkan dan mendisinfeksi bagian belakang tubuhnya. Setelah itu, dia meletakkan selimut kulit di atas tubuh bagian bawahnya dan menyerahkan kain basah padanya. Dia membalik dan mulai membersihkan daerah bawahnya.

Dia mulai mengumpulkan pakaian dan handuk kotor di bawah tempat tidur ke dalam toples dan menyeret dirinya keluar. Dia mampu menstabilkan kakinya dengan mengikatnya ke papan kayu. Namun, setiap kali dia berjalan, dia akan lemas, dengan salah satu tangannya berayun tak bernyawa di sampingnya. Biyeon menatap punggungnya yang mundur.

Mereka bisa melihat Elang dengan pengiriman nektarnya datang dari kejauhan.

“Kita membutuhkan beberapa senjata yang efektif,” katanya sambil mengerutkan wajahnya. Di tangannya ada pisau bayonet yang patah.

Tombak kayu efektif saat dilempar, tetapi tidak berguna dalam pertempuran jarak dekat.

“Bagaimana kalau kita menggunakan tulang Archon? Mereka tampaknya sangat kokoh. ”

Mereka mendekati Archon yang mati dan mengambil salah satu tulangnya. Butuh beberapa saat bagi mereka untuk mengeluarkan tulangnya, karena kulit kasarnya tidak mudah dipotong oleh pedang mereka. Dengan tulang di tangannya, Biyeon memiringkan kepalanya karena terkejut. Dia memiliki pedang di satu tangan dan tulang Archon di tangan lainnya.

“Ini sangat ringan.”

Dia mencoba untuk memotong tulang itu dengan pedangnya, tetapi bilah pedang itu memantul tanpa membuat goresan di tulangnya. Dia mencoba menggunakan batu, tetapi batu itu hanya hancur menjadi kerikil dan debu. Dia bahkan mencoba membakar tulangnya, tetapi itu bahkan tidak berubah warna. Untuk menguji kelenturan dan kekokohannya, dia mulai mengayunkan tulangnya.

Tulang itu ulet dengan sedikit elastisitas yang baik. Itu adalah bahan yang sangat baik.

Namun, tidak peduli apa yang dia coba, dia tidak bisa membentuk tulang melalui pemotongan atau tindakan pemrosesan lainnya.

“Sial… apa gunanya memiliki bahan yang bagus jika aku tidak bisa mengolahnya?”

Elang, dengan tangan di belakang, mendekati dua orang yang melihat dengan lemah tulang di depan mereka.

“Idiot! Kau harus memotong tulang Archon dengan tulang Archon!”

Keduanya menoleh ke Elang. Biyeon menyeringai.

“Bagaimana makhluk ini hanya tahu bagaimana mengucapkan kata-kata manis seperti itu?”

Mereka memutuskan untuk menerima nasihat Elang.

Logikanya mirip dengan bagaimana berlian diproses. Mereka mulai memotong dan membentuk tulang pada gigi Archon. Untungnya, teknik pemrosesan ini bekerja dengan baik.

Meskipun itu adalah tulang organik, kekerasan dan kekuatan materialnya lebih mirip logam modern. Mereka bahkan mampu membuat titik tajam yang sepertinya tidak akan tumpul atau patah saat digunakan.

Selain itu, dengan menggunakan metode pemrosesan ini, mereka dapat membuat ukiran dan bentuk yang presisi, sehingga memungkinkan hasil karya yang lebih detail.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset