Etranger Chapter 37


Biyeon menatap San dan tersenyum. Dia menatap Yekin muda sebelum mengembalikan perhatiannya ke San.

“Dia tidak mau bicara. Dia berpikir bahwa dia hanya akan menebasmu dan mengambil pedang. Dia tampak berkulit putih dan cantik, tapi dia agak berkepala tebal.”

San menjilat bibirnya. Dia melihat Yekin dari atas ke bawah.

“Sepertinya aku melakukan kesalahan. Aku minta maaf. Pertanyaanku tidak bersalah. Tampaknya tidak sopan menanyakan usia seseorang di sini, bukan? Namun, aku tidak berpikir itu harus sampai pada titik di mana kita berbenturan dengan pedang. ”

“Apa…”

Yekin tidak bisa membalas dan tersesat sejenak.

Kata-kata San mengikuti, “Ngomong-ngomong, biarkan aku menjawab pertanyaanmu. Pertama, aku tidak berniat menjual pedang ini kepada anak sepertimu. Kedua, aku bahkan tidak berniat mati karena orang sepertimu. Ketiga, menggunakan kata-kata yang kau katakan sebelumnya, ‘Pedangmu sia-sia untuk orang sepertimu’, aku merasa sedikit tidak enak ketika mendengar ini. Bisakah aku menafsirkan apa yang kau katakan sebagai penghinaan terhadapku?

“Bersikaplah hormat dan sopan. Kau makhluk rendahan! ”

Yekin menekuk lututnya dan melompat ke depan menuju San. Gerakannya sangat tajam dan ringan.

Pada saat yang sama, dari sendi bahunya hingga pergelangan tangannya, lengannya terentang dengan ujung pedangnya ditusukkan dalam garis lurus. Dia membidik dada kiri San. Kecepatan serangannya sangat cepat.

Sepertinya tidak ada waktu untuk menghindarinya. Bibir Yekin sedikit terangkat.

“Hmm… kau terburu-buru…”

Yekin mendengar San bergumam. Dia membuka matanya lebar-lebar saat ujung pedangnya sedikit melewati bahu San, melayang tanpa bahaya di udara. San telah bergerak ke kanannya. Gerakannya begitu alami dan mudah sehingga sepertinya dia selalu berada di posisi itu.

tuk-

Yekin dengan cepat memutar kakinya dan mencoba menghadap ke sisi kirinya. Dia tersandung, kehilangan keseimbangan sesaat. Setelah beberapa langkah, dia menemukan pijakannya.

Yekin menoleh ke arah San. San berdiri secara alami sambil membelai dagunya dan menatap Yekin. San tersenyum lebar dengan mata penuh rasa ingin tahu.

“Kau… kau!” Yekin tergagap saat dia melihat sekeliling. Dia melihat para bangsawan yang dia undang, berbagai orang klan yang hadir di alun-alun, dan penduduk lainnya dengan ekspresi geli dan menyeringai di wajah mereka.

Bahkan para wanita melihat pendatang baru dengan mata terkejut …

Kerumunan besar sudah berkumpul di belakang mereka.

Tiba-tiba, Yekin merasa cemas. Dia mungkin dipermalukan tanpa bisa diperbaiki jika dia melakukan kesalahan langkah lagi.

Ketika dia melakukan serangan fatal, dia merasa tumitnya ditepuk. Berkat itu, dia hampir kehilangan keseimbangan dan jatuh.

Jika ketukan tumitnya lebih kuat, Yekin akan jatuh ke lumpur. Merinding mulai muncul di punggungnya. Sebagai seorang prajurit khusus yang telah melewati ambang batas negara Master Warrior (Percepatan Tahap Pertama), Yekin takut dengan tingkat bela diri lawannya.

Yekin mengangkat pedangnya. Wajahnya tidak lagi merah tetapi putih karena tegang. Dunia masa perang ini diperintah oleh yang kuat. Orang yang berdiri di depannya santai. Dia bertanya-tanya apakah lawannya jauh lebih kuat dari dirinya sendiri.

Bagaimanapun, situasinya dibuat sendiri. Dia perlu menyimpulkannya dengan cara tertentu. Itu berarti dia harus memberikan segalanya untuk pertarungan ini.

Yekin menenangkan napasnya. Dia memperkuat cengkeramannya pada pedangnya. Sebuah sentakan energi mengalir melalui tubuhnya saat ia dipercepat.

Seberapa bahagia dia ketika dia mencapai level ini? Berapa banyak usaha yang dia lakukan untuk mencapai level ini? Dia telah memberikan begitu banyak untuk mencapai level ini …

Dia tidak bisa membuat kesalahan sekarang. Dia harus melakukan yang terbaik. Matanya tenang dan tenggelam.

“Kau adalah kekuatan tersembunyi. Aku secara resmi menarik apa yang saya katakan sebelumnya bahwa kau tidak memenuhi syarat untuk memegang pedang itu. Namun, karena kita sudah saling menghina sejauh ini … izinkan aku mengajukan duel secara resmi. Namaku Yekin dari House of Count Essen. Siapa kau?”

“Yah, jika kamu keluar seperti itu sejak awal, kita hanya akan menyelesaikan ini melalui percakapan … aku tidak terbiasa dengan cara bicaramu yang tidak bermoral. Ngomong-ngomong, namaku San dan temanku yang berdiri di sana adalah Yeon. Apakah kita harus bertarung? ”

Dia bertanya sambil tersenyum.

“Dari mana asalmu?” Yekin bertanya, memiringkan kepalanya.

“Kau tidak akan tahu bahkan jika aku memberitahumu. Ketahuilah bahwa itu ada di suatu tempat di atas pegunungan besar di utara. ”

“Oke, tidak masalah dari mana kau berasal. Angkat senjatamu. Kuharap kau tidak merusak kehormatanku!

“Ini … sedikit canggung.”

San memalingkan wajahnya ke arah Biyeon. Dia mengangguk.

“Jika ini satu-satunya cara … Apakah kita akan berduel di sini?”

San mengeluarkan pedang pendek dari pinggangnya. Wajah Yekin berubah lagi.

“Apakah kau akan menghinaku sampai akhir? Apakah kau mencoba untuk melawanku dengan belati itu?

“Kau benar-benar banyak bicara, teman. Aku tidak punya niat untuk mengalahkan temanku yang lebih muda dengan keuntungan senjata. Semoga kau mengerti.”

Yekin meremas pedangnya. Dia seharusnya tidak menyibukkan diri dengan pilihan musuh. Masing-masing akan segera menunjukkan keahlian khusus dan seni bela diri mereka sendiri…

Angin musim semi yang hangat bertiup. Alun-alun sekarang dipenuhi orang, menyebabkan panas meningkat. Namun, di tengah alun-alun, energi yang dingin dan kencang mulai meningkat.

Etranger

* * *

“Apa yang terjadi di luar?” tanya seorang lansia. Dia melihat keluar dengan tangan di belakang punggungnya. Dia berada di Kantor Count di lantai tiga kastil.

Dia adalah pemilik tempat ini, Count Essen. Dia menjadi penasaran setelah melihat orang banyak berkumpul di alun-alun di bawah.

Dia berwajah tegas, bersudut, berkumis, dan seragam satin putih cantik dengan jubah. Gesper yang menghubungkan jubah itu memiliki lambang Count Essen yang terukir di atasnya. Itu berkedip biru di bawah sinar matahari musim semi.

“Aku  akan mencari tahu dan melaporkan kembali, Tuanku.”

Petugas buru-buru pergi ke luar dan, setelah beberapa saat, kembali dengan napas kasar. Dia melapor ke Count dengan wajah putus asa.

“Pangeran kedua sedang berduel dengan orang luar.”

“Pangeran Kedua? Duel?”

“Ya! Dia melawan orang asing dari utara. Lawannya sepertinya datang untuk berpartisipasi dalam festival berburu tahun ini.”

“Ah, anakku yang sembrono ini… dia baru saja bangkit menjadi Master Warrior, tapi mentalitasnya masih belum terlatih dan liar. Jadi, mengapa mereka berkelahi? Apa alasannya?”

“Yah, dikatakan bahwa pedang yang dimiliki oleh pemburu yang berkunjung terbuat dari tulang Archon. Jadi, pangeran kedua bertanya apakah dia bisa membeli pedang itu, tetapi pemiliknya berani mengatakan tidak.”

“Apa? Itu pedang yang terbuat dari tulang Archon?”

“Betul tuan ku. Dikatakan asli.”

“Hmm…”

Mata Count Essen berbinar. Jika ini benar, sedikit bisa dimengerti mengapa sang pangeran bertindak begitu serampangan. Count sendiri juga seorang pengejar kekuatan bela diri.

Meskipun dia belum mencapai status Awakened Warrior (mirip dengan Tahap 3 Akselerasi), dia adalah seorang Dark Warrior (mirip dengan Tahap 2 Akselerasi untuk San dan Biyeon). Dia telah melampaui level Master Warrior beberapa waktu lalu.

Bahkan dalam level Dark Warrior, Count telah mencapai keadaan di mana dia menghilangkan rasa sakit dari akselerasi melalui tahap Master Warrior.

Kecepatan dan kekuatan seorang Dark Warrior berada di luar imajinasi orang biasa di dunia ini. Masalah utama bagi Dark Warriors adalah senjata mereka, karena sebagian besar senjata tidak dapat menangani tekanan dan gerakan yang dapat dikeluarkan oleh Dark Warriors.

Itulah mengapa pedang yang bagus, terutama yang terbuat dari tulang Archon, adalah harta yang bahkan diinginkan oleh Master Warrior. Tidak ada seniman bela diri yang bebas dari godaan.

Ini terutama terjadi pada anak lelaki berdarah muda seperti dia…

“Ayo keluar.”

Count itu berjalan keluar dengan mulut tertutup rapat.

Yekin tidak percaya dengan situasinya. Air mata mulai terbentuk di matanya. Dia benar-benar mencoba yang terbaik. Dia telah menggunakan semua keahliannya. Dia telah memasuki duel dengan keputusan untuk menang atau mati mencoba.

Namun, dia bahkan tidak bisa menyentuh sehelai rambut lawan. Lawan tampak bergerak perlahan. Namun, tidak peduli seberapa berani serangannya, setiap serangan tidak mengenai lawan setelah dilakukan.

Sepertinya lawannya tahu persis ke mana ujung pedangnya mengarah. Sementara itu, langkah lawannya bergerak lambat, seperti hari musim semi yang malas.

Yekin menikam, memotong, dan memutar tubuhnya untuk mencoba mengejar San yang bergerak cepat. San berputar ke arah yang tidak terduga setiap kali serangan diluncurkan. Yekin nyaris tidak mengikuti San saat dia bergoyang dari sisi ke sisi. San tidak pernah berada di ‘tempat’ di mana Yekin menyerang.

* * *

Yekin menatap pria di depannya sambil menarik napas dalam-dalam. Meskipun dia kehabisan napas, lawannya tampaknya tidak terganggu sedikit pun.

Keringat mengalir di wajah dan tubuh Yekin. Lehernya yang kering basah kuyup karena keringat.

“Apakah kau akan melanjutkan?” tanya San.

Dia bertanya dengan sangat serius. Itu bukan ekspresi yang menyembunyikan motif tersembunyi. Tidak ada rasa ejekan di wajahnya. Sebaliknya, San memasang wajah puas. Dia tampak cukup terkesan dengan semangat kejantanan pemuda itu.

“Tentu!” Yekin berteriak saat dia memulai serangannya lagi.

Dia harus mencoba semua yang telah dia pelajari. Dia harus mencurahkan segalanya. Dia harus membela harga dirinya sebagai seorang bangsawan.

Bahkan jika dia kalah, dia harus melakukan segalanya untuk tidak merasa menyesal. Air mata menutupi wajahnya, tetapi dia tidak merasa malu.

Lawannya kuat. Luar biasa kuat. Bukankah ini berarti dia harus menantangnya?

“Oke… bagus sekali.”

San pindah. Pedang pendeknya menerima serangan pedang Yekin. San menyapu serangan dan bergerak selangkah ke arah Yekin. Yekin mengubah arah pedangnya dan dengan cepat menyerang bagian tengah lawannya.

San memukul ujung pedang Yekin lagi dan memutar orbitnya. Tubuh Yekin berputar. Begitu dia mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya, dia mengangkat pedangnya tinggi-tinggi di udara sekali lagi. Yekin membangkitkan semangat juangnya sekali lagi.

Ujung pedang Yekin menjadi hidup setiap kali San menangkis serangan. Serangan brilian dan ekonomis berlangsung tanpa henti. San juga diam-diam menanggapi serangan Yekin dengan serius.

Alun-alun sangat sepi. Orang-orang menatap konfrontasi dengan mulut terbuka. Itu adalah pertunjukan seni bela diri yang fantastis. Mereka melihat perbedaan yang jelas dari tingkat keterampilan seorang prajurit dan menghargai martabat kekuatan San, yang dengan mudah membuat seorang Master Warrior kewalahan.

tuk-

Pedang Yekin berhenti. Itu tertangkap pada sesuatu. Mata Yekin bergetar saat mengikuti lintasan pedang yang dimaksudkan dengan matanya.

Ujung pedangnya dipegang di tangan bersarung tangan San. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dia masukkan ke dalam pedang, pedang itu menolak untuk mengalah. Sebaliknya, pedang San sudah berada di depan hidungnya.

Glek-

Yekin menelan ludah dengan susah payah. Jika bukan ujung pedangnya yang dipegang, dia tidak akan merasa frustrasi. Namun, kenyataan situasi membuatnya jelas bahwa dia bukan tandingan lawannya.

Dia melakukan yang terbaik dan menunjukkan semua keterampilan dan kemampuannya. Dia menatap San sekali lagi. San kembali menatap Yekin dengan ekspresi kosong.

Yekin perlahan menggelengkan kepalanya. Dia menarik napas besar dan kasar. Setelah itu, dia menarik diri dan menyarungkan pedangnya.

“Aku kalah,” katanya singkat, menelan napas. San tersenyum. Yekin mengangkat kepalanya dan melihat sekeliling. Dia bisa melihat orang banyak berdiri dengan wajah kosong.

Yekin merasa anehnya santai.

Terlepas dari perbedaan tingkat keterampilan yang luar biasa, lawannya telah memperhitungkan ‘wajahnya’. San telah membatasi kemampuannya sampai pada titik di mana Yekin tidak akan malu.

“Itu adalah pertandingan yang bagus. Senang rasanya bisa berduel dengan teman yang begitu lincah. Bagaimanapun, aku minta maaf atas kesalahan yang kubuat sebelumnya. Kuharap kau akan menerimanya. ”

“Aku harus minta maaf karena tidak sopan. Aku tidak tahu kau sekuat ini. Aku minta maaf atas perilakuku sebelumnya. ”

“Terima kasih. Sekarang pergi dan lihat bisnismu. Kami juga memiliki bisnis kami sendiri untuk dilakukan. Kami harus mulai bergerak karena kami kekurangan uang…”

San berbalik sambil tersenyum. Biyeon balas tersenyum. Saat dia berjalan ke arahnya, dia mendengarnya dengan tenang berkata, “Bagus. Situasinya tampaknya telah diselesaikan lebih baik dari yang kita harapkan, bukan? ”

“Ya. Dalam jenis masyarakat kelas ini, status kita adalah untuk kita sendiri yang memutuskan. Sangat tidak menyenangkan untuk ditentukan sebelumnya ke dalam kelas oleh orang lain. Seperti yang kau katakan, informasi lanjutan hanya datang dari kelas yang lebih tinggi. Ada begitu banyak hal yang perlu kita cari tahu dan ketahui.”

Prok Prok Prok- (Jadi apa hayooooo… dibantu ya)

Tiba-tiba, suara tepuk tangan terdengar di alun-alun yang sunyi. Orang-orang menundukkan kepala dan pinggang mereka ke tempat di mana tepuk tangan itu berasal. Di sana, Count Essen berdiri tegak, menatap lurus ke arah San dan Biyeon sambil bertepuk tangan.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset