Etranger Chapter 38


Eksplorasi – Bab 6

Semua orang meletakkan tangan mereka di bagian tengah tubuh mereka dan membungkuk untuk menunjukkan rasa hormat kepada pemilik wilayah.

Dia memiliki otoritas mutlak di sini. Dia mendiktekan apa yang bisa atau tidak bisa dilakukan oleh penghuni wilayah, dan memiliki kekuatan pengambilan keputusan atas semua hal yang berkaitan dengan tanahnya.

Ekspresi San dan Biyeon sedikit berubah. Mereka saling bertukar pandang dan secara non-verbal menyetujui sesuatu. Mereka sangat memperhatikan orang ini.

San sedikit membungkukkan tubuh bagian atasnya dan menunjukkan rasa hormat kepada Count. Biyeon juga menundukkan kepalanya dalam-dalam untuk menunjukkan rasa hormatnya kepada tuan tanah.

Mereka tidak tahu apakah metode mereka menunjukkan rasa hormat sama seperti di Korea modern, tetapi mereka merasa bahwa makna umumnya akan dapat ditebak dan akhirnya tersampaikan.

Count Essen tertawa terbahak-bahak dan melangkah maju ke arah keduanya. Dia menggosok telapak tangannya dan menyapa keduanya dengan suara ceria. Dia tampak agak senang.

“Aku melihat pertunjukan kemampuan seni bela diri yang benar-benar mengesankan hari ini. Apakah ini pertama kalinya di tanah milikku untuk kalian berdua? ”

“Itu betul. Belum lama sejak kami masuk ke dunia ini dari hutan belantara, jadi mohon maafkan segala kekurangan sosial kami, ”jawab San dengan tenang.

Dia berpikir bahwa tanggapannya sopan dan pendiam.

“Berapa lama kau berencana untuk tinggal di sini?”

“Aku  mendengar bahwa perburuan akan dilakukan setelah beberapa hari. Kami akan tinggal sampai saat itu.”

“Lima hari! Jika kau berencana untuk berpartisipasi dalam perburuan, aku ingin mengucapkan terima kasih banyak. Dengan keterampilanmu, kau bisa mengurangi monster pengganggu yang meneror penduduk kami. Ada banyak binatang berbahaya yang menghuni hutan kami, jadi selalu ada ancaman dan kesulitan dalam mengelola wilayahku. Sejujurnya, aku khawatir karena penampilan binatang buas yang luar biasa tinggi tahun ini, tetapi akan sangat membantu jika kalian berdua berpartisipasi dalam perburuan. ”

“Jika kami dapat membantu, kami juga akan dengan senang hati membantu,” jawab Biyeon.

Count Essen menoleh untuk melihat Biyeon. Matanya penuh minat. Penampilan dan suasana hatinya sangat berbeda dari wanita pribumi di daerah tersebut.

Meskipun banyak Prajurit wanita yang dihasilkan selama perang benua selama 30 tahun, jumlah mereka masih sangat kecil.

Count mampu bertahan di medan perang selama lebih dari 20 tahun, jadi dia langsung mengenali Biyeon sebagai Warrior tingkat tinggi.

Sarung tangan compang-camping, pakaian maskulin, pedang di pinggangnya, senjata tak dikenal yang menempel di ranselnya, dan bekas luka yang samar-samar terlihat di wajah dan pergelangan tangannya…

Semua detail ini dengan fasih menegaskan bahwa wanita ini bukan hanya seorang pemburu. Secara khusus, ucapan dan sikap wanita saat menyapa bangsawan seperti dirinya sangat alami.

Dia memiliki status bangsawan, tidak seperti pakaiannya, atau orang yang terbiasa berurusan dengan bangsawan.

Count Essen mengangguk. Ia menoleh ke arah San.

“Ngomong-ngomong, aku merasakannya setelah melihatmu berduel dengan putraku sebelumnya… Setidaknya kau adalah seorang Dark Warrior…”

“Apakah Anda mengatakan Dark Warrior?”

San memiringkan kepalanya dan menatap Biyeon. Dia menggelengkan kepalanya, karena dia juga belum pernah mendengar istilah ini. Count mengangguk mengerti.

“Oh, kata-kata yang kamu gunakan mungkin berbeda dari kami. Ini adalah keadaan di mana kau bisa mencapai kekuatan dan kecepatan yang luar biasa saat melewati rasa sakit yang menyiksa. Rasa sakitnya sama dalam dan buramnya dengan kegelapan, jadi kami menyebut para pejuang yang mencapai level ini Dark Warrior.”

San lalu mengangguk.

“Jika demikian, maka ya, aku telah mengatasi langkah itu. Aku sekarang menyesuaikan diri dengan indra tingkat berikutnya.”

Count Essen melebarkan matanya karena terkejut.

“Langkah selanjutnya? Pasti…?”

“Sulit untuk dijelaskan. Lebih tepatnya, sangat sulit untuk diungkapkan melalui kata-kata. Mungkin lebih masuk akal untuk mengatakan bahwa Anda bisa melihat apa yang tidak bisa Anda lihat dan merasakan apa yang tidak bisa Anda rasakan? Aku bisa menunjukkan kepada Anda dengan tubuhku jika Anda mau. ”

San menjawab sambil mengelus dagunya. Mereka tidak tahu apa level mereka di dunia ini. Dia ingin mengambil kesempatan ini untuk mengukur kekuatan mereka.

“Aku benar-benar ingin melihat.”

Count Essen berkata, matanya bersinar. Pikiran yang tiba-tiba untuk bisa melihat tingkat berikutnya melewati pikirannya. Namun, Count menggelengkan kepalanya ketika dia merasa dia melebih-lebihkan kemampuan musafir ini. Pria di depannya masih sangat muda. “Apakah dia bahkan berusia awal 30-an?”

Sejauh yang dia ingat, itu akan menjadi kasus ekstrem bagi seseorang bahkan di tiga klan besar untuk mencapai keadaan Awakened  pada awal usia 30-an. Jenius besar Klan Hansung, ‘Hanjung’, dikatakan telah melampaui level Dark Warrior dan memasuki kondisi Awakened pada usia 32 tahun.

‘Dia mungkin berada di bagian akhir dari status Dark Warrior,’ Count menyimpulkan dalam benaknya.

“Maukah kau menunjukkan demonstrasi?” Count bertanya.

Saat San menatap Biyeon, matanya berkibar padanya.

“Kau sangat jahat …” Biyeon bergumam pelan sambil memutar matanya ke arah San. Namun, dia segera mengeluarkan pedang dari pinggangnya. Mereka tidak pernah mempertanyakan niat satu sama lain.

Mereka tidak akan melelahkan diri mereka sendiri dengan bertengkar atau mempertanyakan motif satu sama lain. Mata Count melebar lebih lebar. Putranya, Yekin, yang berdiri di sampingnya, juga terkejut.

“Apakah dia di level yang sama juga?”

Biyeon memejamkan matanya sejenak. Energinya berangsur-angsur berubah. Tubuh, kepala, dan anggota tubuhnya terbungkus energi.

Dia melewati Tahap 1, 2, dan 3 Akselerasi tanpa ragu-ragu. Tidak ada angin yang bertiup di alun-alun, tetapi rambutnya mulai berkibar di belakangnya seolah-olah ditiup oleh angin sepoi-sepoi.

Segera, dia membuka matanya. Dia mungkin tidak menyadarinya sendiri, tetapi yang lain di alun-alun dapat melihat cahaya pucat, seperti lingkaran cahaya, keluar dari kulitnya dan berputar perlahan di sekitar tubuhnya.

Tatapannya perlahan menyapu kerumunan. Matanya mampu mendeteksi sinar infra merah dan ultraviolet. Matanya tampak sangat jelas.

Hu-uh-

Count menyipitkan matanya. Yekin memejamkan matanya rapat-rapat. Dia tidak berani melakukan kontak mata.

Ketika dia mencoba membuka matanya, rasanya seperti matanya terbakar. Itu adalah energi dan auranya. Biyeon tersenyum dan berbalik. Dia perlahan berjalan ke pilar granit di belakangnya.

Dengan pedang di tangan kanannya, dia menebas pilar. Ribuan cahaya berkilauan di ujung pedangnya saat pedang itu diayunkan ke arah pilar.

Shh-kit-kit-kit-

Semua orang menahan napas. Mereka tidak mendengar suara logam menghantam batu. Yang mereka dengar hanyalah suara seperti teriakan singkat burung.

Pedangnya tertanam dalam di pilar granit padat. Dia kemudian memutar pedang dalam bentuk melingkar dengan sedikit usaha.

Itu seperti dia memotong buah yang lembut.

tuk-

Dia mengambil sepotong granit. Potongan granit itu berbentuk kerucut.

“Mencapai keadaan ini, mungkin untuk melakukan sesuatu seperti ini.”

Dia tersenyum dan menyerahkan kerucut granit kepada Count.

“Eh-um-”

Count Essen menerima kerucut granit dengan canggung. Permukaan granit yang keras ternyata sangat halus dan masih panas.

Kepalanya tidak ada pikiran apapun. Pertunjukan kekuatan telah jauh melampaui prediksi apa pun yang bisa dia buat. Namun, dia mengerti bahwa dia perlu memperlakukan keduanya secara berbeda … sangat berbeda.

“Ya ampun… seorang Awakened,” erang Yekin di samping Count.

Count Essen masih menatap keduanya dengan seksama. Dia meramalkan nasib baru yang terbentang di depan matanya. Awakened adalah kekuatan inti dari Kekaisaran. Mereka menentukan urutan kerajaan. Naik turunnya klan ditentukan oleh keberadaan mereka.

Faktanya adalah…

Prajurit ‘Awakened’ memastikan aturan mutlak Count. Tapi tidak hanya ada satu orang seperti itu, tetapi dua saat ini di wilayahnya.

San mengamati ekspresi Count dengan penuh minat. Dia mendapatkan beberapa petunjuk tentang tingkat kekuatan tempur mereka dalam kaitannya dengan dunia ini. Biyeon dengan lembut menyapu dadanya dan merapikan pakaiannya.

Dia sekarang mengerti bahwa mereka relatif kuat. Untungnya, tampaknya seseorang dapat menikmati kebebasan tingkat tinggi di dunia ini jika ia memiliki kemampuan.

“Sepertinya kita berada di level yang cukup tinggi?” gumam San dalam diam.

“Sekarang yang dibutuhkan hanyalah mendapatkan pekerjaan…” jawab Biyeon.

Etranger

Etranger

Eksplorasi – Bab 7

“Sudah berapa lama!” gumam San pelan. Matanya menjadi basah.

“……”

Biyeon menatap dinding dengan kepala sedikit dimiringkan. Namun, tatapannya tidak fokus. Dia hanya menatap ruang yang tidak jelas. Matanya panas, dan rahangnya tertutup rapat. Di depan tatapan mereka yang basah, sebuah ruangan megah yang didekorasi dengan indah terbentang. Luasnya sekitar 100 meter persegi.

Dinding dan langit-langitnya didekorasi dengan kayu dan lantainya terbuat dari granit. Furniturnya terbuat dari kain oranye yang mewah dan kayu berkualitas tinggi, berpadu dengan indah.

Secara keseluruhan, interior yang mewah dan hangat memancarkan kenyamanan dan dekadensi. Ada balkon yang menghadap ke taman kecil di bawah. Seluruh ruang memberikan perasaan kebebasan.

“Ngomong-ngomong, rasanya kita menjadi manusia lagi. Pertama, mari kita membongkar apa yang akan segera kita butuhkan terlebih dahulu. ”

San melepas ranselnya dan menyandarkannya ke dinding. Dia diam-diam memeriksa peralatannya dan mulai mengatur.

“Aku hampir tidak ingat kapan aku merasa senyaman dan senyaman ini,” gumam Biyeon sambil mulai membongkar barang bawaannya sendiri dan meletakkan barang-barang di tempat yang sesuai.

‘Count menyebutkan bahwa mereka adalah orang-orang dengan status hebat, tetapi tindakan mereka sangat aneh. Gerakannya yang bebas dan cara bicaranya yang halus jelas menunjukkan bahwa dia adalah seorang bangsawan, tapi…’ Yumia, pelayan mereka berpikir dalam hati ketika dia melihat keduanya membongkar.

Yumia sedang menunggu untuk melayani mereka. Dia berusia 50-an dan merupakan pelayan paling berpengalaman di kastil.

Di belakangnya ada tiga pelayan lainnya, menunggu perintah dengan kepala tertunduk. Wajah mereka tegang karena mendapat perintah tegas dari Count untuk mengurus tamu-tamu terhormat ini.

Namun, saat ini, Yumia memiringkan kepalanya, tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi. Para pelayan sedang menunggu perintah mereka, tetapi mereka hanya bisa berdiri dan menatap kosong ke arah para tamu. Para tamu melepas ransel mereka yang tampak aneh dan mengatur barang bawaan mereka sendiri dengan tangan.

Ini adalah pertama kalinya Yumia dan pelayan lainnya menghadapi tamu seperti ini.

“Kami akan mengaturnya. Silakan rileks dan buat diri Anda nyaman, ”kata Yumia hati-hati.

“Hah? Apakah Anda masih di sini? Kami akan melakukan ini sendiri, sehingga Anda bisa melanjutkan dan melakukan pekerjaanmu sendiri, ”jawab San dengan nada hormat, menjabat tangannya dengan ekspresi cerah.

“Ya?”

Untuk sesaat, Yumia lupa menjawab. Bahkan wanita berpengalaman ini tidak bisa menyembunyikan ekspresi malunya. Tidak ada yang berbicara dengan hormat kepada pelayan di era ini.

Untuk berbicara dengan kehormatan, terutama dari tamu yang bahkan Count tampaknya berhati-hati di sekitar … para pelayan mulai merasa gugup dan takut.

“Tolong rendahkan kata-katamu. Sulit untuk kami tangani. Count dengan tegas memerintahkan bahwa kami harus menjaga tamu-tamu kami yang terhormat. Melayani dua tamu terhormat kami adalah tugas kami. Saya khawatir kami akan ditegur Countess jika kami tidak melayani Anda dengan baik, ”jawab Yumia dengan sungguh-sungguh seolah memohon San dan Biyeon untuk membiarkan mereka melakukan pekerjaan mereka.

San memiringkan kepalanya sejenak dan menatap Biyeon dengan ekspresi aneh di wajahnya.

Biyeon berhenti mengatur barang bawaannya, mengangkat kepalanya, menatap Yumia, lalu melirik kembali ke San. San berhenti mengatur barang bawaannya dan mulai memikirkan sesuatu.

Mata Biyeon berbinar saat dia menunggu bagaimana San akan merespon dan keluar dari situasi ini. Dia penasaran dengan tanggapannya. Tentu saja, alasan Biyeon berbeda dengan Yumia…


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset