Etranger Chapter 34


“Aku tidak tahu apakah itu mungkin, tetapi jika kita akan berada di sini untuk sementara waktu, kita harus meneliti semua materi yang kita temukan. Itu wajar untuk memenuhi kebutuhan dasar di Bumi, tetapi sekarang tidak nyaman karena aku tidak memiliki semua hal yang kuanggap remeh. ”

“Benar. Kita benar-benar perlu menemukan cara untuk membuat atau mendapatkan beberapa kebutuhan.”

Percakapan mereka terhenti sebentar. Satu tahun empat bulan telah berlalu sejak mereka menyimpang dari dunia mereka.

Sementara itu, mereka harus membuat banyak hal sendiri.

Apakah ada orang modern yang pernah membayangkan hidup tanpa listrik? Mereka bisa mengganti beberapa kebutuhan seperti sabun, pasta gigi, kertas, penerangan minyak, dan bumbu alami. Namun, bahkan kebutuhan sederhana seperti pakaian, jarum, dan korek api berada di luar kemampuan mereka.

Tidak ada kain, jadi mereka hanya bisa terus memakai pakaian usang. Alih-alih membuat pakaian baru, mereka terus-menerus mempertahankan pakaian lama mereka, seperti melapisi pakaian militer mereka dengan kulit bagian dalam hewan yang lembut. Mereka membutuhkan kapas atau bahan lain yang cocok untuk pakaian dalam. Mereka sudah melewati semua pakaian dalam mereka, jadi mereka sekarang akan menjadi komando …

“Kita sudah bertahan sampai sekarang, kan? Ada juga banyak keuntungan dalam hidup ini. Tidak perlu terburu-buru. Kita harus memutuskan bagaimana kita ingin hidup. Tidak ada manajemen senior yang menghela nafas atau memberi tahu kita apa yang bisa atau tidak bisa kita lakukan. Aku setuju meskipun itu terasa sedikit tidak wajar. ”

Biyeon tiba-tiba menoleh dan menatap San. Apakah seperti itu? Di satu sisi, dia benar. Mereka akhirnya dibebaskan dari negara, militer, keluarga, dan bahkan hubungan pribadi yang tanpa sadar mereka jalin sendiri dalam kehidupan mereka sebelumnya. Tetap saja, dia memiringkan kepalanya.

Namun, hatinya terasa berat dan sakit. Dia masih merindukan kehidupan sebelumnya. Dia terus-menerus merasa seperti ada sesuatu yang hilang, seperti makanan yang tidak dibumbui. Apakah dia benar-benar merasa seperti itu tentang situasi ini? Apakah dia bisa hidup normal bahkan tanpa dia?

“Hmm-?”

“Hah?”

Mata mereka bersinar secara bersamaan. Jejak sesuatu jelas ditangkap di depan mata mereka.

“Menurutmu apa itu?” San dengan hati-hati bertanya.

“Aku  tidak yakin. Itu tidak terlihat seperti bekas cakar binatang… Itu terlihat seperti bekas kapak?” Biyeon menjawab dengan suara rendah dan sedikit gemetar.

Mereka sedang melihat batang pohon yang telah ditebang secara kasar. Itu akan menjadi pohon tentang ketebalan pahanya.

Namun, tanda-tanda itu bukan dari binatang. Selain itu, pohon itu tampaknya dipotong dengan kapak daripada gergaji, mengacu pada tingkat teknologi makhluk yang menebang pohon ini. Mereka dengan hati-hati melihat sekeliling.

Mereka bisa melihat jejak yang sama di sana-sini. Mereka memperlambat langkah mereka dan dengan hati-hati mencari di tanah.

“Hmm-”

“Aku yakin itu pertanda makhluk yang menggunakan alat.”

Meski samar dan tertutup rerumputan, jalan setapak yang umum di pegunungan menarik perhatian mereka. Mereka juga melihat cabang-cabang besar di sisi jalan setapak. Tampaknya makhluk-makhluk itu memproses batang pohon sebelum membawanya pergi. Mereka pasti manusia.

“Akhirnya!” San berteriak sambil meregangkan tubuh dan tersenyum.

“Apakah menurutmu itu aman?” Biyeon bertanya sambil menatap San.

“Apakah itu benar-benar penting?”

“Kita mungkin bisa ditemukan di radar mereka. Bukankah kita harus bergerak maju dengan hati-hati?”

“Mungkin. Namun, itu adalah sesuatu yang perlu kita periksa. ”

“Apakah menurutmu kita berada pada level yang tepat untuk melindungi diri kita sendiri?” Biyeon bertanya sambil mengedipkan matanya.

Ekspresi San mengeras.

“Akankah kita tahu jika kita mencapai level itu?

“Yah…”

“Apakah aku akan menjadi master jika au menghabiskan 10 tahun di pelatihan pegunungan? Situasinya mungkin menjadi sedikit lebih baik, kan?” San berkata dengan nada sinis.

“Pasti akan lebih baik. Meski tidak terlalu lama, kita harus membiasakan diri dengan jalan baru. Tidakkah menurutmu ini terlalu dini? Belum lama kita kabur, jadi…” katanya dengan nada yang lebih tegas. Namun, tatapannya diarahkan ke tanah.

“Apakah kau memiliki keyakinan bahwa kau dapat menghadapi para Sage setelah bersembunyi begitu lama?”

Suara San sedikit tenang.

“Yah…”

“Yeon-” dia memanggil dengan tenang.

Biyeon mengangkat kepalanya dan menatap San. Ini adalah pertama kalinya dia memanggilnya dengan cara ini. Dia merasakan tatapannya. Tiba-tiba, dia merasakan tangannya menyentuh pipi kirinya. Namun, dia merasakan ketidaksesuaian yang halus. Itu tidak asing, namun…

“Ketika kita  pertama kali tiba di tempat ini, ketika kita memainkan game survival sialan ini untuk pertama kalinya, bukankah kau memberitahuku bahwa kita perlu hidup seperti manusia, meskipun itu hanya berarti sehari? Kata-kata itu sangat menyentuh hatiku. Baik! Itulah yang kurasakan. Kata-kata itulah yang memotivasiku untuk terus berjuang, bahkan di tengah rintangan seperti itu. Tapi bagaimana jika…”

“……”

“Bagaimana jika kita tidak pernah menemukan cara untuk berakselerasi? Bagaimana jika kita tetap dalam keadaan yang sama saat kita masuk? Haruskah kita bersembunyi di pegunungan sepanjang hidup kita? Kupikir penilaianmu bahwa mereka akan mencari dan mengikuti kita pasti benar.”

“……”

“Namun, aku tidak tahu bagaimana mereka akan menemukan kita. Jika itu masalahnya, bisakah kita terus bersembunyi? Juga, katakanlah kita menjadi lebih kuat dari para Sage melalui kerja keras. Apakah ada jaminan bahwa tidak ada yang akan lebih kuat dari Sage? Di mataku, situasinya sama.”

“……”

“Setiap hari sangat berharga bagiku sekarang. Setiap hari masa depanku juga berharga. Aku tidak ingin menghabiskan hari ini dengan sia-sia untuk prospek memiliki kehidupan yang sempurna dalam satu tahun, abad, atau ribuan tahun dari sekarang. Jika aku bersamamu…”

Dia berhenti sejenak. Tatapannya berhenti di wajahnya sebelum dia melihat ke langit.

Awan putih perlahan berlalu di langit yang cerah. Dia melihat jakunnya bergerak naik turun.

“?”

“Bagaimanapun, ini adalah pikiranku. Aku percaya kita perlu secara aktif berbenturan dengan ‘kehidupan’, bukan hanya mengamati dengan nyaman. Apakah menjadi lebih jelas jika kau menambahkan satu hal lagi pada apa yang tidak kau ketahui? Tidak masalah apakah itu permainan, kehidupan, atau apa pun yang kau ingin menyebutnya. Pada akhirnya, bukankah hidup berarti terus bergerak, berbenturan dengan orang lain, dan menghadapi tantangan berulang kali?”

“……”

“Yah… Jika kau tidak setuju, kurasa tidak ada yang bisa kita lakukan untuk itu… Lagipula aku tidak ingin bergerak sendiri, jadi…”

San menggaruk kepalanya dan berjalan beberapa langkah ke depan sebelum duduk. Dia mengambil beberapa daun kering dari dadanya, menyalakannya, dan menyentuh pangkal pohon dengan kakinya.

Sesaat keheningan berlalu. Biyeon terkejut. Dia tampaknya telah melihat celah yang sangat kecil dalam pikirannya, yang selalu kokoh dan diblokir dengan keras kepala.

Dia tidak tahu bahwa dia menyeringai. Cara dia membelai pipinya terasa aneh karena sentuhan itu sepertinya berasal dari ‘pria’ daripada ‘bos’.

Namun, bagaimana dengan penampilan terakhirnya?

Pandangannya tertuju pada tanah. Apakah ada ruang untuk lebih banyak pemikiran? Dia ingin memasuki peradaban, dan selama dia juga melakukannya, mereka akan dapat hidup dan bersama. Bahkan jika itu berarti cobaan dan kesengsaraan yang lebih menyakitkan daripada tahun lalu, bukankah mereka sudah tahu jauh di lubuk hati bahwa kehidupan baru ini akan dipenuhi dengan bahaya, risiko, dan petualangan?

Haruskah dia menghindarinya? Tidak?

‘Lalu … dia benar,’ pikirnya. “Jalannya benar.”

Biyeon berjongkok di samping San. Dia menyandarkan kepalanya di bahunya dan melihat ke depan.

“Aku pergi…”

“Hah?”

“Ayo pergi bersama.”

 

Eksplorasi – Bab 3

Mereka berjalan di sepanjang jalan yang rusak. Segera, hutan terbuka menjadi tempat terbuka. Itu adalah area pertanian penebangan skala besar. Pohon-pohon yang indah ditebang di mana-mana, dan tunggul pendek dapat dilihat di bukit-bukit yang luas. Di bawah, arungan yang cukup dalam mengalir di sepanjang medan yang landai. Air mengalir di sekitar tebing di kaki gunung di sebelah kiri.

Di sebelah kanan, lapangan yang luar biasa tertutup alang-alang lebat dan rumput liar. Lahan basah terbentuk di semua tempat, dan air biru tua mengalir perlahan melaluinya. Sebuah rawa terbentuk di mana air terperangkap, dan jalan kecil melewatinya.

“Mungkin mereka menebang pohon dan mengangkutnya di jalur air ini?”

“Mungkin. Aku  tidak bisa membayangkan mereka membawanya dengan gerobak atau kereta.”

“Bukankah ini berarti bahwa tenaga kerja skala besar sedang dikerahkan untuk menebang pohon secara sistematis?”

“Ada kemungkinan besar bahwa itu adalah salah satu perkebunan bangsawan yang dibicarakan oleh Elang. Apapun itu, ayo pergi.”

San berjalan lebih dulu dengan langkah ringan sementara Biyeon mengikuti dari belakang. Derap kaki mereka di tanah yang lunak terdengar ceria. Keduanya berlari dengan ceria, tidak sesuai dengan pakaian berat mereka. Mereka sepertinya muncul entah dari mana.

Setiap lompatan ringan membuat mereka melompat setinggi tiga meter. Dengan setiap lompatan, mereka membentang lebih dari 5~6 meter. Mereka melompat ke depan dalam kegembiraan.

Melangkahi batu besar, melompati rerumputan yang melebihi tinggi lompatan mereka, melangkah dan memantul dari dahan-dahan tebal, mereka bergerak maju tanpa ragu-ragu. Mereka berlari dengan penuh semangat menuju arungan dan lembah.

Pada satu titik, mereka berhenti berlari dan mengatur napas sementara San melihat arlojinya. Sudah sekitar 20 menit mereka berlari.

“Akhirnya…”

“Aku bisa melihat rumahnya…”

“Ini cukup besar untuk sebuah rumah.”

Etranger

Di kejauhan ada perkebunan besar yang dikelilingi oleh hutan tinggi. Bangunan utama dibangun dengan gaya kastil Eropa. Air mengalir menuruni gunung dan memeluk dinding kastil seperti parit. Beberapa anak sungai memasuki kastil, mungkin sebagai sumber air minum.

“Ini seperti benteng yang megah… tampaknya dibangun dengan gaya Romawi atau Abad Pertengahan. Dindingnya terbuat dari batu, dan jendelanya dirancang kecil dan sempit, sehingga terasa sangat defensif dan agresif. Itu tidak terlalu menghibur.”

“Pertama, mari kita mencari tempat yang tinggi. Kita harus melakukan pengintaian.”

“Ya pak!”

San dan Biyeon pindah ke tempat tertinggi di daerah sekitarnya.

Mereka berdiri di atas tebing berbatu yang menghadap ke kastil. Mereka sekarang bisa melihat bagian dalam kastil, memeriksa kondisi kastil dan kota yang terletak di dalamnya. Lokasi mereka setidaknya 3 km jauhnya, jadi manusia normal tidak akan bisa melihat mereka. Mereka juga memperluas indra mereka sehingga mereka bisa melihat, secara detail, bentuk kota kecil di dalam dan di luar kastil.

Etranger

“Kastil ini terdiri dari area dalam dan luar. Area terdalam mungkin adalah tempat para bangsawan tinggal…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset