Etranger Chapter 23


Keduanya membuat senjata berdasarkan kebutuhan dan keinginan mereka. Mereka membuat beberapa pedang pendek dan empat pedang panjang, gergaji kecil dan besar, dan ujung tombak panjang seukuran lengan bawah mereka.

Dengan cara ini, mereka dapat mengamankan beberapa persenjataan khusus. Selain itu, dengan materi yang baru ditemukan ini, mereka dapat membuat beberapa alat yang sebelumnya tidak dapat mereka buat.

Elang itu mendengus di sudut, memperbaiki bulu-bulunya yang berserakan di atas kepalanya.

San dan Biyeon mulai memasukkan kulit dan tendon kasar Archon ke dalam lubang. Dengan kulit Archon, Biyeon membuat tas, sepatu, dan produk lainnya.

San memercikkan nektar keunguan pada potongan tipis tendon dan membakarnya. Dengan cara ini, mereka dapat mengamankan beberapa item dan material. Beberapa tendon terbakar untuk waktu yang lama tanpa terputus. Selain itu, ketika beberapa bubuk tendon dibakar, itu tidak mudah padam, bahkan ketika air dituangkan ke atasnya.

Keduanya juga mengumpulkan darah dari korbannya. Namun, mereka tidak pernah meminumnya. Mereka dengan patuh menyimpan darah dalam toples atau wadah bambu. Setengah dari wadah, dengan bahan kain ditempelkan di atasnya, ditempatkan di bawah sinar matahari di luar lubang. Wadah lainnya ditempatkan di dalam lubang.

Di dalam lubang itu ada dinding yang terbuat dari kulit. Di balik tembok itu ada ruang rahasia mereka yang besar. Di satu sisi adalah tempat penyimpanan dengan semua bahan yang dikumpulkan dari korban mereka, mulai dari cairan tubuh hingga kulit binatang dan bahan tubuh lainnya.

Cairan tubuh setiap binatang ditandai dan ditandai.

Sedikit lebih jauh di dalam ruang adalah tempat kerja mereka. Ada juga ventilasi panjang, pipa knalpot yang mengeluarkan asap.

Berbagai alat yang terbuat dari tulang, kulit, tanah, dan batu tersimpan rapi di dinding.

Lingkungan dan suasana tempat kerja relatif menyenangkan. Mereka tidak mempertanyakan atau menyalahkan niat orang lain. Mereka saling menghormati ide-ide satu sama lain dan segera mewujudkan ide-ide itu. Mereka juga mengekstrak racun, mencampur nektar yang berharga dengan berbagai bubuk, dan membakarnya. Mereka melakukan segala macam penelitian lain.

Terkadang, sesuatu meledak, membuat keduanya hangus. Apapun hasilnya, percobaan dicatat.

San menghentikan apa yang dia lakukan dan melihat ke arah Biyeon. Dia menjahit pakaian mereka dengan jarum yang dia buat dari tulang Archon. Pakaian mereka selalu compang-camping.

Juga, jika pakaian dirancang dengan benar, itu bisa meningkatkan peluang menyelamatkan nyawa seseorang di tengah pertempuran. Biyeon, yang menyukai fashion dan desain, sedang mengerjakan pakaian mereka. Dia menutup matanya setelah menatap pekerjaannya.

Seorang wanita menjahit di bawah lentera minyak…

Gambar ini membuatnya lebih sulit untuk ditanggung.

 

Melarikan Diri – Bab 5

Misi menjadi semakin ganas dan sulit.

Tidak ada perbedaan apakah itu siang atau malam. Tingkat binatang berada pada tingkat yang sama sekali berbeda. Kehadiran Alchin dan Archon kini sudah menjadi hal yang biasa.

Seekor ‘Hydra’ berkepala tiga keluar bersama dengan organisme mirip kepiting darat yang disebut ‘Crabter’ dengan cangkang luarnya yang keras. Organisme seperti kelabang besar dengan pelat logam yang diperkuat juga muncul di antara kebanyakan binatang baru. Kelompok teratas, seperti Suki dan Beckham, bertarung melawan binatang buas ini, memperluas keunggulan kekuatan tempur mereka versus pasangan lainnya. Pasangan Suki dan Beckham telah melampaui 200 misi.

[Kekuatan Tempur Individu]

Suki: 4.850 Beckham: 3.160

Yamato: 4.100 Nami: 3.740

Kang San: 1.650 Kim Biyeon: 1.370

Nill memandangi tubuh Suki. Dia baru saja bertarung dengan Hydra sebelum dia meninggal.

Ada berbagai instrumen dan pengukur yang terhubung ke tubuh Suki. Nil membandingkan statistik Suki sebelumnya dengan data baru yang keluar sekarang. Berbagai jenis kode dan angka mengalir melalui layar sementara, di layar lain, grafik 3 dimensi memberikan pembacaan visual dari data.

[Tingkat Sinkronisasi Pikiran & Tubuh]

Keseluruhan: 54% Remote Control: 78%

Jarak Kontrol: 5 km…

[Analisis Fakultas Mental]

Variabilitas: 75% Kapasitas Mental: Peningkatan 230%

Kesadaran Diri: Sisa 34%

[Analisis Kemampuan Fisik]

(Berdasarkan rata-rata Manusia sebagai 100%)

Kekuatan Otot: Peningkatan 2.380%

Daya Sesaat: Peningkatan 4,845%

Akselerasi Sesaat: Peningkatan 3,745%

[Presepsi]

95% Kepadatan Nektar

Penyesuaian 30% dalam Formula Garam

[Tingkat Sinkronisasi yang Diharapkan]

60%

Tubuh Suki sedang dibuat dengan formula dan parameter yang baru ditentukan.

* * *

San & Biyeon berada di misi ke-75 mereka. Keduanya sekarang minum nektar sebelum pertempuran mereka. Mereka tidak lagi dapat menyelesaikan misi mereka tanpa meminum nektar.

Mata mereka juga mulai berubah. Namun, itu sedikit berbeda dari pasangan lainnya. Alih-alih dipenuhi kegilaan, mata mereka sangat tenang, dingin, dan penuh perhitungan.

Keduanya saling berhadapan ‘dengan telapak tangan saling menyentuh. Mereka kemudian menggunakan jari mereka untuk menyodok tubuh orang lain. Serangkaian gerakan ini tampak seperti cara bertarung mereka sendiri di dalam kesadaran mereka.

Sementara tim lain mengulangi kematian dan kelahiran kembali, dengan senang hati mengalahkan binatang buas yang lebih kuat dan dengan cepat meningkatkan kemampuan mental dan fisik mereka sesuai dengan program yang diinginkan, San dan Biyeon memilih untuk berjalan di jalan yang sangat sempit.

Mereka menyaring kegilaan nektar, membangunkan dan melatih tubuh mereka dengan efeknya. Selanjutnya, dengan menggunakan kekuatan regeneratif obat, mereka mengeksplorasi kemampuan tersembunyi di dalam tubuh mereka.

Bahkan jika mereka mati, mereka memutuskan untuk melakukan semua tindakan lainnya. Ini adalah bagaimana mereka melintasi jalan yang tidak seperti pasangan lain sebelum mereka.

“Bagaimana kalau menangkapnya seperti ini (mengangkat tangannya ke atas kepalanya)?”

“Bukankah (meregangkan kaki kirinya) menghindarinya seperti ini?”

“Mungkin bisa. (menggosok mata kirinya) Kalau begitu kita harus…”

Mereka terus berdiskusi dan berbicara. Sudah tujuh bulan di tempat yang ditinggalkan dewa ini. Percakapan mereka tidak lagi sebatas kata-kata.

Mereka bertemu satu sama lain, bermain game, dan tertawa. Sepertinya mereka menghabiskan banyak waktu untuk berbicara secara non-verbal.

San tertawa terbahak-bahak.

Biyeon juga tertawa. Namun, perasaan yang sama sekali berbeda mengalir di dalam ekspresi mereka. Itu adalah rasa ketidaksesuaian yang tidak akan pernah disadari orang kecuali jika dilihat dari dekat.

Semua sarana ekspresi, termasuk angka, simbol, gerakan, urutan, dan kombinasi, digunakan dalam percakapan mereka.

Mereka menyampaikan keinginan, kecepatan, dan bahkan suhu melalui ekspresi dan simbol non-verbal. Sampai-sampai mereka bisa mengerti dan berkomunikasi satu sama lain berdasarkan sentuhan tubuh.

Metode ini dikembangkan oleh Biyeon. Dalam skenario apa pun, niat pihak lain harus dipahami dan dikomunikasikan secara akurat.

Mereka harus lolos dari semua penyadapan dan pengamatan dari musuh, jadi seseorang harus membongkar atau sepenuhnya mengubah bahasa komunikatif untuk menipu orang lain tentang niatnya.

Mereka tahu bahwa mereka sedang diamati. Jadi, semua rencana dan tindakan mereka harus dilakukan di depan orang lain dalam keadaan terencana.

Misalnya, jika San menuntut ‘warna yang tajam’, Biyeon akan menemukan warna pelengkap. Jika dia meminta ‘rasa kuning’, dia mengerti bahwa dia sedang mencari bahan yang merangsang.

Mereka juga menggabungkan angka. Kombinasi dua angka yang mengacu pada koordinat pada bidang dua dimensi, dan tiga, empat, atau lima angka menambahkan informasi tambahan tentang kedalaman, intensitas, atau waktu. Mereka memutuskan bahwa informasi ini tidak harus disampaikan melalui kata-kata.

Karena itu……

Mereka mampu bertindak secara alami saat membawa dua atau lebih percakapan melalui tindakan non-verbal atau pesan yang dikodifikasi. Pendekatan ini adalah proses menemukan sinestesia ekstrim.

Bentuk-bentuk komunikasi ini dikembangkan dari kebutuhan yang mendesak, tetapi belum diketahui bagaimana nasib perluasan indera ini.

Sebagai hasil dari sinestesia baru mereka, operasi mereka secara bertahap menjadi lengkap. Akhirnya, mereka dapat menikmati permainan ini secara aktif, meskipun, itu mungkin menjadi mimpi buruk bagi musuh-musuh mereka…

* * *

Etranger

Itu adalah malam tanpa bulan. Keduanya memanjat tebing barat. Itu adalah lereng yang relatif landai.

Mereka mengenakan pakaian tebal, mengemas peralatan panjat tebing mereka sendiri, dan membawa tali kulit mereka.

Namun, di tengah jalan, mereka tidak bisa maju lebih jauh. Dinding batu dilapisi dengan lapisan es tipis yang rapuh. Selain itu, angin kencang bertiup di sepanjang dinding cekung ke dalam.

Angin tidak pernah berhenti bertiup. Lebih parahnya lagi, bongkahan es yang terbawa angin membuat pakaian mereka mudah robek dan talinya putus.

Biyeon terjatuh. Dengan bantuan Elang, dia berhasil lolos dari cedera fatal. San menggelengkan kepalanya. Segala upaya untuk mengatasi dinding tebing ini berakhir dengan kegagalan.

Dalam perjalanan kembali, Elang menggelengkan kepalanya dan berbicara pelan, “Babi …”

Biyeon menatap Elang dengan tatapan tidak setuju.

* * *

Itu adalah malam ketika tidak ada misi. Keduanya berjalan melalui jalur hutan bambu. Hutan bambu adalah penghalang alami yang mengelilingi danau tengah yang luas. Mereka menginvestasikan waktu lama untuk membuat jalan setapak melalui hutan bambu. Mereka bisa melihat danau setelah melewati hutan pohon bambu setinggi lebih dari 200 meter. Itu adalah tempat yang tidak bisa mereka lihat dari pit mereka.

Etranger

Danau itu luas dan besar. Bahkan jika dilihat dengan mata telanjang, diameternya setidaknya 2 km. Danau itu dikelilingi oleh hutan bambu, tebing, rawa, geyser panas, dan ladang lava. Di tengah danau, ada sebuah pilar besar yang berdiri tegak, seolah-olah menjulang untuk menembus langit.

Sudah lama sejak terakhir kali mereka datang ke sini, tetapi mereka masih tidak bisa menemukan pilarnya. Mereka tidak tahu apakah itu produk buatan atau alami.

Bagian bawah pilar tertutup uap dan kabut, sehingga pemandangan selalu berkabut, dan bagian atas selalu tertutup awan badai yang berderak disertai guntur dan kilat.

Di tengah, beberapa awan tersapu oleh angin kencang, mengungkap bebatuan aneh dan garis berliku, tetapi mereka tidak tahu apa itu.

Keduanya berdiri di atas bukit berbatu di sebelah danau. Elang, yang selalu mengikuti mereka, sedang mencari sesuatu di bawah bukit.

“Seperti…” erang Biyeon.

“Ini mengerikan.”

Mereka melihat benda-benda yang bertebaran di tepi danau. Potongan-potongan bambu berserakan dan mengambang di dekat pantai. Ada juga sebuah bukit kecil tulang binatang besar di sisi danau.

Yang lebih mengejutkan mereka adalah pemandangan di mana beberapa binatang, termasuk Archon, dilebur hidup-hidup di danau. Mereka mendesis sambil perlahan mencair.

“Ini seperti danau yang mencerna monster.”

“Jika apa yang kita lihat adalah kenyataan, itu akan menjadi jus lambung, bukan air. Asam hidroklorik?”

“Aku tidak tahu. Jika asam klorida, itu harus terkonsentrasi dan cukup kuat untuk melelehkan daging. Apa pun yang menyentuh danau akan meleleh.”

“Lalu, mungkin seluruh tempat ini adalah makhluk hidup?”

Alih-alih menjawab, Biyeon menatap pilar besar di tengah danau. Awan yang lebih rendah terus bergerak, benar-benar menyumbat dan samar-samar membersihkan apa yang ada di baliknya.

Keduanya duduk sebentar. Untungnya, cuaca cerah, sehingga mereka bisa mengamati semuanya secara detail.

“Apa yang bisa kau lihat?”

“Tangga, tangga… dan heliks ganda…”

“Aku melihat beberapa struktur lain. Bentuknya menarik.”

“Sepertinya disengaja, seperti benda buatan manusia, tapi apa artinya…?”

“Jika itu heliks ganda dari jenis dan ukuran itu, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah DNA… Lalu, itu adalah simbol genetika dan mutasi, kan? Apa lagi yang bisa terjadi?”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset