Etranger Chapter 33


Sejak diangkut ke dunia ini, mereka selalu kekurangan waktu.

Untuk bertahan hidup di lingkungan baru mereka yang mengerikan, keduanya harus menghemat waktu. Semua tindakan mereka harus ekonomis dan efektif.

Secara khusus, penting untuk menjaga semua faktor yang mempengaruhi kekuatan tempur mereka dalam keadaan paling optimal. Di antara faktor-faktor ini adalah kondisi kaki mereka, karena mereka harus terus bergerak.

Perilaku kooperatif lainnya terbentuk dari pemahaman ini, seperti saling menjaga rambut, mencukur, atau menggunting kuku.

Mereka telah sampai pada titik di mana mereka akan meninggalkan banyak tanggung jawab perawatan pribadi untuk dipenuhi oleh orang lain. Saat ini, mereka tidak kekurangan waktu, tetapi mereka melanjutkan gaya hidup ini untuk bersenang-senang.

Faktanya adalah…

Latihan dan tindakan ini mungkin sama pentingnya sekarang seperti sebelumnya. Tindakan ini menjadi ritual harian mereka sendiri.

Meskipun tidak satu pun dari mereka yang menyebutkannya, gerakan ini memungkinkan mereka untuk merasakan keberadaan satu sama lain.

Tidak ada radio, TV, atau Internet, bahkan tidak ada satu lembar koran pun untuk dibaca. Aksi kooperatif mereka seperti ekspresi kecil permainan dan hiburan mereka sendiri. Atau bisa dikatakan mereka sedang melakukan percakapan sederhana mereka sendiri, untuk menyampaikan emosi yang tidak bisa diungkapkan melalui kata-kata.

“Cuacanya bagus. Anginnya juga menyegarkan…” kata Biyeon dengan lesu sambil berbaring. Dia menyapu rambutnya yang basah. Rambutnya telah tumbuh sedikit, tapi masih pendek, hampir tidak mencapai telinganya.

Sebelum mereka melarikan diri, dia telah memotong rambutnya sangat pendek karena rambut panjang akan terlalu merepotkan di medan perang.

“Jika kau mengantuk, tidurlah lagi. Tidak ada yang mendesak, kan? Kita bahkan tidak punya tempat untuk pergi… Tidur! Nona Biyeon yang terhormat! Aku sudah cukup selesai. Aku akan memperbaiki sepatu usang kita. Karena lingkungan di sini sangat berbatu, sepatu kita tidak dapat menangani tekanan tambahan.”

San tersenyum, mencium jari kaki putih Biyeon, dan berdiri.

Sudah sebulan sejak mereka melarikan diri. Berdasarkan pembacaan kompas mereka, parasut terbang ke arah ‘selatan’. Tampaknya arus ke atas cukup kuat, memungkinkan mereka melayang setidaknya 100 km.

Akhirnya, setelah melewati beberapa pegunungan yang terjal, mereka mendarat dengan selamat di hutan pegunungan yang relatif kecil.

Sepertinya tidak ada kaki manusia yang pernah mencapai daerah ini. Segera setelah mendarat, mereka melipat dan mengemas parasut mereka. Kain dan tali parasut masih bisa berguna…

Mereka kemudian turun gunung, melewati segala macam pohon, semak, dan rerumputan yang tumbuh lebat.

Menurut Biyeon, mereka bergerak langsung ke selatan. Bahkan jika selatan tidak berarti selatan di ruang baru ini, mereka masih memiliki titik referensi untuk digunakan untuk langkah selanjutnya. Apakah benar-benar penting jika selatan berarti barat atau timur? Selama kompas bekerja secara konsisten, mereka akan dapat memetakan arah mereka.

Lembah tempat mereka tinggal sangat dalam dan panjang. Mereka membutuhkan waktu lebih dari 100 hari untuk keluar dari pegunungan. Sebagian dari alasan kecepatan mereka yang lambat adalah karena medan yang sulit, tetapi alasan lain adalah karena mereka tidak terburu-buru.

Tidak ada alasan untuk pergi cepat. Dengan hati-hati, mereka melakukan pengintaian ke depan dan mempertahankan kekuatan mereka selama periode ini.

Ketika mereka tiba di lembah, mereka membasuh tubuh mereka di air yang mengalir. Di tempat terbuka kecil, mereka menikmati berburu dan meramu, memenuhi kebutuhan mereka akan olahraga dan makanan.

Mereka menikmati ‘permainan polos’ mereka sendiri di ruang yang baru diberikan ini, meskipun itu akan terlihat primitif di dunia tempat mereka dibesarkan. Namun, bagi mereka berdua, itu adalah hak istimewa untuk dinikmati. Pemandangan yang indah dan cemerlang seolah memahami suasana hati mereka.

Hutan menyediakan banyak hal. Di lembah yang dalam, ada banyak sapi, dan airnya penuh dengan ikan. Ada ikan yang tampak mirip dengan yang ditemukan di Bumi dan makhluk bawah laut yang aneh dan tidak dikenal lainnya.

Semua ini menarik bagi keduanya, terus-menerus membangkitkan rasa ingin tahu mereka. Namun, mereka tidak cukup bodoh untuk lengah terhadap dunia yang tidak dikenal ini.

Meskipun mereka menikmati waktu mereka, mereka tetap waspada, terus-menerus mengamati lingkungan mereka, dan mencatat informasi tentang lingkungan.

Kecuali mereka bisa merasa benar-benar yakin bahwa mereka aman, kewaspadaan mereka mungkin tidak akan pernah hilang.

Makanan terutama diselesaikan dengan berburu binatang kecil atau menangkap ikan dengan tombak. Saat itu masih awal musim semi, jadi tidak ada buah atau tanaman untuk dimakan.

Untuk bumbu, mereka memiliki garam yang mereka bawa saat melarikan diri. Mereka memiliki yang halus dan yang masih bercampur dengan kotoran. Garam halus digunakan untuk makanan sementara yang mengandung kotoran digunakan jika mereka perlu terhubung ke saluran komunikasi musuh mereka.

Tindakan selalu dilakukan dengan penuh perhatian. Mereka menyalakan api sepanjang hari, menggunakan kayu kering sebanyak mungkin. Saat menyalakan api, langkah-langkah diambil untuk membubarkan asap dengan membuat terowongan ke sisi gunung dan menutupi ventilasi keluar dengan daun dan tanah. Dengan cara ini, mereka dapat mengontrol jumlah asap yang perlu dikeluarkan, menyebarkannya perlahan melalui daun dan tanah seolah-olah menyaring air.

Mereka selalu berhenti bergerak di sore hari dan memastikan untuk menggali lubang. Hanya setelah benar-benar menghalangi cahaya di luar mereka menyalakan api atau menyalakan lentera.

Lentera dibuat dengan membuat sumbu kain yang dibasahi minyak hewani. Itu sangat terang seperti lilin.

* * *

Malam di hutan sangat panjang.

Pada suatu malam yang panjang, mereka terus melakukan apa yang biasanya mereka lakukan.

“Ayo gandakan waktunya.”

“Itu … sepertinya tidak mudah?”

Mereka duduk sangat dekat satu sama lain dengan lutut bersentuhan. Mereka cukup dekat untuk menyentuh dada satu sama lain dan merasakan napas satu sama lain. Keduanya memejamkan mata dengan telapak tangan menyentuh setinggi bahu.

Pada waktunya, mereka merasakan tubuh satu sama lain gemetar. Itu adalah fenomena yang terjadi ketika beresonansi dengan yang lain dalam keadaan dipercepat.

Keduanya menjelajahi tubuh masing-masing. Kemudian mereka mencari ‘jalur tubuh’ dan ‘jalan indra’, dua hal yang sebelumnya mereka temukan setelah coba-coba yang tak terhitung jumlahnya.

Pada awalnya, mereka mulai mencari petunjuk tentang keadaan setelah ‘Kebangkitan’ karena penasaran. Namun, sekarang itu menjadi proyek penting yang perlu dilakukan dengan rajin dan hati-hati.

Meskipun firasatnya tipis, mereka merasa bahwa pekerjaan ini dapat menentukan masa depan dan nasib mereka.

Meskipun Kebangkitan mereka terjadi tiga bulan sebelum pelarian mereka, mereka hanya memiliki mental yang cukup untuk maju dengan pekerjaan ini sebulan setelah melarikan diri. Namun, setelah memulainya, mereka tahu bahwa itu adalah sesuatu yang berharga.

Mereka belum mengetahuinya, tetapi kolaborasi aneh ini membawa mereka menuju keadaan ‘Terbangun’ yang berbeda dari yang mendominasi dunia tempat mereka berada.

“Bisakah kita mulai?”

“Kapanpun kau siap!”

Biyeon mengeluarkan perintah. Perintah itu mengikuti sarafnya dan masuk ke ‘jalan’ terbuka San, menyebabkan tubuh fisiknya bergerak. Dengan cara ini, dia bisa mengendalikan tubuhnya dengan keinginannya sendiri. Tubuhnya akan mengenali perintahnya dan segera bereaksi.

Proses ini juga bekerja dari jarak jauh. Misalnya, jika Biyeon memikirkan sesuatu, pikiran itu saja akan menggerakkan tangan San. Dengan kata lain, mereka bisa mendapatkan kendali jarak jauh atas tubuh masing-masing melalui pikiran mereka. Ini memungkinkan kerja sama yang luar biasa, karena mereka dapat menggerakkan tubuh orang lain dengan kecepatan berpikir.

Oleh karena itu, proses saling berbagi indra, yang berawal dari rasa ingin tahu, menjadi contoh pertama di dunia ini di mana Tahap 3 Akselerasi individu meningkat menjadi versi pertarungan kelompok.

Mereka sepenuhnya menyadari keterbatasan mereka. Mereka tahu bahwa mereka belum memiliki kemampuan untuk melawan pengejar mereka.

Untuk meningkatkan peluang mereka untuk bertahan hidup, meskipun sedikit, mereka harus menggunakan semua sumber daya yang mereka miliki secara efektif dan efisien. Yang paling kuat dari sumber daya ini adalah pengetahuan tubuh dari sesama rekan dan pengetahuan tentang Akselerasi itu sendiri.

Efek sinergis yang dibawa keduanya akan menjadi senjata paling andal. Mereka tahu ini lebih baik daripada orang lain.

[Orang-orang terakhir yang kita temui disebut ‘Sage’. Mereka sangat kuat.]

[Jika kita bertemu mereka lagi, kita mungkin tidak akan bisa keluar hidup-hidup. Kita mungkin akan ditangkap secara paksa.]

[Kita seharusnya tidak menempatkan diri kita dalam situasi yang tidak menguntungkan seperti itu lagi, kan?]

[Tidak ada cara lain selain berlatih dan menjadi lebih kuat dari mereka.]

[Menggunakan segala cara dan metode. Jadi, apa yang bisa kita lakukan saat ini saat bepergian?]

[Kita harus terbiasa dengan semua sensasi di Tahap Ketiga Akselerasi. Saya tidak berpikir kita akan mudah ditangkap jika kita bisa mencapai level itu.]

[Ya, saya juga merasakan hal yang sama.]

Metode yang mereka pilih adalah untuk secara akurat memahami keadaan aneh yang mereka beri nama ‘Akselerasi Tahap ke-3’. Namun, keduanya secara naluriah merasa dan tahu bahwa itu tidak cukup.

Samar-samar, mereka bisa merasakan tingkat yang sama sekali baru di luar keadaan mereka saat ini. Persepsi yang tersisa ini sampai-sampai menimbulkan kecurigaan di dalam diri mereka jika mereka masih benar-benar manusia…

Tahap selanjutnya – seperti yang mereka rasakan – adalah kemampuan untuk menggunakan ‘sihir’ yang sebenarnya.

Namun, masalah yang mereka hadapi sekarang adalah…

Mereka mengetahui keberadaan kemampuan tersebut, tetapi mereka tidak memiliki ide atau petunjuk tentang cara mendapatkan atau menggunakannya. Itu seperti bayi baru lahir yang mencoba mengangkat batu besar.

Pemahaman tentang tujuan bersama ini menandakan kerja keras selama bertahun-tahun. Kerja keras yang akan lebih sulit daripada sebelum mereka lolos.

San bergumam, “Mungkin… mungkin keparat lain sedang mempersiapkan eksperimen lain…”

 

Eksplorasi – Bab 2

“Apakah pekerjaanmu berjalan dengan baik?” tanya San.

“Ini medan pegunungan, jadi kurasa itu tidak akan berhasil. Kupikir itu akan bermakna jika kita melangkah lebih jauh, ”Biyeon berhenti dan menjawab, menggambar sesuatu.

Selama setiap istirahat, Biyeon memetakan medan. Dia mencatat berapa banyak waktu yang telah berlalu antara jeda, kecepatan, arah, dan medan. Melalui pendataan ini, dia membuat peta.

Setiap kali mereka berdiri di atas bukit di mana mereka bisa melihat seluruh lingkungan, mereka beristirahat untuk merekam data.

Meskipun dia paling sering menggunakan matanya, dia juga menggunakan kompas dan triangulasi untuk menghitung jarak. Dia juga dapat menggunakan posisi relatif dan orientasi fitur medan yang menonjol sebagai referensi.

Karena mereka tidak memiliki informasi apa pun tentang dunia ini, mereka menganggap pekerjaan ini sangat penting.

“Kita terus bergerak maju, tetapi sepertinya tidak ada akhir untuk tempat ini. Namun, ia memiliki pemandangan yang menakjubkan. Aku akan percaya jika seseorang mengatakan kepadaku bahwa ini adalah Taman Eden, ”gumam San.

Mereka bergerak perlahan. Tidak ada dunia yang ramah. Namun, sulit untuk membenci pemandangan indah ini.

Perasaan putus asa ingin kembali ke dunia asal mereka dan perasaan petualang yang ingin menjelajah lebih jauh terjerat bersama.

Mereka melihat semua yang terbentang di depan mata mereka dengan minat yang dalam. Mereka akrab dengan hutan, pohon, dan batu, tetapi vegetasi dan hewan agak berbeda dari satu tempat ke tempat lain.

Yang pasti adalah bahwa itu semakin hangat. Hutan dan vegetasi berubah menjadi yang biasanya tumbuh lebih dekat ke zona beriklim sedang. Ini menunjukkan bahwa wilayah itu, seperti Bumi, terletak di belahan bumi utara.

Jika geomagnetisme dibalik, kutub selatan akan menjadi utara, dan mereka akan bergerak dari belahan bumi selatan menuju utara.

“Sayang sekali aku tidak bisa mengambil gambar karena aku perlu menghemat daya baterai,” canda Biyeon sambil tersenyum.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset