Etranger Chapter 28


Setelah melihat aksi Suki dan Beckham, San mendecakkan lidahnya dan menatap Biyeon. Biyeon juga kaget dengan tingkah mereka.

Peran dominan dan patuh dari hubungan tuan-budak yang khas diharapkan, tetapi untuk bertukar darah mereka seperti itu sebelum pertempuran … gambaran vampir yang hanya terlihat di film secara singkat melintas di benak mereka.

Darah lawan adalah salah satu item hadiah untuk pemenang pertempuran ini. Bagaimana jika mereka kalah? Sebuah getaran menjalar di punggung Biyeon.

Yamato dan Nami sepertinya mengikuti naskah yang sama. Setelah menyelesaikan upacara serupa, pasangan itu perlahan menuju San dan Biyeon.

Itu jika mereka ingin membuang sampah sebelum sepenuhnya fokus pada pasangan yang jelas lebih kuat …

Alun-alun itu kering dan berdebu. Daun dan debu berputar-putar seperti tornado mini.

“Akan sulit bagi mereka untuk bertahan hidup kali ini, kan? Kedua tim itu adalah yang terkuat dalam sejarah Fase 1,” kata Nil.

“Tentu saja. Tetapi mengapa Master memerintahkan konfrontasi langsung ini? Apakah ada sesuatu yang tidak kita ketahui?” tanya Null, menatap layar dengan penuh minat.

“Aku tidak tahu. Tapi yang pasti mereka akan mati hari ini.”

“Tubuh mereka harus sama seperti saat mereka dipanggil, jadi kita harus segera memulihkan pikiran mereka sebelum kode aslinya hilang. Dari Fase 2, kode evolusi setiap individu dicampur dan bermutasi bersama… Aku sangat penasaran dengan kode aslinya.”

“Ke mana tim Suki dan Yamato akan dipindahkan setelah misi ini?”

“Karena mereka telah melampaui jumlah target awal kita, mereka mungkin akan mencapai 49 Pian. Pasangan idiot itu mungkin akan ditransfer langsung ke Master. ”

“Ngomong-ngomong, kita berpisah dengan alun-alun ini setelah hari ini. Kita akan kembali setelah eksperimen hari ini selesai. Tempat ini benar-benar menakjubkan. Ini benar-benar tidak nyaman di dunia manusia dibandingkan dengan di sini. Bahkan dari kejauhan, kita bisa mengendalikan semuanya di sini…”

“Ssst- ini mulai. Bukankah ini pertama kalinya dua tim terkuat saling berhadapan? ”

“Kupikir semua orang memperhatikan tempat ini. Ini adalah permainan yang paling menarik.”

Nil melihat angka-angka di bagian bawah layarnya. Dia melihat statistik Suki dan Beckham di layarnya.

 

[Kekuatan Tempur]

Suki: 6.152 Beckham: 4.993

Statistik Yamato dan Nami juga ditumpangkan di layar.

 

[Kekuatan Tempur]

Yamato: 5.820 Nami: 5.340

Akhirnya, layar yang menunjukkan statistik San dan Biyeon dapat dilihat dari samping.

 

[Kekuatan Tempur]

Kang San: 2.210 Kim Biyeon: 2.063

 

Mata San dan Biyeon bersinar. Mereka menoleh dan menatap mata yang lain.

“Apakah kau mendengarnya?”

“Ya. Karena kita berada dalam situasi ini, kita harus secara terbuka menunjukkan kekuatan kita.”

“Bagus. Kang San… kau benar-benar tahan dengan banyak hal. Biyeon, kau juga bekerja keras. Ha ha ha!”

Suki dan Beckham memiringkan kepala. Apakah itu kepercayaan diri yang berlebihan yang datang dari para pemula yang tidak tahu apa-apa?

“Ayam-ayam musim semi yang kotor itu cukup berisik. Apakah mereka berpikir untuk bertarung tanpa meminum nektar? Dan ada apa dengan pakaian mereka? Argh! Aku memerah karena malu untuk mereka. Mengapa mereka begitu norak? Apakah mereka bahkan tahu cara bertarung? Dan mengapa mereka berpegangan tangan satu sama lain?” Suki berbicara dengan keras.

Setelah mengatakan semua ini, Suki dan Beckham masih mengalihkan pandangan mereka pada Yamato dan Nami, yang bergerak secara diagonal ke arah mereka. Yamato dan Nami mendekati San dan Biyeon.

Pasangan Jepang itu memegang pedang yang mirip dengan pedang samurai. Itu adalah sesuatu yang mereka miliki sejak mereka dipanggil.

Suki dan Beckham juga mendekati San dan Biyeon dengan pedang tajam mereka tergantung ke bawah dari lengan santai mereka. Namun, Yamato dan Nami tidak lengah.

Mereka tidak khawatir tentang gelandangan desa di depan mereka. Sebaliknya, mereka menempatkan hampir semua fokus dan perhatian mereka pada aura kekerasan dan kuat yang keluar dari Suki dan Beckham.

Kedua tim berjarak kira-kira dua puluh meter sekarang. San meremas tangan Biyeon dengan erat. Biyeon melihat sekeliling alun-alun di sekitarnya sambil memegang tangan San.

Keduanya masih terlihat santai. Akselerasi mereka dimulai. Mereka melaju dengan mulus dari akselerasi tahap pertama hingga ketiga.

Ritme tubuh internal mereka bergema melalui tangan mereka. Tiga tahap getaran berpindah dari tubuhnya ke tubuhnya dan sebaliknya.

Akhirnya, energi itu secara eksplosif diperkuat seperti akselerator partikel, memberi tahu semua sel di tubuh mereka untuk bersiap menghadapi pertempuran.

Bibir San yang terkatup membentuk senyuman. Mata Biyeon menjadi jauh sejenak. Sensasi mendebarkan tumpang tindih di dalam tubuh mereka. Kedua tubuh mereka menjadi satu, dengan cepat membangkitkan indra mereka.

Ritme dan sensasi tubuh San dan Biyeon menjadi terhubung erat satu sama lain. Pikiran mereka sekarang dapat berkomunikasi secara terbuka satu sama lain, seperti menara seluler yang mengirim pesan suara melalui gelombang udara.

Hanya dengan kemauan dan indra mereka, mereka sekarang dapat berkomunikasi secara real-time.

Selain itu, pemikiran yang disampaikan oleh mesin nano polimer, yang berada di garam yang mereka makan di pagi hari untuk tujuan yang tepat ini, akan memberikan informasi yang diperlukan dari musuh dengan ekstraksi terbalik.

Dengan ini, persiapan operasional mereka untuk perang darat dan informasi telah berakhir.

Sepuluh meter.

Suki dan Beckham berhenti berjalan. Yamato dan Nami juga berhenti. Ketiga pasangan itu saling berhadapan dalam bentuk segitiga.

Kedua pasangan itu sepertinya akan bersatu untuk sesaat dan menyerang sebagai satu. Sekarang adalah waktunya untuk berkompromi. Dengan mata mereka, mereka sudah sampai pada pemahaman yang tak terucapkan. Mereka bersiap untuk mengumpulkan beberapa info tentang kekuatan pertempuran satu sama lain … tapi …

Keempatnya menatap kosong pada gerakan San dengan mulut ternganga.

“Mulai sekarang, jangan pernah terluka. Kita juga harus mengurangi junk food dari makanan kita…”

“Daging impor tidak terlalu enak.”

Pria berpenampilan udik dan ceroboh itu berjalan perlahan menuju tim Suki. Dia menyalakan rokok sambil meremas pistolnya di antara ketiaknya.

Di sisi lain, dengan bayonet yang menjuntai di satu tangan, Biyeon berjalan dengan riang menuju tim Yamato.

 

Pelarian – Bab 9

Suki kesal.

Dia mendekati mereka dari depan. Dia sedang merokok dan menyentuhnya dengan santai. Dia bertindak seperti gangster lingkungan. Dia pikir dia bertindak persis seperti penampilannya.

Dalam cuaca yang hangat ini, dia mengenakan seragam militer lengkap dengan jumper tebal. Selain itu, sebuah bayonet melekat pada senapannya. Dia bertanya-tanya mengapa dia membawa senapan yang mungkin dia tidak punya peluru.

Dia pikir dia sampah. Dia tampak lambat dan senjatanya tidak bisa menghasilkan kekuatan tempur yang nyata. ‘Orang ini benar-benar sampah’, pikirnya.

“Ah- dasar bajingan kecil.”

Suki mengangkat pedangnya dan dengan cepat menerkam.

Pada saat yang sama, Beckham melompat ke udara dengan sudut 45 derajat. Mereka tidak perlu menjelajah atau berpikir lebih jauh. Mereka ingin menghilangkan orang ini dengan cepat dan memukul pasangan Jepang.

“Terlalu lambat…”

San perlahan memutar senapannya dengan tangan kanannya. Dengan tangan kirinya, ia menjentikkan abu rokoknya… Bayonet itu memantul dari pedang Suki sebelum berbenturan dengan serangan lanjutan Beckham.

Senapan bayonet berada pada posisi serangan yang benar pada waktu yang tepat seolah-olah pada awalnya seharusnya berada di sana pada waktu yang ditentukan.

Suki dan Beckham dengan cepat mundur setelah bentrokan pertama. Dia dengan cepat melangkah mundur dan menggigit bibirnya. Beckham memiringkan kepalanya dan menyentuh tangannya.

Mereka seharusnya menindaklanjuti serangan awal mereka, tetapi mereka tidak dalam posisi untuk melakukannya. Suki membuka dan menutup tangan pedangnya. Itu mati rasa dengan rasa sakit.

Pada saat benturan, sekitar setengah dari persendian di tangan kanannya retak akibat getaran yang berasal dari benturan itu. Lebih buruk lagi, persendiannya hancur berkeping-keping saat dia menerapkan kekuatan. Tulang jarinya juga mulai pecah.

Dia mengangkat pedangnya untuk memeriksa kondisinya. Pedang itu sangat patah. Suki dan Beckham menatap San dengan mata hitam mereka yang menyipit.

Apakah dia masih udik desa yang tidak tahu apa-apa? Bahkan dalam keadaan gila nektar mereka, ekspresi wajah keduanya dipenuhi dengan rasa malu yang luar biasa.

Alih-alih tertawa, mata mereka dipenuhi dengan emosi yang tidak diketahui.

“Apa yang kau gunakan … Siapa kau?” Suki bertanya dengan suara gemetar.

San kembali mengisap rokoknya. Dia terus berjalan santai ke depan.

“Hmm- Jika orang terkuat di kota ini sudah menunjukkan wajah seperti ini… akan terlalu memalukan bagi orang-orang yang menonton. Kenapa kalian tidak mencoba lagi-”

Suki dan Beckham masih bergegas mundur, mencoba mengamankan beberapa ruang dari San. Mereka menduga bahwa kecepatan lawan lambat.

Mereka ingin percaya begitu. Beckham dengan cepat mengeluarkan sebotol nektar lagi dan melemparkannya ke Suki. Dia juga menuangkan nektar ke tangan kanannya yang patah. Namun, dia tahu bahwa nektar tidak efektif untuk patah tulang kecuali dia menuangkannya langsung ke tulang. Butuh beberapa waktu untuk menyembuhkan luka mereka saat ini.

Tidak ada pilihan lain selain menyembuhkan diri mereka sendiri dengan meminum nektar secara langsung, tetapi kemudian masalahnya adalah keseimbangan tubuh mereka akan rusak karena konsumsi energi mereka akan cepat menguras mereka. Apapun, Suki dan Beckham mulai minum nektar.

Tetap waspada, mereka terus mundur.

“Ke mana perginya roh sombong itu… dan kepercayaan dirimu yang melimpah? Aku akan memberimu waktu untuk berkumpul kembali sementara aku menghabiskan rokok ini. Silakan dan kumpulkan kepalamu untuk menemukan cara hidup. Aku tidak pernah membunuh manusia lain seperti yang kalian lakukan. Sejujurnya, aku masih tidak ingin membunuh orang. Kupikir aku akan merasa lebih baik untuk membunuh kalian jika aku dapat membenarkannya dalam pikiranku sebagai pembelaan diri. Ayo, coba yang terbaik…” San berbicara dengan suara malas. Langkahnya yang lambat sudah berhenti.

Rokok di tangan kirinya baru habis seperempatnya. Dia duduk di atas batu di dekatnya. Gumamannya sesekali meresap ke daerah sekitarnya.

Dia tidak peduli dengan orang-orang di depannya. San menatap ke udara. Asap rokoknya berhamburan tertiup angin.

“Ini masih terlalu dini. Kalian mungkin butuh lebih banyak waktu… Omong-omong, kenapa kalian begitu lemah…”

Saat masih dalam kabut mental, Suki dan Beckham merasakan sengatan listrik yang menyeramkan mengalir ke tulang belakang mereka. Orang ini tidak seperti makhluk lain yang mereka lawan sejauh ini.

Untuk alasan apa pun, keduanya beroperasi dalam ‘dimensi’ yang berbeda. Sama seperti ikan tidak bisa hidup di luar air, mereka tidak bisa melepaskan aura destruktif yang merasuki seluruh ruang… Bukankah mereka baru saja memanggilnya sampah sebelumnya?

“Keu-ack”

“Keu-a-ack-”

Jeritan terdengar dari samping. Beckham dan Suki menoleh ke samping. Mata mereka melebar. Yamato dan Nami sedang diburu.

Yamato dan Nami tidak menyerang. Mereka melarikan diri dengan seluruh kekuatan mereka.

Satu sisi kepala Yamato tertekan ke dalam, dan Nami melarikan diri seperti ayam tanpa kepala sambil memegangi lengan kanannya yang hancur.

Biyeon, dengan pakaian militer besar dan bayonet di satu tangan, melompat-lompat di udara, meninggalkan bayangan kabur di belakangnya.

Gerakannya tampak tidak realistis seolah-olah potongan adegan film dipotong dan disatukan kembali dengan berbagai bingkai yang hilang di tengahnya. Kecepatannya yang luar biasa hanya menyisakan siluet singkat. Gerakannya membuat Yamato dan Nami yang berbahan bakar nektar tampak seperti siput.

“Aku tahu kekuatan yang diberikan obat itu kepada kalian. Sebenarnya… mungkin tidak ada yang mengetahuinya sebaik aku,” kata San sambil menempelkan rokoknya ke batu dan bangkit. Dia mengangkat bayonetnya.

Suki dan Beckham memposisikan diri di kiri dan kanan San sambil mempertahankan postur tegang. Tulang di tangan mereka agak sembuh, tetapi tangan mereka terlihat gemetar.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset