Etranger Chapter 24


Biyeon memutar bibirnya sebelum berbicara, “Itu pasti mewakili reproduksi dan evolusi. Lalu, kolom vertikal itu akan menjadi objek yang berhubungan dengan reproduksi, kan? Aku hampir yakin.”

“Apakah itu buatan manusia?”

“Sangat mungkin, meskipun aku tidak mengerti selera gaya pencipta.”

“Ngomong-ngomong, itu tempat terakhir yang belum dijelajahi. Tampaknya sangat sulit untuk didekati. ”

Ada bebatuan seperti karang yang jarang muncul di atas permukaan danau, tetapi tampaknya mustahil untuk diakses makhluk hidup kecuali jika jembatan dibangun secara khusus.

San menatap pilar yang menjulang tinggi. Dia memperkirakan tingginya setidaknya 1.000 meter.

“Bagian atas mungkin lebih berbahaya, kan? Apakah kau pikir ada sesuatu di atas? ”

“Aku tidak tahu. Nill dan Null mungkin ada di sana, atau mungkinkah makhluk brengsek bernama Master itu?”

“Setidaknya kita tahu masalahnya. Kita bisa memikirkan solusinya mulai sekarang,” jawab Biyeon.

San bangkit dan menyikat pakaiannya. Sikap Biyeon dalam situasi ini … dia sangat menyukainya.

“Apakah kau pikir kau bisa menyelesaikannya?”

Dia tertawa saat melihat Biyeon.

“Aku tidak tahu. Tapi aku tidak akan menyerah,” jawabnya hati-hati.

“Menyerah saja …” kata Elang dengan sungguh-sungguh, dengan tangan di belakang punggungnya.

Keduanya berpegangan tangan dan berbalik.

Elang, dengan mata hitam, mengikuti di belakang.

Matahari terbenam dengan indah di belakang mereka.

Etranger

Etranger

* * *

Keduanya memilih kehidupan seperti apa yang akan dijalani. Keputusan mudah dibuat tetapi sulit untuk dipertahankan.

Dalam semua ‘pilihan’ ada ‘alternatif’ dan ‘tantangan’ yang mengikuti. Ada banyak godaan sampai sekarang. Secara khusus, godaan nektar sangat sulit diatasi.

Air kehidupan. Itu adalah minuman paling fantastis di dunia. Selain itu, mereka tidak bisa menghindari menggunakannya lagi. Seharusnya tidak terlalu memanjakan tetapi harus sering digunakan. Mereka harus menemukan keseimbangan yang tepat antara menggunakannya secara efektif versus kecanduan.

Godaan berikutnya adalah tentang kematian dan kebangkitan. Fakta bahwa bahkan jika seseorang mati, seseorang dapat hidup kembali. Aturan ini dengan sendirinya menjatuhkan nilai hidup seseorang menjadi hampir tidak ada.

Selain itu, Elang telah menyebutkan bahwa mereka dapat memperoleh kekuatan tempur setelah kebangkitan mereka, yang membuat mereka berpikir bahwa hidup mereka benar-benar ‘murah’.

Terakhir, tantangan terakhir adalah yang paling berat. Fakta bahwa keduanya membentuk ‘takdir bersama’. Jika hanya satu dari keduanya yang mati, tekad dan perjanjian mereka yang kuat untuk mencapai suatu tujuan akan langsung runtuh.

Itu berarti bahwa mereka tidak bisa hanya menjaga diri mereka sendiri, sebagai individu. Yang dipanggil memiliki dua pilihan: Mendominasi yang lain atau bernegosiasi dan mencapai pemahaman. Jika tidak…

Keduanya telah mengatasi situasi yang mengancam jiwa yang tak terhitung jumlahnya, menegaskan kemampuan dan komitmen masing-masing untuk aspirasi bersama mereka. Untungnya, mereka telah mencapai kesepakatan.

Mereka memutuskan untuk melewati jalan tersulit bersama. Pilihan ini jelas tidak rasional dan bodoh. Setidaknya, di dunia yang aneh ini…

‘Untuk bertahan hidup entah bagaimana’

‘Untuk memilih bagaimana seseorang bertahan atau mati’

‘Untuk saling percaya.’

Singkatnya, keduanya memilih hidup sebagai tuan yang menyakitkan dari nasib mereka daripada sebagai budak yang nyaman.

San menyatakan pada dirinya sendiri,

‘Apakah ada yang menghitung setiap langkah hidup mereka dan melanjutkan hanya ketika mereka merasa itu layak untuk dijalani? Sangat lucu untuk mengatakan bahwa seseorang harus hidup untuk suatu nilai yang besar dan tujuan yang lebih tinggi. Kebebasan, eksistensi, harga diri, patriotisme… Seseorang akan mengajariku betapa pentingnya ini? Habiskan saja tiga hari di dunia sialan ini. Aku berani bertaruh 10 won bahwa semuanya akan terdengar seperti menggiring bola pada akhirnya. Yang penting adalah aku harus membuat pilihan, dan pilihan itu harus dibuat sekarang juga. Setelah memilih sekali? Pilih lagi. Dengan kehendak bebasku sendiri, bukan dari orang lain. Itu bagian terpenting. Bahkan jika aku membuat pilihan paling bodoh … ‘

Biyeon juga menyatakan pada dirinya sendiri,

‘Hidup di dunia ini, apa pun namanya, adalah permainan. Atau tidak dapat dibedakan dari sebuah game. Apakah perjalanan ‘hidup’ ini adalah game petualangan super panjang berusia 100 tahun atau game pertarungan pertempuran yang mendebarkan dan hancur dalam 30 detik, apa gunanya berdebat dalam situasi ini? Tentu saja, seseorang mungkin gagal menyelesaikan misi, atau mungkin mati di awal permainan ini. Mengapa merasa itu tidak adil? Kami memilih. Dan aku menghormati pilihan itu. Apa lagi yang dibutuhkan seseorang?’

Satu hal yang mereka putuskan untuk disimpan di dunia ini adalah ‘item’ yang disebut ‘kehidupan’, yang konon merupakan barang termurah. Apa yang mereka inginkan kembali adalah ‘hak’ mereka sebagai manusia.

Keputusan mereka sangat sederhana.

Mungkin ada upaya serupa yang tak terhitung jumlahnya di ruang lama ini. Tindakan dan perilaku mereka saat ini mungkin berada dalam kisaran variabel dan perencanaan yang diizinkan oleh eksperimen.

Mungkin mereka sedang bermain-main di telapak tangan dewa…

Namun, mereka memutuskan untuk tidak pernah menyerah pada kebebasan, pembebasan, dan kemajuan menyakitkan mereka menuju kehidupan yang mandiri.

Jadi hari ini dan besok, mereka akan berjuang. Mereka menciptakan pepatah mereka sendiri untuk proses yang tampaknya tidak pernah berakhir ini, ‘Operasi’.

Sayangnya untuk musuh, kedua pemanggilan ini berbeda. Mereka terlalu keras kepala untuk berkompromi, terlalu licik untuk mengutuk, terlalu bodoh dalam aspirasi mereka untuk berhenti, untuk saling percaya dan peduli.

Dan di atas segalanya…

Mereka semakin kuat. Keinginan kuat dan keyakinan mulia mereka memungkinkan mereka untuk menafsirkan kembali dunia sebagai sesuatu yang hangat dan layak untuk ditinggali.

Mungkin akan tiba saatnya ketika semua orang yang bijaksana dan menguasai dunia akan menyesali apa yang terjadi sekarang.

Juga, bahkan di ruang ini, mungkin yang terbesar dari semua alam semesta, mungkin sudah terlambat untuk menghentikannya sekarang. Mungkin sudah terlambat sejak awal.

Mereka adalah orang-orang yang mampu menjadi kuat tanpa mengungkapkan kekuatan mereka. Merekalah yang menemukan kebahagiaan dalam keputusasaan. Segera, mereka mungkin menjadi ‘musuh alami’ sejati bagi semua makhluk mulia di dunia ini. Seseorang harus menunggu dan melihat…

Etranger

Pelarian – Bab 6

Sudah 9 bulan. Mereka masih hidup.

* * *

Rambut hitamnya mengalir melalui jari-jarinya. Tangan pria keputihan yang agak lembut menyapu rambutnya di atas telinganya.

Sentuhannya lembut dan halus. Dia merasa pusing setiap kali sentuhannya melewati daun telinga dan bibirnya. Dia merasakan kegembiraan yang aneh setiap kali sentuhan pria itu menyentuh dadanya, meskipun dia pura-pura tidak tahu.

Dengan kepala di lutut pria itu, dia menatap wajahnya dengan mata hitamnya setengah terbuka. Meskipun dia tidak bisa menempatkannya, seolah-olah itu tidak fokus, dia bisa merasakan sepasang mata mengamatinya.

‘Ini membosankan-‘

Pikiran Nil muncul di benak Null. Dia merasakan perasaan dingin namun tajam, seperti makan permen peppermint untuk pertama kalinya.

‘Aku setuju-‘

Null mengangguk. Itu benar-benar tidak menyenangkan. Pasangan San dan Biyeon ini benar-benar membosankan untuk diamati…

“Apakah mereka akan selamat dari babak kedua?”

‘Mungkin tidak-‘

“Mungkin tidak, kan?”

‘Mengapa Mastermemilih mereka?’

‘Aku tidak tahu. Karena penasaran? Bagaimanapun, aku yakin mereka aneh dengan caranya sendiri.’

‘Benar? aku benar-benar tidak bisa mengerti. Sesuatu seperti ini…

Nil, sambil berbaring di lutut Null, merentangkan tangannya lebar-lebar untuk melingkarkan tangannya di lehernya. Dia perlahan-lahan melengkungkan lehernya dan kembali ke bawah untuk menyambut wanita yang dengan lembut menarik dirinya lebih dekat dengannya. Napas lembut dan suara terengah-engahnya tetap terisolasi di dalam ruang kerja bersama ini.

‘Ini bagus … mengapa mereka tidak melakukannya?’

* * *

San sedang mengadakan kontes menatap dengan Elang. Biyeon sedang bersandar di dinding pit sambil menulis sesuatu. Tiba-tiba, Elang memiringkan kepalanya.

Bagian dalam pit gelap perlahan menjadi lebih terang. Mata tajam Elang melihat cahaya halus bersinar dari kedua tubuh.

Elang merasakan martabat dari cahaya yang memancar dari tubuh mereka. San tiba-tiba mengangkat kepalanya.

“Uhm, karena itu keputusanku?” Biyeon menggelengkan kepalanya dan berteriak pelan.

“Mempertanyakan kami … apakah kalian melakukan sesuatu untuk kami?”

Meskipun dia melihat mereka, Elang tidak bisa mengerti apa yang terjadi dengan kedua manusia ini. San tersenyum, menggulung ibu jari dan jari telunjuknya, dan mengirimi Biyeon tanda oke. Dia kemudian mulai membuat berbagai gerakan. Itu seperti gerakan yang dibuat pemain bisbol untuk secara diam-diam mengomunikasikan permainan mereka. San adalah yang pertama memberi isyarat,

[Apakah kau mendengarnya?]

[Ini sukses. Aku pasti mendengarnya.]

[Sekarang menguping mereka berhasil. Berapa banyak garam?]

[Sekitar satu sendok teh.]

[Berapa perkiraan jaraknya?]

[Perkiraan jarak sekitar 3 km ke atas.]

[Tambahkan ini ke daftar apa yang sekarang bisa kita lakukan.]

[Sekarang kita dapat melakukan Operasi dengan benar.]

[Apakah kau pikir kita bisa menyampaikan niat kita dengan pikiran kita?]

Biyeon melirik Elang.

[Elang itu memiliki kemampuan untuk berkomunikasi tanpa kata-kata. Sepertinya dia bisa berkomunikasi dengan hewan lain melalui pikiran. Jika kita dapat mendengarnya, aku cukup yakin kita juga dapat menggunakannya untuk berbicara secara non-verbal. Kita harus berlatih. Pertama, kita perlu mencoba dan berkomunikasi secara non-verbal di antara kita sendiri.

Elang mengangkat kepalanya dan berbalik dari sisi ke sisi, memperhatikan apa yang dilakukan keduanya. Kemudian, menatap Biyeon, dia mengangkat jarinya ke atas kepalanya dan mulai menggambar lingkaran di sebelah telinganya.

Biyeon tersenyum pada Elang. Elang tersentak. Untuk beberapa alasan, merinding mulai bermunculan di punggungnya.

San dan Biyeon memiliki ekspresi cerah. Mereka tampak lebih santai. Akhirnya, mereka menemukan jalan yang mereka inginkan.

Tentu saja, itu adalah hasil yang diperoleh dengan mempertaruhkan nyawa mereka sebagai jaminan, belum lagi periode panjang pertempuran yang sulit dan pengalaman menyakitkan yang harus mereka atasi hingga saat ini.

Keduanya tidak akan pernah melupakan perasaan yang mereka rasakan saat ini. Dalam bahasa penculik mereka, San dan Biyeon telah mencapai ‘Kebangkitan’.

Itu hanya sebelum fajar. Pohon-pohon bambu bertabrakan satu sama lain saat angin bertiup. Suasana fajar yang misterius memberi mereka perasaan baru dan segar.

Meskipun mereka terjebak di keempat sisinya, satu tempat sedikit terbuka, jadi tidak terlalu pengap dan menyesakkan ruang seperti sebelumnya. Seolah-olah mereka bisa melihat secercah cahaya dari luar.

Mereka berada di ruang yang mereka tetapkan sebagai pusat pelatihan rahasia mereka. Itu dibuat di dalam hutan bambu dengan membuat jalan setapak melalui pohon bambu yang lebat.

Mereka menggunakan ruang ini setiap kali mereka harus bersembunyi dari binatang buas atau diam-diam melakukan eksperimen.

Keduanya duduk bersila dan saling memandang. Mereka menyatukan lutut, telapak tangan saling menempel, dan tersenyum sambil menatap mata satu sama lain.

Angin pagi yang segar menyapu lembut rambut Biyeon. Saat daun bambu berjatuhan dan berputar-putar di sekitar keduanya, ketika mengamati pemandangan ini, seseorang dapat memahami sepenuhnya sifat santai dan misterius dari Dao Asia.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset