Etranger Chapter 31


Tatapan tajam San menyapu sekelilingnya. Monster mulai berkumpul kembali di belakang mereka. Tidak ada jalan memutar di sekitar Centipede.

Sengatan beracun terbang ke arah mereka dari atas. Asap pahit dan beracun melayang di udara. Sifat asam dari racun menyebabkan paru-paru mereka terbakar. Pada saat yang sama, gas beracun tampaknya membuat pikiran mereka kabur.

San menginjak tanah dan melompat ke atas. Tubuhnya naik setinggi lima meter. Dia melakukan kontak mata dengan monster itu. Mulut monster itu perlahan terbuka.

Dia tersenyum dengan tangan terbuka lebar di udara. Dia sudah membuat tebasan horizontal dari kiri ke kanan.

Salah satu kepala depan sepanjang dua meter terpotong, jatuh ke tubuhnya dan mendarat di tanah. Kepala lainnya membuka mulutnya dan dengan cepat menyerang. Mulutnya yang bundar seperti bass, terbuka lebar menjadi oval. Di dalam, gigi seperti kait tertanam seperti lima jari di sekeliling interior. Gigi tampak bergerak bebas seperti persendian.

Kepala diayunkan ke arah San.

Saat dia mendarat, dia menembak ke depan, mengarahkan pedangnya ke perut binatang itu. Potongannya membuat kulit Centipede terkelupas.

Sementara itu, Biyeon terpental ke udara dan memotong kepala lainnya yang mengejar San. Kepala yang dipenggal jatuh ke tanah. Namun, tubuh masih bergoyang dan bergerak.

Sengatan bergerigi di atas tubuhnya berayun mengancam sementara kakinya tertancap di tanah, mengintimidasi siapa pun yang ingin mendekat.

Dengan tangan kanannya, San menancapkan pedangnya lebih dalam ke perut monster itu. Dia meletakkan gagang senapannya ke tanah untuk mendapatkan daya ungkit dan stabilitas. Dia mulai berlari ke depan.

Kulit tebal monster itu terbelah ke samping di sepanjang perutnya. Usus dan darah mengalir ke San seperti hujan.

‘Puck-‘

Tercakup dalam darah monster dan cairan tubuh, Dia mengerang tersedu-sedu, menerobos sisi lain. Dia muncul pada sudut 45 derajat dari sisi lain. Itu seperti peluru yang menembus tubuh target.

Begitu dia mendapatkan pijakan di punggung monster yang bercangkang keras, dia melompat ke depan ke punggungnya dan mengayunkan pedangnya untuk memotong kepala di belakang. Kepala dengan cepat menghindari tebasannya.

Namun, pada saat itu, Biyeon menebas tepat di belakang San, memenggal kepala terakhir dengan rapi.

San membungkuk dan mengumpulkan dirinya. Dia juga meluangkan waktu untuk membersihkan potongan daging yang menempel di topinya.

Biyeon berdiri di sampingnya sambil mengambil napas dalam-dalam dan kasar. Dia melihat ke belakang. Monster dan binatang buas lainnya tidak dapat menyerang berkat bangkai besar Centipede yang menghalangi jalan sempit.

“Fiuh- Apakah sudah waktunya sekarang?”

“Hoo-oo- Kita beruntung,” jawab Biyeon sambil berlumuran darah. Keringat membasahi rambutnya. Dia melihat ke belakang lagi sebelum mengacak-acak rambutnya, menyisirnya ke belakang.

San dan Biyeon menyipitkan mata dan menjelajahi sekeliling mereka. Matahari sudah turun. Tetap saja, dalam kegelapan, monster-monster itu berkumpul bersama dengan kecepatan yang menakutkan.

Meskipun musim kemarau, langit dipenuhi awan gelap. Seolah-olah hujan akan turun kapan saja.

Meskipun lingkungan mereka redup karena kurangnya sinar matahari, ruangan itu terang benderang seperti siang hari karena api yang menyala-nyala di sekitar mereka. Api sekarang memakan puncak hutan, api terus menyebar di cabang-cabang bambu raksasa dan tanaman merambat kering.

Berbagai sekering mereka di tanah masih menyala, menyebarkan api ke seluruh bagian ruang ini. Sekering utama tampaknya menuju ke suatu tempat di dalam hutan bambu.

Nil menggigit kukunya sambil menatap layarnya. Suaranya bergetar pelan,

“Aku tidak percaya…”

Dia memiliki ekspresi putus asa seolah-olah dia muak melihat pasangan ini. Angka-angka di layarnya naik seperti orang gila, sepertinya tanpa henti.

[Kekuatan Tempur]

Kang San: 35.405 (Perkiraan)

Kim Biyeon: 31.400 (Perkiraan)

“Bahkan mesin pertarungan dalam proses pelatihan fase ke-2 tidak memiliki peringkat kekuatan tempur yang begitu tinggi… Dari mana monster-monster seperti itu berasal?”

Keduanya menatap layar mereka dengan linglung.

“Apa niat mereka? Mereka tahu bahwa melarikan diri dari ruang ini tidak mungkin.”

“Pada titik ini… Hanya Sage yang bisa menghadapi mereka sekarang. Hah? Apa yang mereka lakukan sekarang?”

Nil melebarkan matanya. Keduanya berlari menuju sumur sederhana yang mereka siapkan untuk memasak dan mandi. Mereka telah menyalurkan air dari sungai terdekat dengan bambu. Air ditampung di area cekungan besar di dekat pit mereka.

Mereka keluar dari sumur yang basah kuyup seolah-olah mereka baru saja mandi. San keluar memakai kacamata, helm, dan masker.

“Air? Api?”

Nil dan Null saling memandang.

Mereka memperbesar layar mereka untuk tampilan yang lebih baik. Seluruh tanah ditutupi dengan berbagai monster dan darah binatang. Darah mengering dan menggumpal karena panasnya api di sekitarnya.

Nektar yang memiliki konsentrasi energi potensial tinggi dan reaktivitas sangat tinggi, ditempatkan dalam bentuk bubuk pada tumpukan daun kering. Setiap kali api mencapai tumpukan, ledakan kecil akan terjadi, menyebabkan api semakin menyebar.

Nyala api mengalir seperti air mengalir. Anak-anak sungai kecil api bercabang ke semua sudut ruang dalam yang besar. Hutan bambu hampir seluruhnya dibanjiri api.

Sesuatu mulai meledak, membunyikan suaranya yang keras di seluruh angkasa. Berbagai benda melesat ke udara dan menghujani seperti kepingan salju.

Nil fokus pada hal-hal yang tidak terlalu diperhatikannya di alun-alun dan di sekitar pit San dan Biyeon.

Parit digali untuk mempertahankan pit, pagar dipasang untuk pertahanan, dan batang bambu didirikan di sana-sini… semuanya terbakar.

“Api, bubuk nektar, bubuk gula? Bambu? Sial!”

Nil dan Null saling memandang dengan mulut terbuka lebar. Untuk pertama kalinya, mereka menunjukkan ketakutan dalam ekspresi mereka.

Bam-

Ledakan besar pertama terdengar dari hutan bambu. Api dan ledakan besar yang tidak bisa dibandingkan dengan yang sebelumnya menyebar ke seluruh hutan.

Petasan bambu raksasa mulai meledak di hampir setiap tempat.

Proyektil bambu diluncurkan ke segala arah seperti roket. Bahkan bagian yang jauh dari ruang ini terbakar. Tidak ada yang aman dari kobaran api.

Sebuah jalan yang disengaja melalui hutan bambu besar terletak di antara pit dan danau.

“Sekarang,” teriaknya.

“Ayo pergi!” dia dengan penuh semangat menjawab.

“Gila!!! Kecerobohan seperti itu! Mereka akan membakar dan membunuh semuanya!” teriak Nil.

Api berkobar dari puncak hutan. Seolah-olah ruang itu telah dibom karpet. Seluruh alun-alun dan hutan luas di sampingnya telah berubah menjadi lautan api.

Nil dan Null merasakan ruang kendali mereka bergetar. Segera, penghalang distorsi spasial yang dibuat Master untuk melindungi pusat kendali ini akan hancur.

Petasan bambu, terbang seperti orang gila ke segala arah, mulai mengenai pusat kendali mereka.

“Sesuaikan kondisi iklim! Kapan hujan datang? Brengsek!”

“Hampir sampai. Tidak mudah untuk membuat formasi awan yang tepat dan menciptakan kondisi yang tepat karena ini musim kemarau!”

“Apa-apaan… dari mana bahan peledak itu berasal? Bukankah mereka menggunakan semua yang awalnya mereka bawa?”

“Kau idiot sialan …”

Suara rendah San bergema di ruang kendali Nil dan Null. Nil dan Null menegakkan leher mereka dan saling memandang dengan terkejut.

“Memberi kami obat-obatan dan materi yang begitu responsif. Aku tahu kalian bodoh sejak awal.”

“…”

“Kalian memberi kami gula yang mudah terbakar tepat sebelum misi terakhir. Apakah kalian tidak membaca tentang asal usul dan spesialisasi kami sebelum membawa kami ke sini? Memasok senjata api dan bahan peledak untuk pasukan khusus militer seperti kami… Apakah kalian percaya bahwa kalian adalah dewa setelah bertindak seperti itu begitu lama? Ha! Idiot!”

“Ini …” erang Nil.

“Jadi… berhentilah membawa orang miskin ke dalam eksperimen vulgarmu. Kita semua akan mati hari ini, keparat!”

“Apa yang akan kau lakukan? Apakah kau sedang dalam misi bunuh diri?” teriak Null.

“Percuma saja. Aku memutuskan komunikasi. Kita harus menangkap mereka dengan cepat. Mereka mungkin adalah sampel terpenting yang pernah kita miliki dalam sejarah eksperimen kita. Hah? Apakah itu sage?” teriak Nil ke layarnya.

Di layar, seorang pria dan wanita yang tampak tajam dengan cepat menuju ke San dan Biyeon. Mereka melewati api dalam garis lurus.

“Bagus. Mereka membuat keputusan yang baik. Seperti yang kau katakan, mereka adalah sampel yang paling penting. Singkirkan pantatmu dari kursimu dan pergi ke sana juga! Sialan… Tempat ini hancur. Kita tidak akan dapat menggunakan ruang ini untuk sementara waktu.”

Nil dan Null menoleh pada kata-kata yang datang dari belakang mereka. Di belakang mereka adalah utusan Master.

 

 

Pelarian – Bab 11

Hujan turun dari langit malam yang gelap. Namun, sudah terlambat untuk memadamkan api di alun-alun dan hutan. Jumlah hujan terlalu kecil dan terlambat.

Seperti bom molotov yang dilempar ke mana-mana, darah, nektar, dan gula terbakar habis-habisan dan meledak di sana-sini. Api yang tak terpadamkan memakan setiap potongan daging dan rumput, mengubah segalanya menjadi debu. Abu ditendang ke udara dari hujan lebat, menyebabkan seluruh pemandangan terlihat abu-abu.

Neraka hutan, suara ledakan meletus dari hutan bambu, asap pahit, dan bau daging dan protein yang terbakar membuat seluruh tempat tampak seperti Neraka.

Ratusan monster dan binatang buas dipanggang hidup-hidup.

Api sekarang telah menyebar ke tempat terakhir di ruang ini, hutan yang melapisi danau. Di bibir pantai, terlihat rebung yang miring. Ukuran masing-masing rebung sekitar 0,5 sampai 1 meter dengan keliling dan panjang sekitar 2 meter.

Jika dilihat dari dekat, dapat dilihat bahwa rebung itu sengaja dipotong dan dipasang pada alasnya. Itu tampak alami. Ratusan dari mereka jelas menunjuk ke satu arah.

Di belakang pangkal rebung, seutas tali yang tampak seperti sekering menancap di hutan.

Akhirnya, rebung itu melesat satu per satu. Mereka diluncurkan seperti rudal roket dengan ledakan kecil. Namun, lintasan rebung bervariasi.

Menggambar parabola di udara seperti mortir, masing-masing tampaknya jatuh pada target yang berbeda. Berdasarkan lintasannya, rebung itu menargetkan area yang luas yang dipenuhi lava.

Ratusan rebung jatuh terbalik ke bidang lava dan menggali ke permukaan yang lembut. Ledakan lemah segera menyusul di permukaan.

Namun, hanya permukaan yang menunjukkan tanda-tanda perubahan. Tidak ada reaksi yang lebih besar. Sepertinya upaya penting telah gagal.

Keduanya dengan cepat keluar dari api dan berlari di sepanjang jalan yang telah direncanakan sebelumnya. Mereka bergegas melewati hutan bambu, melompati beberapa karang, berjalan ke danau dan ke pilar dengan tangga rantai dan terowongan spiral.

Mereka mengikuti di sepanjang tangga rantai heliks ganda pilar. San melirik ke bawah sambil mengatur napas. Kecemasan tergambar jelas di wajahnya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset